Home Seputar KWI Sidang Tahunan Konferensi Waligereja Indonesia 2019 Resmi Dibuka

Sidang Tahunan Konferensi Waligereja Indonesia 2019 Resmi Dibuka

521
0
Para Uskup dari seluruh keuskupan di Indonesia, dalam Pembukaan Sidang Tahunan KWI, Bandung, 4 November 2019

BANDUNG, dokpenkwi.org – Sidang tahunan para Uskup resmi dimulai pada Senin 4 November 2019 ini. Pembukaan Sidang Tahunan ini ditandai dengan ketuk palu sebanyak tiga kali oleh Kardinal Ignatius Suharyo selaku Ketua Konferensi Waligereja Indonesia. Dihadiri oleh seluruh uskup di Indonesia, ditambah 3 orang uskup emeritus, Sidang Tahunan ini kembali diselenggarakan di Bumi Silih Asih, Gedung Pastoral Keuskupan Bandung.

Setelah resmi dibuka, Mgr. Anton Subianto OSC, selaku moderator, mempersilakan ketua KWI untuk memberikan sambutan. Dalam sambutannya Bapa Kardinal mengucapkan terima kasih kepada Uskup Antonius Subianto Bunjamin OSC yang telah bermurah hati menyiapkan tempat yang istimewa ini untuk menyelenggarakan sidang. Tidak lupa juga beliau mengenangkan almarhum Mgr. John Philip Saklil yang pada sidang kali ini diwakili oleh Pastur Marthen Kuayo selaku administrator diosesan Keuskupan Timika. Selain itu, beliau juga mengucapkan selamat datang kepada Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap, yang baru saja ditahbis menjadi uskup pada Februari 2019 lalu, dan sidang tahunan kali ini menjadi sidang pertama baginya.

Sambutan kemudian dilanjutkan oleh perwakilan Direktorat Jenderal Bimas Katolik Kementerian Agama, Aloma Sarumaha. Beliau pertama-tama mengucapkan selamat atas dipilih dan dilantiknya Mgr. Ignatius Suharyo sebagai Kardinal untuk Indonesia. Beliau juga menceritakan bahwa dirinya pun turut diutus oleh Presiden untuk hadir di Roma dalam pelantikan Kardinal pada 5 Oktober lalu, namun tidak sempat bertemu dan bersalaman langsung dengan Kardinal.

“Kita hadir saat itu, diutus oleh Presiden bersama Menteri Agama. Tetapi ketika selesai, beliau-beliau yang dilantik langsung dibawa ke satu gedung dan diikuti oleh begitu banyak umat sehingga kita tidak sempat berfoto bersama dan bersalaman dengan beliau,” ujarnya.

ki-ka: Mgr. Antonius Subianto OSC (Uskup Bandung; Sekretaris Jenderal KWI); Kardinal Ignatius Suharyo (Uskup Agung Jakarta; Ketua KWI); Mgr. Piero Pioppo (Duta Besar Vatikan untuk Indonesia); dan Bapak Aloma Sarumaha (Sekretaris Dirjen Bimas Katolik)

Pada kesempatan ini, Bapak Aloma Sarumaha juga menyampaikan harapannya agar berkat sidang ini juga menjadi berkat bagi Direktorat Jenderal Bimas Katolik dalam menjalankan tugas dan fungsi melayani masyarakat Katolik Indonesia. Berkaitan dengan tema sidang tahunan KWI tahun ini, beliau menyampaikan bahwa kita tidak bisa berhenti pada litani keluhan atas berbagai peristiwa yang merusak relasi persaudaraan yang penuh damai..

“Kita harus bangkit dan berjuang untuk memperkuat perekat persaudaraan kita yang sekarang ini dikendorkan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggungjawab demi indonesia damai. Kita harus yakin bisa memulihkan persaudaraan masyarakat kita demi indonesia yang damai. Persaudaraan insani untuk indonesia damai harus menjadi tekad kita bersama, komitmen kita bersama,” katanya mengakhiri sambutannya.

Untuk diketahui, Sidang Para Uskup ini mengambil tema “Persaudaraan Insani untuk Indonesia Damai”. Tema ini disesuaikan dengan Dokumen Abu Dhabi yang ditandatangani Paus Fransiskus dan Imam Besar Al-Azhar, Ahmad Al-Tayyeb, pada Februari 2019 lalu. Dokumen inilah yang sekaligus didalami oleh para uskup dalam hari-hari studi dalam Sidang KWI 2019.

Akhir kata, Selamat bersidang, Para Uskup!

Uskup se-Indonesia bersama para imam dan suster sekretaris Konferensi Waligereja Indonesia dalam Pembukaan Sidang KWI, Bandung, 4 November 2019.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here