Home Seputar KWI Paus Fransiskus pada Berkat Urbi et Orbi: “Mengapa kamu begitu takut? Mengapa...

Paus Fransiskus pada Berkat Urbi et Orbi: “Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?”

803
0
Foto: Vatican News

dokpenkwi.org – Pada Jumat (27/3/2020) Paus Fransiskus memberikan berkat Urbi et Orbi kepada seluruh dunia dalam rangka menghadapi wabah Covid-19. Sebelum menyampaikan berkatnya, Bapa Suci mengajak semua umat untuk merenungkan tentang penenangan badai yang diambil dari Injil Markus selama ibadah yang dipimpinnya di tangga Basilika Santo Petrus, Roma.

Berikut ini adalah teks lengkapnya:

“Waktu hari sudah petang” (Markus 4:35). Perikop Injil yang baru saja kita dengar dimulai dengan kata-kata itu. Sejak berminggu-minggu saat ini petang seperti sudah datang. Kegelapan tebal telah melingkupi lapangan-lapangan kita, jalan-jalan kita dan kota-kota kita; kegelapan itu telah mengambil alih hidup kita, dengan memenuhi segala sesuatu dengan keheningan yang memekakkan telinga dan kehampaan yang menyedihkan, yang menghentikan segalanya saat gelap itu lewat; kita merasakannya di udara, kita perhatikan dalam gerak tubuh orang lain, tatapan-tatapan yang mereka tunjukkan. Kita sendiri merasa takut dan tersesat. Seperti para murid dalam Injil, kita terperangah oleh badai yang tak terduga dan bergolak. Kita telah menyadari bahwa kita berada di kapal yang sama, kita semua merasa rapuh dan tanpa arah, tetapi pada saat yang sama, penting dan harus, kita semua dipanggil untuk mendayung bersama-sama, setiap dari kita perlu menghibur satu sama lain. Di kapal ini … kita semua. Sama seperti para murid itu, yang berkata dengan cemas dalam satu suara, “Kita binasa” (ayat 38), kita juga telah menyadari bahwa kita tidak dapat terus memikirkan diri kita sendiri, tetapi hanya bersama-sama kita dapat menjalani ini.

Sungguh mudah menemukan diri kita sendiri dalam cerita ini. Yang lebih sulit adalah memahami sikap Yesus. Sementara para muridNya secara alami kuatir dan putus asa, Dia berdiri di buritan, di bagian kapal yang tenggelam pertama kali. Dan apa yang Dia lakukan? Meskipun terjadi badai, Dia tidur nyenyak, mempercayakan Diri-Nya pada Bapa; ini adalah satu-satunya saat dalam Injil kita melihat Yesus sedang tidur. Ketika Dia bangun, setelah menenangkan angin dan air, Dia berpaling kepada para murid dengan nada menegur: “Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?” (ayat 40).

Marilah kita coba pahami. Dalam hal apa terletak kurangnya iman para murid, dibandingkan dengan kepercayaan Yesus? Mereka tidak berhenti percaya pada-Nya; bahkan, mereka memanggil-manggil-Nya. Tetapi, kita melihat bagaimana mereka berseru pada-Nya: “Guru, Engkau tidak peduli kalau kita binasa?” (ayat 38). Apakah Engkau tidak peduli: mereka berpikir bahwa Yesus tidak tertarik pada mereka, tidak peduli kepada mereka. Salah satu hal yang paling menyakitkan kita dan keluarga kita ketika mendengar dikatakan kepada kita: “Apakah kamu tidak peduli padaku?” Itu adalah ungkapan yang melukai dan memuntahkan badai di hati kita. Ungkapan itu mengguncang Yesus juga. Karena Dia, lebih dari siapa pun, peduli pada kita. Sungguh, segera sesudah mereka memanggil-Nya, Dia menyelamatkan murid-murid-Nya dari keputusasaan mereka.

Badai membuka kerapuhan kita dan menyingkapkan kepastian-kepastian keliru dan berlebihan yang dengannya kita telah merancang agenda kita, proyek-proyek kita, kebiasaan-kebiasaan dan prioritas-prioritas kita. Hal ini menunjukkan kepada kita bagaimana kita telah membiarkan diri menjadi tidak peka dan meninggalkan segala hal yang memelihara, menopang, dan meneguhkan hidup kita dan masyarakat kita. Badai itu menelanjangi semua rencana kita yang telah tersusun dan kelalaian kita tentang apa yang menyuburkan jiwa bangsa kita; semua upaya yang membius kita dengan cara berpikir dan bertindak yang seharusnya “menyelamatkan” kita, tetapi sebaliknya terbukti tidak mampu menempatkan kita tetap terhubung dengan akar-akar kita dan menghidupkan ingatan atas mereka yang telah pergi sebelum kita. Kita menghilangkan antibodi yang kita butuhkan untuk menghadapi kesulitan.

