Home Seputar KWI Gereja Mengupayakan Kolaborasi Aktif Antara Laki-Laki dan Perempuan

Gereja Mengupayakan Kolaborasi Aktif Antara Laki-Laki dan Perempuan

210
0
Mgr. Adrianus Sunarko, OFM memberikan pemaparaannya tentang Kesetaraan Laki-laki dan Perempuan Sebagai Citra Allah. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Hari kedua Pernas SGPP KWI 2019 dibuka dengan pemaparan dari Mgr. Adrianus yang mengangkat kembali Surat Gembala KWI 2004 tentang “Kesetaraan Laki-laki dan Perempuan Sebagai Citra Allah.” Di hadapan 73 peserta Pernas Uskup Pangkalpinang ini menyampaikan bahwa menyangkut kesetaraan gender, ada dua hal yang harus diperhatikan, yaitu hal-hal yang harus dihindari dan hal-hal yang diidealkan sehingga tercipta kesetaraan sejati laki-laki dan perempuan sebagai citra Allah.

Menurut Mgr. Adrianus para feminis garis keras mengatakan bahwa sudah tidak ada lagi harapan bagi kesetaraan gender karena pada dasarnya Gereja Katolik sudah mendiskriminasi perempuan secara umum, tetapi para teolog feminis reformis masih optimis akan adanya kesetaraan karena ia melihat  masih ada inspirasi yang membebaskan dari sumber-sumber iman Katolik.

“Para teolog feminis reformis melihat dan mengakui bahwa de facto ada ketidakadilan. Mereka lalu membuat analisis sosial dan menemukan ada penindasan terhadap perempuan. Maka, mereka lalu merefleksikan jangan-jangan ada pandangan teologis tertentu yang mendukung penindasan tersebut. Misalnya: penyelamat kita adalah Yesus, yang adalah laki-laki, maka laki-laki  lebih hebat dari perempuan,  maka laki-laki harus lebih tinggi kedudukannya daripada perempuan. Selanjutnya, mereka mencoba menemukan unsur-unsur ajaran iman yang mendukung gerakan pembebasan kaum perempuan dari penindasan,” jelasnya tentang langkah-langkah yang diambil oleh para teolog feminis.

Hal-hal yang dihindari

Agar ketidakadilan itu tidak terjadi, maka harus dihindari beberapa hal yaitu:

1. Androsentrisme, yakni cara berpikir yang berpandangan bahwa laki-laki lebih tinggi atau utama dari perempuan.

2.Patriarki: Struktur sosial masyarakat yang berbentuk sedemikian rupa sehingga kekuasaan selalu ada dalam tangan kaum laki-laki yang mendominasi (cara berpikir menjelma dalam struktur masyarakat).

3. Subordinasi terbalik: Karena selama ini perempuan sudah mengalami penindasan, sekarang sebaliknya perempuanlah yang harus berkuasa dan melakukan penindasan terhadap kaum laki-laki.

4. Pemutlakan gender atas perbedaan fisik: Perbedaan fisik diminimalkan, sedangkan identitas berdasarkan faktor budaya dan sosial dimutlakkan.

“Perlu ada penyadaran terus-menerus untuk mengubah cara berpikir androsentris dan menghindari subordinasi terbalik, misalnya dengan mendiskusikan teks Kitab Suci, membuat rekoleksi. Dalam hal ini termasuk menghindari khotbah-khotbah yang mengarah pada cara berpikir tersebut. Di Sekolah-sekolah Tinggi Filsafat perlu juga disampaikan kepada para frater supaya khotbah semacam itu tidak muncul,” ungkap mantan dosen teologi di STF Driyarkara ini.

Uskup Pangkalpinang ini juga menyampaikan bahwa masih ada hambatan budaya yang tidak mendukung kesetaraan gender, terutama dalam masyarakat Indonesia yang masih patriarkis ini. Diusulkannya untuk mengikis struktur yang bersifat patriarkis ini melalui praktik-praktik nyata yang diupayakan secara sengaja dan terus-menerus.

