Home Seputar KWI Melepas Kepala Rumah Tangga KWI; Suster Emmanuella AK

Melepas Kepala Rumah Tangga KWI; Suster Emmanuella AK

376
0
Suster M. Emmanuella AK

JAKARTA, dokpenkwi.org – Senin pagi cerah. Ruang serbaguna Kantor Konferensi Waligereja Indonesia sudah tampak rapi. Karyawan rumah tangga KWI pun sudah terlihat mondar-mandir sejak pagi. Wajar saja, hari itu adalah hari pelepasan biarawati yang selama ini menemani mereka bekerja dan melayani kantor para Uskup ini.

Biarawati tersebut ialah Suster Emmanuella Sulastri AK. Beliau telah mengabdi pada kantor waligereja ini sejak Juni 2013. Penulis masih ingat betul, interaksinya pertama kali dengan karyawan KWI adalah ketika pelaksanaan retret karyawan KWI di Giri Kembang, Cipanas, enam tahun lalu. Itulah kegiatan pertama Suster Ella di kantor KWI.

Senin 5 Agustus 2019, Suster Ella resmi melepaskan pengabdiannya pada Kantor KWI. Pelepasan ini dipandu langsung oleh Romo Agustinus Surianto selaku Kepala Departemen PSDM-PU-TG, serta Romo Siprianus Hormat, selaku Sekretaris Eksekutif KWI. Acara dibuka dengan pembacaan Berita Acara oleh Romo Agus. Setelah Berita Acara dibacakan, Suster Ella menyerahkan berkas untuk dilimpahkan kepada Romo Agus Surianto, kemudian Romo Siprianus Hormat memberikan satu-dua patah kata sambutan untuk melepas Suster Ella.

Suster Ella AK, diapit oleh Romo Agus Surianto Himawan (kiri) dan
Romo Siprianus Hormat (kanan).

Romo Sipri memulai sambutannya dengan mengutip ayat dari Kisah Para Rasul 16:9, Pada malam harinya tampaklah oleh Paulus suatu penglihatan: ada seorang Makedonia berdiri di situ dan berseru kepadanya, katanya: “Menyeberanglah ke mari dan tolonglah kami!”. Beliau memaknai serta mengibaratkan penglihatan Paulus tersebut sebagai tugas perutusan, seperti yang terjadi di kantor waligereja ini.

“Tetapi lebih daripada itu sebenarnya, bagaimana Allah merancang, di mana ada kebutuhan, Dia pasti akan mengirimkan orang yang pas. Dan saya kira itulah yang terjadi dalam kaitannya dengan dinamika di kantor ini. Para romo datang dan pergi. Para suster juga datang dan pergi. Demikian juga dengan rekan-rekan karyawan/karyawati, datang dan pergi,” ujar imam yang sebelumnya pernah menjadi Sekretaris Komisi Seminari ini.

“Saya kira itu juga yang terjadi dengan Suster Ella sekarang ini. Enam tahun lalu, Roh Kudus yang sama mungkin melalui mimpi atau juga melalui goresan hati, menyeberanglah ke KWI, karena kami membutuhkannya di sini,” tambahnya.

Suster Ella AK menandatangani Berita Acara pelepasan tugasnya di Kantor KWI,
Senin 5 Agustus 2019

Baginya, bertugas di Konferensi Waligereja Indonesia adalah tugas perutusan Gereja, bukan semata-mata jabatan saja. Menurutnya, selama enam tahun ini, Suster Ella telah menunjukkan yang terbaik, dan sekaligus menjadi representasi kongregasi untuk kebutuhan Gereja Indonesia. Tidak lupa, dalam akhir sambutannya, Romo Sipri mewakili para uskup mengucapkan terima kasih dan permohonan maaf atas  kepada Suster Ella.

“Saya, mewakili para bapak uskup, yang mempunyai kantor ini, dan atas nama teman-teman, karyawan-karyawati, kami ucapkan banyak terima kasih kepada suster. Semua pasti akan terukir indah di hati kami.Yang kedua, kami mohon maaf juga, karena kita ini ada dalam kebersamaan dengan masing-masing karakter. Jadi kadang-kadang, satu menganggap biasa, tapi yang lain menganggap lain. Karena itu dalam ragam tingkah kami yang seperti ini, atas nama teman-teman dan para bapak uskup kami ucapkan juga mohon maaf, jangan simpan di dalam hati. Dan dengan lapang hati kami melepas-pergikan suster, selamat kembali ke tengah kongregasi, selamat mengemban tugas perutusan baru dari kongregasi. Kita selalu satu dalam Tuhan,” ujar Romo Sipri mengakhiri sambutannya.

Prosesi pelepasan Suster Ella ini diakhiri dengan penandatanganan Berita Acara, serta pemberian tanda terima kasih dari Konferensi Waligereja Indonesia oleh Sekretaris Eksekutif.

Romo Siprianus Hormat memberikan cendera mata tanda terima kasih dari Kantor KWI kepada Suster Ella AK, Senin 5 Agustus 2019.

Tidak Percaya Diri Ditugaskan di KWI

Tiba giliran Suster Ella untuk memberikan sambutannya. Beliau mulai dengan menceritakan perjalanan awal perutusannya di KWI. Suster Ella tiba di Jakarta pada April 2013. Ini pun setelah dua kali ia ditanya oleh Mgr. Ignatius Suharyo, “Kapan datang ke Jakarta?” Saat ditanya pertama kali, sebetulnya surat tugas yang saat itu ditandatangani oleh Alm. Mgr. Pujasumarta, sudah sampai di Pimpinan Tarekat Abdi Kristus, tempat Suster Ella bernaung. Tapi, Suster Ella belum tahu, kalau akan ditugaskan di KWI. Dan ketika ditanya untuk yang kedua kalinya, Suster Ella menjawab bahwa ia tidak bermimpi untuk datang ke Jakarta, apalagi ke KWI.

