Home Seputar KWI Komisi Komsos KWI dan Signis Indonesia Ajak OMK Buat Film Pendek

Komisi Komsos KWI dan Signis Indonesia Ajak OMK Buat Film Pendek

148
0
Peserta dan Tim Pelatihan Film Pendek Komisi Komsos KWI di Manado (Foto: Komsos KWI)

Artikel asli:
Komsos KWI dan Signis Indonesia Gelar 6 Hari Pelatihan Film Pendek di Manado

JAKARTA, DOKPENKWI.ORG – Komisi Komunikasi Sosial KWI bekerjasama dengan Signis Indonesia, telah melangsungkan pelatihan film pendek pada 4 – 9 Februari 2020. Pelatihan ini dilangsungkan di Wisma Lorenzo Lotta, Pineleng, Manado, dan diikuti oleh 30 orang peserta. Ke-30 peserta yang hadir adalah OMK Regio MAM yang telah dinyatakan lolos seleksi pendaftaran. Turut hadir pula RD. Semuel Sirampun, Ketua Komisi Komsos Keuskupan Agung Makassar, serta RD. Patrisius Angwarmase, Ketua Komisi Komsos Keuskupan Amboina.

“Hari studi ini boleh dilangsungkan berkat kerja sama antara Komsos KWI dan Signis Indonesia. Dengan durasi yang cukup panjang ini diharapkan para peserta boleh memahami dengan lebih baik dan boleh belajar lebih serius dan kelak boleh membantu komsos-komsos keuskupan masing-masing dalam mewartakan melalui media audio visual. Lewat pelatihan ini diharapkan para peserta juga boleh membangun jejaring dan kebersamaan yang kelak boleh terwujud dalam kerja sama yang produktif”, ujar RD. Steven Lalu pada misa pembukaan pelatihan film pendek ini.

Untuk diketahui, RD. Steven Lalu ialah Sekretaris Komisi Komunikasi Sosial KWI sekaligus Presiden Signis Indonesia.

“Gereja perlu menyambut aspirasi generasi milenial sesuai dengan cara mereka dalam mengambil peran sebagai pewarta pada zamannya, memahami bahasa orang muda, mendengarkan dan berjalan bersama mereka. Mendekati para pewarta modern melalui dialog bersama. Menjalankan prinsip ini, di awal pelatihan para peserta diajak berdialog dan memberikan usulan dan harapan tentang apa yang paling mereka inginkan”, lanjut imam diosesan Keuskupan Manado ini.

Sebelum pelatihan ini dilangsungkan, Komisi Komsos KWI terlebih dulu mengadakan survei yang dilakukan secara online. Hasilnya menunjukkan bahwa pembelajaran mengenai film pendek merupakan materi yang paling diinginkan dan dibutuhkan. Materi tersebut dipilih secara langsung oleh para peserta.

Proses pengambilan gambar produksi film pendek. (Komsos KWI)

Selama enam hari, para peserta mendalami materi seputar produksi film pendek, mulai dari penyusunan naskah, shooting, editing, hingga proses produksi akhir. Kurang lebih ada 10 sesi yang diikuti oleh peserta. Edgar Sucakti Pandi (Komisi Komsos Keuskupan Agung Semarang) dan Ignasius Christopher (Komisi Komsos Keuskupan Bandung) didapuk menjadi narasumber pada pelatihan ini.

Setiap akhir sesi, peserta diajak untuk mempraktikkan langsung materi kemudian mempresentasikannya secara berkelompok. Peserta juga diajak untuk menulis naskah, membagikan scene, berbagi peran dalam pengambilan gambar, menjadi aktor, sutradara, cameraman, serta editor. Sebelum pengambilan gambar, setiap kelompok wajib membuat simulasi dan latihan untuk memerankan cerita dan menjelaskan teknik pengambilan gambar yang akan dibuat.

Proses simulasi tim cameraman (Komsos KWI)

Setelah proses pengambilan gambar dan editing yang cukup memakan waktu, akhirnya film-film pendek yang diproduksi oleh para peserta dapat dipresentasikan di Radio Montini. Di sana, film-film pendek yang diproduksi para peserta pun diputar. Film-film tersebut juga dievaluasi.

Pelatihan film pendek ini pun ditutup dengan Misa Minggu (09/02). Seluruh peserta berkomitmen untuk terus belajar dan melanjutkan proses pembelajaran. Ilmu yang didapat dari pelatihan ini akan diimplementasikan untuk membantu karya-karya Komisi Komsos Keuskupan masing-masing.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here