Home DOKUMEN GEREJA Seri Dokumen Gerejawi No. 104: Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru

Seri Dokumen Gerejawi No. 104: Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru

2990
0

Download eBook Dokumen Gerejawi No. 104 di bawah ini:

Judul Buku:
ANGGUR BARU DALAM KANTONG KULIT BARU
Tebal Buku:
60 halaman
Harga:
Rp 20.000,-
Stok:
Tersedia
Pemesanan:
Klik link di bawah ini
Pesan Buku DG. 104

AKTUALITAS DOKUMEN INI:

Hidup bakti dalam Gereja telah menempuh perjalanan panjang dalam berbagai masa dan dengan tantangan-tantangannya yang terus berlanjut hingga saat ini. Sejak Konsili Vatikan II Magisterium Gereja telah menyertai hidup orang-orang yang membaktikan diri bagi Allah  secara terus-menerus,  khususnya melalui berbagai  sumber acuan dan nilai hidup bakti. Berbagai pedoman juga telah dihasilkan dan diletakkan segaris dengan latihan dalam penegasan injili untuk mengenali  panggilan yang digemakan oleh Allah dalam situasi historis ini bagi para anggota hidup bakti.

APA ISI DOKUMEN INI?

Pedoman ini adalah hasil Sidang Pleno Kongregasi Tarekat Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan sejak 27 hingga 30 November 2014 dengan tema: “Anggur baru dalam kantong-kantong kulit baru. Hidup bakti 50 tahun setelah Lumen Gentium dan Perfectae Caritatis.” Pedoman ini bertujuan untuk menemukan praktik-praktik yang tidak sesuai, menunjukkan semangat persaudaraan yang pudar, mengajukan pertanyaan-pertanyaan konkret tentang struktur-struktur relasi, pemerintahan dan formasi dalam tarekat hidup bakti. Selain itu, pedoman ini menguji dengan parresia ‘kantong-kantong kulit untuk anggur-anggur baru’  serta mendesak dilakukan pembaruan- pembaruan dan perubahan-perubahan dengan aksi-aksi nyata untuk jangka pendek maupun jangka panjang.

UNTUK SIAPA DOKUMEN INI?

Dokumen ini ditujukan bagi para pemimpin dan para anggota tarekat hidup bakti dan serikat hidup kerasulan untuk semakin bertumbuh dan berkembang sebagai sebuah komunitas persaudaraan sebagaimana dikehendaki Allah. Umat awam juga dianjurkan untuk membaca agar mengetahui dinamika yang terjadi di dalam tarekat hidup bakti dan serikat hidup kerasulan serta orang-orang yang membaktikan diri bagi Allah.