Home DOKUMEN GEREJA Ekonomi Fransiskus: Pertemuan Economy of Francesco di Assisi

Ekonomi Fransiskus: Pertemuan Economy of Francesco di Assisi

954
0
Courtesy: Vatican News

Download dokumen Ekonomi Fransiskus di bawah ini:

Nama memuat program. Dapat dikatakan demikian kalau kita mengikuti apa yang menjadi gagasan dan arah pastoral Paus Fransiskus. Pilihan nama memuat visi dan misi. Begitu juga pilihan nama Fransiskus, pada Jorge Mario Bergoglio ketika terpilih sebagai Paus di tahun 2013. Pusatnya adalah orang miskin, demikian dikatakannya saat memberi alasan pemilihan nama yang mengacu pada Santo Fransiskus Assisi. Sebab memang kalau kita berbicara tentang dialog agama, perdamaian, lingkungan, yang dalam semua itu orang miskin yang paling menjadi kurban, nama, teladan serta kharisma Fransiskus Assisi menjadi pilihan dan acuan yang sangat layak.

Dua ensiklik dari Paus Fransiskus berangkat dari inspirasi Fransiskus Assisi: Laudato Sí serta Fratelli Tutti. Yang satu berbicara tentang lingkungan, yang terakhir berbicara tentang persaudaraan yang mengatasi segala batas kepercayaan, wilayah dan budaya. Akan tetapi, Paus juga mengangkat satu hal yang setidaknya menurut saya sangat jarang disentuh dari inspirasi Santo Fransiskus Assisi: ekonomi. Dia tahun 2019 mengundang untuk membicarakan tentang suatu narasi ekonomi baru, untuk menggantikan sistem ekonomi yang berlaku saat ini. Fransiskus Assisi menjadi titik tolak refleksi tersebut. Panggilannya untuk memperbaiki rumah yang hampir rubuh menjadi  landasan baginya untuk berbicara serta mrancang suatu tata ekonomi baru, yang lebih peduli pada orang miskin, melestarikan lingkungan, dijalin dalam dialog lintas segala batas.

Sudah sejak anjuran apostolik pertamanya, Evangelii Gaudium, Paus Fransiskus mengeluarkan kritik atas kondisi ekonomi yang berlaku saat ini. Bahkan di luar itu sudah sering ungkapan itu diutarakannya. Dikeluhkannya tentang praktik ekonomi yang lebih didasarkan pada pencarian keuntungan belaka, berdampak pada peminggiran mereka yang tidak beruntung, merusak lingkungan serta menyebabkan kesenjangan dan segregasi maupun diskriminasi dalam masyarakat. Ekonomi seperti itu hanya menguntungkan segelintir kelompok kecil dalam masyarakat, lalu mereka seakan kelompok istimewa dalam masyarakat sehingga merasa berhak menentukan segalanya, bahkan nasib orang lain. Ekonomi “tetesan ke bawah” tidak dipercayainya, karena terbukti tidak pernah terjadi.

Sikap dan keprihatinan tersebut muncul kuat pula dalam ensiklik Laudato Sí, maupun anjuran apostolik Querida Amazonia, demikian pula yang terakhir dalam ensiklik Fratelli Tutti. Namun kalau kita menyimak anjuran apostolik tentang keluarga Amoris Laetitia, maupun tentang orang muda Christus Vivit, kita akan menemukan pula bahwa berbagai persoalan yang dihadapi keluarga serta orang muda tidak bisa dipisahkan dari kenyataan situasi sosial—ekonomi-politik yang dikeluhkannya itu. Malahan dalam suratnya tentang kesucian, Gaudete et Exultate, kita secara tidak langsung akan mencecap aroma kritik tersebut, jeratan sistem ekonomi yang menjadikan orang menjauh dari Allah. Tidak mengherankanlah kalau dia menawarkan Sabda Bahagia (lih Mat 5:1-12) sebagai jalan yang perlu ditempuh untuk menapaki jalan kesucian. Bahkan Paus menyebut sabda bahagia tersebut sebagai kartu identitas Kristiani.

Dokumen-dokumen kepausan yang dikeluarkan Paus Fransiskus memiliki nada dasar yang sama, dan semua itu tidak bisa dipisahkan dari pilihan nama yang dikenakannya sebagai Paus: Fransiskus. Di dalamnya termuat tidak saja program, namun pula visi serta misi pastoralnya. Di tengah dunia yang semakin ditandai dengan kesenjangan, kekerasan, kerusakan lingkungan dan retaknya persaudaraan, suara tersebut menjadi suara kenabian yang menyentuh banyak orang, bahkan di kalangan luar Gereja Katolik. Berulang kali Sekretaris Jendral Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres mengutip dan menyatakan dukungan pada suara profetis Paus Fransiskus. Demikian pula pemimpin dunia lain, seperti Kanselir Jerman Angela Merkel atau Presiden terpilih Amerika Serikat Joe Biden. Seruan tersebut sampai pula di kalangan umat Muslim, sehingga lahirlah deklarasi Abu Dhabi, yang ditandatangani Paus Fransiskus bersama Ahmad Al Tayyeb, imam agung Al-Azhar, Kairo, dalam dokumen Human Fraternity. Deklarasi tersebut kemudian diteruskan Paus dalam ensikliknya tentang persaudaraa umat manusia: Fratelli Tutti.

