Home Seputar KWI Ignasius Jonan: Perutusan yang Faktual bagi Generasi 4.0

Ignasius Jonan: Perutusan yang Faktual bagi Generasi 4.0

211
0
Ignasius Jonan, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia, dalam Kongres Misi 2019, Jakarta 2 Agustus 2019.

JAKARTA, dokpenkwi.org – Suara gelak tawa memenuhi Krakatau Ballroom, tempat Kongres Misi 2019 berlangsung. Tawa meriah ini datang dari Ignasius Jonan, Menteri ESDM, yang datang dan menjadi narasumber dalam Kongres Misi ini. Beliau membawakan paparannya dengan segar, sambil bercanda dengan peserta, juga dengan para imam, dan para uskup.

Memulai paparannya, Jonan, mengatakan bahwa meskipun zaman berubah, namun banyak dogma agama yang tidak berubah. Beliau menyoroti bagaimana dogma agama yang tidak berubah ini dikomunikasikan kepada Generasi 4.0 alias kaum muda. Hal ini karena beliau memiliki perhatian yang cukup besar terhadap generasi muda.

Ignasius Jonan (narasumber) bersama dengan Agus Suherman (moderator)

“‘Kan zaman berubah, generasi berubah, tapi dogma agama tidak berubah,” katanya. Jonan melanjutkan bahwa selalu mempertanyakan cara ketika berurusan dengan generasi muda. Dalam hal ini, Jonan menegaskan bahwa cara berkomunikasi harus menjadi perhatian ketika menghadapi orang muda.

“Kalau komunikasi tidak mengikuti zaman, makin lama gereja akan makin sepi”, ujarnya.

Jonan mencontohkan anaknya sendiri yang melakukan studi di Praha. Anak dari Menteri ESDM ini bercerita bahwa warga Praha sendiri merasa heran melihat ia datang ke gereja setiap pagi. Menurut warga tersebut, hampir tidak ada orang muda yang datang lagi ke gereja.

Ignasius Jonan, menerima penghargaan dari Mgr. Pius Riana Prapdi, sebagai tanda terima kasih. Jakarta, 2 Agustus 2019.

Jonan melanjutkan, kegiatan beragama di negara-negara maju semakin ditinggalkan, karena generasi berikutnya tidak mendapatkan sesuatu yang penting agar mereka tetap datang ke gereja.

“Perutusan yang paling penting adalah perutusan yang faktual”, ujarnya.

“Generasi 4.0 adalah generasi yang minta ada faktanya, kalau hanya cerita, nggak tertarik,” lanjutnya.

Jonan menambahkan, kegiatan doa lingkungan di rumah masih tetap perlu dilakukan. Namun, beliau berpendapat bahwa kegiatan itu tidak perlu terlalu sering dilakukan.

“Kegiatan bakti sosial, yang nyata, anak muda lebih senang” ucapnya.

Berswafoto bersama seluruh peserta Kongres Misi 2019

Baginya, perutusan itu mengurangi kesenjangan hidup. Seperti yang beliau lakukan di kementerian tempatnya berkarya. Baginya, Kementerian ESDM adalah tempatnya bermisi. Bekerja nyata untuk mengurangi kesenjangan sosial.

“Satu hal yang bisa kita tularkan kepada Generasi 4.0, berkarya itu tanpa pamrih , sebisa mungkin,” ujarnya mengakhiri sesinya.

Ignasius Jonan, bersama dengan RD. YR Edy Purwanto, Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Semarang, sekaligus Mantan Sekretaris Eksekutif Konferensi Waligereja Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here