Home Seputar KWI Dengan Pemukulan Gong, Pernas SGPP KWI dibuka Secara Resmi

Dengan Pemukulan Gong, Pernas SGPP KWI dibuka Secara Resmi

352
0
Foto bersama para peserta SGPP KWI dengan Mgr. Nocolaus Adi Saputra, MSC pada hari pertama Pernas SGPP KWI. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Sekretariat Gender dan Pemberdayaan Perempuan (SGPP) KWI kembali menggelar Pertemuan Nasional (Pernas) selama empat hari dari 23 April hingga  26 April di Wisma Samadi, Klender, Jakarta. Pernas kali ini bertema “Kesetaraan Perempuan dan Laki-laki dalam Keluarga Sebagai Citra Allah” yang diangkat dari refleksi Surat Gembala KWI 2004 tentang Kesetaraan Laki-laki dan Perempuan Sebagai Citra Allah. Pernas ini diikuti sebanyak 73 peserta yang datang dari 36 keuskupan yang ada di Indonesia, ditambah dengan 13 orang tamu undangan, Badan Pengurus dan panitia.

Suster Natalia, OP memberikan sambutannya dalam pembukaan Pernas SGPP KWI. (M. Bramantyo)

Dalam kata sambutannya Sekretaris SGPP KWI, Sr. Natalia OP menuturkan bahwa Pernas SGPP KWI 2019 ini bertujuan untuk:

  • menyegarkan kembali  semangat adil gender untuk penggerak dan penggiat gender dalam Gereja Katolik;
  • melihat situasi masalah ketidakadilan gender di Indonesia saat ini;
  • mengurangi korban dan masalah  ketidakadilan gender dengan mengingat peran keluarga

“Ketiga tujuan tersebut di atas akan didalami dalam sesi-sesi yang dilaksanakan dengan memadukan metode sharing, diskusi, belajar bersama dan bekerja bersama,” lanjutnya.

Disampaikan pula bahwa Pernas ini bisa terselenggara berkat dukungan dan bantuan dari berbagai pihak yang murah hati sehingga menjadi unsur yang saling melengkapi dan memperkaya.

Akhirnya, Sr. Natalia mengharapkan agar semua peserta aktif terlibat dalam semua kegiatan sehingga akhirnya akan menjadi energi baru bagi gerakan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan di keuskupan masing-masing.

Mgr. Nicolaus Adi Saputra, MSC memberikan sambutannya dalam pembukaaan Pernas SGPP KWI. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Sementara itu, Moderator SGPP KWI, Mgr. Nicolaus Adi Seputra MSC menguraikan tentang istilah gender sebagai sebuah konsep sosiokultural yang terus mengalami perubahan sesuai dengan perubahan zaman.

“Gender adalah konsep sosial kultural yang dibangun oleh masyarakat tentang pembedaan peran, perilaku, mentalitas, dan karakteristik emosional antara laki-laki dan perempuan yang hidup dan berkembang di masyarakat. Maka, konsep bisa berubah dan peran bisa dipertukarkan,” jelasnya.

Sedangkan, menurut Uskup Agung Keuskupan Agung Merauke ini, kesetaraan adalah terpenuhinya kondisi untuk laki-laki dan perempuan untuk mendapatkan hak-haknya agar bisa berperan dan berpartisipasi di masyarakat sebagai citra Allah.

“Kesetaraan juga harus ada di dalam keluarga karena kita berasal dari keluarga yang merupakan sekolah pertama dan utama bagi manusia. Maka, kesetaraan gender perlu juga diketahui oleh para orangtua agar anak-anak laki-laki dan perempuan diperlakukan setara,” tambahnya.

Dalam kesempatan ini Mgr. Nico juga mengharapkan agar di dalam pertemuan ini para peserta dapat menemukan sahabat-sahabat seperjalanan dan bisa bekerja sama dengan sukacita karena mereka telah melihat Tuhan sebagaimana telah disampaikan Mgr. Suharyo dalam homilinya.

Baca juga: https://www.dokpenkwi.org/2019/04/23/mgr-ignatius-suharyo-tuhan-mempersatukan-bukan-membuat-pemisahan-dan-pembedaan/

Akhirnya, Moderator SGPP KWI ini berpesan agar kegiatan ini adalah kegiatan manusia tetapi tetap membiarkan Allah bekerja dan menuntun para peserta sehingga apa yang dikerjakan menjadi karya Tuhan dan melalui mereka karya keselamatan Tuhan bisa dinyatakan kepada sesama manusia lewat karya-karya mereka.

Pernas dibuka secara resmi dengan pemukulan gong sebanyak 3 kali oleh Mr Nico didampingi Sr. Natalia dan Rm. A. Nugroho Bimo OFM, kemudian dilanjutkan dengan menyanyikan  lagu Mars Gender oleh seluruh peserta.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here