Home Seputar KWI Romo Kamilus Pantus Pamit: Enam Tahun Waktu Rahmat

Romo Kamilus Pantus Pamit: Enam Tahun Waktu Rahmat

310
0

JAKARTA, dokpenkwi.org – Senin (2/9), Romo Kamilus Pantus secara resmi berpamitan dari tugasnya sebagai Sekretaris Komisi Komunikasi dan Sosial KWI kepada rekan-rekan sesama Sekretaris. Karyanya akan dilanjutkan oleh Romo Anthonius Gregorius A. Lalu, atau akrab disapa Romo Steven Lalu.

Pertemuan yang diadakan secara santai di Ruang Serbaguna Kantor KWI Cikini ini, dihadiri oleh hampir semua Sekretaris KLSD. Secara bergilir, empat orang rekan sesama Sekretaris KSLD pun memberikan kesannya selama enam tahun bekerja bersama Romo Kamilus. Bagi mereka, Romo Kamilus adalah sosok pekerja keras. Ia tidak banyak berbicara namun banyak bertindak. Khusus dari Romo Koko, Sekretaris Kerawam KWI, baginya Romo Kamilus adalah pribadi yang menyenangkan untuk berbagi cerita di Rumah Grogol, tempat tinggalnya bersama Romo Kamilus. Bukan hanya berbagi cerita mengenai pekerjaan, namun juga tempat bertukar pikiran dan informasi.

Suasana pertemuan pamitan Romo Kamilus, Senin (2/9)

Romo Steven Lalu, juga tak ketinggalan menyampaikan kesannya terhadap Romo Kamilus. Ia berterima kasih karena telah dipercaya untuk melayani Gereja Katolik Indonesia melalui KWI.

“Atas izin Bapa Uskup, maka saya siap. Saya senang atas perjumpaan ini. Saya tidak bisa berjanji apa-apa, namun akan melanjutkan apa yang sudah dibuat dan diteladankan dengan baik oleh Romo Kamilus,” ujar imam diosesan Keuskupan Manado ini.

Dalam kesempatan berpamitan ini, Romo Kamilus menyampaikan refleksinya selama melayani di Kantor Para Uskup ini.

“Bagi saya, waktu enam tahun itu adalah waktu rahmat. Dikatakan rahmat karena ini adalah suatu kepercayaan yang diberikan oleh para uskup untuk belajar melayani gereja di luar lingkup keuskupan,” katanya memulai refleksinya.

Meskipun ia menyadari bahwa ia bukan menjadi pilihan utama saat itu, ia meyakini bahwa kepercayaan dari para uskup itu mesti diterima dan dipertanggungjawabkan.

Romo Steven Lalu (kiri) dan Romo Kamilus Pantus (kanan)

Lalu Romo Kamilus berkisah tentang bagaimana ia diutus untuk melayani di kantor ini. Ia menuturkan bahwa dulu ia diambil dari Kupang saat masih membantu para frater. Ia ditugaskan langsung oleh Uskup Keuskupan Agung Kupang, Mgr. Petrus Turang.

“Jangan katakan tidak. Jangan katakan masih muda. Pergi, belajar dan layani Gereja Katolik Indonesia,” begitu ia menirukan perutusan Mgr. Turang kepadanya saat itu.

Awal masuk ke KWI, Romo Kamilus menuturkan bahwa ia sempat stress, karena merasa sendiri dan tidak tahu harus memulai apa dan dari mana. Namun kesulitannya ini tidak membuatnya putus asa. Ia justru semakin terpacu untuk belajar, dan menyadari bahwa sebenarnya ia memiliki potensi yang perlu dimaksimalkan.

Enam tahun berkarya, Romo Kamilus merefleksikan bahwa seorang sekretaris adalah pemikir, desainer, eksekutor, juga evaluator.

“Sebuah pekerjaan yang berat,” ujarnya. “Ada ketua komisi, ada pengurus, tapi biasanya semua beban itu diserahkan sepenuhnya kepada sekretaris,” sambungnya.

Dalam keadaannya yang dirasa sulit saat itu, ia tetap berterima kasih kepada Bapa Uskup yang telah mempercayakan tugas ini kepadanya, telah memberikan kesempatan belajar baginya, untuk mengembangkan potensi ada yang ada dalam dirinya.

Romo Kamilus Pantus, menerima tanda terima kasih dari Kantor Konferensi Waligereja Indonesia, yang diberikan oleh RD Agus Surianto Himawan, Kepala Dept. PSDM KWI

Kini, setelah menyelesaikan tugasnya sebagai Sekretaris Komisi Komsos KWI, Romo Kamilus memilih untuk kembali ke Sumba dan menjadi formator di Seminari Menengah St. Fransiskus Asisi Buana, Weelonda, Tambolaka.

Ia lanjut mengisahkan, setelah selesai tugas di KWI, Mgr. Edmund pernah berujar padanya, “Kau itu seorang perfeksionis. Orang perfeksionis seperti engkau itu cocok masuk seminari. Supaya seminari tertib, butuh orang seperti engkau,” ujarnya mengulang kata-kata Mgr. Edmund.

Maka dari itu, menurut Romo Kamilus, Mgr. Edmund sangat senang sekali ketika ia memilih menjadi formator di seminari, dibandingkan dengan beberapa pekerjaan yang ditawarkan sebelumnya kepadanya, termasuk menjadi dosen di Kupang.

“Jadi saya akan kembali ke Sumba, dan masuk ke seminari sebagai formator,” ujarnya sambil tersenyum.

Disinggung mengenai kapan ia memulai tugas barunya itu, ia tertawa kecil.

“Uskup meminta saya untuk liburan dulu. Yang penting, tidak lupa pada imamat, hahaha..”, ujarnya tertawa.

Pertemuan singkat namun hangat dan penuh tawa ini diakhiri dengan penyerahan tanda terima kasih dari KWI kepada Romo Kamilus, dan makan siang bersama.

Serah-Terima Jabatan Sekretaris Komisi Komunikasi dan Sosial KWI, disaksikan oleh Sekretaris Eksekutif KWI; RD Siprianus Hormat, serta Uskup Ketua Komisi Komsos KWI; Mgr. Hilarion Datus Lega

Untuk diketahui, serah-terima jabatan yang dilakukan secara resmi sudah dilaksanakan terlebih dulu pada Jumat, 15 Agustus 2019. Serah-terima tersebut dilakukan di hadapan Sekretaris Eksekutif KWI, Ketua Komisi Komsos KWI, serta Pengurus Komisi Komsos KWI.

Terima kasih Romo Kamilus. Selamat bertugas di tempat baru.

Selamat datang Romo Steven. Selamat bertugas di Komisi Komsos KWI.

Komisi Komunikasi dan Sosial (Komsos) KWI, beserta Uskup Ketua Komisi, Sekretaris Eksekutif KWI, beserta segenap pengurus dalam Serah-Terima Jabatan Sekretaris Komisi Komsos KWI, Jumat (15/8)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here