Home Seputar KWI Kristus Hidup! Sintesis dari Seruan Apostolik Pasca-Sinode tentang Orang Muda (Bagian Ketiga)

Kristus Hidup! Sintesis dari Seruan Apostolik Pasca-Sinode tentang Orang Muda (Bagian Ketiga)

130
0
Bapa Suci Paus Fransiskus. (catholique.fr)

Jakarta, dokpenkwi.org – Bapa Suci Paus Fransiskus telah menerbitkan Seruan Apostolik Pasca-Sinode “Christus Vivit!” yang ditujukan bagi orang-orang muda dan seluruh Umat Allah yang telah diluncurkan pada Selasa (2/4/2019). Seruan ini merupakan hasil refleksi dan pembicaraan selama Sinode tentang Orang Muda pada Oktober 2018 lalu di Vatikan.  Seruan Apostolik ini terdiri dari sembilan bab dan dibagi dalam 299 paragraf ini. Kedua bagian terdahulu sudah disampaikan ke hadapan pembaca.

Pada bagian pertama disajikan tiga bab, dari bab pertama hingga bab ketiga, yakni tentang: Sabda Allah kepada orang-orang muda,  Yesus Kristus yang selalu muda, serta orang-orang muda sebagai ‘saat ini’ Allah.

Pada bagian kedua disampaikan bagian keempat hingga bagian keenam yang mendalami tentang: pesan luhur bagi semua orang muda, jalan-jalan orang-orang muda, dan orang-orang muda dengan akar. Ketiga bab ini lebih pendek dibandingkan ketiga bab terdahulu.

Akhirnya, bagian ketiga atau bagian akhir  ini terdiri dari bagian ketujuh hingga bagian kesembilan yang berbicara tentang: pelayanan orang-orang muda, panggilan, dan penegasan rohani. Dengan demikian, seluruh sintesis dari Seruan Apostolik “Christus Vivit” sudah tersaji di hadapan pembaca.

Seruan Apostolik Pasca-Sinode “Christus Vivit!”

Bab tujuh: “Pelayanan orang-orang muda” 

Paus menjelaskan bahwa pelayanan orang-orang muda telah dipengaruhi oleh perubahan sosial dan budaya dan “orang-orang muda, dalam program-program biasa, sering gagal menemukan jawaban terhadap keprihatinan mereka, kebutuhan mereka, masalah dan luka-luka mereka” (202). Orang-orang muda itu sendiri “adalah pemeran pelayanan orang-orang muda. Tentu saja, mereka perlu dibantu dan dibimbing, tetapi sekaligus dibiarkan mengembangkan pendekatan-pendekatan baru, dengan kreativitas dan keberanian tertentu. ” Kita perlu membantu orang-orang muda untuk “menggunakan kepandaian, kecerdikan, dan pengetahuan yang mereka miliki tentang kepekaan, bahasa, dan masalah orang muda lainnya” (203).   

Pelayanan orang-orang muda harus fleksibel, dan perlu mengajak “orang-orang muda ke acara-acara atau kesempatan-kesempatan yang memberi peluang tidak hanya untuk belajar, tetapi juga memungkinkan untuk membagikan hidup mereka, merayakan, menyanyi, mendengarkan kisah-kisah nyata dan pengalaman perjumpaan komunitas dengan Allah yang hidup”(204).

Pelayanan orang-orang muda harus menjadi sinodal, yaitu, mampu membentuk “perjalanan bersama” dan ini mencakup dua garis besar tindakan: yang pertama adalah penjangkauan, yang kedua adalah pertumbuhan. Untuk yang pertama, Paus Fransiskus percaya pada kemampuan orang-orang muda itu sendiri untuk “menemukan cara-cara menarik untuk berkumpul”. “Mereka hanya perlu didorong dan diberi kebebasan untuk bersemangat.” Namun, yang paling penting, “adalah bahwa setiap orang muda bisa cukup berani untuk menabur benih pesan di tanah subur, yang adalah hati orang muda lainnya” (210). Prioritas harus diberikan pada “bahasa kedekatan, bahasa kasih yang murah hati, relasional, dan eksistensial yang menyentuh hati.” Orang-orang muda perlu didekati “dengan tata bahasa kasih, bukan dengan dikhotbahi” (211).

Sejauh menyangkut pertumbuhan, Paus Fransiskus memperingatkan agar tidak menganjurkan kepada orang-orang muda yang disentuh oleh pengalaman mendalam tentang Allah “pertemuan-pertemuan ‘formasioyang hanya membahas soal-soal doktrinal dan moral… Akibatnya adalah banyak orang muda menjadi bosan, mereka kehilangan semangat perjumpaan mereka dengan Kristus dan sukacita mengikuti-Nya ”(212).

