Home Seputar KWI Nuncio di Sidang KWI 2019: Tahun yang Penuh Syukur

Nuncio di Sidang KWI 2019: Tahun yang Penuh Syukur

516
0
Uskup Bandung, Bapa Kardinal dan Nuncio Apostolik, Mgr. Piero Pioppo, dalam Pembukaan Sidang Tahunan KWI 2019

BANDUNG, dokpenkwi.org – Seperti kebiasaan pada Sidang KWI, Nuncio Apostolik hadir untuk memberikan sambutan dalam Pembukaan Sidang KWI. Mgr. Piero Pioppo tiba satu hari lebih awal di Bumi Silih Asih, Bandung, tempat Sidang KWI 2019 berlangsung.

Bapa Uskup memberikan sambutannya dengan membaca teks berbahasa Indonesia. Berikut ini kutipan lengkap sambutan Duta Besar Besar Takhta Suci Vatikan untuk Indonesia berkebangsaan Italia ini.

Bapa Kardinal,
Yang Mulia dan Saudara Para Uskup,
Pejabat Sipil yang hadir di sini,
Semua rekan kerja KWI yang terkasih,
Saudara dan saudari dalam Tuhan.

Sidang Tahunan Konferensi Waligereja kita dimulai dengan sukacita karena melihat ketuanya diangkat sebagai Kardinal. Sekali lagi kita mengucapkan selamat kepada Kardinal terkasih Mgr. Ignatius Suharyo.

Dan ini karena Bapa Suci, yang kepadanya kita bersyukur setulus hati atas pilihannya  dan hadiah spesial bagi semua masyarakat Indonesia menugaskan beliau dengan pelayanan yang amat penting, yakni menjadi rekan kerja dekatnya dalam pelayanan Petrus.

Dengan cara ini Gereja universal dapat diperkaya oleh iman sejarah kesaksian dan semangat komunitas Katolik di Indonesia yang tersebar di negara kepulauan terbesar di dunia, namun memperlihatkan kepada semua orang sebuah katolisitas yang partisipatif dan komitmen (dan gigih!).

Pada saat yang bersamaan, Gereja lokal kita akan diteguhkan dan didorong oleh kehadiran Kardinal Suharyo yang menambatkan perhatian keadaan yang sangat spesial dari Paus kepada mereka.

Secara pribadi sebagai Nuntius Apostolik, saya sangat bahagia atas Kardinal baru yang sejak saya tiba di Jakarta telah menyambut saya dalam suasana persaudaraan. Ia selalu memberikan saya kerja sama yang setia dan fraternal. Terlebih, saya yakin bahwa kehadiran Kardinal baru di antara kita, akan menjadi sebuah dorongan besar bagi pelayanan keuskupan kita, bagi persekutuan afektif dan efektif di antara kita semua, bagi keberhasilan yang harus membedakan tindakan Konferensi Waligereja kita.

Pertemuan hari ini juga merupakan kesempatan penting untuk bersyukur kepada Tuhan dan mengucapkan kepada Kardinal Julius Darmaatmadja atas peringatan 25 tahun pengangkatan sebagai Kardinal, yang diberikan kepadanya pada 26 November 1994, ketika beliau masih sebagai Uskup Agung Semarang.

Selama beberapa hari ini, Anda dipanggil untuk mempelajari secara mendalam “Dokumen tentang Persaudaraan Manusia bagi Perdamaian Dunia dan Koeksistensi Bersama”, yang ditandatangani Februari lalu oleh Paus Fransiskus dan Imam Agung Al-Azhar di Mesir. Cakupan deklarasi ini sungguh penting, khususnya bagi situasi nasional kita, ketika pencarian akan perdamaian, harmoni dan koeksistensi adalah tantangan yang harus kita hadapi bersama dari hati ke hati dan sambil bergandengan tangan.

Para Saudara Uskup terkasih,
Sebagai Uskup Gereja Katolik yang sudah berkontribusi besar bagi kelahiran bangsa kita, sebagai negara yang merdeka, bersatu, yang berdaulat, Anda masih melakukannya demi memelihara nilai-nilai bersama masyarakat kita. Sekali lagi, kita harus membimbing komunitas kita, pastinya dengan rendah hati, dalam dialog persaudaraan dengan semua orang, untuk selalu mewartakan kepada Indonesia kita ragi dan nilai-nilai injil yang hidup (
ut unum sint), yang menjadi kontribusi khusus kita bagi masa depan bangsa.

