Home Seputar KWI Iman sebagai Dasar Kokoh Ketahanan Keluarga, Homili Hari Keluarga Nasional ke-27

Iman sebagai Dasar Kokoh Ketahanan Keluarga, Homili Hari Keluarga Nasional ke-27

175
0
Hari Keluarga Nasional ke-27

Bacaan hari ini nampaknya kontras kita dengarkan pada pada peringatan hari keluarga Nasional ke 27 ini di mana kita diundang untuk merayakan nilai pentingnya hidup keluarga. Namun justru bacaan hari ini mau mengundang kita untuk merenungkan apa dasar yang kokoh dari sebuah hidup keluarga yang kokoh yaitu iman, relasi yang kuat dengan Allah.

Sejak dari awal, karya keselamatan Allah itu bekerja dan berkembang dalam  dan melalui hidup keluarga-keluarga yang dapat kita baca dalam Kitab Suci. Di dalam keluarga, kita menangkap bagaimana manusia bergumul melakukan kehendak Allah dan melawan dosa dan kerapuhan mereka. Ada perjuangan, jatuh dan keselamatan.

Ke dalam sebuah keluarga pula, Allah mengutus PuteraNya, Yesus Kristus, untuk menguduskan hidup manusia, mulai dari menguduskan hidupi keluarga. Yusuf, Maria dan Yesus, adalah keluarga yang biasa, yang bergumul melalui peristiwa Betlehem, pengungsian di Mesir dan hidup sederhana di Nazareth. Mereka adalah keluarga yang mampu berdiri kokoh di tengah badai pencobaan hidup, bukan karena usia, kemampuan mereka, tetapi karena mereka berpengang kokoh pada Allah dan kehendakNya sebagai pengikat tali hidup keluarga.

Demikian pula, nampak begitu jelas bahwa Tuhan Yesus menjadikan hidup perkawinan, keluarga atau rumah sebagai nilai dalam pengajaranNya. Melalui pengajaran tentang perkawinan, Tuhan menunjukkan bahwa dasar kokoh perkawinan terletak iman akan rencana iman Allah: “apa yang sudah dipersatukan oleh Allah, tidak boleh diceraikan oleh manusia’. (Mat 19:6).

Demikian juga keluarga atau rumah yang kokoh adalah rumah dibangun di atas dasar yang kokoh yaitu Allah dan sabdaNya : “Setiap orang yang mendengar perkataanKu dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas dasar batu” (Mat 7:25). Dasar relasi keluarga yang kokoh harus diletakkan pada iman akan Allah dan kehendakNya “..siapapun yang melakukan kehendak Bapa-Ku di sorga, dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah ibu-Ku.” Sabda yang kita dengarkan hari inipun” ““Barangsiapa mengasihi bapa atau ibunya lebih daripadaKu, ia tidak layak bagi-Ku.

Dan barangsiapa mengasihi puteranya dan puterinya lebih daripadaKu, ia tidak layak bagi-Ku” mau mengungkapkan pentingnya hidup keluarga itu dibangun dari dasar  yang kokoh yaitu kasih kepada Allah dan taat kepada kehendakNya yang melebihi segala sesuatu.

Dalam masa pandemi Covid-19 ini, pengalaman stay at home, work from home and study at home ini, mengundang  banyak keluarga untuk merenungkan apa artinya menikah dan membangun hidup berkeluarga. Kita back to our own family, bukan hanya berkumpul bersama, tetapi menemukan akar hidup perkawinan dan keluarga. Dalam situasi seperti itu, tidak sedikit keluarga yang bergumul: kehilangan anggota keluarga, terpisah-terisolasi, sakit dan terinfeksi, kehilangan pekerjaan, kesulitan untuk makan sehari-hari, kekhawatiran sekolah dan masa depan, kehilangan impian atas rencana-rencana yang telah dibangun dll. Namun dalam situasi berat ini dan dalam kondisi ini, Allah “memaksa” keluarga-keluarga untuk mencari akar dan sumber utama hidup mereka itu kasih akan Allah dan kehendakNya. Pandemi menjadi kesempatan bagi Allah untuk  me “recovery” hidup keluarga : “hati bapa-bapa berbalik kepada anaknya, dan hati anak-anak kepada bapanya..” (Mal 4:6).

Pandemi Covid-19 dan persoalannya dapat kita terima sebagai sebuah salib, ketika kita tidak hanya memikul “beban dan persoalan”, tetapi kita menyadari bahwa Allah memproses kita untuk menemukan dasar kekokohan hidup keluarga kita yaitu kasih akan Allah dan kehendakNya.

Bagaimana cinta akan Allah dan kehendakNya itu kita bagun dalam keluarga kita sementara banyak aktifitas gereja tidak dapat dilaksanakan? Jika aktifitas gerejani berhenti, tidak berarti bahwa hidup iman itu berhenti. Sejak awal, keluarga adalah tempat yang pertama dan utama dimana iman itu diajarkan, dirayakan, diwujudkan dan dihayati. Ulangan 6:1-7 memberikan bagaimana kasih Allah itu harus diajarkan: “ …haruslah engkau mengajarkannya berulang-ulang kepada anak-anakmu, dan membicarakannya apabila engkau duduk di rumahmu, apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan apabila engkau bangun..” (ay.7). Masa pandemi menjadi pendorong bagi keluarga untuk berdoa bersama, beribadat bersama, membaca Kitab Suci bersama, berdialog iman, membangun kebersamaan yang mendalam, membangun sikap iman dan mewujudkan iman dan keperdulian kepada saudara-saudara. Sebuah “habitus” atau cara hidup baru yang jika terus dipupuk itu menjadi sumber ketahanan keluarga, yang tidak akan hanya penting pada masa pandemi Covid-19, tetapi juga pada situasi-situasi mendatang.

Keluarga yang kokoh tidak didasarkan pada kemampuan dan kehebatan pribadi tiap anggotanya atau pada aturan hidup bersama, tetapi terletak bagaimana setiap pribadi dalam keluarga terikat erat dengan Allah, mengasihiNya dan mentaati kehendakNya.

Tuhan memberkati keluarga kita.

Y. Aristanto HS, MSF

Sekretaris Komisi Keluarga Konferensi Waligereja Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here