Hal-hal yang dicita-citakan

Mengacu pada “the Letter to the Bishops of the Catholic Church on the Collaboration of Men and Women in The Church and in The World”, Ketua Komisi Teologi KWI ini menyampaikan hal yang diidealkan yakni: “Berhadapan dengan berbagai aliran pikiran aktual, Gereja, diterangi iman akan Yesus Kristus, mengupayakan kolaborasi aktif antara laki-laki dan perempuan, sambil mengakui adanya perbedaan/kekhasan masing-masing.”

Hal itu dimulai dari kisah penciptaan , sejak “Allah mencipta manusia seturut gambar-Nya sendiri; dalam gambar Allah ia menciptakannya: laki-laki dan perempuan” (Kej. 1:27).  Sejak awal manusia digambarkan dalam relasi antara laki-laki dan perempuan. Kemanusiaan bersama itulah yang disebut sebagai “gambar Allah.”

“Adam perlu masuk dalam relasi dengan yang setara dengannya. Oleh sebab itulah,perempuan/hawa yang diciptakan dari daging yang sama yang dapat memberi masa depan bagi manusia. ‘Inilah tulang dari tulangku dan daging dari dagingku.’ (Kej 2: 23),“ demikian lanjutnya.

Disampaikan juga bahwa tubuh manusia ditandai dengan ciri maskulin dan feminin. Makna terdalam ciri ketubuhan adalah kemampuan untuk mengungkapkan kasih, di mana pribadi menjadi anugerah satu sama lain dan dengan demikian memenuhi maknanya sebagai manusia.

“Di sinilah ditampakkan Allah sebagai persekutuan kasih, yang satu senantiasa ada bagi yang lain. Itulah kasih. Pada akhir dari kisah penciptaan, ‘Sungguh semuanya sangat baik’ (Kej 1:31). Itulah rencana awal dan kebenaran terdalam tentang pria dan wanita, yang dikehendaki dan diciptakan oleh-Nya.Meskipun kemudian rencana awal itu dikacaukan oleh dosa,” tandasnya.


Mgr. Adrianus Sunarko, OFM menyatakan bahwa kesaksian hidup para perempuan harus diterima dengan sikap hormat dan penghargaan sebagai sesuatu yang mewujudkan nilai-nilai. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Selanjutya, Mgr. Adrianus menyampaikan bahwa dosa telah mengubah cara manusia menerima dan menghidupi Sabda Allah dan relasi mereka dengan Pencipta. Relasi pria wanita berubah menjadi relasi untuk memuaskan diri sendiri, mengabaikan dan membunuh kasih dan menggantinya dengan relasi dominasi satu terhadap yang lain.

Padahal sesungguhnya aspek personal sebagai manusia perlu selalu mendapatkan perhatian karena manusia menggemakan Allah. Manusia adalah seorang pribadi, laki-laki dan perempuan sama, karena keduanya diciptakan dalam gambar dan rupa Pribadi Allah.

“Konsekuensi pandangan biblis tentang manusia sebagai pribadi adalah bahwa masalah-masalah yang berkaitan dengan perbedaan laki-laki dan perempuan (baik publik maupun privat) harus dihadapi dengan pendekatan relasi, bukan kompetisi satu sama lain,” ungkapnya.

Maka, fakta biologis  yang ada pada diri perempuan dan laki-laki tidak boleh diabaikan, melainkan fakta itu harus menjadi unsur fundamental dari pribadi. Sekaligus, fakta itu mengungkapkan cara berada, berkomunikasi, yang mengungkapkan perasaan, dan mewujudkan kasih karena kapasitas untuk mengasihi itu terungkap dalam ciri khas tubuh, di mana unsur maskulin dan feminin menjadi tampak.

Dalam Perjanjian Lama seringkali relasi antara Allah dan umat Israel diungkapkan dengan memakai metafor laki-laki (suami) dan perempuan (istri). Sementara dalam Perjanjian Baru relasi antara Kristus dan Gereja disimbolkan dalam hidup perkawinan suami istri.

Perempuan di sekeliling Yesus

Menurut Uskup yang menerima tahbisan episkopatnya pada 23 September 2017 ini pengajaran Yesus adalah memaklumkan keadilan dan damai sejahtera untuk semua orang, termasuk kaum perempuan.

