Home Seputar KWI Romo Koko kepada Mgr Siprianus Hormat: Jadilah Gembala Utama yang Merakyat, Mengumat,...

Romo Koko kepada Mgr Siprianus Hormat: Jadilah Gembala Utama yang Merakyat, Mengumat, dan Akuntabel

120
0

Jakarta, dokpenkwi.org – Perkenalan RD PC Siswantoko dengan Rama Sipri berlangsung sejak Rama Sipri menjadi Sekretaris Komisi Seminari ketika menggantikan RD Gusti Bagus Kusumawanta. Dari situ pengenalan lebih banyak terjadi pada saat Munas UNIO di Ambon 2014, di mana Romo Sipri terpilih sebagai Ketua Unio periode 2014 -2017 dan Romo Koko, begitu panggilan akrabnya, didapuk sebagai sekretaris.

Bertolak dari relasi yang baik di dalam lingkungan kantor KWI dan UNIO Indonesia, menurut Romo Koko ada beberapa hal yang menarik dari Mgr Sipri. Terutama, karakter pribadinya yang hangat, supel, dan mudah bergaul dengan banyak orang.

“Menurut saya, Mgr Siprianus adalah orang yang supel, hangat, dan mau berteman dengan siapa saja. Ia juga menyapa dengan ramah siapa saja tanpa pandang bulu. Sisi humanisme Mgr Sipri memang terasa menyenangkan,” papar imam diosesan Keuskupan Purwokerto ini.

Pendelegasi tugas yang baik

Dalam relasi dan kerja sama selama menjadi pengurus UNIO Indonesia maupun di lingkungan kantor KWI, Romo Koko mengakui bahwa Mgr Siprianus adalah seorang komunikator dan pendelegasi tugas yang baik.

“Saya banyak berkomunikasi dengan Romo Sipri dalam hal-hal pekerjaan, khususnya ketika di UNIO untuk memikirkan program dan kegiatan selama masa kepengurusan kami, juga membahas soal-soal lain UNIO. Menurut saya beliau adalah pribadi yang mudah menerima masukan. Sikapnya yang friendly menunjukkan bahwa ia tidak saja menghargai, tetapi sekaligus mendukung dan menerima masukan-masukan yang diberikan kepadanya,” ungkap Sekretaris Komisi Kerawam KWI periode 2017-2020 ini.

Selama menjadi Sekretaris Komisi Kerawam KWI, Romo Koko sering mendapat disposisi dari Sekretaris Eksekutif KWI, yang waktu itu dijabat Mgr Sipri, untuk mewakili KWI dalam berbagai pertemuan atau diskusi tentang berbagai masalah sosial kemasyarakatan.

“Pada beberapa tahun belakangan ini dengan dinamika politik yang cukup tinggi ada banyak pertemuan yang mengundang KWI dan sebagian besar undangan tersebut oleh Sekretriat Jenderal didisposisikan kepada Komisi Kerawam,” jelasnya.

Menurut Ketua UNIO Indonesia periode 2017–2020 ini, selama menjabat sebagai Sekretaris Eksekutif KWI, Mgr Sipri lebih banyak memberi kepercayaan kepada rekan-rekan kerjanya di komisi, lembaga dan departemen KWI melalui pendelegasian tugas kepada mereka.

“Kalau orang tidak siap mendapat tugas tersebut kadangkala bisa pontang-panting dan tersendat-sendat mengerjakannya. Kadangkala orang ‘kan tidak siap dalam banyak hal, tiba-tiba harus melakukan hal-hal yang tidak pernah terpikirkan atau terencanakan sehingga dibutuhkan kesiapsiagaan untuk melaksanakan tugas itu,” demikian ungkap Romo Koko.

Selain itu, Romo Sipri di mata Romo Koko merupakan pribadi yang agak tegas dalam prinsip. Artinya, misalnya dalam rapat-rapat ketika dia meyakini bahwa ada prinsip yang harus dipegang, ia akan mengawal prinsip itu.

Baca juga:

Sebutan “pak” sebagai tanda kedekatan

Sudah biasa bahwa di antara para imam memiliki sebutan-sebutan khusus untuk rekan imam yang dianggap cukup dekat. Sebutan itu bisa ‘mas’, ‘lae’, ‘kraeng’, ‘pakde’, ‘dul’ atau sebutan lainnya yang menandakan kedekatan satu sama lain.

Demikian pula, relasi kedekatan antara Mgr Sipri dan Romo Koko yang sudah terbangun sejak 2014 tampak dalam sebutan yang disematkan Romo Koko kepada Mgr Sipri. Karena jarak usia dan tahbisan yang cukup jauh, kesenioran itu membuat Romo Koko menyebut “pak” kepada Mgr Sipri.

