Home Seputar KWI Hospitalitas Tinggi menjadi Bekal Kuat untuk Penggembalaan di Keuskupan Ruteng

Hospitalitas Tinggi menjadi Bekal Kuat untuk Penggembalaan di Keuskupan Ruteng

97
0

Jakarta, dokpenkwi.org – Rupanya Romo Kristanto, memiliki intuisi tinggi. Hal ini ditunjukkannya dengan beberapa contoh, salah satunya adalah keterpilihan Sekretaris Eksekutif KWI periode 2016-2019 ini sebagai Uskup Ruteng.

Saat terjadi sede vacante di Keuskupan Ruteng, jauh sebelum keterpilihannya, Romo Kris merasa bahwa Romo Sipri cocok menjadi Uskup. “Ada intuisi bahwa Rama Sipri ini cocok menggantikan Mgr Hubertus Leteng. Ia memiliki kapabilitas sebagai Uskup. Dan intuisi saya itu ternyata benar adanya dengan diangkatnya beliau sebagai Uskup Ruteng,” jelasnya.

Intuisi itu muncul ketika di tengah-tengah acara Sidang KWI 2019 tahun lalu, Romo Sipri dipanggil ke Nunsiatura. Ia menangkap tanda-tanda bahwa keterpanggilannya ini ada hubungannya dengan pemilihan Uskup Ruteng. Hanya intuisinya itu dipendamnya dalam hati dan tidak diungkapkan kepada Romo Sipri.

Romo Joseph Suratman Kristanto mengenal Mgr Siprianus Hormat sejak Januari 2013 ketika ia menjadi Rektor Seminari Tinggi Santo Paulus, Kentungan, Yogyakarta. Selain itu, ia juga menjadi salah satu Pengurus Harian Komisi Seminari KWI, bagian Seminari Tinggi. Perkenalan itu berlanjut ketika ia menggantikan Romo Siprianus sebagai Sekretaris Komisi Seminari KWI sejak Agustus 2017.

Sejak Januari 2017 sebenarnya Romo Siprianus telah ditunjuk menggantikan RD YR Edy Purwanto sebagai Sekretaris Eksekutif KWI, tetapi ia harus merangkap jabatan sebagai Sekretaris Komisi Seminari karena Romo Kristanto baru bisa meninggalkan posisinya di Seminari Tinggi Kentungan setelah Juli 2017 seusai Asian Youth Day 2017.

Romo Kristanto, saat acara Serah-Terima Jabatan Komisi Seminari KWI (2017)

Pengalaman sebagai formator menjadi bekal perutusan

Selain itu menurut Romo Kris, pengalaman sebagai mantan formator di Tahun Orientasi Rohani (TOR) di Lela, Maumere maupun di Seminari Tinggi Ritapiret serta latar belakang studinya di filsafat moral bisa menjadi bekal bagi Mgr. Siprianus untuk menggembalakan umat di Keuskupan Ruteng.

“Dengan pengalamannya sebagai formator dan latar belakang ilmunya di bidang filsafat moral, Mgr Sipri memiliki bekal yang baik untuk membentuk tim pastoral yang tangguh serta untuk menjadi gembala di Keuskupan Ruteng. Saya berharap bahwa dengan bekal pengalaman yang dimilikinya ini, Mgr Sipri akan mampu menjalankan tugas perutusannya dengan baik,” ungkapnya.

“Bagaimana ‘memformasi’ para imam sebagai imam-imam yang sederhana dan baik sesuai amanat Bapa Suci dan menyejahterakan umatnya menjadi tantangan bagi Mgr Sipri. Saya percaya ia pasti telah memiliki hitung-hitungan tersendiri untuk hal ini,” lanjut Romo Kris.

“Hobinya menyanyi, ditambah dengan jubah Uskup yang akan segera dikenakannya ini, pasti akan menarik dan menjadi kekuatan tersendiri bagi Mgr Sipri,” tambah imam diosesan KAS kelahiran Surabaya ini.

Baca juga:

Keutamaan-keutamaan Mgr Siprianus Hormat

Sejak menjabat sebagai Sekretaris Komisi Seminari KWI pada 2017, Rama Kristanto tinggal serumah dengan Mgr Siprianus Hormat di Wisma UNIO Indonesia (UNINDO). Maka, ia cukup mengenal kebiasaan-kebiasaan Mgr Sipri. Romo Kris menyampaikan bahwa Mgr Siprianus memiliki hospitalitas tinggi yang kerap ditunjukkannya dalam hidup keseharian di UNIO Indonesia. Misalnya, menyapa setiap tamu yang datang dan berusaha menyenangkan orang lain.

“Kalau ada tamu datang ke UNINDO, apalagi kalau yang datang adalah para formator yang pernah ditemuinya, pasti akan disambutnya dengan sukacita. Suaranya pasti menggema di ruang makan, ‘Halooo…selamat datang.’ Tentu saja, sambutan semacam ini menyenangkan dan akan membuat para tamu merasa kerasan. Termasuk saya pada waktu pertama kali datang ke UNINDO sehingga saya segera merasa kerasan tinggal di sini. Hospitalitas tinggi seperti ini jarang dimiliki orang lain,” ungkap Romo Kris.

Ditambah lagi, Romo Sipri sering mengajak tamunya berkeliling melihat Jakarta sehingga membuat para tamu senang dan semakin kerasan. Selain itu, ia juga tak segan menjamu teman-teman imam  yang datang dari luar daerah.

Romo Josep Kristanto Suratman, Sekretaris Komisi Seminari KWI
(Foto: Majalah HIDUP)

Perhatiannya ini tidak hanya ditunjukkannya kepada sesama imam, tetapi juga diberikan kepada orang-orang kecil dengan mengajak para karyawan UNINDO sesekali makan di luar.

Selain itu, mantan dosen Sekolah Tinggi Filsafat Katolik (STFK) Ledalero dan di STKIP St Paulus Ruteng (sekarang menjadi Universitas Katolik Indonesia St Paulus) ini juga dikenal memiliki ketegasan dan disiplin dalam hal waktu, pekerjaan, dan hidup doa.

“Hidup doa dijalaninya dengan selalu ikut misa di rumah kalau tidak ada tugas di luar. Bahkan kadang-kadang kami hanya berdua saja misa di rumah,” ungkap mantan Direktur TOR Lawang ini.

Mendengarkan dan Komunikasi: dua hal penting bagi seorang Uskup

Romo Kristanto menyatakan bahwa Mgr Sipri tidak perlu diberi pesan karena beliau sudah tahu apa yang harus dibuatnya nanti. Hanya dua hal yang perlu menjadi perhatiannya: mendengarkan dan komunikasi.

“Satu mendengarkan, dua komunikasi. Sebagai Uskup, mendengarkan itu penting dan ini sudah dimulai oleh Mgr Sipri. Sedangkan komunikasi artinya tidak hanya mengandaikan. Misalnya, keputusan-keputusan harus dikawal sejauh mana sudah dilaksanakan sampai tingkat bawah. Kalau keputusan itu untuk rama paroki, harus dikawal apakah itu sudah dilaksanakan atau belum. Demikian juga kalau itu untuk umat, apakah sudah disampaikan oleh rama paroki kepada umat. Mungkin hal itu bisa dikawal oleh Vikjen atau anggota Kuria yang lain. Perlu dipakai berbagai cara untuk mengecek hal ini,” demikian pungkas Romo Kris.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here