Home Seputar KWI Mgr. Ignatius Suharyo sebagai Kardinal Indonesia: “Karena NKRI dan Umat Katolik Indonesia”

Mgr. Ignatius Suharyo sebagai Kardinal Indonesia: “Karena NKRI dan Umat Katolik Indonesia”

439
1

JAKARTA, dokpenkwi.org – Halaman parkir Katedral Jakarta dipenuhi karangan bunga. Hal ini tidak lain karena terpilihnya Uskup Agung Jakarta, Mgr. Ignatius Suharyo, menjadi Kardinal Indonesia. Kamis siang (5/9) Tim Dokpen KWI menyempatkan hadir pada jumpa pers yang diadakan oleh Keuskupan Agung Jakarta.

Jumpa pers diselenggarakan di Lantai II Gedung Karya Pastoral Keuskupan Agung Jakarta. Saat Tim Dokpen KWI sampai, ruangan sudah cukup sesak oleh rekan-rekan wartawan dari berbagai media. Nampak Romo Samuel Pangestu, selaku Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Jakarta dan Romo Hani Rudi Hartoko SJ, selaku Imam Kepala Paroki Katedral Jakarta, sudah hadir dan duduk untuk selanjutnya mendampingi Mgr. Ignatius Suharyo. Namun, beliau sendiri belum hadir saat Tim Dokpen KWI tiba.

Romo Sam, pertama-tama menyambut para rekan media dan menyampaikan terima kasih. Disusul oleh Romo Hani, yang berbagi “pernak-pernik” tentang Kardinal kepada rekan media.

Tak butuh waktu lama, Mgr. Haryo pun masuk dalam ruang jumpa pers. Dengan wajah segar, beliau menyambut para rekan media, dan mulai membagikan ceritanya saat mengetahui ia diangkat menjadi Kardinal Indonesia.

Romo Samuel Pangestu,
Vikaris Jenderal Keuskupan Agung Jakarta

Ada yang lucu ketika beliau mulai bercerita. Ternyata, justru umatlah yang mengetahui lebih dulu bahwa beliau ditunjuk menjadi Kardinal. Beliau bercerita bahwa pada waktu itu handphone-nya ramai sekali. Tetapi beliau tidak mengangkat telpon masuk tersebut karena tidak mengenal nomor-nomor yang menelponnya.

“Baru ketika Nuncio menelpon, saya baru tahu bahwa saya ditunjuk oleh Paus Fransiskus menjadi Kardinal,” ujarnya. “Saya terkaget-kaget, karena tidak ada pemberitahuan apa-apa sebelumnya,” lanjutnya disambut tawa dari semua yang hadir di ruangan itu.

Uskup Agung Jakarta ini meneruskan, ada 13 Kardinal yang ditunjuk oleh Paus Fransiskus. Sepuluh di antaranya berusia di bawah 70 tahun, dan tiga lainnya berusia lebih dari 80 tahun.

“Ini artinya, pribadi itu dihargai karena peranan mereka di dalam kehidupan Gereja Katolik,” ujarnya menanggapi tiga orang terpilih yang berusia lebih dari 80 tahun tersebut.

Beliau merinci, ketigabelas kardinal yang dipilih oleh Bapa Suci berasal dari Luxembourg, Italia, Kuba, Guatemala, Republik Demokrasi Kongo, Maroko, dan Indonesia. Namun yang menjadi perhatiannya adalah beberapa negara, menurutnya adalah negara yang tidak terlalu besar.

Romo Hani Rudi Hartoko SJ,
Imam Kepala Paroki Katedral Jakarta

“Pemilihan Kardinal kali ini menunjukkan beberapa hal yang menarik, sekurang-kurangnya itulah tafsiran saya,” kata Uskup yang ditahbis  22 tahun silam ini.

Beliau menafsirkan, atas terpilihnya kardinal dari negara-negara tersebut, Gereja Katolik ingin menunjukkan kekatolikannya, karena Katolik sendiri berarti umum, universal.

“Kalau dulu kardinal-kardinal itu kebanyakan dari negara-negara Eropa dan negara-negara sebelah utara. Sekarang, semakin jelas bahwa ada internasionalisasi Dewan Kardinal di Vatikan,” ungkapnya.

Selain itu, beliau menafsirkan bahwa dengan terpilihnya kardinal dari negara-negara tersebut di atas, semakin jelas arahnya bahwa Gereja semakin ingin terlibat terhadap masalah-masalah yang dihadapi oleh umat manusia, seperti masalah lingkungan hidup, pengungsi, kemiskinan, dan dialog antariman.

Karangan bunga ucapan selamat dari berbagai pihak atas terpilihnya Mgr. Ignatius Suharyo sebagai Kardinal Indonesia.

Bukan karena prestasi, tetapi karena NKRI dan Gereja Katolik Indonesia

Pengangkatan Kardinal kali ini, atau yang dikenal dengan istilah konsistori, akan dilaksanakan lebih awal dari biasanya di bulan November. Kardinal terpilih ini akan dilantik pada 5 Oktober 2019, tepat sebelum Vatikan memulai Sinode Khusus untuk Amazon. Seperti yang kita ketahui, kebakaran masif hutan Amazonia kini sedang menjadi perhatian dunia internasional.

Menurut Uskup Haryo, Paus Fransiskus melakukan tindakan simbolis dengan mengangkat para kardinal terpilih sebelum memulai Sinode tentang Amazon. Hal ini untuk menunjukkan bahwa Gereja Katolik juga turut memberikan perhatiannya pada isu lingkungan hidup yang terjadi di dunia.

Uskup kelahiran Yogyakarta ini melanjutkan bahwa pengangkatannya bukan karena prestasinya, namun karena Gereja Katolik Indonesia dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Beliau menceritakan dalam beberapa pertemuannya dengan Paus Fransiskus, Vatikan sangat menghargai harmoni kehidupan masyarakat Indonesia, khususnya di dalam lintas iman.

Mgr. Ignatius Suharyo, diapit oleh Romo Samuel Pangestu dan Romo Hani Rudi Hartoko SJ, dalam Jumpa Pers di Gedung Karya Pastoral Keuskupan Agung Jakarta, Kamis (5/9)

“Indonesia adalah negara yang penduduk muslimnya paling besar di dunia; tetapi Islam Indonesia belum begitu dikenal di Eropa; yang lebih dikenal adalah Islam Timur Tengah. Ada gerakan yang sangat jelas, saudara-saudara kita di Eropa ingin mengenal lebih baik Islam di Indonesia, karena memang berbeda,” demikian ia menjelaskan.

Mengakhiri perjumpaannya dengan rekan media, Uskup Ketua Presidium KWI ini menegaskan bahwa pengangkatan dan pelantikannya nanti sebagai Kardinal Indonesia, ia pahami dengan penuh syukur. Bukan karena dirinya sendiri namun karena umat Katolik Indonesia, yang dengan segala macam usahanya terlibat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Inilah yang harus terus-menerus diusahakan. Banyak tantangan kehidupan harmonis yang bisa menjadi tempat belajar bagi negara-negara dan komunitas lain, bahwa perbedaan itu tidak harus sama dengan perpisahan, tetapi perbedaan adalah hal yang memperkaya sejarah,” ujarnya dengan tegas menutup ceritanya.

Uskup Suharyo, menyapa para rekan media setelah Jumpa Pers selesai dilaksanakan.

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here