Home Seputar KWI Penghormatan Terakhir, KWI Gelar Misa Requiem untuk Mgr. John Philip Saklil

Penghormatan Terakhir, KWI Gelar Misa Requiem untuk Mgr. John Philip Saklil

644
0

JAKARTA, dokpenkwi.org – Kepulangan Bapa Uskup John Philip Saklil ke pangkuan Bapa di surga masih meninggalkan rasa kehilangan yang cukup mendalam, tidak hanya bagi umat Keuskupan Timika, namun juga Karyawan KWI. Rabu, 07 Agustus 2019 ini, bertepatan dengan hari pemakaman Bapa Uskup John, Kantor KWI pun melangsungkan Misa Requiem di Jakarta.

Misa Requiem dipimpin oleh Romo Andreas Suparman SCJ, Romo Antonius Haryanto, serta Romo Agus Surianto Himawan sebagai selebran utama. Misa dimulai pukul 11.00 waktu Indonesia bagian barat. Kapel Kantor KWI pun bernuansa ungu. Sebagai tanda cinta dan hormat, figura foto Uskup kelahiran Kokonao ini pun dipasang di depan altar. Bacaan Injil pun disesuaikan dengan motto Bapa Uskup John, yang diambil dari Injil Matius 3: 3, “Siapkan jalan Tuhan!” (Parate Viam Domini).

Romo Andreas Suparman SCJ, Romo Agustinus Surianto Himawan, Romo Antonius Haryanto

Homili diisi oleh Romo Antonius Haryanto, Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI. Romo Harry, begitu ia biasa disapa, membagikan isi hatinya terhadap Uskup yang dulu pernah mengetuai komisi tempatnya ditugaskan. Romo Harry cukup banyak berbicara mengenai kebersamaannya dengan Bapa Uskup John. Mulai dari World Youth Day hingga pengalaman pribadinya asistensi pada Tri Hari Suci di Keuskupan Timika.

“Saya sudah siap pokoknya tugas di pedalaman, semua perlengkapan untuk tinggal di pedalaman sudah saya bawa, tapi ternyata begitu sampai sana, saya ditempatkan di Katedral,” kenang imam diosesan Bandung ini.

Itu cukup membuatnya kaget sehingga bertanya kepada Uskup John mengapa ia ditempatkan di Katedral. Romo Harry melanjutkan, saat itu Bapa Uskup hanya tertawa sambil menjelaskan kalau romo tamu di Keuskupan Timika memang ditempatkan di Katedral karena biasanya kalau datang, waktunya mepet. Katanya lagi, kalau di pedalaman, imam-imam keuskupan sudah diberangkatkan satu minggu sebelumnya.

Bapa Uskup John bersama anak-anak petugas paduan suara, pada Misa Penutup Konperensi Nasional Komisi PSE KWI, Jakarta, September 2017

Romo Harry juga mengenang, bahwa Uskup John adalah pribadi yang sangat mencintai orang muda. Terbukti saat mengikuti World Youth Day, Bapa Uskup lebih memilih untuk bersama-sama dengan orang muda, padahal Uskup diberi fasilitas yang memadai supaya tidak bersusah-susah.

“Bahkan mau jalan kaki panas-panasan, live in, dan sebagainya,” kenangnya lagi.

Misa Requiem akhirnya ditutup dengan pembacaan riwayat hidup singkat Mgr. John Philip Saklil oleh Romo Agus Surianto Himawan. Berikut ringkasannya:

  • Mgr. John lahir di Kokonao, Mimika Barat, Papua, pada 20 Maret 1960
  • Tahbisan Presbiterat di Jayapura, 23 Oktober 1988
  • Ditunjuk sebagai Uskup Timika pada 19 Desember 2003
  • Dikonsekrasikan sebagai Uskup pada 18 April 2004 ; Konsekrator Utama ialah Mgr. Leo Laba Ladjar OFM, didampingi Ko-Konsekrator Mgr. Jacobus Duivenvoorde MSC dan Mgr. Aloysius Murwito OFM
  • Merupakan Uskup pertama Keuskupan Timika
  • Keuskupan Timika didirikan pada 19 Desember 2003, sebagai pengembangan dari Keuskupan Jayapura
  • Sebagai Uskup Timika, bertindak sebagai Ko-Konsekrator saat konsekrasi Uskup Agung Merauke, Mgr. Nicolaus Adi Seputra MSC
  • Ketua Komisi Kepemudaan KWI Periode 2009 – 2015
  • Ketua Komisi PSE KWI Periode 2015 – 2021
  • Anggota Presidium KWI, Perwakilan Propinsi Gerejawi Papua (2018-2021)
  • Ditunjuk menjadi Administrator Apostolik Keuskupan Agung Merauke pada 27 Juli 2019
  • Meninggal dunia di Rumah Sakit Mitra Masyarakat Timika, dalam usia 59 tahun, pada Sabtu 03 Agustus 2019
  • Dimakamkan pada Rabu 07 Agustus 2019 di pemakaman para imam diosesan Keuskupan Timika

Selamat jalan, Bapa Uskup John Philip Saklil. Doakanlah kami yang masih berziarah di dunia ini..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here