Home Seputar KWI Paus Fransiskus Mencium Kaki Para Pemimpin Sudan Selatan: “Jangan Ada Lagi Peperangan,...

Paus Fransiskus Mencium Kaki Para Pemimpin Sudan Selatan: “Jangan Ada Lagi Peperangan, Marilah Mengupayakan Perdamaian”

171
0
CNS photo/Vatican Media via Reuters

dokpenkwi.org – Paus Fransiskus telah membuat gerakan luar biasa, spontan, sekaligus melanggar aturan protokoler di Santa Marta pada Kamis (11/4/2019), ketika ia mengakhiri retret rohani di Vatikan bersama para pemimpin agama dan politik tertinggi Sudan. Sambil berlutut, Paus Fransiskus mencium kaki para pemimpin Sudan Selatan agar “api perang dapat padam sekali dan untuk semua” di negara Afrika.

Kepada para pemimpin tersebut  Paus menyampaikan sambutannya di mana, dalam beberapa kesempatan, ia meminta hadiah perdamaian bagi rakyat Sudan Selatan yang rusak akibat perang saudara selama hampir enam tahun dan telah menimbulkan lebih dari 400.000 kematian. Tiba-tiba setelah menyelesaikan pidatonya, dia membungkuk di hadapan Presiden Salva Kiir dan wakil presiden yang ditunjuk, termasuk Rebecca Nyandeng De Mabior, janda pemimpin Sudan John Garang, dan Riek Machar, pemimpin oposisi, dan berlutut untuk mencium kaki mereka.

“Kepada kalian bertiga yang menandatangani Perjanjian Perdamaian, saya meminta Anda, sebagai saudara, agar tetap berdamai,” kata Paus.

“Saya meminta Anda dari lubuk hati saya. Marilah kita maju. Memang, akan ada banyak masalah, tetapi jangan takut, tetaplah maju, dan selesaikan masalahnya.”

Dalam sambutan tanpa teks setelah mengakhiri pidatonya, Paus Fransiskus berkata, “Anda telah memulai suatu proses; semoga proses itu berakhir dengan baik. Meskipun akan muncul banyak perjuangan dan ketidaksetujuan, tetapi  biarlah ini tetap ‘di dalam kantor’. Namun, di depan rakyat: [jaga] tangan Anda tetap bersatu. Dengan demikian, dari warga biasa, Anda akan menjadi Bapa Bangsa. Izinkan saya meminta ini dari lubuk hati saya, dengan perasaan saya yang terdalam.”

Dalam sambutan yang dipersiapkan, Bapa Suci merefleksikan “tatapan Allah”, dan “tatapan rakyat.” Dia memulai pidatonya dengan kata-kata yang digunakan oleh Tuhan yang bangkit untuk menyapa murid-murid-Nya yang sedih dan putus asa: “Damai sejahtera bagi kamu!”

“Damai adalah karunia pertama yang Tuhan berikan kepada kita”, tegasnya, “dan komitmen pertama yang harus diupayakan oleh para pemimpin bangsa. Perdamaian adalah syarat utama untuk menjamin hak-hak setiap individu dan pengembangan seutuhnya dari seluruh rakyat. “

Tatapan Allah

Paus melanjutkan dengan merefleksikan sifat unik dari pertemuan di Vatikan: sebuah “retret rohani… yang ditandai oleh perenungan batin, doa yang penuh kepercayaan, refleksi mendalam dan perjumpaan rekonsiliasi.” Dia mengingatkan pemimpin sipil dan gerejawi yang hadir tentang “tanggung jawab bersama mereka yang besar untuk masa kini dan masa depan rakyat Sudan Selatan, dan tentang bagaimana Allah akan meminta kita untuk memberikan pertanggungjawaban tidak hanya tentang hidup kita sendiri, tetapi hidup orang lain juga. “

“Tatapan Yesus tertuju, di sini dan saat ini, pada kita masing-masing,” lanjut Paus Fransiskus. “Sangat penting untuk menyambut tatapan ini” dan bertanya pada diri sendiri: “Apa misi dan tugas saya yang dipercayakan Allah kepada saya demi kebaikan umat-Nya?”.

