Home Seputar KWI Mgr. Ignatius Suharyo Serukan Pesan Damai Pasca Pemilu

Mgr. Ignatius Suharyo Serukan Pesan Damai Pasca Pemilu

412
0
Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan konferensi pers pasca pemilu. (Foto: Suara.com)

Jakarta, dokpenkwi.org  –   Ketua Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) sekaligus Uskup Agung Keuskupan Agung Jakarta (KAJ), Mgr Ignatius Suharyo menyerukan seluruh umat Katolik dan masyarakat untuk tetap menjaga persatuan dan kesatuan bangsa sesudah pemilu berakhir. Pesan itu disampaikan dalam sebuah konferensi pers pada hari Minggu pagi, (21/4/2019) sesudah Misa Paskah di Gedung Karya Pastoral (GKP) KAJ, Jakarta Pusat.

Dalam kesempatan itu Mgr. Suharyo juga mengajak agar segala konflik dan ketegangan setelah pemilu segera diakhiri dan kembali bersaudara. Masyarakat diharapkan untuk mempercayakan tahapan pemilu selanjutnya kepada lembaga yang resmi, yakni Komisi Pemilihan Umum (KPU).

“Kita tunggu saja tahapan yang sudah ditetapkan. Tidak usah keluar dari yang disiapkan supaya negara kita tetap bersatu dan damai,” ujarnya di GKP KAJ kemarin.

Ketua KWI mengibaratkan pemilu sebagai sebuah permainan sepakbola, pasti ada yang menang dan yang kalah. Bilamana ada yang konflik atau ketidaksetujuan atas hasil tersebut, maka bisa ditempuh melalui mekanisme yang sudah digariskan.

“Setiap kompetisi pasti yang menang dan ada yang kalah. Perbedaan pendapat itu hal yang biasa, kalau ada kekurangan itu wajar. Ini sudah diantisipasi dengan UU Pemilu dan peraturan macam-macam. Kalau ada konflik ikut saja apa yang sudah digariskan. Taat azas, taat undang-undang,” tuturnya.

Selain itu, Mgr. Suharyo juga mengajak agar umat dan masyarakat tidak perlu khawatir. Ia menyampaikan bahwa ada banyak pihak yang menjaga keamanan dan kedamaian di Indonesia.

“Kalaupun nanti ada yang meleset, tidak taat undang-undang, ada yang menjaga keamanan, ada yang melindungi masyarakat, ada yang menjaga kedamaian negeri, dan sudah terbukti menjalankan tugas sebaik-baiknya,” ujar Ketua KWI selama tiga periode ini.

Pada kesempatan ini Mgr. Suharyo juga mengajak agar masyarakat tetap setia untuk menunggu tahapan pemilu selanjutnya dan menerima apa yang menjadi keputusan KPU nantinya.

“Kita tunggu saja tahap-tahap yang sudah ditentukan oleh peraturan. Kita terima apa yang sudah menjadi keputusan. Kalau tidak bisa menerimanya, ada mekanisme sendiri yang bisa ditempuh. Tidak usah keluar dari semua yang sudah disiapkan supaya negara kita tetap bersatu dan damai,” tandasnya.

Uskup Agung KAJ ini juga mengharapkan agar para pemimpin masyarakat untuk menjaga suasana kondusif. 

Ditambahkannya bahwa bangsa Indonesia pantas bersyukur karena pelaksanaan pemilu bisa berjalan dengan aman dan lancar. Mgr. Suharyo menyampaikan pengalamannya saat memilih.

“Yang datang ke TPS kelihatan gembira. Semua kelihatan ceria ketika memilih. Petugas TPS dan aparat keamanan bekerja dengan baik, profesional dan  simpatik. Sungguh dirasakan bahwa pencoblosan itu sebuah pesta demokrasi. Kita boleh dan harus bangga karena banyak negara yang memuji pelaksanaan pemilu 2019. Kalau orang lain saja memuji, maka kita tentu saja juga bersyukur,” jelasnya.

Pada kesempatan itu, Uskup Agung KAJ ini juga menyampaikan terima kasihnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam pengamanan perayaan Paskah sejak Minggu Palma hingga Minggu Paskah.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pemerintah, ormas, yang telah membantu umat Kristiani dalam mengamankan perayaan Paskah mulai dari Minggu Palma hingga Minggu Paskah,” demikian pungkasnya.

Dalam konferensi pers ini Mgr. Ignatius Suharyo didampingi oleh Menteri ESDM Ignatius Jonan, Vikaris Jenderal Rama Samuel Pangestu, dan Kepala Paroki Katedral Rama A. Hani Rudi Hartoko, SJ.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here