Home Seputar KWI Pernas SGPP KWI 2019: Josss.. dan Inspiratif

Pernas SGPP KWI 2019: Josss.. dan Inspiratif

562
0
Para peserta Pernas SGPP KWI 2019 menampilkan tarian khas daerah pada saat malam budaya. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Pertemuan Nasional (Pernas) SGPP KWI 2019 yang digelar sejak 23 April hingga 26 April sudah berjalan dengan lancar dan baik. Ada berbagai macam kesan dan pesan di antara para peserta maupun panitia tentang kegiatan ini. Beberapa di antaranya tersaji dalam narasi berikut ini.

Ibu Selvi Rumampow – Keuskupan Manado


Ibu Selvi Rumampow dari Keuskupan Manado

“Pertemuan kali ini sungguh luar biasa dan sangat menginspirasi. Kami mendapat banyak pencerahan dari para narasumber yang dihadirkan. Misalnya: dari Mgr. Adrianus Sunarko OFM kami jadi tahu bahwa perempuanlah yang pertama kali diberitakan dan sekaligus diperintahkan untuk menjadi pewarta Yesus. Saya biasa membaca membaca Kitab Suci, tetapi baru kali ini paham tentang hal ini.

Selain itu, kami juga dicerahkan tentang masalah bahwa perempuan tidak bisa menjadi imam. Akhirnya, hal ini bisa saya pahami setelah dijelaskan oleh Monsinyur bahwa Gereja Katolik ingin meniru Yesus sebagai role model yang memilih laki-laki sebagai rasul-rasul-Nya, bahwa Paus ingin menjaga persatuan Gereja dengan mengikuti model Yesus karena masalah ini masih menjadi perdebatan di kalangan Gereja.

Lalu, kami juga mendapat pemahaman baru dari  Rama Erwin tentang penggunaan gadget agar tidak menghancurkan keharmonisan keluarga. Demikianjuga, sesi bussiness class sungguh menginspirasi. Bahkan, para imam pun maubelajar membuat rosario. Pokoknya pertemuan ini sungguh bagus dan luar biasa. Terima kasih banyak atas kerja keras panitia untuk semua hal ini.

Sebagai tindak lanjut, kami dari Keuskupan Manado akan mengundang Sr. Natalia OP untuk sosialisasi dan pendampingan para penggerak gender.”

 L. Bobby Suryo K – Keuskupan Bandung


L. Bobby Suryo K dari Keuskupan Bandung

“Suasananya terasa cair dan di antara peserta bisa saling mengisi. Mereka yang sudahberpengalaman tidak menggurui, tetapi memberi pemaknaan secara terbuka sehingga pemikiran atau pendapat mereka bisa ditanggapi dan dikritisi oleh teman-teman yang lain. Tidak ada dominasi oleh sekelompok orang, semua merasa setara.

Maka, proses diskusi bisa mengalir dengan lancar, tidak kaku dan formal, dan satu sama lain tidak melihat status. Tidak ada peserta yang merasa lebih dari yang lain, tetapisemua adalah penggiat keadilan gender.

Bagi kami yang baru masuk dalamkarya ini,materi-materi yang disampaikan para narasumberbisa memperkaya pemaknaan gender dengan bahasa sederhana. Saya mendapatkn pemahaman dan pengalaman baru tentang banyak hal dalam pastoral kesetaraan gender ini.

Dinamika yang terjadi bisa diterima oleh teman-teman muda karena tidak bersifat satu arah sehingga orang muda berani mengeluarkan pendapatnya. Kami merasa tidak ada judgmentsehingga justru memaknainya sebagai hal baru.

Kepanitaan cukup bagus, tetapi mungkin bisa menggandeng OMK sebagai tim pendukung, misalnya: untukicebreaking, operator laptop, dan hal-hal teknis lainnya. Dengan melibatkan OMK,merekapada awalnya bisa menjadi pendengar dan diharapkan kemudianakan aktif terlibat dalam karya pastoral ini.”

Saya mengusulkan supaya draf kesepakatan diberikan satu atau dua hari sebelumnyasupaya para peserta memiliki waktu lebih banyak untuk mendalaminya. Sebaiknya timperumus bertugas untuk merumuskan saja dan tidak perlu mengurusi hal-hal teknis, misalnya menjadi operatormic atau laptop sehingga mereka bisa fokus kepada tugasnya.

