Home Seputar KWI Kristus Hidup! Sintesis dari Seruan Apostolik Pasca-Sinode tentang Orang Muda

Kristus Hidup! Sintesis dari Seruan Apostolik Pasca-Sinode tentang Orang Muda

513
0

Jakarta, dokpenkwi.org – Pada Selasa (2/4/2019) Bapa Suci Paus Fransiskus telah menerbitkan Seruan Apostolik “Christus Vivit!” yang ditujukan bagi orang-orang muda dan seluruh Umat Allah. Seruan ini telah ditandatangani sebelumnya pada 25 Maret di the Holy House of Loreto. Dalam dokumen yang terdiri dari sembilan bab dan dibagi dalam 299 paragraf ini, Paus menyampaikan bahwa penulisan dokumen ini telah diilhami oleh kekayaan refleksi dan pembicaraan selama Sinode tentang Orang Muda, yang telah terselenggara pada Oktober 2018 lalu di Vatikan.

 Andrea Tornielli, direktur editorial untuk Dikasteri Komunikasi, memberikan sintesis terperinci Seruan Apostolik Pasca-sinode, “Christus Vivit!”

Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI menurunkan sintesis ini dalam 3 bagian berturut-turut agar tidak terlalu panjang dan melelahkan bagi para pembaca.

Pada bagian pertama ini disajikan tiga bab, dari bab pertama hingga bab ketiga, yakni tentang: Sabda Allah kepada orang-orang muda,  Yesus Kristus yang selalu muda, serta orang-orang muda sebagai ‘saat ini’ Allah.

Seruan Apostolik Pasca-Sinode “Christus Vivit!”

“Kristus hidup! Dialah harapan kita, dan Dialah orang muda yang paling rupawan di dunia ini. Apa pun yang disentuh oleh-Nya menjadi muda, menjadi baru, mengandung kehidupan. Maka, kata-kata pertama yang ingin saya sampaikan kepada setiap orang muda Kristiani adalah ini: Kristus hidup dan Dia ingin Anda hidup! “.

Dengan demikian dimulailah Seruan Apostolik pasca-sinode, “Christus vivit”, oleh Paus Fransiskus, yang ditandatangani pada Senin, 25 Maret di the Holy House of Loreto dan ditujukan bagi orang-orang muda, dan “seluruh umat Allah“. Dalam dokumen ini, yang terdiri dari sembilan bab yang dibagi menjadi 299 paragraf, Bapa Suci menjelaskan bahwa ia membiarkan dirinya “terinspirasi oleh kekayaan refleksi dan pembicaraan Sinode” tentang Orang-orang Muda, yang dirayakan di Vatikan pada Oktober 2018.

Bab satu: “Apa yang dikatakan Sabda Allah tentang orang-orang muda?”

PausFransiskus mengingatkan kembali bahwa “di zaman ketika orang-orang muda tidak sungguh dihargai, beberapa teks menunjukkan bahwa Allah memandang mereka secara berbeda” (6). Paus secara singkat menunjukkan tokoh-tokoh muda dari Perjanjian Lama: Yosef, Gideon (7), Samuel (8), Raja Daud (9), Salomo dan Yeremia (10), hamba Yahudi yang sangat muda dari Naaman, dan Ruth muda ( 11). Kemudian dia melanjutkan ke Perjanjian Baru. Paus mengingatkan bahwa “Yesus, yang selamanya muda, ingin memberi kita hati yang selalu muda” (13) dan menambahkan: “Marilah kita juga ingat bahwa Yesus tidak menyukai kaum dewasa yang memandang rendah orang-orang muda atau berkuasa atas mereka. Sebaliknya, ia menuntut bahwa “yang terbesar di antara kamu hendaklah menjadi sebagai yang paling muda” (Luk 22:26). Baginya usia tidak menentukan hak istimewa, dan menjadi muda tidak menandai nilai atau martabat yang lebih rendah. ” Paus Fransiskus menegaskan: “Kita hendaknya tidak pernah menyesali untuk menghabiskan masa muda kita dengan menjadi baik, dengan membuka hati kita kepada Tuhan, dan hidup secara berbeda” (17).