Dan itu adalah, pertama, keyakinan bahwa Yesus Kristus adalah satu-satunya Penyelamat dunia dan masyarakat, nilai-nilai dan budaya yang hidup di sini. Kedua, sukacita dan kebanggaan untuk menjadi anggota Gereja Katolik yang adalah Bunda kita namun memberikan kasihnya kepada semua orang yang hidup di Indonesia. Ketiga, kekuatan dan keberanian dalam komitmen kita bagi persatuan dan kekudusan personal. Persatuan dan kekudusan akan mengatasi kejahatan dengan kebaikan yang dimulai dari dalam Gereja kita. Dengan berbuat demikian, kita dapat memberikan kontribusi yang kredibel dan menjadi teladan bagi perbaikan masyarakat kita dalam citra Kerajaan Allah.

Bila tiga kesadaran ini selalu menemani pikiran, perkataan, dan kekudusan bagi tindakan gereja, pada momen ini, Gereja akan selalu memenuhi misinya dan tidak akan jatuh dan menjadi unsur yang tidak relevan bagi masyarakat kita.

Saudara saudaraku terkasih,
Inilah salah satu bahaya paling serius yang mengintai Gereja yang harus dihadapinya di Eropa: ketidakrelevanan. Ini adalah masalah besar saat ini yang mengintai dunia barat.

Bila kita melihat ad intra, ke dalam, yakni situasi Gereja-gereja lokal kita, kita harus bersyukur kepada Tuhan, atas kekuatan yang telah Ia berikan pada kita dalam setahun ini. Saya bersyukur juga kepada Allah dan Anda semua atas keberhasilan ad limina visit.

Sesungguhnya selalu ada banyak panggilan dalam imamat dan hidup bakti juga inisiatif tiap keuskupan untuk evangelisasi, penetapan paroki baru, pembangunan dan restorasi gereja, serta tempat ibadah, seminari, biara, rumah doa, dan tempat retret rohani serta bangunan yang digunakan untuk menolong orang miskin. Saya ucapkan terima kasih kepada Anda, para saudara terkasih, atas perhatian Anda yang penting ini.

Dalam beberapa hari mendatang, kita akan berpartisipasi dengan gembira dalam “ground-breaking” gedung baru KWI. Saya ucapkan, selamat! Dan semoga Tuhan memberkati karya penting ini dan memberikan pahala bagi Anda dan semua orang yang dengan murah hati telah membantu dalam upaya besar ini.

Namun, Tuhan kita, di tahun ini telah mengerjakan beberapa hal penting dalam diri kita, pribadi-pribadi yang rendah hati.

Ia memberikan Gereja Metropolitan Medan, seorang Uskup Agung Baru, Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap, yang diangkat pada 8 desember 2018 dan menerima tahbisan episkopal pada 2 Februari 2019.

Ia ingin memberikan Gereja di Indonesia seorang perantara di surga yakni Uskup John Philip Saklil, walaupun pastinya, kematiannya yang mendadak mengejutkan dan menyedihkan kita semua.

Lalu Ia menguatkan semangat misioner yang murah hati dari Uskup Petrus Canisius Mandagi MSC, Uskup Amboina, yang pada 7 Agustus 2019 juga diangkat sebagai Administrator Apostolik Keuskupan Agung Merauke.

Persekutuan dan juga doa untuk Imam Marthen Kuayo, Administrator Diosesan Keuskupan Timika.

Ia memberikan sukacita penghiburan dengan perayaan 25 tahun Tahbisan Episkopal Mgr. Aloysius Sudarso, SCJ (Uskup Agung Palembang), Mgr. Leo Laba Ladjar OFM (Uskup Jayapura), Mgr. PC Mandagi MSC, dan Mgr. Michael Cosmas Angkur OFM. Selamat!

Para saudara terkasih dalam Episkopat,
Sambil menyadari betapa kompleks tantangan di masa kita, di seluruh dunia dan di dalam bangsa kita, namun juga menyadari beragam karunia ilahi yang dilimpahkan atas Gereja-gereja lokal kita, mari kita memperhatikan kebutuhan nyata, komunitas dan bangsa tercinta kita.

Jadi, selama beberapa hari ini mari kita banyak berdoa, merenungi dan menyadari kehendak Allah daam suasana persaudaraan. Mari kita melayani Gereja yang luhur di Indonesia agar ia “mempunyai hidup dan mengaruniainya dalam segala kelimpahan.” (Yoh 10:10)

Dan semoga Perawan Maria mendoakan dan menemani kita dalam semangat apostolik yang diperbarui.

Amin!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here