Home Seputar KWI Serah Terima Sekretaris Komisi Keluarga KWI dari R.P. Hibertus Hartono MSF kepada...

Serah Terima Sekretaris Komisi Keluarga KWI dari R.P. Hibertus Hartono MSF kepada R.P. Y. Aristanto MSF

787
0
Sertijab Sekretaris Komisi Keluarga KWI dari R.P. Hibertus Hartono MSF kepada R.P. Y. Aristanto MSF dipimpin oleh Mgr. Siprianus Hormat

JAKARTA, dokpenkwi.org – Di pengujung tahun 2019 ini dilakukan pisah sambut di kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI). Pagi ini, Senin (16/12/2019) di Ruang Serbaguna Lantai II Kantor KWI Cikini diselenggarakan serah terima tugas Sekretaris Komisi Keluarga (Komkel) KWI dari R.P. Hibertus Hartono MSF kepada penggantinya R.P. Yohanes Aristanto Heri Setiawan MSF. Selain jajaran Direksi KWI yaitu Mgr. Siprianus Hormat, R.P. Y. Maryana SJ, dan R.D. Agus Surianto Himawan, serah terima ini juga disaksikan oleh para pengurus Komkel KWI, para Sekretaris KLSD serta karyawan Komkel KWI.

Membangun tempat pelayanan sebagai keluarga

Setelah enam tahun melayani di Komisi Keluarga KWI sejak November 2013, Romo Hartono memungkasi tugasnya per Desember 2019. Peraih gelar Licenciat Moral Theology dari Accademia Alfonsiana Roma ini menyampaikan bahwa dengan sukacita ia telah menerima tongkat estafet pelayanan di Komisi Keluarga KWI dari seniornya, Romo B.R. Agung Prihartana MSF enam tahun yang lalu dan kini meneruskannya kepada seniornya juga, Romo Y. Aristanto MSF untuk enam tahun ke depan.

Imam Kongregasi Misionaris Keluarga Kudus asal Magelang ini menambahkan bahwa selama 6 tahun bekerja di Komkel KWI merupakan hal yang luar biasa, dan menjadi tempat bertumbuh bagi panggilannya serta pribadinya.

“Bagi saya KWI adalah rumah untuk bertumbuh bagi pribadi saya dalam pergaulan dan kebersamaan dengan para rama di KLSD. Saya banyak belajar dari teman-teman di sini. Terutama, dalam whatsapp grup KLSD banyak keusilan-keusilan yang dilakukan, tapi prinsipnya tidak boleh marah,” demikian tuturnya.

R.P. Hibertus Hartono MSF

Selanjutnya disampaikannya bahwa di mana pun ditugaskan, ia akan membuat tempat pelayanannya itu menjadi rumah dan keluarga baginya sehingga ia bisa bekerja dengan nyaman dan tidak kaku.

“Saya merasakan bahwa KWI ini sudah membentuk saya. Ini adalah bagian dari keluarga saya. Saya selalu menyampaikan kepada teman-teman bahwa di mana pun saya ditugaskan, itu bukan sekadar sebagai tempat pelayanan, melainkan sebagai sebuah keluarga di mana kita saling kenal satu sama lain dan saling mendukung satu sama lain dalam kondisi apa pun hidup kita, entah senang atau pun dalam kesusahan,” ungkapnya.

Dengan demikian, ia merasakan bahwa pekerjaan yang dilakoninya bersama rekan-rekan sekerja di KLSD maupun pengurus Komkel KWI menjadi lebih enak dan ringan.

Di akhir sambutannya, Direktur Pusat Pendampingan Keluarga MSF Jawa (2009-2013) ini menyampaikan terima kasih kepada para koleganya di KWI yang telah memberikan banyak kegembiraan, persaudaraan dan kebersamaan, walaupun kadang terjadi saling mem-bully, terutama kepada para suster. Tak lupa Romo Hartono juga meminta maaf atas hal-hal yang membuat ketersinggungan teman-teman KLSD.

Setelah menyelesaikan pelayanannya di KWI, Moderator Komunitas YANA (You Are Not Alone) untuk para single-mom Katolik ini menyampaikan bahwa ia akan menikmati liburan dulu, kemudian mengambil retret atau kursus dalam rangka 15 tahun tahbisan imamatnya. Baru sesudah itu, ia akan menerima perutusan barunya dari Provinsial MSF Jawa.

Teman diskusi yang mengasyikkan

Rama Antonius Haryanto, Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI, menyampaikan rasa syukurnya karena memiliki teman seperti Rama Hartono yang bisa menjadi teman diskusi yang mengasyikkan. “Selama lima tahun dengan kantor yang bersebelahan, saya sering berkomunikasi dengan Rama Hartono secara lebih intens. Kami sering berdiskusi masalah pekerjaan, kehidupan, dan bahkan berbagi makanan,” jelasnya.

