Home Seputar KWI Ibadat Vesper Agung untuk Mgr. Siprianus Hormat

Ibadat Vesper Agung untuk Mgr. Siprianus Hormat

429
0
Ibadat Salve Agung untuk Mgr. Siprianus Hormat, dipimpin oleh Mgr. Silvester San.

Ruteng, dokpenkwi.org –  Di tengah merebaknya virus corona (covid-19) Keuskupan Ruteng menggelar ibadat Vesper Agung untuk Uskup terpilih, Mgr Siprianus Hormat. Mgr Sipri resmi  ditunjuk oleh Bapa Suci Paus Fransiskus pada 13 November 2019. Persiapan perhelatan ini telah dimulai beberapa waktu lalu sejak diumumkannya Mgr. Sipri untuk meneruskan tugas dan tanggung jawab Mgr. Hubetus Leteng.

Ibadat Vesper Agung

Rangkaian acara penahbisan yang berlangsung selama tiga hari dimulai pada Rabu sore, 18 Maret 2020, dengan menggelar Ibadat Vesper Agung di Gereja Katedral St Yosep, Ruteng. Prosesi iman ini dipimpin oleh Uskup Denpasar, Mgr Silvester San.

Ibadat Vesper Agung dilaksanakan dengan acara utama pengingkraran kesetiaan kepada Bapa Suci dan pengakuan iman Uskup terpilih serta untuk memberkati insignia (atribut penanda uskup) yang akan dipakai oleh Uskup baru dalam tugas penggembalaannya sepanjang hidupnya.

Ibadat Vesper Agung ini dimulai dengan puji-pujian yang dilambungkan oleh paduan suara. Seluruh umat yang memenuhi Gereja Katedral Ruteng mengikuti ibadat ini dengan suasana khidmat, meskipun hujan terus mengguyur di luar gedung gereja.

Homili disampaikan oleh, RP Otto Gusti Madung SVD. Dalam homilinya, ia menyampaikan bahwa dalam motto Uskup baru Ruteng Omnia in caritate (lakukanlah segala pekerjaanmu dalam kasih), disampaikan oleh Mgr Sipri bahwa “Kita boleh berbeda dalam cara pandang, tetapi dalam kasih perbedaaan itu akan berlabuh dalam kepentingan yang lebih besar, yakni bonum commune.” Menurutnya, Mgr Sipri tidak kesulitan memilih moto ini karena hampir seluruh tugas pelayanan yang dijalankannya sejak di STFK Ledalero sampai menjadi Sekretaris Eksekutif KWI selalu berlandaskan pada kasih.

Kasih adalah hukum tertinggi bagi umat Kristen yang diungkapkan dalam kepedulian terhadap penderitaan manusia. Romo Otto Gusti menegaskan bahwa Yesus adalah contoh radikalitas sikap kasih. Sementara, menurut Paus Fransiskus belas kasih adalah kepenuhan keadilan dan manifestasi paling sempurna dari kebenaran Allah. “Kasih adalah prinsip dasar karya Allah dan Kristus, maka itu harus menjadi prinsip dasar seluruh tindakan Gereja,” tegasnya.

RP. Otto Gusti Madung, SVD;
Ketua STFK Ledalero

Lebih lanjut, Ketua STFK Ledalero ini menjelaskan bahwa Gereja tidak pernah boleh melarikan diri dari pergulatan konkret hidup manusia. Kekuatan doa dan kontemplasi menjadi dasar untuk terlibat dan mengarungi samudra raya perjuangan hidup manusa di dunia ini. “Dasar keterlibatan Gereja adalah Allah sendiri. Kita tidak percaya pada Allah yang bersembunyi di balik menara singgasana kekuasaannya, tapi pada Allah yang menjelma menjadi manusia dan mengambil bagian dalam hidup dan pergulatan hidup umat manusia.”

Ia juga mengatakan bahwa Gereja harus jadi Gereja misioner itu artinya bahwa Gereja mewartakan sabda Allah yang membebaskan. Gereja harus mampu mendengarkan jeritan para tawanan, menyembuhkan yang sakit, memberikan advokasi pada korban yang dirampas hak-haknya, menurunkan orang yang congkak dari singgasana kekuasaannya. Keterlibatan Gereja harus berdasarkan pada iman akan inkarnasi untuk menuju revolusi cinta yang mesra.

“Revolusi cinta itu akan terwujud jika menjadi simbol harapan dan tidak jatuh dalam pesimisme radikal,” ungkapnya.

Pengakuan iman Uskup Baru

Setelah homili, di depan Mgr Silvester dan disaksikan oleh Ignatius Kardinal Suharyo, Mgr. Siprianus Hormat menyatakan pengakuan iman dan sumpah setia kepada Takhta Apostolik, antara lain untuk menerima dan mempertahankan di bidang ajaran iman dan kesusilaan dan menyatakan janjinya untuk berpegang teguh pada Magisterium Gereja.

Mgr. Siprianus Hormat saat membacakan pengakuan iman dan sumpah setia kepada Takhta Apostolik, disaksikan oleh Kardinal Ignatius.

Mgr. Sipri berjanji untuk menjadi suri tauladan bagi kawanan yang digembalakannya, menunjukkan perhatian khusus kepada para imam dan para diakon sebagai rekan-rekan sekerja, juga kepada para biarawan biarawati karena mereka juga mengambil bagian dalam karya yang sama.

Ia juga berjanji untuk memajukan panggilan hidup imamat dan membiara untuk memenuhi kebutuhan spiritual seluruh Gereja, mengakui dan memajukan martabat kaum awam dan peranannya yang khas dalam tugas perutusan Gereja dan secara khusus mengembangkan karya misioner.

Penandatanganan dokumen setelah pembacaan sumpah setia.

Setelah selesai membacakan pengakuan iman dan janjinya, Mgr Sipri menandatangani dokumen-dokumen, dilanjutkan oleh Ignatius Kardinal Suharyo dan Mgr Silvester San.

Setelah penandatanganan dokumen selesai, Mgr Silvester melakukan upacara pemberkatan insignia yang akan dikenakan sepanjang hidupnya oleh Mgr Siprianus seperti cincin, mitra, tongkat, serta kalung salib. Dalam upacara itu juga diberkati segala perlengkapan yang akan digunakan untuk kegiatan liturgis oleh Uskup Dioses Ruteng terpilih itu.

Pemberkatan insignia

Melalui ritus berkat, dipanjatkan doa permohonan agar semua perlengkapan yang akan dikenakan Uskup terpilih dikuduskan oleh Allah, dan Mgr. Siprianus dapat memimpin Keuskupan Ruteng dalam kesetiaan untuk melanjutkan karya pewartaan para rasul melalui perkataan dan perbuatannya.

Dengan berakhirnya Ibadat Vesper Agung, Mgr. Siprianus telah siap menerima perutusan untuk menggembalakan lebih dari 800 ribu umat Katolik di Keuskupan Ruteng di tiga kabupaten (Manggarai, Manggarai Barat dan Manggarai Timur).

Mgr. Siprianus Hormat, Uskup Ruteng

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here