Home Seputar KWI Ini Kata Ex Sekretaris Eksekutif KWI tentang Misi di Indonesia

Ini Kata Ex Sekretaris Eksekutif KWI tentang Misi di Indonesia

223
0

JAKARTA, dokpenkwi.org – Ditemui secara khusus pada waktu luangnya di sela-sela padatnya kegiatan Kongres Misi 2019, Romo YR. Edy Purwanto membagikan pengalaman dan pemikirannya selama mengikuti kongres ini. Romo Edy, begitu beliau biasa disapa, pernah menjabat sebagai Sekretaris Eksekutif Konferensi Waligereja Indonesia Periode 2011-2017.

“Yang saya temukan dan saya ikuti dalam proses Kongres Misi ini ada begitu banyak perspektif yang ditawarkan, ada begitu banyak penyadaran yang dilakukan, sehubungan dengan betapa pentingnya bermisi, baik ad extra maupun ad intra. Maka saya merasa yang paling mendesak sekarang ini adalah kembali melakukan pengarusutamaan atau mainstreaming tentang bermisi,” ucap imam yang berulang tahun setiap 7 Januari ini.

Menurutnya, Gereja mempunyai begitu banyak dokumen tentang misi, tetapi yang menjadi pertanyaannya, seberapa banyak pula kekayaan Gereja ini benar-benar sampai kepada umat, dimengerti oleh umat, dan memperkuat semangat misioner umat.

“Jangan-jangan, dokumen-dokumen bagus tentang misi sejak Maximum Illud itu hanya berhenti sebagai konsumsi kaum elit dalam Gereja, dan saya yakin, kalau ditanyakan kepada para imam sekalipun itu, apakah pernah membaca dengan baik dokumen itu dokumen ini, saya yakin: tidak,” ujarnya sambil tersenyum.

Romo Edy Purwanto, bersama dengan Ignasius Jonan, Menteri ESDM Republik Indonesia dalam Kongres Misi 2019, 1-4 Agustus 2019

Beliau melanjutkan, sekarang, pengarusutamaan kepada umat, pertama-tama didukung oleh hierarki Gereja yang harus benar-benar memahami tentang pelbagai dokumen tentang misi, mulai dari Maximum Illud sampai dengan Evangelii Gaudium.

“Harus ada gerakan para imam memahami itu, supaya jelas, apa yang mesti disampaikan dan didorongkan kepada umatnya,” tambahnya.

Kegiatan Misi di Keuskupan Agung Semarang

Selepas menyelesaikan tugasnya di Konferensi Waligereja Indonesia, Romo Edy kembali ke Semarang, ke keuskupan tempatnya berasal. Kini, beliau dipercaya menjadi Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Semarang, setelah sebelumnya menjadi imam kepala di Paroki Banyumanik.

Disinggung mengenai apa yang telah dilakukan Keuskupan Agung Semarang dalam bermisi, beliau menyebutkan bahwa Keuskupan Agung Semarang sudah melakukan kegiatan misi itu dengan berbagai variasinya.

“Misalnya, Keuskupan Agung Semarang itu mengutus imam-imamnya ke Medan, Lampung, Jakarta, Ketapang, Banjarmasin, Sorong-Manokwari, Merauke, Agats-Asmat. Pendek kata, ini adalah keuskupan-keuskupan yang secara tenaga imam dibantu oleh Keuskupan Agung Semarang,” ujarnya.

Romo Edy Purwanto, beserta utusan lainnya dari Keuskupan Agung Semarang untuk Kongres Misi 2019, nampak memakai seragam bermotif lurik merah-hitam. Jakarta, 1-4 Agustus 2019.

Untuk diketahui, Keuskupan Agung Semarang merupakan “pencetak” imam diosesan terbesar di Indonesia.

Beliau menambahkan bahwa kegiatan misi tidak hanya sampai pada level imam saja, namun juga pada level kaum muda.

“Di tingkat umat sendiri, sekarang ini terus digalakkan tentang yang namanya bergaul lintas iman, yang bahasanya adalah ‘srawung’ di Keuskupan Agung Semarang, sangat kuat. Nah, upaya-upayanya adalah membangun persaudaraan, dan dari persaudaraan itu diharapkan semakin kokoh bangunan Indonesia yang beragam atau plural,” tandasnya, mengakhiri sharingnya.

Catatan:
Srawung, bahasa Jawa, berarti berkumpul, pertemuan yang dilakukan lebih dari satu orang atau kelompok, bermakna perjumpaan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here