Home Seputar KWI Ground-breaking Gedung Kantor KWI Cut Meutia

Ground-breaking Gedung Kantor KWI Cut Meutia

359
0
Kardinal Suharyo, didampingi Mgr Antonius Bunjamin OSC, saat memerciki tiang pancang perdana Gedung Kantor KWI Cut Meutia, Kamis 14 November 2019

JAKARTA, dokpenkwi.org – Perjalanan panjang rencana renovasi gedung KWI Cut Meutia akhirnya mulai menampakkan realisasinya dengan groundbreaking yang dilakukan pada Kamis pagi ini, pukul 10.00 WIB (14/11/2019) oleh Ketua KWI, Kardinal Ignatius Suharyo. Sekaligus, hari ini menjadi agenda penutup dari seluruh rangkaian acara Sidang Tahunan Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) 2019 yang sudah digelar sejak sepuluh hari lalu.

Rencana groundbreaking ini sudah disampaikan oleh Sekretaris Jenderal KWI, Mgr Antonius Subianto Bunjamin OSC pada pembukaan Sidang Tahunan KWI 2019, Senin (4/11/2019), di Bumi Silih Asih, Pusat Pastoral Keuskupan Bandung. Rencana groundbreaking gedung KWI dibacakan oleh Uskup Bandung pada poin pertama dari warna sari rencana kegiatan KWI selama tahun 2020.

Acara groundbreaking diawali dengan Ibadat Syukur yang dipimpin oleh Kardinal Ignatius Suharyo, didampingi Mgr Anton Subianto OSC serta Sekretaris Komisi Liturgi KWI, RD John Rusae. Setelah itu dilakukan pemberkatan air, penandaan salib pada tiang pancang perdana, serta pemercikan air suci di area kompleks oleh beberapa Uskup.

Mgr Silvester San, didampingi RD John Rusae, saat memerciki kompleks gedung Kantor KWI Cut Meutia.

Selanjutnya, Ketua KWI, Ignatius Kardinal Suharyo melakukan groundbreaking gedung KWI dengan menarik tuas mesin penancap tiang perdana. Bapak Kardinal didampingi Mgr Antonius Subianto OSC, RD Agus Surianto Himawan, dan RD John Rusae. Acara dilanjutkan dengan beberapa sambutan, antara lain dari: Ketua KWI, Kardinal Ignatius Suharyo, dan koordinator Panitia Ibu Rina Bambang yang menggawangi proses pembangunan gedung KWI berlantai 12 ini. Menurut Rama Agus, koordinator internal KWI, pembangunan gedung KWI akan berlangsung selama dua tahun.

Dalam sambutan singkatnya, Kardinal Suharyo menyampaikan bahwa groundbreaking pembangunan gedung KWI ini menandai sejarah panjang KWI yang sudah dimulai sejak Mei 1924, dengan sidang perdananya yang dihadiri oleh lima Waligereja. Perjalanan panjang ini dilanjutkan hingga tahun 1981 ketika gedung KWI lama dibangun dan sekarang dirobohkan ini.

Para Uskup dan tim pembangunan menyaksikan tiang pancang dipasang.

“Perjalanan panjang KWI adalah penyelenggaraan Tuhan untuk meletakkan dasar yang kokoh bagi Gereja Indonesia. Pada tahun 2019 ini dimulai tahap baru bagi Gereja Indonesia dalam bentuk fisik, yaitu bagaimana gedung ini tetap pada satu tujuannya: menjadi gedung pelayanan. Gedung yang nantinya akan lebih baik dan indah ini dipersembahkan untuk kemuliaan Tuhan dan menjadi sumber berkat serta kebaikan bagi umat dan masyarakat,” demikian ungkap Rama Kardinal.

Kardinal Suharyo juga mengingatkan agar Gereja Indonesia terus-menerus menghidupi semangat pembaruan dengan semangat rasuli, warta injili, serta doa-doa yang tekun agar dapat menjadi persembahan yang baik bagi Tuhan dan memberikan buah-buah yang bermanfaat bagi masyarakat.

Mgr Piero Pioppo, Duta Besar Takhta Suci Vatikan untuk Indonesia, berbincang dengan Mgr Agustinus Agus, Uskup Agung Pontianak.

Acara groundbreaking ini dihadiri oleh para Uskup se-Indonesia yang baru saja menyelesaikan sidang tahunannya di Bandung. Selain itu, hadir juga beberapa pejabat sipil dan TNI/POLRI, perwakilan masyarakat setempat, tim pembangunan dan dana, serta sejumlah tamu undangan lainnya. Acara ini  juga dihadiri para Sekretaris KLSD dan karyawan-karyawati KWI yang kelak akan menempati kantor barunya di gedung ini.

Acara diakhiri dengan santap siang bersama di lokasi. Sementara itu, Bapak Kardinal, Nuncio, para Uskup, dan para tamu undangan beramah tamah bersama di Wisma Kemiri.

Baca juga…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here