“Padahal waktu itu saya keringat dingin. Aduh, apa saya bisa ya? Apalagi ke KWI, hahaha..” katanya sambil tertawa.

Namun, akhirnya Suster Ella tiba juga di Jakarta. Saat itu, ia hanya nyantrik (berguru) pada Suster Edith JMJ, yang saat itu masih sebagai Kepala Rumah Tangga KWI. Apa saja pekerjaan yang harus dia kerjakan di kantor KWI, ia peroleh dari hasil nyantrik selama satu bulan bersama Suster Edith.

Bersama dengan sebagian Sekretaris K/L/S/D KWI.
Tampak juga Romo Sugeng (Raptim) dan Romo FX Sutanto (Obor).

Awalnya, Suster Ella merasa tidak percaya diri di kantor ini, meskipun sudah diberi peneguhan oleh Uskup Haryo, bahwa ia akan bertemu dengan orang-orang baik di sini. Namun, ketika sudah sampai di KWI, ia bersyukur karena ternyata para romo, suster, bahkan karyawan KWI, cukup banyak berasal dari daerah-daerah yang tidak asing baginya.

“Ternyata orang-orang KWI itu juga tidak jauh asal daerahnya dengan saya, misalnya Boyolali, Jogja, itu kan menambah kepedean tersendiri ya, juga menjadi penguatan tersendiri, hehehe..” ujar biarawati yang bermotto Senyum, Sapa, Salam ini.

Suka dan Duka Suster Ella

Dalam hal pekerjaan, Suster Ella mengaku suka dengan pekerjaannya dan tidak menemukan kesulitan apa pun. Hal ini karena menurutnya, ia sudah terlatih dengan apa yang menjadi tugas-tugasnya di kantor ini sejak masih kecil.

“Jadi saya tidak kaget. Saya jalani saja dengan enjoy, mengalir dengan sendirinya,” ujarnya.

Disinggung mengenai dukanya bekerja di kantor KWI, ia menyebutkan bahwa dulu pernah dimarahi oleh Romo Sipri. Baginya, itu pertama kalinya ia dimarahi oleh seorang imam.

“Waktu itu ada rapat, nasinya terlambat, dan terlambatnya karena macet. Saya dimarah-marahi. Mau nangis rasanya waktu itu. Tapi, ya sudahlah, itu sudah menjadi risiko pekerjaan saya, hehehe..” katanya, sambil tertawa lagi.

Kesan dan Pesan

Kurang lengkap rasanya bila dalam acara pelepasan ini kalau tidak ada kesan dari teman-teman sesama suster dan imam. Maka, Romo Agus meminta satu orang imam, satu orang suster, dan satu orang karyawan dari Departemen PSDM-PU-TG untuk memberikan satu-dua patah kata untuk Suster Ella. Kesan-kesan ini datang dari Romo Nur Widi, Suster Yulia PBHK, dan Supadi.

“Suster Ella.. tetap subur,” kesan ini yang pertama kali Romo Nur katakan. Gelak tawa pun tak terhindarkan di ruang pertemuan ini.

Romo Markus Nur Widipranoto

Menurutnya, Suster Ella adalah sosok pekerja keras dan siap sedia membantu para sekretaris di KWI. Sambil bercanda, Romo Nur mengungkapkan bahwa tidak sampai situ saja, Suster Ella juga memperhatikan kesehatan para romo yang ada di kantor ini.

“Termasuk mengeroki saya, hahaha..” ucap Sekretaris Komisi Karya Misioner KWI ini ambil tertawa.

Romo Nur juga mengucapkan terima kasih atas pelayanan Suster Ella selama di kantor ini, juga saat di Semarang dahulu.

Suster Yulia pun bergilir mengungkapkan kesannya terhadap Suster Ella. Baginya, ia belajar banyak dari Suster Ella, terutama saat bekerja sama melakukan migrasi dari Kantor KWI Cut Mutia ke Kantor KWI Cikini.

Suster Yulia Umi Lestari, PBHK

“Saya banyak belajar dari Suster Ella, terutama untuk kesiapsediaan dan kerja keras,” ucap suster bertubuh mungil ini.

Tidak lupa ia juga mengucapkan terima kasih dan permohonan maaf kepada Suster Ella apabila ada sikap yang kurang berkenan.

Supadi mengawali kesannya dengan mengucapkan terima kasih kepada Suster Ella, atas kerja sama yang terjalin dengan baik selama enam tahun ini. Menurutnya, setiap orang memiliki karakter yang berbeda, jadi tidak selalu bisa menyenangkan semua orang. Namun, ia mengatakan bahwa justru itulah kesempatan untuk menimba pengalamannya mengenali karakter orang lain yang berbeda-beda. Hanya satu pesan Supadi kepada Suster Ella.

“Kami juga berharap, jangan sampe nanti kita kehilangan komunikasi setelah suster di tempat baru,” ucapnya mengakhiri kesan dan pesannya.

Tempat Tugas Baru: “Masih Rahasia”

Ditanya mengenai tempat bertugasnya yang baru, Suster Ella pun masih merahasiakannya sambil berkelakar.

“Suratnya baru di perjalanan, baru sampai Wates, hahaha..”

Pelepasan Suster Ella yang penuh canda tawa ini diakhiri dengan makan siang bersama.

Terima kasih Suster Ella AK. Selamat bertugas di tempat yang baru. Tuhan memberkati!

Bersama dengan Sekretaris Eksekutif serta Kepala dan Staf Departemen PSDM-PU-TG.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here