Bahkan karena kedekatan persahabatan ini, mereka berdua memiliki panggilan akrab yang bagi orang lain mungkin dianggap kurang sopan, yaitu “Dul.” Namun, jalinan persahabatan yang erat ini justru mempermudah mereka dalam bekerja sama, maupun hobi ‘ngopi’ mereka.

Romo Antonius Haryanto (Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI) menyampaikan rasa syukurnya.

“Beberapa kali kerja bareng untuk SAGKI, Orang Muda dan Keluarga bersamanya, saya merasakan lebih nyaman karena sudah saling tahu karakter masing-masing, tidak ada yang harus ditutup-tutupi,” ungkap imam diosesan Keuskupan Bandung ini.

Meski merasa kehilangan rekan kerja yang baik, Romo Hary mengatakan bahwa perpisahan itu adalah hal yang biasa dalam hidup. “Perpisahan adalah hal yang biasa. Kehilangan adalah hal lumrah karena pasti ada yang datang dan pergi. Kita harus siap bekerja sama dengan orang baru. Ini menjadi pembelajaran bagi saya juga. Saya harap Rama Aris juga bisa menjalin persahabatan yang baik dengan kami, “ ungkapnya.

Mengakhiri sambutannya, Romo Hary menyampaikan selamat bertugas di tempat baru dan berpesan agar Romo Hartono tetap menjaga kesehatannya, dan tetap menjaga relasi karena ada banyak hal yang masih tetap bisa dikerjakan bersama walaupun sudah berada di luar KWI.

Kerja kompak dengan para pengurus

Wakil Pengurus Komkel KWI, Ibu Suanning, menyampaikan bahwa para pengurus senang bekerja sama dengan Rama Hartono. “Kami merasa bisa bekerja dengan kompak untuk membantu dan mendukung kerja Rama Hartono, misalnya waktu penyelenggaraan SAGKI, pertemuan keluarga sedunia di Irlandia, maupun saat menerjemahkan dokumen Amoris Laetitia. Para pengurus ambil bagian dalam tugas masing-masing untuk membantu Rama Hartono,” paparnya.

Ibu Suanning (Wakil Pengurus Komkel KWI) menyampaikan kesan-kesannya.

Ibu Suanning berpesan agar Rama Hartono tidak ‘menghilang’ setelah selesai tugasnya di KWI. “Jangan menghilang dari kepengurusan ya Ram. Tetaplah menjalin relasi dengan kami dan membantu di Komkel. Selain itu, Tuhan pasti punya rencana lain. Siapa tahu nanti setelah selesai tugas dari sini, akan diangkat menjadi uskup,” demikian harap dan doanya.

Tugas perutusan seorang imam bagaikan the tent makers

Selanjutnya, Sekretaris Eksekutif KWI, Mgr. Siprianus Hormat, atas nama para Uskup dan secara pribadi menyampaikan rasa terima kasih sebesar-besarnya untuk segala karya yang sudah dilaksanakan oleh Romo Hartono selama enam tahun sebagai Sekretaris Komisi Keluarga KWI dan permohonan maaf atas segala kekurangan.

“Kebanggaan bagi KWI karena mendapat pribadi-pribadi yang well-prepared untuk bertugas di Komisi Keluarga. Maka, KWI juga berterima kasih kepada Kongregasi MSF yang sudah memberikan imam-imamnya yang terbaik untuk tugas di KWI,” katanya.

Setelah itu, Uskup Ruteng terpilih sekaligus Sekretaris Eksekutif KWI mengatakan bahwa panggilan seorang imam bisa dimaknai sebagai the tent maker seperti yang disampaikan oleh Rasul Paulus. Imam, diibaratkan sebagai pembuat tenda, harus selalu siap untuk membuat tenda di satu tempat dan membongkarnya untuk berpindah ke tempat lain.

“Kita sebagai imam, sebagaimana dikatakan Rasul Paulus, diibaratkan sebagai the tent maker, yang setiap saat siap menggulung tenda di suatu tempat dan membangunnya kembali di tempat lain. Bersyukur bahwa para imam ditempatkan di KWI setelah melalui perencanaan yang jelas. Namun, ada kalanya ada rencana Tuhan yang surprised, yang tak terduga. Ini membuat kita harus senantiasa siap sedia untuk menyambutnya,” jelas Mgr Siprianus Hormat.

Sekretaris Eksekutif KWI (Mgr. Siprianus Hormat) memberikan kesan-kesannya.

Disampaikan pula oleh Mgr Sipri bahwa tugas perutusan Gereja di KWI, sesuai penyampaian Mgr Anton Subianto OSC, adalah kesempatan untuk formasi diri dan Romo Hartono sudah melakukan hal itu dengan bersinergi dengan banyak pihak.

“KWI seharusnya tidak menjadi tempat yang menggerus pribadi dan kemudian pulang dengan terseok-seok ketika masa tugas berakhir, tetapi sebaliknya harus menjadi tempat untuk menimba energi baru dengan teman-teman baru dan format kerja baru. Maka, semoga Romo Hartono pun juga menjadi lebih baik dalam panggilan setelah menyelesaikan pertusan di sini dan menuju ke tempat perutusan baru,” ujarnya.

