Home Seputar KWI Lima Fakta Unik dan Menarik tentang Mgr Siprianus Hormat

Lima Fakta Unik dan Menarik tentang Mgr Siprianus Hormat

152
0
(Foto: Dok. Majalah HIDUP)

1. Uskup kelima dari antara para fungsionaris kantor KWI

Imam diosesan Keuskupan Ruteng ini merupakan uskup kelima dari antara para fungsionaris kantor KWI. Sesudah terpilihnya Mgr Hadiwikarta, Pro-Sekretaris KWI 1977–1986, menyusul kemudian Mgr Petrus Turang, mantan Direktur Nasional KKI, diangkat sebagai Uskup Agung Kupang pada 1997. Kemudian, Mgr Julianus Sunarka SJ, mantan Direktur LPPS KWI, ditunjuk menjadi Uskup Purwokerto pada 10 Mei 2000. Mgr Hilarion Datus Lega yang pada saat itu menggantikan kepemimpinan Romo Narka di LPPS pun akhirnya mengikuti jejak pendahulunya. Ia ditunjuk menjadi Uskup Manokwari-Sorong pada 30 Juni 2003. Selang 16 tahun kemudian Mgr Sipri menjadi fungsionaris kantor KWI berikutnya yang diangkat sebagai Uskup.

Selain itu, Romo Siprianus Hormat merupakan Sekretaris Eksekutif KWI kedua yang diangkat menjadi Uskup. Sekretaris KWI pertama yang menjadi Uskup adalah Mgr. J. Hadiwikarta. Romo Hadiwikarta Pr menjadi Pro-Sekretaris KWI pada kurun waktu 1977–1986. Delapan tahun kemudian, tepatnya pada 24 April 1994, ia diangkat menjadi Uskup Surabaya pada saat menjabat sebagai Vikjen Keuskupan Agung Semarang (1990-1994).

(Foto: Istimewa)

2. Memiliki hospitalitas tinggi, terbuka, dan hangat

Di mata para rekan imam maupun para karyawan di lingkungan KWI, Mgr Siprianus dikenal sebagai pribadi yang terbuka, hangat, mau mendengarkan, dan memiliki hospitalitas tinggi. Hal ini disampaikan beberapa orang di kantor KWI atas keterpilihan Mgr Sipri pada November 2019 lalu.

 “Ia selalu menyapa dengan akrab dan hospitalitasnya tinggi. Dan ini yang membuat para tamu yang datang cepat kerasan. Kalau Rama Sipri menyapa dengan suara lantang dari lantai bawah, kami semua tahu ‘ooo.. Rama Sipri sudah pulang’,” demikian ungkap Sekretaris Komisi Seminari KWI, Romo Kristanto yang tinggal serumah di Wisma UNIO.

Hal serupa juga diungkapkan oleh Adriana, karyawati Departemen Keuangan KWI. Ia menuturkan bahwa Romo Sipri adalah pribadi yang baik, rendah hati dan mau menyapa para karyawan dan bisa bekerja sama dengan para sekretaris KLSD lainnya. “Hampir tiap pagi Romo Sipri menyapa kami. Sapaan Romo Sipri menimbulkan sukacita pada kami, para karyawan. Semoga apa yang sudah dilakukan dengan baik oleh Romo Sipri bisa diteruskan supaya kita bisa bekerja dengan penuh sukacita,” ujarnya.

Della, karyawati SGPP KWI, juga menyampaikan sifat-sifat Mgr Sipri yang terbuka, mau mendengarkan dan kebapakan. Bahkan, ia menganggap Mgr Sipri adalah seorang pimpinan dengan rasa kebapakan. “Ketika aku berbuat salah, beliau menasihatiku secara baik-baik sambil noyor kepalaku seperti seorang bapak pada anaknya. Akhirnya, aku juga minta maaf pada beliau. Sikapnya itu benar-benar membuatku rindu seorang bapak,” demikian ungkapnya.

(Foto: Istimewa)

Baca juga:

3. ‘Karier’ yang melesat cepat

Tahun ini barangkali menjadi tahun yang sangat berkesan bagi Mgr Siprianus Hormat, karena menjelang pesta perak Tahbisan Presbiteratnya pada 8 Oktober mendatang, ia dikukuhkan sebagai Uskup Ruteng. Jabatan tertinggi bagi seorang imam.