Setiap proyek pendidikan atau tahap pertumbuhan bagi orang-orang muda “tentu harus meliputi formasi dalam doktrin dan moralitas Kristen”, yang harus dipusatkan pada kerygma, “pengalaman mendasar perjumpaan dengan Allah melalui kematian dan kebangkitan Yesus”, dan pada “pertumbuhan dalam kasih persaudaraan, hidup dan pelayanan komunitas, ”(213).

Karena itu, “pelayanan orang-orang muda harus selalu mencakup kesempatan-kesempatan untuk memperbarui dan memperdalam pengalaman pribadi kita akan kasih Allah dan Kristus yang hidup” (214). Pelayanan hendaknya membantu orang-orang muda “untuk hidup sebagai saudara dan saudari, untuk saling membantu, untuk membangun komunitas, untuk melayani orang lain, untuk menjadi dekat dengan orang miskin” (215).

Lembaga-lembaga Gereja dengan demikian harus menyediakan “lingkungan-lingkungan yang cocok”, “tempat-tempat yang dapat menjadi tempat orang-orang muda sendiri, di mana mereka dapat datang dan pergi dengan bebas, merasa diterima dan dapat pergi begitu saja serta dengan percaya diri berjumpa dengan orang-orang muda lainnya, baik di saat-saat kesulitan dan kelelahan, atau saat-saat merayakan sukacita mereka” (218).

Paus Fransiskus kemudian menjelaskan “Pelayanan Orang-Orang Muda di lembaga-lembaga pendidikan”, dengan menegaskan bahwa sekolah-sekolah “sangat membutuhkan autokritik.” Dia mengingat bahwa “beberapa sekolah Katolik tampaknya dibangun hanya demi pertahanan diri … Sebuah sekolah yang berubah menjadi ‘bunker’, yang melindungi para siswanya dari kesalahan ‘dari luar‘ adalah sebuah karikatur dari kecenderungan ini”. Ketika orang-orang muda pergi, mereka merasakan “perbedaan yang tak teratasi antara apa yang diajarkan kepada mereka dan dunia di mana mereka hidup“, sementara “salah satu kegembiraan terbesar yang dimiliki oleh setiap pendidik adalah melihat seorang siswa berubah menjadi pribadi yang kuat, terintegrasi dengan baik” (221).

Kita tidak dapat memisahkan formasi rohani dari budaya … “Maka, inilah tantangan besar Anda: untuk mengatasi pengulangan konsumerisme budaya yang melumpuhkan dengan keputusan yang bijaksana dan tegas, dengan penelitian, pengetahuan, dan sharing” (223). Di antara berbagai bidang “perkembangan pastoral“, Paus menunjukkan “pentingnya seni” (226), “potensi olahraga” (227), dan “kepedulian terhadap lingkungan” (228).

Dibutuhkan “pelayanan orang-orang muda yang populer”, “lebih luas dan lebih fleksibel, yang mendorong panduan dan karisma alami yang telah ditaburkan oleh Roh Kudus di antara orang-orang muda, di tempat-tempat yang berbeda di mana orang muda secara konkret bergerak. Pelayanan ini berupaya menghindari memaksakan hambatan, aturan, kontrol dan struktur wajib pada orang-orang muda beriman yang merupakan para pemimpin alami di lingkungan mereka dan di situasi-situasi lain. Kita hanya perlu mendampingi dan menyemangati mereka ”(230).

Dengan memusatkan perhatian pada “pelayanan orang-orang muda yang murni dan steril, yang ditandai oleh ide-ide abstrak, jauh dari dunia dan dilindungi dari setiap kekurangan, kita dapat mengubah Injil menjadi sebuah tawaran yang hambar, tak dapat dipahami dan tidak menarik. Pelayanan orang-orang muda semacam itu akhirnya sepenuhnya terputus dari dunia orang-orang muda dan hanya cocok untuk orang-orang muda Kristiani elit yang memandang dirinya berbeda, namun sesungguhnya hidup dalam keterasingan yang kosong dan tidak produktif ”(232).

Paus Fransiskus mengundang kita untuk menjadi “Gereja dengan pintu-pintu yang terbuka. Kita juga tidak harus menerima sepenuhnya semua ajaran Gereja agar dapat berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan tertentu kita bagi orang-orang muda (234). Ruang juga harus dibuat bagi “semua orang yang memiliki visi-visi hidup lain, yang mengakui agama lain atau yang menjauhkan diri dari agama sama sekali” (235). Ikon untuk pendekatan ini ditawarkan kepada kita oleh episode Injil para murid di Emaus: Yesus menanyai mereka, mendengarkan mereka dengan sabar, membantu mereka mengenali apa yang mereka sedang hidupi, menafsirkan dalam terang Kitab Suci apa yang telah mereka hayati, menerima untuk tinggal bersama mereka, memasuki malam mereka. Merekalah yang memilih untuk melanjutkan tanpa menunda perjalanan menuju arah yang berlawanan (237).  

