Home Seputar KWI Mgr. John Philip Saklil dalam Kenangan (1)

Mgr. John Philip Saklil dalam Kenangan (1)

658
0
Mgr John Philip Saklil (Uskup Keuskupan Timika). (Dok. Dokpen KWI).

JAKARTA, dokpenkwi.org – Berita wafatnya Uskup Keuskupan Timika sekaligus Administrator Apostolik sede plena Keuskupan Agung Merauke, Mgr. John Philip Saklil bagaikan suara petir menggelegar di siang bolong nan terik. Rasanya antara tertegun, sedih, dan tidak percaya akan berita ini. Sungguhkah Tuhan ‘tega’ memanggilnya pulang secepat ini di tengah tumpukan tugas yang sedang ditanggungnya saat ini?

Tapi berita itu adalah sebuah kebenaran dan ini sudah viral di berbagai grup WhatsApp.

“Dari Ruang ICU, disampaikan bahwa telah wafat Uskup Keuskupan Timika, Mgr John Philip Saklil, hari ini, Sabtu, 3 Agustus 2019, di RSMM Timika pada jam 14.10 WIT. Mohon doa. Dari Romo Amandus Rahadat, Pastor Plebanus, Paroki 3 Raja Timika.” Demikian bunyi WA yang disampaikan oleh Sekretariat Jenderal KWI.

Padahal seminggu lalu pada Minggu malam (28/7/2019), penulis masih berkirim pesan WhatsApp dengan almarhum dalam rangka penunjukannya sebagai Administrator Apostolik sede plena Keuskupan Agung Merauke. Rupanya pesan yang diselipi dengan canda itu adalah pesan terakhir dengan almarhum Mgr. John.

“Selamat malam Bapak Uskup, bolehkah mengganggu sebentar?,” sapa penulis malam itu.

“Selamat malam, dengan siapa ini?” jawabnya.

“Rini Dokpen KWI, Mgr. Batang tua,” jawab penulis.

“Hahaha…,” jawabnya.

Sekelumit pesan itulah yang mengawali perbincangan penulis dan Uskup Timika tersebut di Minggu malam tersebut.

Digunakan istilah ‘batang tua’ karena almarhum Mgr. John Philip pernah memakai kata itu ketika menyampaikan kata sambutan dalam Konpernas PSE KWI tahun 2017.

“Dulu ketika menjadi Ketua Komkep, saya lebih banyak bertemu dengan pucuk-pucuk. Setelah pindah ke Komisi PSE yang saya temui hanyalah batang-batang,” begitu antara lain kelakar almarhum mengibaratkan orang muda dengan pucuk-pucuk dan orang tua dengan batang-batang. Gelak tawa para peserta pun langsung memenuhi ballroom Hotel Whiz Prime, Kelapa Gading, Jakarta kala itu.

Seperti diketahui sebelum menjabat Ketua Komisi PSE, almarhum adalah Ketua Komisi Kepemudaan KWI periode 2008 -2015.

Minggu malam itu melalui almarhum menjelaskan tentang penunjukannya, istilah sede plena, juga tentang Mgr. Nicolaus Adi Seputra MSC yang menjalani on going formation di Roma.

“Administrator Apostolik sede plena, artinya bahwa Administrator Apostolik diberi semua kuasa dan fakultas yang diperlukan bagi kepemimpinan atas Keuskupan Agung Merauke. Sede plena artinya secara penuh tanpa  pengecualian.”

“Jadi saya menjalankan tugas sebagai Uskup Keuskupan Agung Merauke. Salah satu contohnya,  dalam Doa Syukur Agung disebutkan nama Mgr John Philip Saklil, Administrator Apostolik Keuskupan Agung Merauke. Saya juga bisa tahbiskan imam di Keuskupan Agung Merauke dan lain-lain. Intinya, saya jalankan tugas sebagai seorang uskup… Don’t you understand? Hahaha…,” begitu isi pesan almarhum yang penuh canda malam itu.

Baca juga: Mgr John Philip Saklil Ditunjuk Sebagai Administrator Apostolik sede plena Keuskupan Agung Merauke

Komplikasi penyakit yang diderita

Dua tahun lalu ketika mengikuti Sidang KWI 2017, almarhum kelihatan tampak kurang sehat dan lesu, tidak seperti biasanya yang penuh canda. Sore itu ketika Mgr. John duduk di ruang lobby sambil menunggu jemputan, penulis menemani dan bertanya kenapa almarhum tidak tampak ceria seperti biasanya.

“Ah….kau tak tahu saja. Di tubuhku ini sudah indekos berbagai macam penyakit. Coba kamu sebutkan apa saja kira-kira?” demikian tanya baliknya waktu itu.

Ternyata komplikasi dari berbagai penyakit yang “indekos” di tubuhnya –minimal– sejak dua tahun lalu itulah yang merenggut jiwanya hari ini, Sabtu, 3 Agustus 2019.

Rupanya Tuhan memiliki rencana lain untuk Uskup Keuskupan Timika dan Administrator Apostolik Keuskupan Agung Merauke ini.

Selamat jalan Mgr. John Philip Saklil. Selamat bergabung dan berbahagia bersama para kudus di surga. Terima kasih atas pengabdian dan jasamu bagi Gereja Indonesia dan Papua pada khususnya.

Mohon doakan kami yang masih berziarah di dunia ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here