Home Seputar KWI Kunjungan Ad Limina Para Uskup Indonesia

Kunjungan Ad Limina Para Uskup Indonesia

1758
0
Foto para Uskup menjelang audiensi dengan Bapa Suci tanggal 11 Juni 2019. (Dok Rm. Siprianus Hormat/Sekretaris Eksekutif KWI)

Para Uskup Gereja Katolik Indonesia  mengadakan kunjungan Ad Limina Apostolorum pada 8 – 16 Juni 2019. Hal ini sudah diumumkan sebelumnya oleh Duta Besar Vatikan untuk Indonesia, Mgr Piero Pioppo pada pembukaan Sidang Sinodal KWI 2018 di Bandung, 5 November lalu. 

Para Uskup Indonesia memulai kunjungan di Kongregasi Vita Consacrata Vatikan. (Dok. Rm. Siprianus Hormat/Sekretaris Eksekutif KWI)

Kunjungan Ad limina ini wajib hukumnya dilaksanakan oleh para Uskup diosesan setiap lima tahun sekali untuk memberi laporan mengenai keadaan keuskupan yang dipercayakan kepadanya (bdk. KHK 399), untuk menghormati makam para Rasul Petrus dan Paulus, serta menghadap Paus (bdk. KHK 400). Kunjungan Ad limina sebelumnya dilakukan pada 29 September–8 Oktober 2011.

Para Uskup Indonesia Berfoto bersama sejenak di tengah teriknya kota Vatikan. (Dok. Rm. Siprianus Hormat/Sekretaris Eksekutif KWI)

Pada kunjungan Ad limina kali ini diikuti oleh 35 Uskup aktif ditambah 1 Uskup Emeritus, Mgr. Pius Datubara OFM. Uskup Keuskupan Jayapura, Mgr. leo Laba Ladjar tidak bisa hadir pada kunjungan kali ini.

 Hari-hari kunjungan Ad Limina diisi dengan acara-acara: 1. Kunjungan pada makam para Rasul; 2. Audiensi pada Bapa Suci Paus Fransiskus; 3. Kunjungan pada beberapa kongregasi atau dikasteri, antara lain:  Congregation for Consecrated Life and Societies, Pontifical Council for Legislative Texts, Pontifical Council for Interreligious Dialogue, Dicastery for Promoting Integral Human Development.

Para Uskup Regio Jawa menjelang audiensi dengan Bapa Suci. (Dok. Rm. Siprianus Hormat/Sekretaris Eksekutif KWI)

Selaku Ketua KWI, dalam kata sambutannya yang ditulis dalam buku Ad Limina 2019 Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan terima kasih kepada Bapa Suci atas kesempatan untuk bertemu bersama seluruh Uskup dari Indonesia. Mgr. Suharyo juga menyampaikan bahwa walaupun jumlahnya sangat kecil, umat Katolik Indonesia cukup terlibat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Kunjungan para Uskup ke Pontifical Council for Legislative Texts pada 10 Juni. (Dok. Mgr. Rubiyatmoko)

Selain itu, Uskup Agung KAJ ini juga menyampaikan terima kasih atas perhatian Paus Fransiskus terhadap Indonesia yang ditunjukkan melalui doa Bapa Suci bagi bangsa Indonesia, khususnya ketika sedang terjadi bencana di beberapa wilayah Indonesia.

“Kami yakin Bapa Suci terus mengingat kami dalam doa, juga kalau tidak sedang terjadi bencana,” demikian harap Mgr. Suharyo

Beberapa Uskup berfoto bersama sebelum audiensi dgn Paus. (Dok. Mgr. Paulinus Yan Olla MSF)

Sementara itu, dalam unggahan di akun instagramnya, Uskup Agung KAS Mgr Rubiyatmoko menuliskan bahwa Vatikan mengakui sumbangan besar Gereja Indonesia dengan banyaknya orang muda yang terpanggil menjadi imam, bruder dan suster. Bahkan dikatakan Indonesia termasuk salah satu dari 5 negara tersubur dalam panggilan. Mgr. Aloysius Murwito OFM dan Mgr. Aloysius Sudarso SCJ memberikan laporan singkat tentang kondisi dan situasi para religius di Indonesia. Hal ini disampaikan saat sebagian Uskup berkunjung ke Kongregasi untuk Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan pada Senin, 10/6, pukul 11.30-12.30 waktu Roma.

Sumber: buku panduan Ad Limina 2019 oleh Sekretariat Jenderal KWI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here