Home Seputar KWI Merawat Bumi, Mencintai Kehidupan

Merawat Bumi, Mencintai Kehidupan

405
0
Di hari terakhir retret karyawan KWI berkunjung ke Pura Parahyangan Agung Jagatkartta, di Ciawi, Kab. Bogor. (Maxi Paat/HAK KWI)

Ciawi, dokpenkwi.org – Sebagai wujud kepedulian terhadap bumi sebagai rumah kita bersama sekaligus salah satu bentuk pertobatan ekologis, para karyawan-karyawati kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) mengadakan retret ekologis di Puspanita Eco Spirit Center (ESC), Ciawi, Bogor selama 4 hari (12 – 15 Agustus 2019). Di rumah retret yang sejuk dan dianungi ratusan jenis pohon rindang ini para peserta mendapat berbagai pengalaman menarik terkait cara mencintai bumi dan merawat alam untuk ditindaklanjuti secara pribadi maupun kelompok seusai retret.

Ensiklik Laudato Si’ dari Paus Fransiskus yang diluncurkan pada 24 Mei 2015 telah bergulir sedemikian luas. Ensiklik yang menyerukan perlunya pertobatan ekologis ini tidak hanya dipakai di kalangan umat Katolik saja, melainkan juga menjadi perhatian berbagai kalangan yang memiliki keprihatinan yang sama atas rusaknya bumi sebagai rumah kita bersama karena “kejahatan terhadap alam adalah dosa terhadap diri kita sendiri dan dosa terhadap Allah.” (no.8). Keprihatinan dan seruan Paus Fransiskus untuk merawat bumi sebagai rumah kita bersama ini inilah yang menjadi kepedulian kantor KWI.

Oleh karena itu, para Rama Direksi KWI memutuskan bahwa retret karyawan kantor KWI pada tahun 2019 ini mengambil tema “Mencintai Bumi, Mencintai Kehidupan” sebagai bentuk pertobatan ekologis bagi para karyawan-karyawati yang bekerja di lingkungan kantor KWI. Retret yang berlangsung selama empat hari dipandu oleh Sr Marisa Nur Trisna CB dan diikuti oleh 49 orang yang terdiri dari imam, suster dan awam.

Berbeda dengan bentuk retret biasa

Misa Pembukaan Retret Ekologi karyawan KWI 2019 dipimpin oleh RD. Siprianus Hormat (Sekretaris Eksekutif KWI). (Maxi Paat/HAK KWI)

Berbeda dengan retret biasa dilakukan dalam bentuk keheningan, dalam retret ekologis ini para peserta diajak mengalami berbagai kegiatan cinta lingkungan. Kegiatan itu antara lain mengenal berbagai macam jenis pepohonan, terapi air, serta mempraktikkan pembuatan minuman dan masakan yang ramah lingkungan dan sehat bergizi tinggi.

Retret dibuka dengan misa yang dipimpin oleh Sekretaris Eksekutif KWI sekaligus Direktur Kantor KWI, R.D. Siprianus Hormat. Dilanjutkan dengan pemaparan Sr. Marisa CB tentang kisah penciptaan menurut Kitab Suci dan menurut sains. Ternyata apa yang disingkapkan dalam Kitab Suci memiliki keterkaitan erat dengan apa yang terjadi dalam sains.

Sesi pertama retret karyawan KWI 2019 dibuka oleh Sr. Marisa, CB tentang kisah penciptaan menurut Kitab Suci. (Maxi Paat/HAK KWI).

“Allah menciptakan bumi ini dalam jangka waktu yang lama dan secara bertahap. Bumi diciptakan sedikit demi sedikit dari ketiadaan hingga menjadi seperti sekarang ini dalam milyaran tahun. Allah menciptakan bumi dengan kebertahapan dan segala keteraturannya,” demikian ungkap Sr Marisa.

Para karyawan KWI berdoa bersama sebelum melakukan terapi air. (Maxi Paat/HAK KWI).

Pada hari kedua para peserta diajak untuk melakukan terapi air yang didahului dengan pembersihan energi negatif di dalam diri dengan berdoa bersama di dekat kolam yang akan di pakai. Pembersihan diri ini juga dimaksudkan agar bisa berdamai dengan dirinya sendiri dan dengan alam semesta.

Ada empat buah kolam yang dipakai. Kolam pertama adalah kolam untuk berendam dan berdoa untuk pembersihan diri. Di kolam ini peserta diharapkan untuk hening dan berdoa. Setelah beberapa saat berdoa dan berendam di kolam pertama, para peserta retret mencemplungkan diri ke kolam kedua di sebelahnya. Di kolam ini mereka bebas mengekspresikan dirinya, kembali seperti anak-anak yang bermain-main air. Dari kolam kedua mereka masuk ke kolam ketiga, yakni kolam lumut. Kolam yang berwarna kehijauan ini sangat licin karena banyaknya lumut yang ada di dasarnya. Para peserta dengan hati-hati menuruni kolam ini dan berendam di dalamnya sambil menggosok tubuhnya dengan lumut yang diyakini bisa menyehatkan tubuh.

Kolam terakhir yang dimasuki adalah kolam dengan berbagai macam ikan yang hidup di dalamnya. Sr Marisa mengatakan bahwa di kolam ini mereka bisa mengetahui apakah dia sudah berdamai dengan dirinya dan alam semesta melalui reaksi ikan-ikan yang ada di dalamnya.