Situasi pandemi ini semakin menguakkan kesenjangan tersebut serta rapuhnya kultur perjumpaan, akibat dari individualisme. Maka baginya, virus keberpusatan diri dan naluri konsumtif lebih berbahaya daripada virus covid-19. Tata dunia nyatanya semakin mendatangkan perpecahan dan kesenjangan, demikian pula kerusakan lingkungan. Dunia kehidupan tidak makin membaik, hanya menguntungkan sebagian kecil umat manusia, sementara yang lain tertinggal. Situasi ini ikut memberi pengaruh akan rencana pertemuan tentang ekonomi Fransiskus. Memang undangannya dibuat sebelum ada pandemi, akan tetapi kemudian isi dan muatan pembicaraan, diskusi, refleksi dan bahkan pernyataannya tidak bisa dilepaskan dari kenyataan wabah Covid-19.

Secara konkret pandemi juga mengubah rencana. Pertemuan yang direncanakan berlangsung di Assisi tanggal 26-28 Maret 2020 tersebut terpaksa diundur, karena situasi pandemi. Akhirnya pertemuan tersebut dilangsungkan tanggal 19-21 November 2020, dan kebanyakan diskusi berjalan secara online. Peserta beragam berasal dari 20 negara, dari semua belahan dunia. Dari Asia yang melibatkan diri akhirnya adalah peserta dari Filipina, India, Srilanka dan Korea Selatan. Walaupun demikian dalam proses sebelumnya banyak juga orang muda dari berbagai negara-negara lain terlibat pula. Pembicaranya pun berasal dari latar belakang yang beragam: ekonomi, politik, sosiologi, teknik, dan tentu saja filsafat serta teologi. Dari antara mereka termasuk Muhammad Yunus, pemenang nobel perdamai-an 2006, dari Bangladesh, pemikir ekonomi dari Amerika Serikat Jeffrey Sachs dan teolog pembebasan dari Brasil Leonardo Boff.

Pertemuan ini diarahkan dan dipusatkan bagi kaum muda. Membangun masa depan tanpa melibatkan orang muda adalah kemustahilan. Dan masa depan itu dibangun mulai dari sekarang. Orang muda adalah pemilik masa kini, bahkan dikatakannya sebagai now of God, demikian Paus dalam Christus Vivit, dalam masa kini yang melangkah ke masa depan. Nyatanya orang muda sering tidak dipandang atau kalau dilibatkan seakan lebih sebagai pelengkap belaka. Kardinal Peter Turkson, kepala dikasteri per-juangan kemanusian integral, mengatakan dalam pertemuan tersebut, kaum muda diminta untuk mendukung Paus, Gereja dan seluruh dunia untuk membangkitkan ekonomi yang lebih baik, yang inklusif, berkelanjutan dan yang membantu semua saudara dan saudari hidup bersama di dalam rumah bersama kita ini.

Orang muda digambarkan Paus dalam Christus Vivit sebagai orang-orang yang sedang mencari jalan sendiri, yang ingin terbang dengan kaki mereka sendiri, menghadapi dunia dengan memandang cakrawala ke depan dengan penuh harapan dan impian. Mereka adalah generasi yang selalu mau menatap ke depan, siap untuk melangkah. Maka berbicara tentang kaum muda menurutnya adalah berbicara tentang janji dan harapan yang dihidupinya dengan sukacita. Harapan akan masa depan itu dibangun dari masa kini, dari tapak langkah saat ini. Kaum muda adalah janji dan harapan. Maka bisa dikatakan, kaum muda adalah nabi, karena hidupnya menyirattkan dan menyuarakan harapan dan janji. Kaum muda baginya, bukanlah sekedar masa depan, namun pula masa kini. Tidak mengherankanlah kalau dia mendorong kaum muda supaya menjadi agen perubahan: turun ke jalan dan terlibat. Diharapkan kaum muda tidak apatis dengan situasi-kondisi masyarakat, seperti melihat dunia hanya bagai seorang pengamat.  

Di tengah situasi sosial yang ada sekarang dirasakannya bahwa ada kebutuhan untuk membangun narasi ekonomi yang baru, yang berbeda dari yang ada dan berlaku sekarang ini. Dibutuhkan kultur perjumpaan, demikian dikatakannya, agar semua suara didengarkan, segala pandangan yang berbeda diberi tempat. Keseluruhan lebih besar daripada bagian-bagian, dan keseluruhan itu bukanlah kumpulan sejumlah kepentingan-kepentingan individual. Itu semua tidak akan menghasilkan dunia yang lebih baik. Seringkali orang berbicara tentang orang miskin, namun tidak dengan orang miskin.

Oleh karenanya politik dan ekonomi tidak bisa lagi dijalankan sekadar sebagai perkara yang digerakkan oleh dorongan paradigma teknokratis akan efisiensi belaka. Setiap program yang dimaksudkan untuk meningkatkan produktivitas hendaknya diarahkan bagi pelayanan kepada pribadi manusia. Program tersebut karenanya dapat menurunkan kesenjangan, menghapuskan diskriminasi, membebaskan umat manusia dari segala bentuk ikatan perbudakan, demikian Paus mengutip Paulus VI dalam Populorum Progessio.   Pembangunan tidak bisa hanya didasarkan sekadar pada perhitungan akan pertumbuhan eko-nomi belaka. Tanpa kepedulian akan lingkungan dan orang miskin, segalanya tidak akan membawa pada suatu perkembangan sejati. Maka gambaran akan orang Samaria yang murah hati (lih Luk 10:25-37), sebagaimana pula dalam Fratelli Tutti, dipakai sebagai acuan akan narasi ekonomi baru.

Maka selamat mendalami dua surat Paus Fransiskus undangan serta pesannya pada pertemuan ekonomi Fransiskus (economy of Francesco) ini serta pesan dari pertemuan tersebut. Kiranya pertemuan dan seruan profetis ini perlu ditanggapi dan ditindaklanjuti, tidak hanya oleh kaum muda, agar dunia kehidupan kita semakin terbangun lebih baik.

T Krispurwana Cahyadi, SJ