Home Seputar KWI Paus Fransiskus: Ajaran Sosial Gereja Bisa Membantu Artificial Intelligence (AI) Melayani...

Paus Fransiskus: Ajaran Sosial Gereja Bisa Membantu Artificial Intelligence (AI) Melayani Kebaikan Bersama

227
0
(REUTERS)

JAKARTA, dokpenkwi.org – “Pemakaian AI dalam sains maupun kedokteran harus dipandu oleh norma-norma etis yang pertama-tama menempatkan kemanusiaan dan untuk mencapai kebaikan bersama.

“Dalam disiplin yang baru muncul tentang ‘pengembangan etis algoritma’ atau sederhananya disebut ‘algor-etika,’ prinsip-prinsip ajaran sosial Gereja bisa memberikan sumbangan kritisnya, yaitu martabat pribadi, keadilan, subsidiaritas, dan solidaritas,” demikian tandas Paus.

Paus mengatakan ini pada hari Jumat dalam sebuah pesan yang dibacakan kepada para peserta dalam lokakarya bertema, “The ‘Good’ Algorithm? Artificial Intelligence: Ethics, Law, Health,” yang diselenggarakan di Vatikan oleh Akademi Kepausan untuk Kehidupan, 26-28 Februari lalu.

Sebenarnya, Bapa Suci diagendakan untuk menyampaikan sambutannya di depan kelompok itu, tetapi karena “sedikit kurang enak badan,” ia telah menunda semua audiensi resmi hari Jumat di luar Casa Santa Marta, tempat kediamannya. Akhirnya, sambutan Paus Fransiskus dibacakan oleh Uskup Agung Vincenzo Paglia, Ketua Akademi Kepausan untuk Kehidupan.

Di awal sambutannya, Paus mengatakan bahwa galaksi digital, dan khususnya kecerdasan buatan (AI), merupakan inti perubahan zaman yang sedang kita alami. Inovasi digital menyentuh setiap aspek hidup kita, baik pribadi maupun sosial. Hal itu mempengaruhi cara kita memahami dunia dan diri kita sendiri. Dunia digital ini semakin hadir dalam kegiatan manusia dan bahkan dalam keputusan-keputusan manusia, dan dengan demikian mengubah cara kita berpikir dan bertindak.

Kerangka etis dan hak-hak asasi manusia

Dalam pesannya, Paus mengamati bahwa kompleksitas dunia teknologi menuntut kerangka etis yang semakin jelas agar membuat komitmen kita untuk melayani setiap individu dalam integritasnya dan semua orang, tanpa diskriminasi atau pengecualian, benar-benar efektif.

Terlebih lagi, Paus menunjukkan bahwa Algor-etika bisa menjadi jembatan yang memungkinkan prinsip-prinsip tersebut masuk secara nyatake dalam teknologi digital melalui dialog lintas disiplin ilmu yang efektif. Namun, ia menggarisbawahi bahwa dalam perjumpaan antara berbagai visi dunia, hak-hak asasi manusia harus menjadi titik temu penting dalam mencari landasan bersama.

“Algoritma yang baik”, katanya, “menunjukkan perlunya refleksi baru tentang hak dan kewajiban di bidang ini.”

Aneka tantangan dan bahaya

Selanjutnya, Paus mengatakan bahwa cakupan dan percepatan transformasi era digital, sebenarnya telah mengangkat masalah dan situasi tak terduga yang menantang etos individu dan kolektif kita.

“Di tingkat pribadi, era digital mengubah persepsi manusia tentang ruang, waktu dan tubuh, dan di tingkat sosial ekonomi, para pengguna sering dipersempit sebagai ‘konsumen’, dengan menggerogoti kepentingan pribadi yang terpusat di tangan beberapa orang.”

Algoritma sekarang mengekstrasi data yang memungkinkan kebiasaan-kebiasaan mental dan relasional dikendalikan, demi tujuan komersial atau politik, bahkan sering kali tanpa sepengetahuan kita,” jelas Paus Fransiskus.

Bapa Suci menegaskan bahwa kesenjangan itu telah menumpulkan pemikiran kritis dan latihan kebebasan secara sadar. “Di dalam kesenjangan itu beberapa orang terpilih mengetahui segalanya tentang kita, sementara kita tidak tahu apa-apa tentang mereka.”

Dia juga menyesalkan ketimpangan yang berkembang pesat dengan pengetahuan dan kekayaan yang menumpuk di tangan segelintir orang yang berisiko besar bagi masyarakat demokratis.

Potensi berbagai teknologi baru

“Namun, bahaya ini tidak boleh mengurangi potensi besar yang ditawarkan teknologi baru. Dalam terang hal ini, sekadar pelatihan dalam penggunaan teknologi baru secara benar tidak akan cukup.

Sebagai instrumen atau alat, teknologi ini tidak “netral”, karena, seperti yang telah kita lihat, mereka membentuk dunia dan melibatkan hati nurani di tingkat nilai. Upaya pendidikan yang lebih luas dan alasan kuat perlu dikembangkan untuk mencapai kebaikan bersama, bahkan ketika tidak ada keuntungan langsung yang terlihat,” tandasnya.

Selain itu, Paus juga mengingatkan bahwa ilmu biologi semakin banyak menggunakan perangkat yang disediakan oleh kecerdasan buatan. Perkembangan ini telah menyebabkan perubahan besar dalam cara orang untuk memahami dan mengatur makhluk hidup dan ciri khas hidup manusia. “Padahal kita diminta untuk terus menjaga dan mengembangkannya, bukan hanya dalam dimensi biologis konstitutifnya, melainkan juga dalam aspek biografis yang tak bisa direduksi,” tambah Paus.

“Permasalahan etis yang muncul dari cara perangkat baru ini yang dapat mengatur kelahiran dan nasib individu membutuhkan komitmen baru untuk menjaga kualitas manusia dari sejarah kita bersama,” lanjut Bapa Suci.

Kemudian Paus juga menyampaikan bahwa sebagai orang-orang beriman, kita harus membiarkan diri kita ditantang, sehingga sabda Allah dan tradisi iman kita dapat membantu kita menafsirkan fenomena dunia kita ini dan mengenali jalan-jalan humanisasi.

Akhirnya, Paus Fransiskus mengungkapkan penghargaan atas “Panggilan” mereka di akhir lokakarya, dengan mengatakan bahwa hal itu merupakan “langkah penting dalam arah ini, dengan tiga koordinat fundamentalnya yang harus dijalani: etika, pendidikan, dan hukum.”

Pada akhir lokakarya di Vatikan, pada hari Jumat (28/2/2020), Akademi Kepausan untuk Kehidupan, Microsoft, IBM, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) dan pemerintah Italia menandatangani “Rome Call for AI Ethics “, sebuah dokumen yang dikembangkan untuk mendukung sebuah pendekatan etis terhadap Kecerdasan Buatan dan meningkatkan rasa tanggung jawab di antara organisasi, pemerintah, dan lembaga dengan tujuan untuk menciptakan masa depan di mana inovasi digital dan kemajuan teknologi melayani kejeniusan dan kreativitas manusia, bukan secara pelan-pelan menjadi pengganti mereka.

Disarikan dari berbagai sumber:
Pope: Church’s social teaching can help AI serve the common good

Pope Francis’ message to Artificial Intelligence Workshop – Microsoft, IBM, UN-FAO and Vatican sign Call for Ethics in AI – Full Text

Humanity, ethics must be at center of AI technology, pope says

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here