Home Seputar KWI Homili Paus Fransiskus pada Minggu Kerahiman Ilahi

Homili Paus Fransiskus pada Minggu Kerahiman Ilahi

335
0

© Copyright – Libreria Editrice Vaticana Translation – Justine Taroewidjaja

Gereja Roh Kudus di Sassia Minggu Paskah Kedua, 19 April 2020

Hari Minggu yang lalu kita merayakan kebangkitan Tuhan; hari ini kita menyaksikan kebangkitan murid-Nya. Seminggu telah berlalu, satu minggu sejak para murid bertemu dengan Tuhan yang bangkit, tapi meskipun demikian mereka masih ketakutan, meringkuk di balik “pintu-pintu yang tertutup” (Yoh 20:26) dan bahkan tidak mampu meyakinkan Tomas, satu-satunya yang tidak hadir saat itu, tentang kebangkitan Tuhan. Apa yang dilakukan Yesus di hadapan kurangnya kepercayaan yang diwarnai dengan ketakutan ini? Ia datang kembali dan sambil berdiri di tempat yang sama, “di tengah-tengah” para murid- Nya, Ia mengulangi salam-Nya, “Damai sejahtera bagi kamu!” (Yoh 2:19,26). Ia mengulang kembali dari awal. Kebangkitan murid-Nya dimulai di sini, dari kerahiman yang sabar dan setia, dari penemuan bahwa Allah tak pernah lelah mengulurkan tangan untuk membangunkan kita saat kita terjatuh. Ia menginginkan kita melihat-Nya bukan sebagai seorang majikan dengan siapa kita harus melakukan perhitungan dan memberikan pertanggungjawaban, melainkan sebagai Bapa kita yang selalu membangkitkan kita.

Dalam hidup, kita maju dengan mencoba-coba, dengan tidak yakin seperti seorang anak kecil yang sedang belajar berjalan yang mengambil beberapa langkah dan jatuh; beberapa langkah lagi dan jatuh lagi, namun setiap kali ayahnya membangunkannya kembali. Tangan yang selalu membangkitkan kita kembali adalah kerahiman: Allah tahu bahwa tanpa kerahiman kita akan tetap berada di tanah, Ia tahu bahwa supaya kita dapat terus berjalan, kita perlu dibangkitkan kembali.

Anda mungkin akan berkeberatan dan mengatakan, “Tapi saya terjatuh terus!” Tuhan mengetahui hal ini dan Ia selalu siap untuk membangkitkan Anda kembali. Ia tidak ingin kita terus memikirkan kegagalan-kegagalan kita; sebaliknya, Ia menginginkan kita melihat kepada-Nya. Karena saat kita terjatuh, Ia melihat anak-anak yang perlu dibantu untuk berdiri kembali; di dalam kegagalan-kegagalan kita Ia melihat anak-anak yang membutuhkan kasih-Nya yang penuh kerahiman. Hari ini, di gereja ini yang telah menjadi tempat kudus kerahiman di Roma, dan pada hari Minggu ini yang dipersembahkan oleh St. Yohanes Paulus II bagi Kerahiman Ilahi dua puluh tahun yang lalu, kita menyambut pesan ini dengan penuh keyakinan. Yesus berkata kepada St. Faustina: “Akulah kasih dan kerahiman itu sendiri; tak ada kesengsaraan manusia yang dapat menyamai kerahiman- Ku” (Buku Harian St. Faustina, 14 September 1937). Pada suatu saat, St. Faustina dengan penuh kepuasan menyatakan kepada Yesus bahwa ia telah mempersembahkan kepada- Nya seluruh hidupnya dan segala miliknya. Namun jawaban Yesus membuatnya tercengang, “Engkau belum memberikan kepada-Ku sesuatu yang sungguh-sungguh merupakan milikmu.” Apakah kiranya yang masih dipertahankan biarawati yang kudus itu bagi dirinya sendiri? Yesus berkata kepadanya dengan lembut, “Anakku, berikanlah kepada-Ku kegagalan-kegagalanmu” (10 Oktober 1937). Kita juga bisa bertanya kepada diri kita sendiri, “Sudahkah aku memberikan kegagalan-kegagalanku kepada Tuhan?