Bab dua: “Yesus Kristus, selalu muda”

Paus mengulas tema tentang tahun-tahun masa muda Yesus dan mengingatkan kembali kisah Injil yang menggambarkan Yesus “sebagai seorang remaja, ketika ia kembali bersama orang tuanya ke Nazareth, setelah hilang dan ditemukan di Bait Allah” (26). Kita hendaknya tidak berpikir, tulis Fransiskus, bahwa “Yesus adalah seorang remaja yang menarik diri atau seorang pemuda yang egois. Relasi-relasi-Nya adalah hubungan seorang muda yang berbagi sepenuhnya dalam hidup keluarga dan masyarakat-Nya “,” tidak ada yang menganggap-Nya luar biasa atau terpisah dari orang lain “(28). Paus menunjukkan bahwa, “berkat kepercayaan orang tua-Nya“, Yesus remaja, “dapat bergerak dengan bebas dan belajar berjalan bersama orang-orang lain” (29). Aspek-aspek hidup Yesus ini tidak boleh diabaikan dalam pelayanan orang-orang muda, “jangan sampai kita menciptakan program-program yang mengasingkan orang-orang muda dari keluarga mereka dan komunitas yang lebih besar, atau mengubah mereka menjadi segelintir orang yang dipilih, yang dilindungi dari segala pencemaran.” Sebaliknya, kita membutuhkan “proyek-proyek yang dapat memperkuat mereka, mendampingi mereka dan mendorong mereka untuk menjumpai orang lain, untuk terlibat dalam pelayanan yang murah hati, dalam misi” (30).

Yesus “tidak menerangi Anda, orang muda, dari jauh atau dari luar, tetapi dari dalam masa mudamu, yang dibagikan-Nya kepada kalian” dan di dalam diri-Nya banyak aspek khas hati muda dapat dikenali (31). Bersama “Dia di pihak kita, kita dapat minum dari sumber mata air sejati yang terus menghidupkan semua impian kita, proyek kita, cita-cita besar kita, seraya mendorong kita untuk mewartakan apa yang membuat hidup ini benar-benar berharga” (32); “Tuhan memanggil kita untuk menyalakan bintang di dalam malam orang-orang muda lainnya” (33).

Paus Fransiskus kemudian berbicara tentang orang-orang muda Gereja dan menulis: “Marilah kita mohon kepadaTuhan untuk membebaskan Gereja dari mereka yang akan membuatnya menjadi tua, menempatkannya di masa lalu, menahannya atau menghentikannya. Tetapi, marilah kita juga meminta kepada-Nya untuk membebaskan Gereja dari godaan lain: yakni berpikir dia masih muda karena dia menerima segala yang ditawarkan dunia kepadanya, berpikir bahwa dia diperbarui karena dia mengesampingkan pesannya dan bertindak seperti orang lain. Tidak! Gereja masih muda ketika dia menjadi dirinya sendiri, ketika dia menerima kekuatan yang selalu baru yang berasal dari Sabda Allah, Ekaristi, dan kehadiran sehari-hari Kristus dan kuasa Roh-Nya dalam hidup kita “(35).

Memang benar bahwa “sebagai para anggota Gereja, kita hendaknya tidak terpisah dari yang lain”, namun sekaligus, “kita harus berani menjadi berbeda, untuk menunjukkan cita-cita yang lain dari cita-cita dunia ini, dengan bersaksi tentang keindahan kemurahan hati, pelayanan, kemurnian, ketekunan, pengampunan, kesetiaan pada panggilan pribadi kita, doa, perjuangan demi keadilan dan kebaikan bersama, cinta kasih kepada orang miskin, dan persahabatan sosial “(36). Gereja dapat tergoda kehilangan antusiasmenya dan kembali “untuk mencari bentuk keamanan duniawi yang palsu. Orang-orang muda dapat membantunya tetap menjadi muda “(37).

Paus kemudian kembali ke salah satu ajaran yang paling disukainya dan, dengan menjelaskan bahwa figur Yesus harus ditunjukkan “melalui cara yang menarik dan efektif”.  Ia mengatakan: “Gereja tidak boleh terlalu terkungkung di dalam dirinya sendiri tetapi sebaliknya, dan yang terutama, merenungkan Yesus Kristus. Ini berarti dengan rendah hati mengakui bahwa beberapa hal konkret perlu diubah “(39).

Seruan ini mengakui bahwa ada orang-orang muda yang merasakan kehadiran Gereja sebagai “suatu gangguan, bahkan suatu hal yang menjengkelkan.” Sikap ini berakar “dalam alasan serius dan dapat dipahami: skandal seksual dan keuangan; seorang imam yang tidak siap untuk memahami secara tepat kepekaan orang-orang muda;… peran pasif yang ditanggung orang-orang muda dalam komunitas Kristiani; kesulitan Gereja dalam menjelaskan doktrin dan posisi etisnya kepada masyarakat masa kini “(40).  

