Home Seputar KWI Kongres Misi 2019: Nyalakan Kembali Semangat Misioner di Indonesia

Kongres Misi 2019: Nyalakan Kembali Semangat Misioner di Indonesia

1501
0

Jakarta, dokpenkwi.org – Komisi Karya Misioner Konferensi Waligereja Indonesia (KKM-KWI) bersama dengan Karya Kepausan Indonesia, mengadakan Kongres Misi 2019 bertajuk “Dibaptis dan Diutus Menginjili Dunia”, mulai 1 Agustus hingga 4 Agustus 2019 mendatang di Hotel Mercure Ancol, Jakarta.

Kongres ini berangkat dari pengumuman Paus Fransiskus yang bertepatan dengan Hari Minggu Misi Sedunia ke-91. Secara khusus, Paus Fransiskus menetapkan bulan Oktober 2019 sebagai Bulan Misi Luar Biasa sekaligus Perayaan 100 Tahun Surat Apostolik Maximum Illud dari Paus Benediktus XV.

Kesempatan ini dimaksudkan untuk menyalakan kembali semangat dan gairah misi Yesus Kristus. Hal ini mengingatkan dan menyadarkan kembali jati diri Gereja misioner bahwa setiap orang yang dibaptis, baik yang tergolong hirarki maupun awam, adalah misionaris.

Duta Besar Vatikan untuk Indonesia dan Uskup Keuskupan Palangkaraya sekaligus Ketua Komisi Karya Misioner Konferensi Waligereja Indonesia (KKM-KWI)

Kongres juga bertujuan untuk membangkitkan kesadaran dan gairah misioner dalam Gereja Indonesia. Dalam kongres ini juga akan ditemukan peluang-peluang serta metode baru bermisi di Indonesia masa kini dan masa mendatang.

Perlu ditekankan bahwa kongres ini bukan sebagai tujuan utama. Kongres ini dimaksudkan sebagai sarana refleksi bersama mengenai karya misioner dalam beberapa segi kehidupan dalam Gereja Indonesia. Dengan diadakannya kongres ini, peserta nantinya diharapkan dapat memperluas wawasan misionernya dan keterlibatannya semakin diteguhkan dalam karya misioner.

Kongres Misi ini diawali dengan Misa Pembuka yang dipimpin oleh Mgr. Piero Pioppo, Duta Besar Vatikan untuk Indonesia sebagai selebran utama. Sementara beliau didampingi oleh lima orang uskup sebagai konselebran, antara lain, Mgr. Aloysius Murwito OFM (Uskup Keuskupan Agats-Asmat), Mgr. Pius Riana Prapdi (Uskup Keuskupan Ketapang), Mgr. Edmund Woga CSsR (Uskup Keuskupan Weetebula), Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF (Uskup Keuskupan Agung Samarinda) serta Mgr. AM. Sutrisnaatmaka MSF (Uskup Keuskupan Palangka Raya).

Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF, Mgr. Edmund Woga CSsR, Mgr. Piero Pioppo (selebran utama), Mgr. AM. Sutrisnaatmaka MSF, Mgr. Pius Riana Prapdi, Mgr. Aloysius Murwito OFM.

Misa Pembuka ini dihadiri oleh 67 imam, serta kurang lebih 300 orang peserta, yang terdiri dari ketua-ketua KKM Keuskupan, Vikjen, Direktur Puspas, ketua Evangelisasi Keuskupan, para misiolog atau dosen misiolog, kelompok awam misioner, Penggiat Media Sosial Katolik, serta pebisnis Katolik, juga panitia.

Setelah misa, Kongres Misi dilanjutkan dengan opening ceremony. Upacara ini dibuka dengan tarian Betawi, persembahan dari Keuskupan Agung Jakarta, kemudian dilanjut dengan parade vandel dari 37 keuskupan. Vandel ini masing-masing dibawa oleh orang muda yang berpakaian adat, sesuai asal keuskupan mereka. Setelah itu, Mgr. AM Sutrisnaatmaka MSF, selaku Ketua Komisi Karya Misioner, dipersilakan untuk memberikan kata sambutan.

Mgr. Piero Pioppo dan Mgr. AM Sutrisnaatmaka menabuh gendang, tanda Kongres Misi 2019 resmi dibuka.

Opening Ceremony Kongres Misi 2019 resmi dibuka dengan penabuhan gendang oleh Mgr. Piero Pioppo bersama-sama dengan Mgr. AM. Sutrisnaatmaka MSF. Confetti pun dilontarkan oleh panitia, menambah meriah suasana upacara pembukaan Kongres Misi 2019.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here