Home Seputar KWI Pribadi yang Kebapakan dan Mau Mendengarkan

Pribadi yang Kebapakan dan Mau Mendengarkan

97
0
(Foto: Dok. Majalah HIDUP)

Jakarta, dokpenkwi.org – Karyawati Sekretariat Gender dan Pemberdayaan Perempuan (SGPP) KWI, Della, memiliki kesan khusus ketika pertama kali berjumpa dengan Romo Siprianus pada tahun 2014 saat ia menjabat sebagai Sekretaris Komisi Seminari KWI. Kesan yang muncul dalam jumpa pertama ini adalah bahwa Romo Sipri orang Flores yang keras dan disiplin.

“Setelah beberapa kali ngobrol dan kenal lebih jauh, ternyata orangnya asyik dan ramah, juga nggak jaim. Saya melihat beliau memiliki intelektualitas tinggi yang tampak dari gaya bicara dan pilihan katanya. Beliau sering memakai bahasa-bahasa yang tidak lazim buat orang muda seusia saya, istilah-istilah rohani dan diseling bahasa Itali. Maka, ketika diajak ngobrol oleh Romo Sipri sering kali harus buka kamus dulu untuk mencari artinya hahaha…,” demikian ungkap penggemar travelling ini.

Perfeksionis, profesionalitas kerja yang tinggi, dan tidak dendam

Selain ramah dan tidak menjaga image, menurut Della, Mgr Sipri memiliki sifat perfeksionis, profesionalitas kerja yang tinggi serta tidak dendam. Ada satu peristiwa yang membuatnya berkesimpulan seperti ini.

“Pada waktu itu aku masih bertugas sebagai resepsionis. Pas waktu itu ada pertemuan di Komisi Seminari. Romo Sipri pesan konsumsi lewat Sr. Ella (koordinator rumah tangga KWI pada waktu itu,red). Aku diminta tolong Sr. Ella untuk memesan konsumsi secara delivery. Ternyata makanan datangnya terlambat. Romo Sipri sudah bolak-balik menanyakan hal ini kepada Sr. Ella. Apa yang ada di pikirannya langsung dikatakannya, ‘makanannya kok lelet belum datang juga, nggak profesional.’ Yang kena semprot waktu itu adalah Sr Ella. Hingga akhirnya datang juga makanan itu dan Romo Sipri ikut bantu membawa makanan ke lantai atas. Dalam hati aku berpikir, kok mau ya seorang pimpinan turun tangan sendiri urus konsumsi dan begitu caring pada tamu-tamunya. Pengalaman itu sangat mengesan bagiku,” cerita anak pertama dari dua bersaudara ini.

Walaupun demikian, menurut Della, setelah kejadian itu Romo Sipri kembali menyapanya dan Sr Ella AK, seperti tidak pernah ada kejadian yang membuatnya jengkel. Pergaulan kembali normal tanpa rasa dendam.

Selanjutnya, Della mengatakan bahwa tugas resepsionis kadang dirasanya monoton sehingga untuk mengurangi kejenuhannya dia mendengarkan musik lewat headset, sekaligus mengusir rasa kantuk yang menyerangnya. Suatu saat hal ini dilihat oleh Ram Romo a Sipri dan dia langsung ditegur.

“Waktu itu Romo Sipri bilang ‘Macam apa ini, kalau tamu datang kamu gak dengar. Nggak boleh kerja dengan cara begitu. Walaupun kelihatannya pekerjaannya sepele dan ringan, jangan menyepelekan tanggung jawab apa pun dalam pekerjaan.’ Ngomongnya serius banget sambil noyor kepalaku seperti seorang bapak pada anaknya. Akhirnya, aku juga minta maaf pada beliau. Sikapnya itu benar-benar membuatku rindu seorang bapak,” jelas Della.

Baca juga:

Kebapakan dan mau mendengarkan

Bagi Della, Romo Sipri bukan hanya menjadi pimpinannya, tetapi sudah dianggapnya sebagai bapak sendiri karena sering memberi petuah-petuah yang baik untuk pekerjaannya. Selain itu, Sekretaris Eksekutif KWI 2017-2019 ini juga beberapa kali mengajaknya makan di luar.

“Romo Sipri itu merasa lebih enak kalau ada teman makan, maka beberapa kali aku ditraktir makan di luar. Kadang-kadang juga mengajak teman yang lain. Kalau pas makan di luar, beliau orangnya santai. Orang nggak bakal mengira dia seorang imam dan orang penting di KWI,” tandasnya.

Dengan gaya egaliternya tersebut, kata Della, itu tidak mengurangi karisma kepemimpinan yang dimilikinya. Bahkan itu menjadi nilai tambah bagi Mgr Sipri untuk menjadi gembala utama di Keuskupan Ruteng.

“Mgr Sipri orangnya tidak otoriter, tetapi mau mendengarkan walau yang kita ceritakan hanya soal kecil dan sepele. Saya yakin keuskupan Ruteng bisa maju di bawah penggembalaan beliau. Beliau memiliki kepemimpinan yang tinggi, pintar mengatur masalah dan beban pekerjaan. Walaupun memiliki jabatan tinggi, beliau tetap mau mendengarkan bawahannya.  Tambahan lagi dia juga jago bahasa Itali,” jelas Della.

Lulusan D3 Sekolah Sekretaris ini mengungkapkan bahwa dia merasa kaget atas keterpilihan RD Siprianus Hormat sebagai Uskup Keuskupan Ruteng.

“Ketika pemilihan Sekretaris Eksekutif KWI aku percaya bahwa dia akan terpilih, tapi kalau menjadi Uskup kok terlalu cepat.Tadinya nggak percaya banget, nggak nyangka beliau terpilih. Perjalanannya sukses banget, dari formator, menjadi Sekretaris Komisi Seminari, kemudian dipilih sebagai Sekretaris Eksekutif KWI, dan kini menjadi uskup Ruteng. Cepet sekali jalan Tuhan untuknya. Aku baru percaya setelah diumumkan. Beliau memang layak dan pantas sebagai Uskup. Paslah pokoknya kalau jadi Uskup. Tapi ada rasa sedih juga karena ditinggal ke Ruteng,” demikian ungkapan hati pecinta tari modern ini.

Jangan pernah berubah

Della berharap agar Mgr Siprianus tetap menjadi seorang Romo Siprianus Hormat yang pernah dikenalnya di KWI. Romo Sipri yang simpatik, ramah, mendengarkan, serta memperhatikan orang-orang kecil.

“Jangan pernah berubah pokoknya. Tetap menjadi sosok Romo Sipri yang kami kenal selama ini dalam keluarga KWI. Tetap jadi gembala yang baik untuk umat Allah Keuskupan Ruteng. Tetap sehat selalu.. Pokoknya jangan berubah, apa pun itu kesulitannya. Bahkan sampai pada titik terendah sekali pun, tetaplah menjadi Romo Sipri yang kami kenal. Aduh jadi terharuuu…,” demikian pesannya yang diungkapkan dengan mata berkaca-kaca menahan rasa haru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here