Home Seputar KWI Pesan Kardinal Fernando Filoni untuk Kongres Misi 2019

Pesan Kardinal Fernando Filoni untuk Kongres Misi 2019

143
0

Pesan ini dibuka dengan salam damai bagi Saudara-saudari yang terkasih, umat Gereja Katolik di Indonesia. Salam penuh kasih untuk Anda semua. Saya telah menerima undangan untuk berada di sini, untuk adanya persiapan Bulan Misi yang Luar Biasa nanti pada bulan Oktober 2019, yang memang bertema Dibaptis dan Diutus.

Diutus dan Dibaptis, Kongres Misi 2019, Jakarta 1-4 Agustus 2019

Seratus tahun sudah berlalu sejak Surat Apostolik Maximum Illud ditulis oleh Paus Benediktus XV, dan pembaruan evangelis misi Gereja yang berbuah, yang didefinisikan dalam Konsili Ekumenis Vatikan Kedua dan dalam Magisterium Para Paus Pasca-Konsili, tampak bagi saya menjadi alasan yang baik untuk mengucap syukur dengan tulus hati kepada Allah.

Kepada misionaris dan kepada semua orang kristen yang dengan murah hati telah memberikan hidup mereka bagi Injil. Dan pembangunan Gereja dalam masyarakat beragam budaya dan agama. Paus Fransiskus menulis kepada kita, Paus Benediktus XV berusaha memberikan dorongan baru bagi tugas misionaris dalam mewartakan Injil. Tahun 1919 dalam kebangkitan konflik global yang tragis yang beliau sendiri sebut sebagai pembantaian yang tak berguna. Paus mengakui kebutuhan akan pendekatan yang lebih evangelis terhadap karya misi di dunia sehingga dapat dimurnikan dari asosiasi kolonial dan menjauhkan diri dari tujuan-tujuan nasionalistik dam eskpansionis yang terbukti membawa malapetaka.

Benediktus XV oleh karena itu memberikan penekanan khusus pada missio ad gentes dengan menggunakan konsep-konsep dan bahasa saat itu, dalam upaya menghidupkan kembali, khususnya di antara para klerus, kesadaran akan tanggung jawab terhadap misi. Pertama-tama, ia mengundang semua Gereja generasi dan universal dan gereja-gereja lokal untuk bertanggung jawab atas misi dan tidak mendelegasikan kepada institusi-institusi gerejawi dan kongreasi religius tertentu.

Kedua, menurutnya, pendekatan yang lebih evangelis terhadap misi berarti mengingat bahwa misi Gereja hanya memiliki satu tujuan yakni pewartaan Injil, penyebaran iman Kristen dan kesaksian kasih. Aspek ketiga terdiri dari keinginan Paus untuk memutuskan persatuan dan keterkaitan yang tidak pantas yang ada dalam iman kristen dan misinya.

Dalam merayakan peringatan 100 tahun ini, saya percaya, bahwa Paus Fransiskus juga pada dasarnya menghendaki tiga hal itu. Pertama, ia mengundang kita untuk membarui misi sebagai komitmen baptisan yang mendalam dari semua umat beriman tanpa melepaskan iman kita sebagai umat Allah hanya kepada institusi misioner.  Kedua, misi harus menjadi paradigma kehidupan sehari-hari Gereja, membentuk segala aktivitas dan keterlibatan demi keselamatan seluruh dunia. Yang terakhir, semua orang kristen, dalam keuskupan, paroki, gerakan gerejawi, dan kelompok gereja mereka dipanggil untuk menghidupi iman mereka dalam situasi misi yang permanen. Siapakah kita dan perbuatan kita harus menjadi saksi iman dalam keterlibatan Gereja Misioner demi transformasi dunia yang menyelamatkan.

Jadi, Paus Fransiskus mengundang kita untuk merenung, berdoa, dan bekerja dalam semua hal ini, sembari kita mendekati Bulan Misioner Luar Biasa, bulan Oktober 2019.

Saya ucapkan terima kasih dengan setulus hati kepada Anda masing-masing kepada Gereja lokal, dan gembala Anda. Kepada Serikat Misi Kepausan Nasional di Indonesia, dan semua rekan kerja misioner diosesan, atas semua yang sedang Anda lakukan untuk membuat inisiatif misioner Paus Fransiskus menjadi nyata dan berbuah.

Saya berdoa bagi Anda semua bagi baptisan Anda sehingga kesaksian iman kristen di tengah umat Anda, budaya dan agama mereka, dapat menjadi berbuah dalam Roh Kudus, dapat membangun Gereja Kudus Allah di tengah Anda, dan membawa damai dan kesejahteraan, keadilan, dan persaudaraan bagi semua orang. Dengan bersatu dalam doa dan misi, terimalah berkat saya dan salam persaudaraan saya dalam Tuhan yang bangkit.

Kardinal Fernando Filoni

Prefek

Kardinal Fernando Filoni
Prefek Kongregasi bagi Penginjilan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here