Selalu para misionaris”. Bagi orang-orang muda untuk menjadi para misionaris, tidak perlu melakukan “perjalanan panjang”. “Seorang muda yang berziarah untuk mohon bantuan kepada Bunda Maria, dan mengajak seorang teman atau rekan untuk mendampinginya, dengan tindakan sederhana itu ia menjadi seorang misionaris yang baik” (239). “Pelayanan orang-orang muda selalu bersifat misioner” (240). Orang-orang muda perlu dihormati kebebasannya, “namun mereka juga perlu didampingi“. Keluarga harus menjadi tempat pendampingan pertama (242), dan kemudian komunitas. “Semua orang harus memandang orang muda dengan pengertian, penghargaan dan kasih sayang, dan menghindari terus-menerus menghakimi mereka atau menuntut dari mereka kesempurnaan yang melampaui usia mereka” (243). Kurang adanya orang yang berpengalaman yang memberikan diri untuk pendampingan (244) dan “beberapa remaja putri merasa kurangnya panutan perempuan terkemuka di dalam Gereja” (245).

Orang-orang muda yang sama “menjelaskan kepada kita” sifat-sifat yang mereka harapkan yang bisa ditemukan dalam diri seorang pembimbing: “menjadi orang Kristiani yang setia yang terlibat dengan Gereja dan dunia; seseorang yang terus mencari kekudusan; seseorang yang penuh kepercayaan tanpa penghakiman. Demikian pula, seseorang yang secara aktif mendengarkan kebutuhan orang-orang muda dan memberikan jawaban-jawaban yang tepat; seseorang yang sungguh mengasihi dan sadar diri; seseorang yang mengakui keterbatasannya dan memahami suka dan duka perjalanan hidup rohani. Sifat yang sangat penting pada pembimbing adalah pengakuan atas kemanusiaan mereka sendiri – fakta bahwa mereka adalah manusia yang melakukan kesalahan: bukan orang-orang yang sempurna melainkan para pendosa yang diampuni”(246). Mereka harus tahu bagaimana “berjalan di samping mereka“, dengan menghormati kebebasan mereka.

Bab delapan: “Panggilan”

Hal pertama yang perlu kita pertimbangkan dan temukan adalah ini: Yesus ingin menjadi seorang sahabat bagi setiap orang muda” (250). Panggilan adalah panggilan untuk pelayanan misioner bagi orang lain, “karena kehidupan kita di bumi mencapai kualitas penuh ketika itu menjadi sebuah persembahan” (254). “Untuk mewujudkan panggilan kita, kita perlu membina dan mengembangkan seluruh diri kita. Ini bukan soal menciptakan diri kita sendiri atau membentuk diri kita dari ketiadaan. Ini berhubungan dengan menemukan diri sejati kita dalam terang Allah dan membiarkan hidup kita berkembang dan berbuah ”(257).” ‘Ada di sana untuk sesama’ ini biasanya berhubungan dengan dua tema dasar: membentuk keluarga baru dan bekerja” (258).

Mengenai “kasih dan keluarga“, Paus menulis bahwa: “Orang-orang muda sangat merasakan panggilan untuk mengasihi; mereka memimpikan bertemu dengan orang yang tepat dengan siapa mereka dapat membentuk keluarga ”(259). Sakramen Perkawinan Kudus “menyelubungi kasih ini dalam kasih karunia Allah; sakramen berakar pada Allah sendiri ”(260). Allah menciptakan kita sebagai makhluk seksual. Dia sendiri menciptakan seksualitas, yang merupakan anugerah menakjubkan. “Itu bukan hal tabu.” Itu adalah karunia yang diberikan Tuhan kepada kita. Seksualitas memiliki “dua tujuan: untuk mengasihi dan meneruskan hidup. Itu adalah hasrat … Cinta sejati itu penuh gairah ”(261).

Paus Fransiskus memperhatikan bahwa “meningkatnya perpisahan, perceraian … dapat menyebabkan penderitaan besar dan krisis identitas pada orang-orang muda. Kadang-kadang mereka harus memikul tanggung jawab yang tidak sebanding dengan usia mereka ”(262). Terlepas dari segala kesulitan, “berhargalah setiap upaya Anda untuk mempertaruhkan diri demi keluarga; di sana Anda akan menemukan insentif terbaik untuk menjadi dewasa dan kesenangan terbesar untuk mengalami dan berbagi. Jangan biarkan kasih Anda dicuri”(263).

“Berpikir bahwa tidak ada yang bisa definitif adalah kebohongan yang menipu … Sebaliknya, saya meminta Anda untuk menjadi orang-orang revolusioner, saya meminta Anda untuk berenang melawan arus” (264).

