Home Seputar KWI Sah! Mgr. Siprianus Hormat, Uskup Baru Ruteng

Sah! Mgr. Siprianus Hormat, Uskup Baru Ruteng

355
0

RUTENG, dokpenkwi.org – Dalam situasi yang tidak menentu akibat merebaknya pandemi corona virus/Covid-19, akhirnya Pentahbisan Uskup baru Ruteng tetap dijalankan walaupun dengan penuh kewaspadaan. Kursi yang disediakan di tenda oleh panitia, kebanyakan kosong. Demikian juga, umat yang ada di dalam gereja tidak terlalu penuh sesak. Meskipun demikian, prosesi penahbisan Mgr. Siprianus Hormat berjalan dengan lancar, syahdu, dan khidmat.

Mgr. Siprianus memperolah tahbisannya dari Kardinal Ignatius Suharyo sebagai penahbis utama. Kardinal didampingi oleh Mgr. Silvester San sebagai penahbis pertama dan Mgr. Vinsentius Sensi Potokota sebagai penahbis kedua.

Menggembalakan dengan semangat kasih

Dalam sambutannya, Mgr. Silvester San, Administrator Apostolik Keuskupan Ruteng selama dua tahun lebih, menyampaikan rasa syukurnya kepada Allah bahwa akhirnya Keuskupan Ruteng mendapatkan Uskup baru secara definitif dengan keterpilihan Mgr. Siprianus Hormat.

Uskup Denpasar itu menyampaikan bahwa jabatan uskup adalah jabatan pelayanan. Menurutnya, hanya semangat melayani dengan hati yang akan membuat keuskupan Ruteng makin berkembang dalam kasih. Mgr San berharap agar Mgr Siprianus bisa menggembalakan seturut kehendak Allah.

Mgr. Silvester San, Uskup Denpasar

“Semoga Keuskupan Ruteng memasuki sejarah baru yang lebih baik dengan kehadiran Uskup baru dan semoga Mgr. Sipri bisa menjadi gembala baik dengan menggembalakan umatnya dengan lebih baik. Menjadi gembala baik artinya mampu mengenal,mengasihi dan menyembuhkan luka-luka domba-dombanya serta bisa menjadi panutan domba-dombanya,” ungkapnya.

Mgr San juga berharap agar para imam, para biarawan-biarawati bersatu hati dan bergandengan tangan dengan Uskup baru untuk membangun Keuskupan Ruteng dengan berlandaskan semangat kasih dan semangat pelayanan. Di tataran umat sendiri bisa terjalin kerukunan yang harmonis di antara umat, dan dengan para gembala.

Kemampuan mendengar yang besar

Sementara itu, Uskup Agung Ende, Mgr. Vincentius Sensi Potokota membacakan surat dari Nunsius yang tidak bisa hadir dalam acara ini. Dalam suratnya, Nunsius menyampaikan terima kasih kepada Mgr. San yang sudah bertugas menjadi Administrator Apostolik untuk Keuskupan Ruteng selama dua tahun lebih dan berusaha membangun perdamaian di sana.

Terima kasih juga disampaikannya kepada para pekerja pastoral, para imam, biarawan-biarawati, para katekis di Keuskupan Ruteng dan diharapkan untuk terus mematuhi uskup baru sehingga kehadiran Yesus semakin terlihat.

Mgr. Vincentius Sensi Potokota, Uskup Agung Ende

Dalam suratnya, Nunsius juga berpesan kepada Uskup baru Ruteng untuk menggembalakan dengan penuh iman dan mampu mendengar dengan baik berdasarkan segala pengalaman yang telah dijalaninya, semenjak sebagai formator hingga sebagai Sekretaris Eksekutif KWI.

“Semoga pelayanan episkopal ini yang dimulai hari ini akan selalu ditandai dengan iman dan kemampuan mendengar yang besr, dan semangat rendah hati untuk pewartaan Injil sehingga warta Injil itu sungguh hidup di hati umat di keuskupan,”  tandasnya.

Menjadi dirigen orkestra yang baik

Selanjutnya, Ketua KWI, Kardinal Ignatius Suharyo menyampaikan bahwa sebelum menjadi imam, Mgr. Sipri pernah menjadi seorang dirigen. Pengalamannya ini diharapkan bisa menjadi modal dasar baginya untuk tugas penggembalaannya.

“Saya dengar bahwa Mgr. Sipri ini dulu adalah seorang dirigen. Ia menarik dari suara yang bermacam-macam menjadi suatu paduan suara yang indah. Saya yakin Mgr. Sipri bisa menjadi dirigen yang baik untuk keuskupan Ruteng dengan mempersatukan dalam satu perutusan,” tandas Kardinal.

Kardinal Ignatius Suharyo, Uskup Agung Jakarta/Ketua KWI

Selain itu, dikatakannya bahwa ketika memilih moto Omnia in caritate Mgr Sipri pasti sadar bahwa kasih manusiawi itu rapuh, maka harus selalu disatukan dalam kasih Allah. Maka, bersama dengan seluruh umat diharapkan untuk selalu belajar bertumbuh di dalam kasih. 

Sambutan Kardinal Suharyo diakhiri dengan menyanyi bersama-sama lagu “Bahasa Cinta”

Proficiat Mgr Siprianus Hormat. Semoga bisa menjadi gembala dan dirigen yang baik, yang mampu mendengar banyak suara dan memadukannya menjadi sebuah paduan suara yang indah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here