Ada orang-orang muda yang “menginginkan Gereja yang mendengarkan lebih banyak, yang berbuat lebih banyak daripada sekadar mengutuk dunia. Mereka tidak ingin melihat Gereja yang diam dan takut berbicara, tetapi juga bukan yang selalu berjuang secara obsesif untuk dua atau tiga masalah saja. Agar dapat dipercaya oleh orang-orang muda, kadang-kadang Gereja perlu mendapatkan kembali kerendahan hatinya dan hanya mendengarkan, seraya mengakui bahwa apa yang dikatakan orang lain dapat memberikan sedikit terang untuk membantunya memahami Injil secara lebih baik“(41). Misalnya, sebuah Gereja yang terlalu takut dan terstruktur dapat senantiasa kritis terhadap “upaya-upaya untuk membela hak-hak perempuan, dan terus-menerus menyoroti risiko dan potensi  yang salah atas tuntutan itu“, sementara Gereja yang merupakan “Gereja yang hidup, dapat menanggapi dengan memperhatikan tuntutan-tuntutan sah kaum perempuan yang menyerukan lebih banyak keadilan dan keseteraaan“, serta “tidak menyetujui segala sesuatu yang diajukan beberapa kelompok feminis “(42).

Fransiskus kemudian menampilkan “Maria, perempuan muda dari Nazaret”, dan YA-nya sebagai ya dari “orang yang mau terlibat dan mengambil risiko, siap mempertaruhkan segala yang dimilikinya, tanpa ada jaminan selain kepastian mengetahui bahwa ia adalah pembawa sebuah janji. Maka, saya bertanya kepada Anda masing-masing: apakah Anda melihat diri Anda sendiri sebagai pembawa sebuah janji? “(44) Bagi Maria,” tantangan-tantangan bukanlah alasan untuk mengatakan “tidak“, sehingga dengan menempatkan dirinya dalam bahaya, ia menjadi “the influencer of God.” (penggerak menuju Allah). Hati Gereja juga penuh dengan para orang kudus muda. Paus mengenang Santo Sebastianus, Santo Fransiskus dari Assisi, Santa Joana dari Arc, Beato Martir Andrew Phû Yên, Santa Kateri Tekakwitha, Santo Dominikus Savio, Santa Teresa dari Kanak-Kanak Yesus, Beato Ceferino Namuncurá, Beato Isidoro Bakanja, Beato Pier Giorgio Frassati, Beato Marcel Callo, Beato Chiara Badano muda.  

Bab tiga: “Kalian adalah ‘saat ini’ Allah”

Kita tidak bisa hanya mengatakan bahwa “orang muda adalah masa depan dunia kita“, kata Paus Fransiskus. “Mereka adalah masa kininya; bahkan sekarang, mereka sedang membantu memperkayanya “(64). Untuk alasan ini, perlulah mendengarkan mereka bahkan jika “ada kecenderungan untuk memberikan jawaban yang sudah jadi dan solusi siap pakai, tanpa membiarkan pertanyaan-pertanyaan mereka yang sebenarnya muncul dan menghadapi tantangan-tantangan yang mereka ajukan” (65). 

Saat ini, kita orang-orang dewasa sering kali bisa mengambil risiko untuk mendata semua masalah dan kegagalan orang-orang muda saat ini … Tetapi apa yang akan menjadi akibat dari sikap seperti itu? Jarak yang lebih jauh, kedekatan yang kurang, kurangnya saling membantu “(66). Siapa pun yang dipanggil untuk menjadi bapak, gembala dan pendamping orang-orang hendaknya memiliki kemampuan “untuk mengenali jalan-jalan ketika orang-orang lain hanya melihat dinding, untuk mengenali peluang ketika orang lain hanya melihat bahaya. Itulah cara Allah Bapa melihat segala sesuatu; Dia tahu bagaimana mengembangkan dan memelihara benih-benihkebaikan yang ditaburkan di hati orang-orang muda. Maka, setiap hati orang muda harus dianggap sebagai “tanah kudus” “(67). Paus Fransiskus juga mengajak kita untuk tidak menggeneralisasi, karena “dunia” ‘orang muda’ saat ini sangat banyak” (68).  