Selama hampir 25 tahun menjadi imam, Romo Sipri tidak lama mengemban tugas di paroki. Ia hanya dua kali berkarya paroki, itupun dengan status sebagai pastor kapelan/rekan. Pertama, setelah ditahbiskan pada 1995 ia menjadi pastor kapelan di Paroki St Vitalis Cewonikit, Ruteng sampai 1996. Kedua, ia menjadi pastor rekan di Paroki St Paskalis Cempaka Putih, Jakarta pada 1997-1999. Tugas ini pun diembannya sambil mempersiapkan diri untuk berangkat studi ke Roma.

Belum genap lima tahun usia tahbisan, ia diminta untuk studi lanjut ke Roma. Sepulang menempuh studi di Accademia Alfonsianum, Roma, Italia untuk Licenciat di bidang teologi moral (1999-2001) dan Kursus Formasi di Universitas Kepausan Gregoriana (2001-2002), ia menjadi staf pembina Seminari Tinggi St Petrus Ritapiret. Sejak tahun 2003 ia juga menjadi Pembantu Ketua III dan staf pengajar STFK Ledalero. Kedua tugas ini dijalaninya hampir sepuluh tahun hingga 2012. 

Selanjutnya, Romo Sipri harus hijrah ke Jakarta karena ditunjuk menjadi Sekretaris Komisi Seminari KWI merangkap Sekretaris Harian Badan Kerjasama Bina Lanjut Imam Indonesia KWI. Kemudian, ia juga terpilih menjadi ketua UNIO Indonesia periode 2014–2017.

Pada Sidang Tahunan KWI November 2016, ia terpilih menjadi Sekretaris Eksekutif KWI menggantikan RD Y.R. Edy Purwanto. Dan akhirnya, pada 13 November 2019 Bapa Suci menunjuknya sebagai Uskup Ruteng. Pengumuman penunjukannya dibacakan sendiri oleh Nuncio Apostolik Takhta Suci, Mgr Piero Pioppo, dalam Misa Penutupan Sidang Tahunan KWI di Gereja Katedral Jakarta.

(Foto: Istimewa)

4. Uskup yang terpilih paling tua di Keuskupan Ruteng

Ada hal menarik tentang usia keterpilihan di antara para uskup yang menjadi Gembala Utama di Keuskupan Ruteng.  Di antara kelima uskup yang pernah menggembalakan Keuskupan Ruteng, Mgr Siprianus adalah Uskup “tertua” dalam usia penunjukan sebagai uskup.

Uskup pertama adalah Mgr Wilhelmus van Bekkum SVD yang diangkat pada 3 Januari 1961. Uskup van Bekkum lahir di Achterveld, Provinsi Utrecht, Belanda pada 13 Maret 1910. Artinya, ketika diangkat sebagai Uskup, ia berusia 51 tahun.

Uskup Ruteng selanjutnya adalah Mgr Vitalis Djebarus SVD. Ia lahir di Wangkung, Manggarai pada 26 Februari 1929. Pada usianya ke-44 yang Takhta Suci menunjuknya sebagai Uskup Ruteng pada 17 Maret 1973.

Yang ketiga adalah Mgr Eduardus Sangsun SVD. Lahir di Karot-Ruteng pada 14 Juni 1943 dan ditunjuk sebagai uskup pada 3 Desember 1984 dan ditahbiskan menjadi uskup pada 25 Maret 1985. Ia menjadi Uskup usia termuda Keuskupan Ruteng yang memimpin dalam usia 41 tahun.

Kemudian, Mgr Hubertus Leteng yang lahir di Taga, Ruteng pada 1 Januari 1959 ditunjuk Bapa Suci menggantikan Mgr Edu yang meninggal pada 2008. Ia ditahbiskan menjadi Uskup pada 14 April 2010. Artinya, ia menjadi uskup di usia 51 tahun.