“Dalam pertemuan informal saya lebih suka menyebutnya ‘pak.’ Ini sebagai tanda kedekatan kami. Sebutan ini saya rasa makin mendekatkan relasi di antara kami. Saya merasa nyaman saja memanggil Mgr Sipri ‘pak.’ Mungkin ini juga karena jarak usia dan jarak tahbisan kami yang cukup jauh, sekitar sembilan tahun. Setelah diangkat menjadi Uskup pun, kadang saya masih memanggilnya ‘pak’ karena telanjur akrab di lidah hahaha…,” demikian jelas imam kelahiran Sendangsono ini.

Beberapa modal kuat sebagai Uskup

Romo Koko mengatakan bahwa keterpilihan Mgr Siprianus Hormat sebagai Uskup Ruteng cukup membuatnya kaget.

“Kaget saja ketika mengetahui keterpilihannya sebagai Uskup Ruteng. Saya tidak mengira akan secepat itu ia meninggalkan KWI untuk mengemban tugas yang lebih tinggi dan lebih berat,” ungkapnya.

Meskipun demikian, lisensiat Teologi Moral dari Universitas Alfonsiana Roma ini berkeyakinan bahwa mantan koordinatornya di kantor KWI ini akan dapat mengemban tugas barunya dengan baik karena telah memiliki bekal yang cukup untuk itu.

“Pertama, background teologi moral dari Universitas Alfonsiana Roma akan memampukan Mgr Sipri untuk membuat discernment yang diperlukan sebelum memutuskan sesuatu. Pertimbangan-pertimbangan nilai ini sangat penting dalam menggembalakan Keuskupan Ruteng yang menyisakan banyak sekali persoalan pada saat ini. Dalam rangka mencari solusi atas berbagai persoalan itu, tentu dibutuhkan orang yang bijak dengan pertimbangan yang bijak agar bisa mendapatkan dampak positif lebih besar bagi Gereja,” tandas Romo Koko.

“Kedua, dalam hal kepemimpinan Mgr Sipri memiliki ketegasan dan mampu membuat pendelegasian. Maka, dibutuhkan kerja sama tim yang dapat dikontrol, yang satu hati dan solid di bawah bimbingan Bapak Uskup. Tugas Uskup mendampingi tim tersebut sehingga itu bisa menjadi perpanjangan tangannya serta tulang punggung perwujudan visi misinya.

Selain itu, tim karya pastoral ini harus kuat, seiring sejalan, dan bisa bekerja keras dalam banyak hal supaya bisa membangun Keuskupan Ruteng dari berbagai sisi. Antara lain, ekonomi maupun kekohesifan di antara para imam serta berbagai macam persoalan lainnya di sana,” lanjutnya.

“Ketiga, sebagai mantan formator ia pasti sudah kenal dengan banyak imam di Keuskupan Ruteng, yang pernah menjadi mantan mahasiswanya. Ini merupakan modal yang baik baginya untuk menjadi sahabat bagi para imamnya. Juga, ini akan menjadi modal sosial yang cukup penting karena core team Mgr Sipriadalah para imam. Ketika relasi sudah terjalin sejak masa formasio para frater yang kini sudah jadi imam, ini akan mempermudah untuk memperkuat karya pastoral,” tegas Sekretaris KKP-PMP KWI (2011-2017).

Menjadi Gembala Utama yang merakyat, mengumat, dan akuntabel

Menurut Rama Koko, zaman sekarang dibutuhkan Uskup yang berani turun ke lapangan, berdialog dengan berbagai pihak, dan membuka ruang-ruang yang memungkinkan adanya saran atau usul. Maka, Romo Koko berpesan agar seniornya bisa menjadi sosok gembala yang sedemikian tersebut.

“Saat ini umat Ruteng merindukan sosok gembala utama setelah mengalami banyak luka pada saat-saat lalu. Untuk mengembalikan kepercayaan dan kebanggaan umat Ruteng kepada gembala utama, semoga Mgr Sipri bisa menjadi Gembala yang merakyat, mengumat, dan akuntabel. Yang membuka ruang dialog dengan berbagai pihak karena saat ini masih menjadi sorotan umat.

Saya juga berharap Bapak Uskup bisa mengambil langkah-langkah bijaksana agar dapat mengembalikan kecintaan dan kepercayaan umat yang terluka terhadap Gereja. Ketika Mgr Sipri bisa membawa umat kembali bisa percaya, kembali lewat melayani, maka kewibawaan Gereja akan bertumbuh kembali,” demikian pesannya.

Last but not least, jaga kesehatan selalu Pak. Menjadi Uskup tidak hanya soal menjaga fisik, tetapi terlebih pikiran dan psikis yang akan banyak terkuras. Akhirnya, ini bisa berpengaruh ke kesehatan,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here