Home Seputar KWI Mgr John Philip Saklil Dalam Kenangan (3)

Mgr John Philip Saklil Dalam Kenangan (3)

472
0
Mgr. John Philip Saklil (Uskup Keuskupan Timika dan Administrator Apostolik Keuskupan Merauke). (Dok. Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Berita meninggalnya Administrator Apostolik sede plena Keuskupan Agung Merauke yang baru saja ditunjuk itu sungguh mengagetkan bagi banyak orang. Mgr John Philip Saklil yang baru seminggu lalu ditunjuk Paus Fransiskus itu telah wafat pada Sabtu siang (3 Agustus 2019) di RSMM Caritas Timika.

Bagi umat Katolik maupun masyarakat Papua pada umumnya Mgr John Philip ‘Gaiyabi’ Saklil dikenal sebagai pejuang kemanusiaan yang gigih untuk mempertahankan hak-hak ulayat, konsisten dalam memperjangkan keadilan, sekaligus sangat concern terhadap pemberdayaan ekonomi umat. Di kalangan para sejawatnya, ia juga merupakan sosok pribadi yang kebapakan, suka menolong orang lain, tidak menjaga jarak, dan suka bercanda dengan siapa saja.

Gigih serta konsisten memperjuangkan keadilan dan memajukan umat

Ibu Rini Sumaryati, pensiunan karyawan Komisi PSE KWI. (Y. Indra/Dokpen KWI)

“Bagai disambar petir di siang hari mendengar berita dukacita atas berpulangnya Bapak Uskup John Philip Saklil. Kaget …shock… Kepala tiba-tiba pening dan berat bahkan tidak bisa berkata-kata. Sedih dan tanpa terasa air mengalir dari kelopak mata setelah diam mendaraskan doa-doa untuk kedamaian arwah beliau,” demikian penuturan Rini Sumaryati, pensiunan karyawan Komisi PSE KWI.

Dalam kesempatan dua tahun bekerja bersama Mgr John Saklil sebagai Ketua Komisi PSE KWI (2015-2017), menurut Rini, ia sangat bersemangat menyerukan dan mendorong kemandirian lembaga Gereja dengan melindungi dan menguatkan sumber daya  atau kekayaan lokal. Uskup John Saklil juga gigih serta konsisten memperjuangkan keadilan, selain memajukan dan menyejahterakan umat bersama  masyarakat.

“Tiap Regio diminta membuat slogan /semboyan untuk mengingatkan kembali kepada habitus kearifan lokal yang ada di keuskupan-keuskupan masing-masing. Misalnya saja, untuk Regio Papua dengan slogan “Tungku Api”, yang artinya ketika Tungku Api masih menyala, maka kebersamaan dan persaudaraan masih terjalin. Tungku api juga menyimbolkan kesejahteraan masyarakat yang semakin meningkat seperti nyala api dalam tungku, jika terus-menerus ditambah kayu kekuatan tidak akan padam,” demikian ungkapnya.

“Di hadapan orang-orang muda pun beliau juga mengatakan bahwa orang muda harus punya mimpi besar untuk membangun daerahnya supaya tidak dikuasai orang asing atau pendatang,” lanjutnya

Almarhum sangat prihatin ketika banyak orang muda justru pergi merantau dan meninggalkan daerahnya, sementara para pendatang bahkan orang asing menguasai daerah mereka untuk dijadikan bisnis pariwisata.

Dengan program pelatihan kewirausahaan bagi orang-orang muda diharapkan dapat membuka pikiran dan kesempatan orang -orang muda untuk mau memulai bersama-sama membangun dan melindungi hak ulayat yang dimiliki.

Goyang seka-seka yang selalu membahana

Di mata pensiunan KWI yang telah mengabdi selama 34 tahun ini, Ketua Komisi PSE KWI periode 2015 – 2021 ini merupakan pribadi yang periang dan serius, tapi santai.

“Dalam setiap pertemuan komisi Mgr John Saklil selalu menutup kegiatan harian dengan joget bersama sambil menyanyikan lagu ‘goyang seka-seka’ yang merupakan salah satu lagu dari sekian banyak lagu ciptaan beliau. Joget bersama tersebut untuk menghilangkan penat dan semakin mempererat persaudaraan di antara kami,” ujarnya.

Pribadi yang mudah bersahabat dan tidak jaim

Mantan staf Komisi Kepemudaan KAJ, Bapak JP Suprapto. (Dokpri. JP Suprapto)

Hal senada juga diungkapkan oleh mantan staf Komisi Kepemudaan KAJ, JP Suprapto yang memiliki kedekatan dengan Uskup Timika karena memiliki hobi yang sama sebagai penghisap tembakau.

“Selama saya mengenal dan bertemu beliau, banyak hal diungkapkan oleh Mgr John tentang karya-karya yang dilakukannya, kesulitan-kesulitan yang dialaminya, mimpi-mimpi dan harapan-harapannya untuk Keuskupan Timika pada saat kami berkumpul bersama,” ungkapnya.

Dalam pertemuan-pertemuan itu di masa menjabat Ketua Komisi Kepemudaan KWI (2009 – 2015), Mgr John sering bercerita bagaimana ia dengan gigih memperjuangkan hak-hak masyarakat adat agar tidak dikuasai oleh para pebisnis, serta membangkitkan perekonomian masyarakat di Timika dengan menciptakan pasar-pasar tradisional.

Demi kemajuan keuskupannya, ia juga tak segan meminta dikirimi bahan-bahan dari KAJ, materi untuk para moderator, atau yang berkaitan dengan orang-orang muda, atau materi apapun yang dibutuhkan.

“Mgr John juga tidak segan menelpon kalau membutuhkan bahan-bahan dan minta dikirimi. Beliau beberapa kali mengatakan bahwa ia harus banyak mengajar para pastor dan umat di Timika agar bisa lebih maju. Untuk itu, beliau juga tak segan-segan mengirim para imamnya untuk studi lanjut,” demikian ungkap Prapto.

Vivat in aeternam

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here