“Yesus juga memanggil perempuan-perempuan untuk menjadi murid-Nya.Mereka menemani Yesus di Galilea, meninggalkan keluarga dan rumah untuk mengikuti-Nya. Perempuan-perempuan kaya menyediakan dana untuk keperluan pelayanan dan mencukupi kebutuhan Yesus. Misalnya: Maria Magdalena, Yohana, Susana, Salome, Maria istri Kleopas,” tuturnya.

Terutama, disebut tentang perempuan Samaria di dekat sumur. Pewartaannya membawa seluruh kota datang kepada Yesus. “Banyak orang Samaria dari kota itu telah menjadi percaya kepada-Nya karena perkataan perempuan itu yang bersaksi.” (Yoh 4: 39). Perempuan Samaria, menurut Mgr. Adrianus, merupakan misionaris pertama karena dia sudah mewartakan Yesus ketika Yesus masih hidup di dunia.

Selain itu, perempuan-perempuan yang menjadi murid-Nya juga mengikuti-Nya sampai ke Yerusalem. Mereka tidak lari dan bersembunyi tetapi berdiri di samping-Nya saat penderitaan-Nya.Satu-satunya orang yang disebutkan dalam keempat Injil berdiri di samping salib adalah Maria Magdalena. Padahal murid-murid-Nya yang lain meninggalkan-Nya dan melarikan diri.

Yang terpenting adalah bahwa “Kepada perempuanlah Yesus pertama-tama menampakkan diri setelah bangkit. Para perempuan itu diperintahkan ‘Pergilah dan wartakanlah.’Mereka diutus mewartakan Kristus yang bangkit dan mereka segera melakukan apa yang diperintahkan-Nya,” ujar Mgr. Adrianus.

Gereja belajar dari Maria

Suasana para peserta Pernas SGPP KWI dalam sesi Mgr. Adrianus Sunarko, OFM. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Menurut Uskup Pangkalpinang ini salah satu tugas Gereja adalah merayakan dan mengkontemplasikan misteri kasih Allah yang terus hadir. Dalam konteks ini Maria merupakan figur amat penting karena dia adalah cermin di mana Gereja diundang untuk mengenali identitasnya.Di situ terungkap disposisi hati dan sikap tepat yang harus dimiliki Gereja terhadap Allah.

Gereja selalu belajar dari Bunda Maria tentang banyak hal.:

  • Gereja belajar membangun relasi intim dengan Kristus. Maria menggendong Yesus Kecil di Betlehem, mengajarkan kita untuk mengenali kerendahan hati Allah. Maria yang menerima tubuh Yesus dari Salib menunjukkan pada Gereja bagaimana bisa menerima semua yang di dunia ini terluka oleh kekerasan dan dosa.
  • Gereja belajar apa arti kekuatan kasih, sebagaimana diwahyukan Allah dalam hidup Putra-Nya. (Lk 1:51-52).
  • para murid Kristus dapat belajar tentang sikap menerima dan mengakui kebesaran karya Allah.  (Lk1:49)

“Dengan memandang Maria dan menirunya tidak berarti bahwa Gereja bersikap pasif belaka yang secara keliru menjadi stigma bagi perempuan. Meniru Maria tidak berarti bersikap pasif dan diam belaka terhadap kenyataan dominasi atau penindasan yang terjadi,tetapi harus juga disertai sikap kasih yang mau mengubah dan mengalahkan kejahatan, meskipun tidak dengan kekerasan dan berbalik mendominasi,” tegasnya.

Kesimpulan

Di akhir pemaparan Mgr Adrianus menyatakan bahwa kesaksian hidup para perempuan harus diterima dengan sikap hormat dan penghargaan sebagai sesuatu yang mewujudkan nilai-nilai.  Tanpa nilai-nilai ini manusia akan terbelenggu dalam sikap menutup diri, mimpi akan kekuasaan dan drama kekerasan.

“Maka, perempuan juga perlu menempuh jalan pertobatan dan menyadari nilai uniknya serta kemampuan besarnya untuk mencintai yang lain. Baik laki-laki maupun perempuan perlu makin mengenal Allah sebagai Pencipta dan Penyelamat yang demikian mencintai dunia sehingga bersedia menyerahkan Putra-Nya” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here