Dua tahun setelah pengunduran diri Mgr Hubertus, Mgr Siprianus Hormat ditunjuk menjadi Uskup Ruteng pada 13 November 2019, selang empat bulan setelah ia merayakan ulang tahun kelahirannya yang ke-54.

Dari urutan usia penunjukan di atas, tampak bahwa Mgr Sipri adalah uskup terpilih “tertua” untuk Keuskupan Ruteng. Keunggulan dalam kematangan usia, cakupan pengalaman yang luas, serta karakter pribadi diharapkan bisa menjadi modal dasar kuat bagi Mgr Sipri untuk penggembalaan yang lebih mumpuni di Keuskupan Ruteng.

(Foto : Istimewa)

5. Uskup Kelima di Keuskupan Ruteng

Selain menjadi fungsionaris kantor KWI kelima yang diangkat menjadi Uskup, ternyata Mgr Sipri juga tercatat sebagai uskup kelima untuk Keuskupan Ruteng sejak keuskupan itu berdiri pada 1961. Mgr Sipri akan menggembalakan lebih dari 800 ribu umat Katolik di Keuskupan itu, yang tersebar di 86 paroki dalam tiga kabupaten di Flores bagian barat, yaitu Manggarai, Manggarai Barat dan Manggarai Timur.

Uskup pertama adalah Mgr Wilhelmus van Bekkum SVD yang diangkat pada 3 Januari 1961, bersamaan dengan meningkatnya status Vikariat Apostolik Ruteng menjadi Keuskupan Ruteng. Mgr. van Bekkum memimpin Keuskupan Ruteng selama 11 tahun dari 1961 hingga 1972, kemudian mengundurkan diri.

Setelah Mgr van Bekkum pensiun, kembali keuskupan Ruteng mendapat pimpinan dari jajaran imam Serikat Sabda Allah (SVD), yakni Mgr Vitalis Djebarus SVD. Putra daerah kelahiran Wangkung, Manggarai ini ditunjuk sebagai Uskup Ruteng kedua pada 17 Maret 1973 dan ditabiskan menjadi Uskup pada 5 Mei 1973. Mgr Vitalis menggembalakan Keuskupan Ruteng hingga 4 September 1980. Kemudian ia melanjutkan kegembalaannya sebagai Uskup Keuskupan Denpasar, sejak dilantik 13 Januari 1981 hingga wafatnya

Penggembalaan Mgr Vitalis dilanjutkan oleh Mgr Eduardus Sangsun SVD yang ditahbiskan menjadi Uskup pada 25 Maret 1985. Mgr Edu memimpin Keuskupan Ruteng hingga akhir hidupnya. Ia meninggal dunia di Jakarta pada 13 Oktober 2008.

Uskup keempat sebagai penerus Mgr Edu adalah Mgr Hubertus Leteng. Mgr Hubertus tercatat sebagai imam diosesan pertama yang menjadi Uskup Ruteng, setelah tiga kali berturut-turut dipimpin oleh Uskup dari SVD. Ia ditunjuk Bapa Suci menjadi Uskup Ruteng pada 7 November 2009 dan ditahbiskan sebagai Uskup pada 14 April 2010, kemudian mengundurkan diri pada 11 Oktober 2017.

Untuk sementara waktu setelah pengunduran dirinya, Keuskupan Ruteng dipimpin Mgr Silvester San, Uskup Keuskupan Denpasar, yang bertindak sebagai Administrator Apostolik hingga terpilihnya Mgr Siprianus Hormat sebagai Uskup Keuskupan Ruteng kelima pada 13 November 2019.

Selain Uskup kelima Keuskupan Ruteng, rupanya Mgr Sipri juga menjadi imam diosesan kedua yang menjadi Gembala Utama di sana. Persis sama, ia sebagai fungsionaris kantor KWI kelima dan Sekretaris Ekekutif KWI kedua yang ditunjuk sebagai Uskup.

Penunjukan Mgr Sipri menumbuhkan harapan sekaligus menghadirkan sejarah baru di Keuskupan Ruteng, setidaknya ia dapat menjalankan tugasnya dengan baik hingga akhir. Di pundaknya tersirat harapan untuk menggembalakan umat di Keuskupan Ruteng, dengan berbagai dinamika yang ada, ke arah yang lebih baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here