Yesus telah “menaruh kepercayaan besar pada kita dengan memilih kita untuk menjadi rekan kerja-Nya dalam penciptaan dunia yang lebih adil”, kata Paus. Tatapan-Nya menembus di kedalaman hati kita: “Tatapan-Nya mengasihi, mengubah, mendamaikan dan menyatukan kita.”

Tatapan rakyat

Paus Fransiskus kemudian berbicara tentang “tatapan lain”: yakni tatapan rakyat, tatapan yang “mengungkapkan harapan besar mereka untuk keadilan, rekonsiliasi, dan perdamaian.” Dia menyatakan “kedekatan rohani”nya dengan para pengungsi dan orang sakit. Dia ingat “semua orang yang telah kehilangan orang-orang yang mereka kasihi dan rumah mereka, keluarga yang terpisah dan tidak pernah bersatu kembali, semua anak-anak dan orang lanjut usia, para perempuan dan laki-laki yang sangat menderita karena konflik dan kekerasan yang telah menimbulkan begitu banyak banyak kematian, kelaparan, rasa sakit dan air mata.”

“Saya senantiasa memikirkan jiwa-jiwa yang menderita ini,” kata Paus Fransiskus, “dan saya berdoa agar api perang pada akhirnya akan padam, sehingga mereka dapat kembali ke rumah mereka dan hidup dalam ketenangan.”

Perdamaian itu mungkin terjadi

“Saya tidak akan pernah lelah mengulangi,” kata Paus, bahwa “perdamaian itu mungkin! Damai, adalah karunia Allah yang luar biasa, namun sekaligus juga tugas terpenting di pihak mereka yang bertanggung jawab atas rakyat. Kita semua dipanggil untuk menjadi pembawa damai, untuk membangun perdamaian melalui dialog, negosiasi dan pengampunan.”

“Karena itu saya mendesak Anda, untuk menemukan hal-hal apa yang menyatukan Anda, mulai dengan menjadi bagian dari rakyat yang sama, dan untuk mengatasi semua yang memecah belah Anda. Orang-orang  merasa letih dan kelelahan sekarang akibat peperangan di masa lalu: ingat bahwa dengan perang, Anda kehilangan segalanya! Rakyat Anda saat ini mendambakan masa depan yang lebih baik, yang melewati rekonsiliasi dan perdamaian,” tambahnya.

Paus kemudian merujuk pada perjanjian damai yang ditandatangani oleh perwakilan politik tertinggi Sudan Selatan September lalu. Dia mengucapkan selamat kepada para penandatangan dokumen tersebut karena telah “memilih jalan dialog”, karena “kesiapan mereka untuk berkompromi”, dan karena “tekad mereka untuk mencapai perdamaian”.

Doa terakhir

Paus Fransiskus meneguhkan harapan dan keinginannya “agar segera, berkat rahmat Allah” dia akan dapat mengunjungi Sudan Selatan, bersama dengan Uskup Agung Canterbury, dan mantan Moderator Majelis Umum Gereja Skotlandia.

Bapa Suci kemudian mengakhiri renungannya dengan sebuah doa. Ia memohon kepada Allah Bapa: “Untuk dengan kekuatan Roh menyentuh kedalaman setiap hati manusia, sehingga para musuh akan terbuka untuk berdialog, para penentang akan bergandengan tangan dan bangsa-bangsa akan berdampingan secara harmonis… Semoga perjuangan sepenuh hati untuk perdamaian dapat menyelesaikan segenap perselisihan.”

“Semoga cinta kasih menaklukkan kebencian dan semoga balas dendam dihapuskan melalui pengampunan,” demikian doa Paus.

Sumber: vaticannews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here