Berbicara tentang apa yang terjadi pada orang-orang muda, Paus mengingat kembali mereka yang hidup dalam konteks peperangan, mereka yang dieksploitasi, para korban penculikan, kejahatan terorganisasi, perdagangan manusia, perbudakan dan eksploitasi seksual, pemerkosaan. Dan juga mereka yang hidup dengan melakukan kejahatan dan tindakan kekerasan (72). “Banyak orang muda terperangkap oleh ideologi-ideologi, dimanfaatkan dan dieksploitasi sebagai umpan meriam atau kekuatanuntuk menghancurkan, mengintimidasi atau mengolok-olok orang lain. Lebih buruk lagi adalah banyak dari mereka berakhir menjadi orang-orang yang egois, bermusuhan dan tidak percaya pada orang lain; dengan cara ini, mereka menjadi sasaran empuk bagi strategi brutal dan destruktif dari kelompok-kelompok politik atau kekuatan ekonomi “(73). Bahkan, yang lebih banyak lagi adalah mereka yang menderita bentuk-bentuk marginalisasi dan pengucilan sosial karena alasan-alasan agama, etnis atau ekonomi. Paus Fransiskus menyebut para remaja dan orang-orang muda yang “hamil, bencana aborsi, penyebaran HIV, berbagai bentuk ketergantungan (narkoba, perjudian, pornografi, dan sebagainya), dan nasib buruk anak-anak jalanan tanpa rumah, keluarga atau sumber daya ekonomi “(74), segala situasi yang menimbulkan rasa sakit dan kesulitan ganda bagi kaum perempuan. “Kita tidak bisa menjadi Gereja yang tidak menangis di hadapan tragedi-tragedi orang-orang muda kita ini. Semoga kita tidak pernah menjadi terbiasa dengan keburukan ini … Hal terburuk yang dapat kita lakukan adalah menerapkan semangat duniawi yang solusinya semata membius orang-orang muda dengan pesan-pesan lain, dengan pengalihan-pengalihan lain, dengan banalitas “(75). Paus mengajak orang-orang muda untuk belajar meratapi teman-teman sebaya mereka yang bernasib lebih buruk daripada mereka (76).

Seruan kemudian beralih ke tema “dunia digital” yang telah menciptakan “cara baru untuk berkomunikasi“, dan yang dapat “memfasilitasi persebaran informasi independen“. Di banyak negara, web dan jejaring sosial “sudah menggambarkan forum yang sangat mapan untuk menjangkau dan melibatkan orang-orang muda” (87). Tetapi dunia digital juga bisa menjadi wilayah “kesepian, manipulasi, eksploitasi, dan kekerasan, hingga kasus ekstrem dari ‘dark web.’ Media digital dapat memaparkan orang pada risiko ketergantungan, keterasingan, dan kehilangan kontak secara bertahap dengan realitas konkret … Bentuk-bentuk baru kekerasan menyebar melalui media sosial, misalnya cyberbullying (perundungan di dunia maya). Internet juga merupakan saluran untuk menyebarkan pornografi dan eksploitasi orang demi tujuan seksual atau melalui perjudian“(88).

Tidak boleh dilupakan bahwa di dunia digital “ada kepentingan ekonomi yang luar biasa besar”, yang mampu menciptakan “mekanisme untuk manipulasi hati nurani dan proses demokrasi”. Ada sirkuit-sirkuit tertutup yang “memfasilitasi penyebaran berita palsu dan informasi palsu, dengan menimbulkan prasangka dan kebencian… Reputasi individu-individu menjadi terancam melalui pemeriksaan secara sumir  (summary trials) yang dilakukan secara daring (online). Gereja dan para gembalanya tidak terbebas dari fenomena ini “(89). Dalam sebuah dokumen yang disiapkan oleh 300 orang muda dari seluruh dunia di hadapan Sinode, dinyatakan bahwa “relasi-relasi daring bisa menjadi tidak manusiawi“, dan peresapan di dunia virtual telah mendukung semacam “migrasi digital “, yang mencakup penarikan diri dari keluarga-keluarga mereka. dan nilai-nilai budaya dan agama mereka, dan pintu masuk ke dunia kesepian “(90).

