Home Seputar KWI Perayaan Ekaristi Mengenang Mgr. M.D. Situmorang OFMCap.

Perayaan Ekaristi Mengenang Mgr. M.D. Situmorang OFMCap.

312
0
Perayaan Ekaristi Mengenang Mgr. M. D. Situmorang OFMCap

Jakarta,dokpenkwi.org – Uskup Keuskupan Padang yang terkenal ramah, hangat dan murah senyum dan selalu kelihatan energik itu itu telah meninggalkan kita semua pada hari Selasa (19/11/2019) di RS Santo Borromeus, Bandung.  Mgr Martinus Dogma Situmorang OFMCap meninggal karena komplikasi penyakit yang dideritanya sudah beberapa lama.

Jumat pagi ini (22/11/2019) di Aula Serbaguna Kantor KWI Cikini diselenggarakan Perayaan Ekaristi yang dipimpin oleh Kepala Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI, RP. Andreas Suparman SCJ. Perayaan Ekaristi ini dimaksudkan untuk mengenang dan mendoakan Mgr. Martinus Dogma Situmorang OFMCap menuju peristirahatan terakhir.

Sebelum perayaan Ekaristi dimulai Rm Andreas Suparman SCJ memberi kesempatan kepada para karyawan-karwayati KWI dan beberapa karyawan yang sudah purnakarya untuk memberikan kesaksian tentang kenangan mereka terhadap Mgr Martinus Situmorang.

Sosok Mgr. Martinus yang ramah, spontan, humoris, mudah hafal nama orang tak luput dari kenangan para karyawan yang selama ini mengenalnya dalam perjumpaan di KWI. Pius, karyawan PSDMU-PU-TG, menyampaikan bahwa ketika dia  mohon Mgr Martinus untuk memberkati perkawinannya, Mgr Martin bertanya balik kepadanya, “Pius apa yang membuatmu berani meminta aku untuk memberkati perkawinanmu. Apakah nanti para Uskup yang dari Flores itu tidak cemburu pada saya?” Demikian salah satu guyonan yang pernah disampaikan oleh Mgr Martinus kepadanya.

Sementara itu, John Laba karyawan Sekretariat Jenderal menambahkan tentang sifat humoris Mgr Martinus. Kebetulan, John Laba memiliki nama tengah yang sama dengan Mgr John Laba Ladjar OFM, Uskup Keuskupan Jayapura. Ia menyampaikan kesannya tentang sifat humoris almarhum yang bertanya kepadanya, “Laba, apakah Mgr Laba Ladjar itu seasal dengan kamu ya, kakak-beradik ya?” Dijawab oleh John bahwa bahwa mereka berasal dari daerah yang sama, Lembata. John menyampaikan bahwa ia berasal dari pantai dan Mgr Laba Ladjar dari gunung. Dijawab lagi oleh Mgr Martin “Oh..begitu ya? Jadi, di Lembata ada gunung dan pantai ya?”

Sikap hangat, ramah dan humoris ini juga diungkapkan oleh Didik dari Komisi Liturgi. Disampaikannya bahwa suatu saat Mgr Martin ikut rapat dengan mereka. RP Boli Udjan SVD, salah satu pengurus Komlit, titip salam kepada Mgr Martinus bagi umat di Padang yang pernah datang dalam salah satu seminarnya.

Menurut Didik, saat itu Mgr Martin hanya diam saja dan melihat ke Rm Boli, lalu katanya kemudian, “Iya ya Boli…. yang saya pikir, bagaimana saya harus menyampaikan salam itu. Umat saya di Padang kan banyak sekali. Kalau saya menyampaikan di misa kan tidak etis. Kalau saya harus sampaikan satu-satu, pasti lama sekali waktu saya ya?”

Tentu saja gurauan Mgr Martin ini disambut tawa para peserta rapat Komlit yang hadir saat itu. Didik juga menambahkan bahwa almarhum adalah pribadi yang spontan, humoris, apa adanya dan mudah mengingat nama.

RP. Andreas Suparman SCJ memimpin perayaan ekaristi untuk Mgr. Situmorang, OFMCap

Rama Parman sendiri menambahkan bahwa Mgr Martinus selalu menganggap orang lain penting sehingga itulah sebabnya ia selalu mengingat nama orang. Menurutnya, almarhum juga sangat setia mengunjungi paroki demi parori di Keuskupan Padang yang sangat berjauhan letaknya dan ia juga memberikan perhatian pada kebutuhan para pastor yang melayani di paroki-paroki, misalnya untuk kendaraan. Hal itu sangat diperhatikan oleh almarhum.

Selanjutnya, dalam khotbahnya Rama Parman menyampaikan bahwa, “Doa untuk orang yang sudah meninggal itu penting, perlu. Sudah sejak zaman perjanjian lama dikatakan bahwa doa itu ada gunanya. Tentu ada syaratnya. Pada zaman Makabe orang megumpulkan uang bagi orang yang sudah meninggal untuk menebus dosanya. Tentu, ini hanya kiasan, tetapi sesungguhnya harus ada tindakan konkret agar doa-doa ikita ini memiliki efek. Doa-doa kita akan berguna kalau disertai dengan pengorbanan, tindakan, dan cinta kita yang nyata bagi Allah dan bagi orang yang kita doakan ini,” demikian kata Rm Parman dalam khotbahnya.

Kemudian disampaikan pula oleh Rama Parman bahwa Yesus membawa orang kepada kesadaran bahwa orang akan sampai kepada Roti Hidup itu. Siapa yang datang dan percaya kepada Yesus akan memperoleh keselamatan.

“Supaya kita dalam kehidupan kita beralih dari hal-hal yang sifatnya manusiawi, dan masuk ke dalam tawaran Yesus, yang adalah Roti Hidup itu sendiri. Inilah yang dihayati oleh Bapak Uskup kita yang terkasih ini: bagaimana ia menjadikan Yesus sebagai Roti Hidup. Itulah yang menjiwai hidupnya sehingga apa yang keluar dari hidup Mgr menjadi ungkapan Allah sendiri karena ia telah memakan Roti Hidup itu dalam hidupnya sendiri,” jelasnya.

Suasana perayaan ekaristi mengenang Mgr. Situmorang, OFMCap di Kantor KWI Cikini

“Tentu, kita tidak perlu menjadi seperti Mgr Situmorang, tetapi mengambil jalan masing-masing sebagaimana dikatakan oleh Paus Fransikus. Kita masing-masing dipanggil untuk bisa melihat Anak Allah dalam hidup kita sesuai kedaaan dan kondisi hidup serta percaya kepada-Nya. Itulah yang membawa kita kepada-Nya untuk bisa memeroleh hidup yang kekal,” demikian kata Rama Parman di akhir khotbahnya.

Sebagaimana diketahui jenazah Mgr Martinus Situmorang sudah tiba di Padang sejak Rabu sore (20/11/2019) dan disemayamkan di Gereja Katedral St Teresia Kanak-Kanak Yesus. Menurut rencana Jumat siang ini  (22/11/2019)  jenazah Mgr Martinus akan dimakamkan sesudah misa requiem yang akan dipimpin oleh Ignatius Kardinal Suharyo.

Terima kasih atas seluruh kasih, penggembalaan, dan keteladanan yang telah disemaikan untuk umat Keuskupan Padang dan Gereja Katolik Indonesia.

Requiscat in pace et vivat ad aeternam Mgr. Martinus…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here