Home Seputar KWI Komite Lintas Agama Dibentuk untuk Mempromosikan Dokumen Abu Dhabi

Komite Lintas Agama Dibentuk untuk Mempromosikan Dokumen Abu Dhabi

217
0
Sheikh Mohamed bin Zayed, Putra Mahkota Abu Dhabi dan Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata, menyaksikan penandatanganan Dokumen Persaudaraan Manusia oleh Paus Francis dan Imam Besar Al Azhar, Syekh Ahmed El Tayeb, pada 4 Februari di Abu Dhabi. Vincenzo Pinto / AFP

dokpenkwi.org – Sebuah komite baru telah dibentuk untuk mempromosikan cita-cita toleransi dan kerja sama yang terkandung dalam Dokumen tentang Persaudaraan Manusia untuk Perdamaian Dunia dan Hidup Bersama.

Dokumen itu telah ditandatangani oleh Paus Fransiskus dan Imam Besar Al-Azhar, Ahmed el-Tayyeb di Abu Dhabi selama kunjungan Paus ke Uni Emirat Arab pada Februari 2019 lalu. Dokumen itu mengajak “setiap orang yang memiliki iman kepada Tuhan dan iman dalam persaudaraan manusia untuk bersatu dan bekerja bersama sehingga dapat membantu sebagai panduan bagi generasi mendatang untuk memajukan budaya saling menghormati dalam kesadaran akan rahmat ilahi yang luhur yang menjadikan seluruh umat manusia saudara dan saudari.”

Komite yang lebih tinggi untuk mewujudkan dokumen Persaudaraan Manusia ini telah dibentuk di Uni Emirat Arab (UEA). Komite multi-agama ini, yang para anggotanya berasal dari UEA, Mesir, Spanyol dan Italia, akan mengembangkan kerangka kerja untuk menjamin terwujudnya tujuan Deklarasi Persaudaraan Manusia global.

Menjamin terwujudnya tujuan dokumen

Pada Senin (19/8/2019) pernyataan resmi yang mengumumkan inisiatif baru ini mengatakan bahwa komite tersebut “bertugas mengembangkan kerangka kerja untuk menjamin agar tujuan Deklarasi tentang Persaudaraan Manusia dapat diwujudkan. Komite ini juga akan mempersiapkan rencana-rencana yang diperlukan untuk menerapkan dokumen tersebut, menindaklanjuti pelaksanaannya di tingkat regional dan internasional, serta menyelenggarakan pertemuan-pertemuan dengan para pemimpin agama, para pimpinan organisasi internasional dan lain-lainnya untuk mendukung dan menyebarluaskan gagasan di balik dokumen bersejarah ini. ”

Selain itu, komite yang lebih tinggi bertugas mendesak “otoritas legislatif untuk mematuhi ketetapan-ketetapan dokumen dalam undang-undang nasional untuk menanamkan nilai-nilai saling menghormati dan hidup berdampingan.”

Komite ini juga akan mengontrol Abrahamic Family House, yang didirikan oleh Pangeran Mahkota Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan untuk memperingati kunjungan Paus Fransiskus tersebut, dan didedikasikan untuk kerukunan antaragama.

Para anggota komite

Para anggota dalam komite tersebut mencakup: Uskup Miguel Ángel Ayuso Guixot, Presiden Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama; Prof Mohamed Hussein Mahrasawi, Presiden Universitas Al-Azhar; Mgr. Yoannis Lahzi Gaid, Sekretaris Pribadi Paus Fransikus; Hakim Mohamed Mahmoud Abdel Salam, Penasihat Imam Besar; Mohamed Khalifa Al Mubarak, Ketua Departemen Kebudayaan dan Pariwisata – Abu Dhabi; Dr Sultan Faisal Al Rumaithi, Sekretaris Jenderal Dewan Para Tetua Muslim; dan Yasser Hareb Al Muhairi, penulis Emirati dan kepribadian media.

Menurut pernyataan resmi tersebut, Sheikh Mohamed bin Zayed mengatakan bahwa “pembentukan komite akan membantu untuk melaksanakan visi bersama dalam mengembangkan inisiatif dan gagasan-gagasan untuk meningkatkan toleransi, kerja sama dan hidup berdampingan.”

Uni Emirat Arab mendukung semua upaya yang mempromosikan perdamaian dan menyebarkan prinsip-prinsip persaudaraan dan hidup berdampingan secara damai di seluruh dunia.

Seperti telah diketahui, dokumen tentang Persaudaraan Manusia ditandatangani di Abu Dhabi pada Februari 2019 dalam kunjungan Paus Fransiskus ke UEA. Kunjungan bersejarah Paus Fransiskus ke UEA bisa dipandang secara luas sebagai tonggak sejarah dalam dialog antaragama.

Ini adalah deklarasi bersama dalam upaya menyatukan umat manusia dan bekerja menuju perdamaian dunia untuk menjamin generasi masa depan dapat hidup dalam suasana saling menghormati dan hidup berdampingan secara sehat.

Sumber: vaticannews.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here