Sudahkah aku membiarkan Ia melihatku terjatuh, agar Ia dapat membangkitkan aku kembali? Atau masih adakah sesuatu yang kusimpan di dalam diriku? Suatu dosa, sebuah penyesalan dari masa lalu, sebuah luka yang kumiliki di dalam diriku, suatu dendam terhadap seseorang, suatu gagasan mengenai seseorang tertentu… Tuhan menunggu kita untuk memberikan kepada-Nya kegagalan-kegagalan kita agar Ia dapat membantu kita mengalami kerahiman-Nya.

Marilah kita kembali kepada para murid. Mereka telah meninggalkan Tuhan dalam sengsara-Nya dan merasa bersalah. Tapi saat berjumpa dengan mereka, Yesus tidak mengkotbahi mereka panjang-panjang. Kepada mereka, yang terluka di dalam diri mereka, Ia menunjukkan luka-luka-Nya sendiri. Kini Tomas bisa menyentuh luka-luka tersebut dan mengetahui kasih Yesus serta seberapa besar Ia telah menderita baginya, meskipun Tomas telah meninggalkan-Nya. Di dalam luka-luka itu, Tomas menyentuh dengan kedua tangannya kedekatan Allah yang lembut. Tomas memang datang terlambat, tetapi sekali menerima kerahiman, ia mendahului murid-murid yang lain: ia tidak saja percaya kepada kebangkitan Yesus, melainkan juga kepada kasih Allah yang tak terbatas. Dan ia mengungkapkan pengakuan iman yang paling sederhana dan paling indah, “Ya Tuhanku dan Allahku!” (ay. 28). Inilah kebangkitan sang murid: kebangkitan itu dicapai saat kemanusiaannya yang rapuh dan terluka memasuki kemanusiaan Yesus. Di sanalah setiap keraguan dihapuskan; di sana, Allah menjadi Allahku; di sana, kita mulai menerima diri kita sendiri dan mencintai hidup sebagaimana adanya.

Saudara-saudari terkasih, dalam masa pencobaan yang kita alami sekarang ini, kita, sebagaimana Tomas juga, telah mengalami kerapuhan kita dengan segala ketakutan dan keraguan kita. Kita membutuhkan Tuhan, yang melihat di balik kerapuhan itu suatu keindahan yang tak dapat diabaikan. Bersama Dia kita menemukan kembali betapa berharganya kita bahkan di dalam kelemahan kita. Kita menemukan bahwa kita ini bagaikan kristal-kristal yang indah, yang mudah pecah namun pada saat yang sama juga sangat berharga. Dan jika sebagaimana kristal kita juga transparan di hadapan-Nya, cahaya-Nya – cahaya kerahiman – akan bersinar di dalam dan melalui diri kita di dalam dunia. Sebagaimana surat rasul Petrus mengatakan, ini merupakan sebuah alasan untuk “bergembira akan hal itu, sekalipun sekarang ini kamu seketika harus berdukacita oleh berbagai-bagai pencobaan” (1 Ptr 1:6).