Dalam badai ini, segala topeng stereotip yang dengannya kita menyamarkan “ego” kita, yang selalu mencemaskan citra kita, telah lenyap, dengan menyingkapkan  sekali lagi harta milik bersama (yang diberkati), yang tidak dapat dirampas dari kita: harta milik kita sebagai saudara dan saudari.

Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?” Tuhan, sabda-Mu petang ini menyentakkan kami dan mengena pada kami, kami semua. Di dunia ini, yang Engkau kasihi lebih daripada kami mengasihinya, kami telah maju dengan pesat sekali, merasa kuat dan mampu melakukan apa saja. Karena serakah demi keuntungan, kami membiarkan diri kami terjebak dalam berbagai hal, dan terburu-buru terpikat. Kami tidak berhenti pada teguran-Mu kepada kami, kami tidak tersadarkan oleh peperangan atau ketidakadilan di seluruh dunia, kami juga tidak mendengarkan seruan orang miskin atau planet kami yang sakit. Kami melanjutkan (langkah) tanpa peduli, sambil berpikir bahwa kami akan tetap sehat di dunia yang sakit. Sekarang kami berada di lautan badai, kami berseru kepada-Mu: “Bangun, Tuhan!”.

Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?” Tuhan, Engkau memanggil kami, memanggil kami untuk beriman. Yang tidak begitu percaya bahwa Engkau ada, tetapi datang kepada-Mu dan mempercayai-Mu. Masa Prapaskah ini seruan-Mu sangat menggema: “Bertobatlah!”, “berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hatimu” (Yoel 2:12). Engkau menyerukan kepada kami untuk menggunakan saat pencobaan ini sebagai waktu untuk memilih. Ini bukanlah waktu penghakiman-Mu, melainkan penghakiman kami: waktu untuk memilih apa yang penting dan apa yang disingkirkan, waktu untuk memisahkan apa yang perlu dari yang tidak perlu. Ini adalah saat untuk mengembalikan arah hidup kami kepada-Mu, ya Tuhan, dan kepada orang lain. Kami dapat melihat begitu banyak rekan yang pantas diteladani dalam perjalanan, yang, meskipun takut, telah bertindak dengan memberikan hidup mereka. Ini adalah kekuatan Roh yang dicurahkan dan dibentuk dalam penyangkalan diri yang berani dan murah hati. Inilah hidup dalam Roh yang dapat menebus, menghargai, dan menunjukkan bagaimana hidup kita dijalin bersama dan didukung oleh orang-orang biasa -yang sering dilupakan orang-orang- yang tidak muncul dalam berita utama surat kabar-surat kabar dan majalah-majalah atau di panggung-panggung besar pertunjukan terbaru, tetapi yang tanpa ragu-ragu pada hari-hari menentukan ini menggoreskan peristiwa-peristiwa penting di zaman kita. Mereka adalah para dokter, para perawat, karyawan supermarket, petugas kebersihan, pengasuh, penyedia transportasi, orang-orang di bidang hukum dan ketertiban, relawan, imam, rohaniwan-rohaniwati dan banyak lagi lainnya yang telah memahami bahwa tidak seorang pun dapat mencapai keselamatannya sendiri. Dalam menghadapi begitu banyak penderitaan, di mana perkembangan sejati bangsa kita dinilai, kita mengalami doa imamat Yesus: “Supaya mereka semua menjadi satu” (Yoh 17:21). Betapa banyaknya orang yang menjalankan kesabaran dan menawarkan pengharapan setiap hari, dengan berhati-hati untuk tidak menaburkan kepanikan, tetapi tanggung jawab bersama. Betapa banyaknya ayah, ibu, kakek-nenek, dan guru yang sedang menunjukkan kepada anak-anak kita, dalam gerak kecil sehari-hari, bagaimana menghadapi dan mengarungi krisis dengan menyesuaikan kegiatan rutin mereka, dengan mengangkat pandangan mereka dan menaikkan doa. Betapa banyak yang berdoa, memberi persembahan dan menjadi perantara untuk kebaikan semua. Doa dan pelayanan yang tenang: ini adalah senjata kemenangan kita.

Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?” Iman dimulai ketika kita menyadari bahwa kita membutuhkan keselamatan. Kita tidak mandiri; sendiri saja, kita mengalami kesulitan: kita membutuhkanTuhan, seperti navigator kuno yang membutuhkan bintang-bintang. Marilah kita mengundang Yesus ke dalam perahu hidup kita. Mari kita serahkan ketakutan kita kepada-Nya sehingga Dia bisa menaklukkannya. Seperti para murid, kita akan mengalami bahwa bersama-Nya di atas kapal tidak akan ada kapal karam. Karena ini adalah kekuatan Allah: berpaling ke segala hal baik yang terjadi pada kita, bahkan hal-hal buruk. Dia membawa ketenangan ke dalam badai kita, karena bersama Allah, hidup tidak pernah mati.

Tuhan bertanya kepada kita dan, di tengah-tengah badai kita, mengundang kita untuk membangun kembali dan mempraktikkan solidaritas dan harapan yang mampu memberi kekuatan, dukungan, dan makna pada waktu-waktu ini ketika segala sesuatu tampak sulit. Tuhan bangun untuk membangkitkan ulang dan menghidupkan kembali iman Paskah kita. Kita memiliki sebuah jangkar: melalui salib-Nya kita telah diselamatkan. Kita memiliki sebuah kemudi: dengan salib-Nya kita telah ditebus. Kita memiliki harapan: melalui salib-Nya kita telah disembuhkan dan dipeluk sehingga tak ada dan tak seorang pun dapat memisahkan kita dari kasih-Nya yang menebus. Di tengah keterasingan ketika kita menderita karena kurangnya kelembutan dan kesempatan untuk berjumpa, dan kita mengalami kehilangan begitu banyak hal, marilah kita sekali lagi mendengarkan pewartaan yang menyelamatkan kita: Dia bangkit dan hidup di samping kita. Tuhan meminta kita dari atas salib-Nya untuk menemukan kembali hidup yang menanti kita, untuk memandang mereka yang memandang kita, untuk menguatkan, mengenali dan menumbuhkan rahmat yang hidup di dalam diri kita. Janganlah kita memadamkan nyala api yang goyang (lih. Yes 42:3) yang tidak pernah goyah, dan marilah kita biarkan harapan dinyalakan kembali.

Memeluk salib-Nya berarti menemukan keberanian untuk merangkul semua kesulitan saat ini, dengan meninggalkan sejenak keinginan kita akan kekuasaan dan harta milik untuk memberikan ruang bagi kreativitas yang hanya Roh mampu mengilhaminya. Itu berarti menemukan keberanian untuk menciptakan ruang-ruang di mana setiap orang dapat mengenali bahwa mereka dipanggil, dan untuk memungkinkan bentuk-bentuk baru hospitalitas, persaudaraan dan solidaritas. Melalui salib-Nya kita telah diselamatkan untuk memeluk harapan dan membiarkannya memperkuat dan menopang semua langkah dan semua jalan yang mungkin untuk membantu kita melindungi diri kita sendiri dan orang lain. Memeluk Tuhan untuk merangkul harapan: itulah kekuatan iman, yang membebaskan kita dari rasa takut dan memberi kita harapan.

Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?” Saudari dan saudara yang terkasih, dari tempat ini yang menceritakan tentang iman Petrus yang sangat kokoh, pada petang ini saya ingin mempercayakan kalian semua kepadaTuhan, melalui perantaraan Maria, Kesehatan Masyarakat dan Bintang Lautan Badai. Dari deretan pilar-pilar ini yang merangkum Roma dan seluruh dunia, semoga berkat Tuhan turun atas kalian sebagai pelukan penghiburan. Tuhan, semoga Engkau berkenan memberkati dunia, memberi kesehatan bagi tubuh kami dan menghibur hati kami. Engkau meminta kami untuk tidak takut. Namun, iman kami lemah dan kami takut. Tetapi Engkau, yaTuhan, tidak akan meninggalkan kami di dalam rahmat badai. Katakan lagi kepada kami: “Jangantakut” (Mat 28:5). Dan kami, bersama-sama dengan Petrus, “menyerahkan segala kekuatiran kami kepada-Mu, sebab Engkau yang memelihara kami” (bdk. 1Ptr 5:7).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here