Home Seputar KWI Paus Fransiskus menegaskan perlunya ‘Kerasulan Pencegahan’

Paus Fransiskus menegaskan perlunya ‘Kerasulan Pencegahan’

665
0
Paus Francis dalam pesan video (@vatikanmedia)

dokpenkwi.org – Paus Fransiskus mengirimkan sebuah pesan video kepada para peserta dalam sebuah kursus yang diselenggarakan di Meksiko tentang perlindungan anak di bawah umur. Di dalam video tersebut Paus mengatakan bahwa Gereja harus bekerja tanpa kenal lelah untuk mencegah anak di bawah umur dari penyalahgunaan seksual.

Para peserta kursus selama sebulan untuk mencegah penyalahgunaan seksual terhadap anak di bawah umur, yang berlangsung di Universitas Kepausan Meksiko, menerima kejutan yang tak terduga.

Di tengah minggu ketiga dari kursus yang mereka jalani, Paus Fransiskus mengirimkan sebuah pesan video yang mendorong upaya-upaya mereka untuk melindungi para anggota Gereja yang rentan.

Pencegahan itu penting karena semua anak harus dilindungi, kata Paus, “agar tidak ada seorang pun – tak satu orang pun- yang menyalahgunakan mereka, sehingga tidak ada yang dapat mencegah mereka datang kepada Yesus.”

“Setiap orang – entah para religius, orang awam, uskup, atau siapa pun – yang mencegah seorang anak datang kepada Yesus harus dihentikan sikapnya tersebut, diperbaiki secara tepat waktu, atau dihukum jika melibatkan tindak kejahatan,” tegas Paus.

‘Kerasulan pencegahan’

Paus Fransiskus juga menggambarkan apa yang dikatakannya dalam perbandingan dengan penyalahgunaan narkoba.

Ketika seseorang jatuh ke dalam kecanduan narkoba, kata Paus, dibutuhkan energi pribadi yang luar biasa besar untuk dapat keluar dari situasi itu. Pencegahan, di sisi lain, bersifat lebih efektif dan hanya membutuhkan sedikit usaha.

Paus Fransiskus menyampaikan bahwa persoalan inti berkenaan dengan perlindungan anak di bawah umur adalah bagaimana mencegah anak-anak dari penyalahgunaan.

Jawabannya, kata Paus, adalah untuk melakukan “kerasulan pencegahan”.

Pencegahan itu penting, desaknya, “karena kita tidak pernah tahu di mana seorang anak akan disalahgunakan.”

Kursus untuk perlindungan anak di bawah umur

Perlindungan terhadap anak-anak di bawah umur telah membuat para peserta bertemu dengan para korban penyalahgunaan seksual, mendengarkan cerita mereka, dan belajar dari mereka.

Mereka yang ambil bagian dalam kursus ini adalah para pemimpin umat Katolik di Gereja, termasuk vikaris jenderal dari kongregasi religius dan keuskupan, para formator seminari, dan para psikolog.

Pastor Daniel Portillo, Direktur CEPROME (Pusat Penelitian Antardisiplin dan Formasi untuk Perlindungan Anak-anak) yang menyelenggarakan kursus tersebut 1 – 26 Juli, mengatakan bahwa pesan Paus datang sebagai dorongan atas prakarsa ini.

“Jika intervensi tidak sejalan dengan pencegahan,” kata Pastor Portillo, “segalanya tidak dapat bekerja dengan kejelasan yang tepat yang diperlukan untuk memajukan hukum keamanan untuk melindungi anak-anak kita,” tandasnya.

Surat Apostolik Vos estis lux mundi

Sejalan dengan kerasulan pencegahan ini adalah terbitnya surat apostolik Vos estis lux mundi baru-baru ini. Dalam surat apostolik berbentuk motu proprio ini  Paus Fransiskus mengubah peraturan Gereja dengan mewajibkan klerus untuk melaporkan dugaan penyalahgunaan seksual kepada para superior, termasuk pengungkapan yang dilakukan selama pengakuan dosa.

Vos estis lux mundi, “Kamu adalah terang dunia”, diterbitkan pada bulan Mei setelah pertemuan para uskup pada bulan Februari untuk membahas perlindungan anak di bawah umur dalam Gereja.

Jelaslah bahwa budaya menutup-nutupi harus diakhiri dan bahwa setiap klerikus, keuskupan, dan ordo atau kongregasi memiliki kewajiban untuk melaporkan penyalahgunaan.

Dalam dokumen tersebut, Paus juga mengatakan bahwa dugaan penyalahgunaan harus dilaporkan ke Takhta Suci dan “otoritas sipil yang berwenang”.

“Kejahatan penyalahgunaan seksual melukai Tuhan kita, menyebabkan kerugian fisik, psikologis dan spiritual bagi para korban dan merugikan komunitas umat beriman,” kata Paus.

“Agar gejala ini, dalam segala bentuknya, tidak terjadi lagi, diperlukan pertobatan hati yang terus-menerus dan mendalam, yang dibuktikan dengan tindakan nyata dan efektif, yang melibatkan setiap orang di Gereja, sehingga kekudusan pribadi dan komitmen moral dapat mendukung untuk mengembangkan kredibilitas penuh dari warta Injil dan keefektifan misi Gereja.

Sumber: vaticannews & christiantoday

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here