Sebagai tindak lanjut, saya akan membuat kelompok kecil untuk sosialisasi  isu keadilan dan  kesetaraan gender dan mendorong keuskupan untukmembuat lokakarya gender bagi OMKsupaya makin banyak OMK yang tersadarkan tentang hal itu dan nantinya bisa membangun keluarga dengan budaya keadilan gender.”

Sr Margaretha FCJ – Keuskupan Agung Palembang


Sr Margaretha FCJ dari Keuskupan Agung Palembang

“Pertemuan ini jauh lebih baik daripada pertemuan sebelumnya. Hal ini berkaitan dengansuasana dan  fasilitas yang disediakan. Selain itu, materinya cukup membantu untuk menguatkan dan menyegarkan para peserta tentang Surat Gembala KWI 2004 dan permasalahan seputar KKG. Tim SGPP KWI juga tampak semakin solid, tetapi tetap perlu ditingkatkan. Untuk ke depannya OMK bisa dilibatkan untuk animasinya sehingga tidak memberatkan kerjaPanitia Pengarahsehingga mereka bisa berkonsentrasi dalamhal-hal yang utama, misalnya: untuk perumusan rekomendasi.

Saya mengusulkan agar antara visi dan misi serta nilai-nilai yang sudah dicanangkan sekian tahun dengan kegiatan dan program yang dilaksanakan jangan sampai terlepas. Apakah visi dan misi serta nilai-nilai tersebut sudah bisa terwujud dalam program dan kegiatan yang dilakukan, baik oleh SGPP KWI sendiri maupun ‘SGPP’ di keuskupan-keuskupan, ini bisa ditelusuri melalui monitoring dan evaluasi. Dari situ bisa dilihatkeuskupan mana yang masih memerlukan bantuan,  mana yang sudah menunjukkan penurunan dalam kasus-kasus ketidakadilan gender, dan lain-lain. Dengan demikian, visi-misi serta nilai-nilai yang belum dikonketkan di SGPP KWI atau di keuskupan bisa terukur.

Sebagai tindak lanjut dari pernas ini kami akan membuat pendampingan dan penguatan untuk calon-calon tim SGPP Keuskupan Agung Palembang dan kami sudah membuat proposal untuk itu. 

Ibu Norberta Yati Lanto  – Keuskupan Agung Pontianak/Pengurus SGPP/Panitia Pengarah


Ibu Norberta Yati Lanto  dari Keuskupan Agung Pontianak/Pengurus SGPP/Panitia Pengarah

“Menurut saya para peserta kelihatan antusias dan penuh perhatian dalam mengikuti pertemuan ini. Hal ini tampak juga dalam dukungan bagi SGPP KWI agar menjadi setingkat komisidan demikian juga di tingkat keuskupan karena persoalan dan isu KKG ini dianggap sebagai persoalan penting bagi seluruh Gereja.

Saya merasa bahwa tim panitia sudah bekerja secara maksimal dan berupaya saling melengkapi satu sama lain sehingga pernas ini  bisa terwujud dengan baik dan  lancar, terlepas dari segala kendala teknis yang akhirnya juga bisa diatasi.

Kerja sama di antara panitia yang merupakan orang-orang baru di SGPP KWI dan belum saling mengenal secara mendalam, tapi sudah bisa mewujudkan hasil seperti ini, saya kira adalah hal yang sungguh luar biasa. Selain itu, semangat pelayanan di tim panitia ini patut diacungi jempol. Semua orang memiliki kemauan kuat untuk melayani.Kami tinggalmenjahit kekurangan di sana-sini yang masih ada di antara kami. Barangkali seiring waktu untuk bisa lebih saling mengenal, hal ini juga akan teratasi.

Salah satu hal yang masih perlu ditingkatkanadalah koordinasi dan komunikasi di antara panitia. Ke depannya kedua hal ini bisa menjadi lebih intens dan informasi bisa sampai kepada setiap orang, terutama soal pembagian tugas dan tanggung jawab.Catatan penting untuk alur proses adalah perlunya lebih memperhatikan lagi soal waktu dan kepadatan acara. Juga, membangun atmosferyang sesuai dengan visi – misi dan nilai-nilai SGPP perlu lebih ditingkatkan dan diinternalisasikan.

Sebagai tindak lanjut, kami di Pontianak akan dan mewudjudnyatakan secara bertahap. Saat ini isu KKG masih dimasukkan dalam Komisi Keluarga. Kami sudah membuat direktorium dan menjaring calon-calontim kerja. Kemudian ke depannyakami akan membentuk tim kerja. Mungkin tim ini akan menjadi sekretariat seperti di KWI.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here