Home Seputar KWI Paus Fransiskus: Diagnosis Pranatal Bukan Alasan untuk Aborsi

Paus Fransiskus: Diagnosis Pranatal Bukan Alasan untuk Aborsi

170
0
Paus Fransiskus menyapa para peserta dalam "Ya untuk Hidup!" konferensi selama Audiensi di Vatikan. (Media Vatikan)

Berbicara kepada para peserta pada sebuah konferensi di Vatikan mengenai perawatan medis bagi bayi-bayi yang “sangat rapuh” dan reksa pastoral bagi orangtua mereka,  Paus Fransiskus mengatakan bahwa Gereja Katolik menentang total aborsi bukan terutama karena posisi keagamaan, tetapi posisi manusiawi.

Konferensi ini yang bertema “Ya untuk Hidup! – Merawat anugerah kehidupan yang berharga dalam kerapuhannya”  diselenggarakan oleh Dicastery for Laity, Family and Life, dan Yayasan “Heart in a Drop”, yang berkarya untuk menyambut “anak-anak yang lahir dalam kondisi sangat rapuh,”  yang kadangkala diartikan oleh mereka yang menganut ‘budaya membuang’ sebagai “tidak sesuai dengan kehidupan. ”

Setiap anak adalah anugerah

Paus menerima peserta konferensi dalam audiensi pada hari Sabtu pagi (25/5/2019) dan mengatakan kepada mereka “tidak ada manusia yang tidak sesuai dengan kehidupan.”

Setiap anak yang dikandung dalam rahim seorang ibu “adalah anugerah yang akan mengubah kisah sebuah keluarga, ibu dan ayah, kakek nenek dan saudara kandung,” kata Bapa Suci. “Dan bayi ini perlu disambut, dikasihi, dan dirawat,” lanjutnya.

“Ketika seorang perempuan mengetahui dirinya sedang mengandung, dia segera mengalami perasaan misteri yang mendalam. Para perempuan yang adalah para ibu tahu tentang hal ini,” katanya.

“Kesadaran akan sebuah kehadiran yang sedang tumbuh di dalam dirinya melingkupi dirinya, membuatnya tidak hanya menjadi seorang perempuan, tetapi seorang ibu,” tandas Paus Fransiskus.

Diagnosis pranatal

Paus kemudian berbicara tentang teknik-teknik modern diagnosis pranatal yang dapat mendeteksi adanya kelainan dan penyakit sejak minggu-minggu awal kehamilan.

Sering kali “kecurigaan semata-mata penyakit”, katanya, dapat “mengubah pengalaman kehamilan”, dan bahkan berisiko “menghempaskan perempuan dan pasangan” ke dalam kondisi “keputusasaan mendalam.” Namun, Paus melanjutkan, “evolusi setiap penyakit selalu bersifat subjektif dan sering kali bahkan para dokter pun tidak tahu bagaimana itu akan mewujudkan dirinya pada individu tersebut.”

Pasien kecil

Paus Fransiskus menggambarkan bayi-bayi di dalam rahim yang memiliki kondisi patologis, sebagai “para pasien kecil.” Kemajuan dalam bidang farmakologi dan pembedahan telah mengurangi “kesenjangan antara kemungkinan diagnostik dan terapeutik, yang selama bertahun-tahun menjadi salah satu penyebab aborsi sukarela dan penelantaran perawatan pada kelahiran bayi-bayi dengan penyakit serius”.

Misi medis

Paus juga menyampaikan peran para dokter. “Profesi medis”, jelasnya, “adalah ‘sebuah misi’: dokter harus ‘mampu menjalin hubungan’, dan ‘berkomitmen untuk selalu menemukan solusi yang menghormati martabat setiap hidup manusia’”.

Untungnya, katanya, kemajuan dalam perawatan medis pranatal mulai berkembang seiring kemampuan untuk membuat diagnosis pranatal. Dan bahkan dalam kasus-kasus di mana tidak ada yang dapat dilakukan dokter untuk menyembuhkan anak, ada lebih banyak layanan untuk membantu orang tua dari anak-anak penyandang cacat atau untuk memberikan perawatan rumah sakit kepada bayi baru lahir yang tidak diharapkan untuk hidup. Layanan-layanan itu, kata Paus, harus dibuat agar tersedia secara lebih luas.

Hal ini sangat penting dalam kasus bayi-bayi yang kemungkinan “meninggal segera setelah dilahirkan”, kata Paus. Justru dengan merawat bayi-bayi ini “membantu orang tua untuk mengatasi duka cita mereka … dan memahami apa yang terjadi bukan hanya sebagai kehilangan, tetapi juga sebagai tahap perjalanan yang dilakukan bersama. Bayi itu akan tetap ada dalam hidup mereka selamanya, dan mereka bisa mengasihinya”.

Aborsi jangan pernah sebagai jawaban

“Aborsi jangan pernah menjadi jawaban bagi pasangan suami-istri yang mencari cara untuk mengatasi diagnosis pranatal untuk penyakit serius atau cacat,” kata Paus Fransiskus.

“Kehidupan manusia adalah suci dan tidak dapat diganggu gugat. Pemakaian diagnosis pranatal untuk tujuan tertentu harus sangat tidak dianjurkan karena itu adalah ungkapan mentalitas eugenik yang tidak manusiawi, yang menghalangi keluarga dari kemungkinan menyambut, merangkul dan mencintai anak-anak terlemah mereka,” jelas Bapa Suci.

Akhirnya, Paus Fransiskus menyimpulkan dengan berterima kasih kepada keluarga-keluarga tersebut, para ibu dan bapak, yang telah menyambut kehidupan yang rapuh, dan sekarang mendukung dan membantu keluarga-keluarga lain.

“Kesaksian cinta Anda”, katanya, “adalah hadiah bagi dunia”.

Sumber: vaticannews dan americamagazine.org

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here