Nuansa kehilangan seorang rekan kerja yang baik juga terungkap dari Mgr Sipri atas berakhirnya masa tugas Romo Hartono tersebut. Mgr Sipri menyampaikan bahwa “Saya juga kehilangan rekan muda yang senantiasa siap melakukan tugas yang diberikan dan untuk men-support kegiatan-kegiatan kantor di luar komisinya. Tapi syukurlah saya sebentar lagi juga akan menghilang dari kantor ini sehingga kehilangan itu tidak sempat saya rasakan lagi,” demikian selorohnya.

Akhirnya, Mgr Siprianus menyampaikan pesannya untuk Romo Hartono agar panggilan imamatnya senantiasa berkembang dengan membawa banyak pengalaman dan wawasan kekayaan dari perutusan di KWI dan dapat membantu untuk tugas pelayanan selanjutnya. Ia juga menyampaikan selamat datang serta selamat bergabung Romo Aristanto.

“Selamat mengabdi di tempat tugas baru ini. Suasana dan dinamika akan menjadi warna dalam menjalin kerja sama dengan rekan-rekan kerja di kantor ini. Terima kasih atas kesediaan Rama untuk berkarya di sini dengan meninggalkan berbagai tugas penting di Provinsi MSF Jawa. Selamat melaksanakan tugas baru,” pungkas Sekretaris Eksekutif KWI ini.

Rama Y. Aristanto HS, MSF: orang lama di Komisi Keluarga dengan tugas baru

Menurut Rama Aristanto penugasan baru di Komisi Keluarga KWI ini bukanlah tugas yang sungguh-sungguh baru baginya karena “lama tidak, baru juga tidak. Sejak 12 tahun lalu saya sudah ikut ambil bagian dalam  kegiatan-kegiatan Komisi Keluarga. Maka, sebagian pengurus pasti sudah mengenal saya dan saya kenal,” demikian awal sambutannya.

Selanjutnya, Asisten I atau Wakil Pemimpin MSF periode 2019-2022 ini mengatakan kalau dunia yang berbeda juga akan menuntut cara hidup yang berbeda. “Ini adalah dunia yang berbeda dengan yang selama ini saya alami. Biasanya saya datang dalam acara-acara Komkel atau ikut rapat-rapat. Sekarang saya harus bertugas di sini. Saya pasti akan banyak belajar. Dalam setahun ini saya akan banyak belajar dari rekan-rekan di sini, terutama dari para senior,” ungkapnya.

Romo Y. Aristanto HS, MSF Sekretaris Komisi Keluarga KWI yang baru.

Selanjutnya, dikatakannya bahwa penugasannya sebagai Sekretaris Komkel KWI ini juga merupakan kesempatan formasi baginya. “Tugas yang sama, tetapi tanggung jawab dan lingkup yang berbeda, membuat saya untuk terus belajar,” tandas Romo Aristanto.

Kemudian, pemrakarsa sekaligus Moderator Komunitas Jomblo Katolik (KJK) di Keuskupan Agung Semarang  menyampaikan terima kasih kepada para Uskup yang telah memberi kepercayaan untuk meneruskan perutusan di Komisi Keluarga kepada Kongregasi MSF. “Sebenarnya orangnya banyak di MSF, tetapi yang gendut-gendut macam kami ini jarang. Padahal yang masuk KWI diperlukan yang berbobot,” demikian candanya

Akhirnya, Romo Aris berharap dapat melaksanakan kepercayaan yang diberikan kepadanya dengan sebaik-baiknya dan dapat membawa pembaruan sebagaimana yang diharapkan oleh Mgr Anton.

Setelah sambutan-sambutan selesai, kemudian dilanjutkan dengan penandatanganan berkas-berkas oleh Romo Hartono, Romo Aristanto, serta Uskup Ruteng terpilih, Mgr Siprianus Hormat. Kemudian diteruskan dengan penyerahan berkas-berkas, dokumen hasil survei dan keputusan Pernas dari Romo Hartono kepada Romo Aristanto. Akhirnya, Mgr Sipri memberikan surat penugasan kepada Romo Aris dan surat pembebastugasan kepada Romo Hartono.

Para KLSD KWI berfoto bersama dengan Romo Hartono, MSF

Acara serah terima ditutup dengan pemberian plakat KWI oleh RD Agus Surianto kepada Romo Hartono, dilanjutkan dengan foto bersama dengan Romo Hartono dan Romo Aris serta santap siang bersama.

Sekali lagi, terima kasih kepada Romo Hibertus Hartono MSF atas pelayanan yang luar biasa selama enam tahun di KWI dan selamat melanjutkan tugas perutusan baru dari Provinsial MSF. Selamat datang dan selamat bergabung di Kantor KWI kepada Romo Y. Aristanto Heri Setiawan MSF.  Semoga segera merasa at home berkarya di KWI.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here