Mengenai pekerjaan, Paus menulis: “Saya mengajak orang-orang muda untuk tidak mengharapkan hidup tanpa bekerja, dengan menggantungkan bantuan dari orang lain. Ini tidak baik, karena pekerjaan adalah suatu kebutuhan, bagian dari makna hidup di bumi ini, jalan menuju kedewasaan, perkembangan manusiawi dan pemenuhan pribadi. Dalam hal ini, membantu orang-orang miskin secara finansial harus selalu menjadi solusi sementara dalam menghadapi kebutuhan-kebutuhan yang mendesak ”(269).  

Setelah mencatat bagaimana orang-orang muda di dunia kerja mengalami bentuk pengucilan dan marginalisasi (270), Paus menegaskan sehubungan dengan pengangguran orang-orang muda: “Ini adalah soal yang sangat kompleks dan peka yang harus diprioritaskan oleh politik, terutama saat ini, ketika kecepatan kemajuan teknologi dan keprihatinan untuk mengurangi biaya tenaga kerja, dapat dengan cepat mengarah pada penggantian banyak pekerjaan dengan mesin ”(271). Kepada orang-orang muda dia berkata, “Memang benar bahwa Anda tidak dapat hidup tanpa bekerja, dan bahwa kadang-kadang Anda harus menerima apa pun yang tersedia, tetapi saya minta Anda tidak menyerah pada mimpi-mimpi Anda, jangan pernah sepenuhnya mengubur sebuah panggilan, jangan pernah menyerah ”(272).

Paus Fransiskus mengakhiri bab ini dengan berbicara tentang “panggilan untuk tahbisan khusus“. “Dalam menegaskan panggilan Anda, jangan mengabaikan kemungkinan mengabdikan diri Anda kepada Tuhan … Kenapa tidak? Tolong, yakinilah bahwa, jika Anda mengenali panggilan dari Allah dan mengikutinya, di sana Anda akan menemukan pemenuhan menyeluruh ”(276).

Bab sembilan: “Penegasan rohani

Paus menyebutkan bahwa: “Tanpa kebijaksanaan penegasan rohani, kita dapat dengan mudah menjadi boneka dalam kekuasaan tren saat ini” (279). “Suatu bentuk khusus penegasan rohani melibatkan upaya untuk menemukan panggilan kita sendiri. Karena ini adalah keputusan yang sangat pribadi yang tidak bisa dibuat orang lain untuk kita, ini membutuhkan tingkat kesendirian dan keheningan tertentu ”(283).

Panggilan, meskipun merupakan sebuah karunia, niscaya juga menuntut. Karunia Tuhan bersifat interaktif; untuk mencecapnya kita harus siap mengambil risiko ”(289).

Tiga kepekaan dituntut dari  orang-orang yang membantu orang-orang muda dalam penegasan mereka. “Jenis kepekaan pertama diarahkan pada individu. Ini adalah soal mendengarkan seseorang yang membagikan dirinya sendiri dalam kata-katanya”(292). “Kepekaan jenis kedua ditandai oleh kemampuan penegasan rohani. Kepekaan ini berusaha memahami dengan tepat di mana kasih karunia dibedakan dari pencobaan”(293). “Jenis kepekaan ketiga adalah kemampuan untuk mendengarkan impuls-impuls yang menggerakkan orang lain ke depan“, menegaskan ” ke mana orang itu benar-benar ingin bergerak” (294). “Ketika kita mendengarkan orang lain dengan cara ini, pada saat tertentu kita sendiri harus menghilang untuk membiarkan orang lain mengikuti jalan yang telah ditemukannya. Kita harus menghilang dari pandangan sebagaimana Tuhan menghilang dari pandangan murid-murid-Nya di Emaus ”(296).  Kita perlu “mendorong dan mendampingi proses, tanpa memaksakan peta jalan kita sendiri. Untuk proses-proses tersebut harus dilakukan dengan orang-orang yang selalu unik dan bebas. Tidak ada resep yang mudah ”(297).

Seruan diakhiri dengan “sebuah permintaan” dari Paus Fransiskus: “Orang-orang muda yang terkasih, saya akan penuh sukacita melihat Anda terus berlari mendahului orang-orang di depan Anda, mendahului semua orang yang lambat atau takut. Teruslah berlari, “karena tertarik oleh wajah Kristus, yang sangat kita kasihi, yang kita sembah dalam Ekaristi Kudus dan kita kenali dalam daging saudara-saudari kita yang menderita... Gereja membutuhkan daya dorong Anda, intuisi Anda, iman Anda … Dan ketika Anda tiba di tempat di mana kami belum kami sampai, bersabarlah untuk menunggu kami.”

Sumber: vaticannews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here