Pada perayaan Kerahiman Ilahi ini, pesan yang paling indah datang dari Tomas, murid yang datang terlambat; dialah satu-satunya yang tadinya tidak hadir. Tetapi Tuhan menunggu Tomas. Kerahiman tidaklah mengabaikan mereka yang tertinggal di belakang. Kini, sementara kita menantikan suatu proses pemulihan kembali yang berat dan lambat dari pandemi ini, ada bahaya bahwa kita akan melupakan mereka yang tertinggal di belakang. Resikonya adalah bahwa kita kemudian akan dihantam oleh virus yang bahkan lebih buruk lagi, yaitu virus ketidakpedulian yang mementingkan diri sendiri. Suatu virus yang disebarkan oleh pemikiran bahwa hidup adalah lebih baik jika hidup itu lebih baik bagi saya, dan bahwa semuanya akan baik-baik saja jika semuanya baik-baik saja bagi saya. Di situlah mulainya, dan berakhir dengan memilih seseorang dan mengalahkan yang lainnya, mencampakkan orang-orang miskin dan mengorbankan mereka yang tertinggal di belakang di atas altar kemajuan. Namun pandemi saat ini mengingatkan kita bahwa tidak ada perbedaan maupun batasan-batasan di antara mereka yang menderita karenanya.

Kita semuanya lemah, kita semua sama, kita semua berharga. Semoga kita diguncangkan dengan hebat oleh segala yang terjadi di sekeliling kita: telah tiba saatnya untuk menghapuskan ketimpangan-ketimpangan, untuk menyembuhkan ketidakadilan yang membahayakan kesehatan seluruh umat manusia! Marilah kita belajar dari komunitas umat Kristiani perdana yang digambarkan dalam Kisah Para Rasul. Komunitas tersebut menerima kerahiman dan hidup dengan belas kasih: “Dan semua orang yang telah menjadi percaya tetap bersatu, dan segala kepunyaan mereka adalah kepunyaan bersama, dan selalu ada dari mereka yang menjual harta miliknya, lalu membagi-bagikannya kepada semua orang sesuai dengan keperluan masing-masing” (Kis 2:44-45). Ini bukan semacam ideologi: itulah Kekristenan.

Di dalam komunitas itu, setelah kebangkitan Yesus, hanya ada satu orang yang tertinggal dan yang lain menunggunya. Hari ini tampaknya yang sebaliknyalah yang terjadi: sebagian kecil dari umat manusia telah bergerak maju, sementara sebagian besarnya tertinggal di belakang. Kita masing-masing bisa saja mengatakan, “Ini permasalahan yang rumit, bukan tugas saya untuk mengurusi mereka yang membutuhkan, orang-orang lainlah yang harus prihatin mengenainya!” St. Faustina, setelah berjumpa dengan Yesus, menuliskan, “Di dalam suatu jiwa yang menderita kita haruslah melihat Yesus di salib, bukan parasit dan beban… [Tuhan] Engkau memberi kami kesempatan untuk melakukan perbuatan- perbuatan belas kasih, tetapi kami malah melakukan tindakan-tindakan menghakimi” (Buku Harian, 6 September 1937). Namun ia sendiri suatu hari mengeluh kepada Yesus bahwa dengan berbelas kasih, seseorang dianggap bersikap naif. Ia berkata, “Tuhan, mereka seringkali menyalahgunakan kebaikan saya.” Dan Yesus menjawab, “Tidak apa-apa, jangan biarkan hal itu mengganggumu, tetaplah berbelas kasih selalu kepada siapa pun” (24 Desember 1937). Kepada siapa saja, saya mengajak: marilah kita jangan hanya selalu memikirkan kepentingan-kepentingan kita, kepentingan-kepentingan pribadi kita. Marilah menyambut masa pencobaan ini sebagai sebuah kesempatan untuk menyiapkan masa depan kita bersama, sebuah masa depan bagi semua orang tanpa menyingkirkan seorang pun. Karena tanpa visi yang merengkuh semua orang, takkan ada masa depan bagi siapa pun.

Hari ini kasih Yesus yang sederhana dan meruntuhkan pertahanan menghidupkan kembali hati murid-Nya. Sebagaimana rasul Tomas, marilah kita menerima kerahiman, keselamatan dunia. Dan marilah menunjukkan kerahiman kepada mereka yang paling lemah; karena hanya melalui cara inilah kita akan membangun sebuah dunia baru.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here