Paus selanjutnya menyatakan “kaum migran sebagai pelambangan zaman kita“, dan mengingatkan banyak orang muda yang terlibat dalam migrasi. “Perhatian Gereja difokuskan terutama pada mereka yang melarikan diri dari perang, kekerasan, persekusi politik atau agama, dari bencana alam termasuk yang disebabkan oleh perubahan iklim, dan dari kemiskinan ekstrem” (91): mereka mencari peluang, mimpi masa depan yang lebih baik. Para migran lain “tertarik oleh budaya Barat, terkadang dengan pengharapan yang tidak realistis yang membuat mereka kecewa berat. Para pedagang ilegal yang tidak bermoral, yang sering terkait dengan kartel narkoba atau kartel senjata, mengeksploitasi kelemahan para migran … Kerentanan khusus para migran yang merupakan anak-anak di bawah umur tanpa pendamping perlu diperhatikan … Di beberapa negara tujuan, migrasi menyebabkan ketakutan dan kekhawatiran, sering memicu dan dieksploitasi untuk tujuan-tujuan politik. Ini dapat mengarah pada mentalitas xenofobia, karena orang-orang mengepung mereka sendiri, dan hal ini perlu ditangani dengan tegas “(92). Para migran muda juga sering mengalami ketercabutan budaya dan agama (93). Paus Fransiskus meminta orang-orang muda “untuk tidak memberi keuntungan pada orang-orang yang akan membuat mereka bermusuhan dengan orang-orang muda lainnya, yang baru tiba di negara mereka, dan yang akan mendorong mereka untuk melihat orang-orang muda itu sebagai ancaman” (94).

Paus juga berbicara tentang penyalahgunaan anak, membuat komitmen Sinode untuk mengambil langkah-langkah pencegahan yang ketat, dan mengungkapkan rasa terima kasih “kepada mereka yang memiliki keberanian untuk melaporkan kejahatan yang mereka alami” (99). Dia menyebut bahwa, “syukur pada  Allah“, mereka yang melakukan kejahatan mengerikan ini bukanlah mayoritas imam, yang menjalankan tugas pelayanan mereka dengan kesetiaan dan kemurahan hati “. Dia meminta kepada orang-orang muda, bilamana mereka melihat seorang imam dalam bahaya karena ia telah mengambil jalan yang salah, untuk memiliki keberanian mengingatkan imam tersebut akan komitmennya kepada Allah dan kepada umat-Nya (100).

Namun, penyalahgunaan bukanlah satu-satunya dosa di dalam Gereja. “Dosa-dosa kita ada di depan mata semua orang; dosa-dosa itu tampak terlalu jelas dalam garis-garis wajah Gereja sejak dulu kala, Ibu dan Guru kita “, tetapi Gereja tidak menggunakan operasi kosmetik apa pun,” Gereja tidak takut untuk mengungkapkan dosa-dosa para anggotanya.” “Janganlah kita pernah lupa bahwa kita tidak boleh meninggalkan Ibu kita ketika ia terluka” (101), tetapi berdiri di sampingnya, sehingga dia dapat mengumpulkan semua kekuatannya dan segala kemampuannya untuk selalu memulai yang baru lagi. Momen gelap ini, dengan bantuan orang-orang muda, “dapat benar-benar menjadi kesempatan untuk reformasi signifikansi dari zaman penting ini”, yang membuka kita ke Pentakosta baru (102

Paus Fransiskus mengingatkan orang-orang muda bahwa “ada jalan keluar” dalam semua situasi yang gelap dan menyakitkan. Ia menyebutkan Kabar Baik yang diberikan pada pagi hari Kebangkitan. Dia menjelaskan bahwa meskipun dunia digital dapat memaparkan kita pada banyak risiko, ada orang-orang muda yang tahu bagaimana menjadi kreatif dan cemerlang di bidang-bidang ini. Seperti Venerabilis Carlo Acutis, yang “tahu bagaimana menggunakan teknologi komunikasi baru untuk menyampaikan Injil” (105), ia tidak jatuh ke dalam perangkap dan mengatakan: “Setiap orang dilahirkan sebagai yang asli, tetapi banyak orang akhirnya mati sebagai fotokopi “. “Jangan biarkan itu terjadi pada Anda” (106), Paus memperingatkan. “Jangan biarkan mereka merampok harapan dan sukacita Anda, atau membius Anda untuk memperalat Anda sebagai budak kepentingan mereka” (107), carilah tujuan besar kekudusan. “Menjadi muda bukan hanya tentang mengejar kesenangan sesaat dan pencapaian yang dangkal. Jika tahun-tahun masa muda Anda adalah untuk menggenapi tujuannya dalam kehidupan, masa itu harus menjadi waktu untuk  komitmen murah hati, dedikasi sepenuh hati “(108). “Jika Anda masih muda dalam beberapa tahun, tetapi merasa lemah, lelah, atau kecewa, mintalah Yesus untuk memperbaruimu” (109). Tetapi selalu ingat bahwa “sangat sulit untuk melawan … jerat dan godaan iblis, dan keegoisan dunia … jika kita tumbuh terlalu mengasingkan diri” (110). Saat itulah kita membutuhkan kehidupan komunitas.  (Bersambung..)

sumber: vaticannews.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here