Para peserta berfoto setelah melakukan terapi air. (Dok. KWI)

“Kalau kita sudah berdamai dengan diri sendiri dan alam semesta, ikan-ikan akan mendekat. Mula-mula mereka akan menyentuh dan kemudian akan menggigit-gigit kecil. Ada peserta yang bahkan bisa mengangkat lele yang ada di dalamnya,” jelasnya.

Para peserta diajak berkeliling ke area Eco Spirit Center melihat pengembangan tanaman dengan metode Aquaponic. (Celtus Jabun/Komdik KWI)

Hari ketiga diisi dengan eco tour. Para peserta diajak berkeliling ke area Eco Spirit Center yang luasnya lebih kurang empat hektar ini untuk mengenal berbagai pohon yang ditanam di dalamnya dan apa saja manfaat pepohonan tersebut. Oleh lulusan MIPA Kimia, Universitas Sriwijaya Palembang ini, mereka diajak mengenal zona-zona tanaman yang dibuat di sini, antara lain: sayuran organik, buah-buahan, tanaman pangan, tanaman herbal, dan aroma terapi.

Mereka diminta untuk memilih tanaman atau pohon apa yang sesuai dengan dirinya, yang membuat mereka merasa nyaman.

Para peserta diminta memilih tanaman atau pohon apa yang sesuai dengan dirinya, yang membuat mereka merasa nyaman. (Maxi Paat/HAK KWI).

“Silakan mendekat ke pohon-pohon atau tanaman-tanaman yang ada di sini, Rasakan pohon mana yang Anda merasa nyaman atau sejuk bilamana berada di dekatnya atau di bawah keteduhannya. Itulah pohon yang baik untuk Anda,” ujarnya.

Dari beberapa sharing yang muncul, beberapa orang mengungkapkan bahwa mereka merasa memiliki kedekatan dengan pepohonan tertentu karena merasa dirinya terwakili oleh sifat-sifat yang dimiliki oleh pohon tersebut. Sementara yang lain menyebutkan bahwa pepohonan tertentu memberikan rasa aman, damai dan tenteram bagi mereka. Ada lagi yang menyampaikan bahwa pohon Song of India bisa meredakan sesak nafasnya.

Praktik langsung membuat minuman dan makanan

Tidak hanya mengenal berbagai jenis pepohonan dan manfaatnya, Sr Marisa juga mengajarkan pembuatan minuman dan makanan yang bermanfaat bagi kesehatan dari jenis-jenis tanaman yang ada.

Para peserta laki-laki diminta untuk membuat minuman seruni, yang terdiri dari serai dengan batang dan daunnya dan jeruk nipis. Menurut Sr Marisa, minuman ini sangat bermanfaat untuk detoks dan menurunkan berat badan.

Sementara, para peserta perempuan memasak guri-guri gizi yang bahan-bahannya terdiri dari lima jenis sayuran (bayam, kangkung, pokcoy, daun kelor, dan daun ubi jalar), beras merah, kacang tanah, wijen, srundeng, dan susu bubuk. Kecuali susu bubuk, semua bahan ini disangrai hingga kering sehingga awet disimpan untuk jangka waktu sebulan.

para peserta perempuan memasak guri-guri gizi. (Maxi Paat/HAK KWI)

“Guri-guri gizi ini sangat bagus untuk anak-anak maupun orang-orang lanjut usia karena memenuhi gizi yang diperlukan. Untuk balita yang sulit makan atau anak-anak yang kekurangan gizi bisa diberikan sebagai camilan. Dengan pula bagi para orang tua lanjut usia, makanan ini memberikan asupan gizi yang dibutuhkan dengan cara yang mudah dikonsumsi,” tandas Suster yang pernah belajar di Filipina ini.

Pertobatan ekologis mulai dari diri sendiri

Setelah mengalami kedekatan dengan alam di ESC yang sungguh luar biasa, retret ditutup dengan membuat rencana kerja pribadi dan rencana kerja kelompok. Rencana pribadi yang disampaikan antara lain: memilah sampah, mengurangi pemakaian plastik dan stirofoam, menghemat air dan listrik, mengurangi rokok, dan lain sebagainya.

Sedangkan untuk rencana kerja kelompok yang akan dibuat di kantor KWI antara lain:

  • Pemilahan sampah organik dan anorganik
  • Penghematan pemaaian listrik, air, ac
  • Tidak merokok di lingkungan kantor
  • Penempatan tanaman-tanaman di ruang-ruang sesuai fungsi
  • Penggunaan kertas bekas dan sharing kertas bekas

Dalam sambutan akhirnya, R.D. Agus Surianto Himawan menegaskan bahwa pertobatan ekologis para karyawan-karyawati KWI ini diharapkan dapat memberi dampak positif baik bagi keluarga mereka sendiri maupun untuk lingkungan kantor.

“Retret ekologis ini diharapkan berdampak dengan munculnya buah-buah pertobatan. Ada kemauan dan pembaruan tata kelola kantor. Mari kita berani untuk mengubah dunia menjadi lebih baik, mulai dari diri kita sendiri,” tandasnya mengakhiri retret.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here