Home KWI Sidang Sinodal KWI 2022 – Berjalan Bersama: Persekutuan, Partisipasi, Misi

Sidang Sinodal KWI 2022 – Berjalan Bersama: Persekutuan, Partisipasi, Misi

220
Courtesy: Komisi Komsos KWI

“Kepada para Rasul … Roh Kudus mempercayakan sebuah misi [Mewartakan Injil] yang akan berlangsung sampai akhir jaman. Untuk alasan ini para Rasul […] menetapkan penerus […] Konferensi para Uskup, […] saat ini merupakan salah satu cara yang paling signifikan untuk mengekspresikan dan melayani persekutuan gerejawi di berbagai daerah bersama-sama dengan Paus, penjamin kesatuan iman dan persekutuan” (Praedicate Evangelium, 5-7).

Setelah melewati masa-masa sulit akibat pandemi covid-19, akhirnya Sidang Sinodal KWI, yang sempat tertunda selama 1 tahun, dapat diselenggarakan secara off-line. Bertempat di Gedung Pastoral Bumi Silih Asih Keuskupan Bandung, Sidang sinodal berlangsung mulai hari Senin hingga Jumat, 14-18 November 2022. Sidang yang dibuka secara resmi oleh Kardinal Ignatius Suharyo ini dihadiri oleh 35 perwakilan dari 37 keuskupan yang ada di Indonesia, 2 orang uskup tidak dapat menghadiri sidang akibat sakit. Hadir pula lainnya: Mgr. Piero Pioppo (Nuntio Apostolik), Mgr. Michael Andrew Pawlowicz (Sekretaris Nunciatura), Pdt. Gomar Gultom, M. Th. (Ketua PGI), dan pelaksana tugas Dirjen Bimas Katolik Republik Indonesia, Bp. Albertus Magnus Adiyarto Sumardjono, S.E., M. Hum, serta para Sekretaris KLSD KWI.

Gereja ada untuk pewartaan kabar gembira. Kita tidak pernah bisa berpusat pada diri kita sendiri. Misi kita adalah untuk memberi kesaksian tentang kasih Allah di tengah seluruh keluarga manusia” (Vademecum, Sinode Para Uskup)

Sidang sinodal para uskup se-Indonesia merupakan pelaksanaan amanat Roh Kudus agar Gereja Katolik Indonesia menampakkan kesatuannya sebagai “miniatur” Gereja Universal, di mana para Uskup, yang merupakan representasi umat katolik di keuskupannya, berkumpul dalam satu iman, harapan, dan kasih.

Dalam bimbingan Roh Kudus, Sidang Sinodal KWI tahun ini mengambil tema yang sejalan dengan tema Sinode para Uskup yang masih berlangsung, yakni “Berjalan Bersama: persekutuan-partisipasi-dan misi”. Tema ini diambil sebagai salah satu upaya mewujudkan sidang yang sungguh sinodal, di mana persekutuan, partisipasi dan semangat misi dibangun bersama untuk menghadirkan Gereja Katolik Indonesia yang 100% Indonesia, 100% Katolik. Persekutuan, kerja sama, partisipasi dan semangat misi nampak jelas dalam suasana sidang yang berlangsung di mana para Gembala Umat ini saling menyapa, mendengarkan dan melayani.

Semangat persatuan itu juga nampak dari laporan-laporan pertanggungjawaban yang disampaikan oleh para wakil KLSD (Komisi, Lembaga, Sekretariat dan Departemen) yang dengan tulus hati dan penuh semangat melayani kebutuhan umat manusia, baik yang Kristiani maupun yang non-kristiani. Paus Fransiskus melalui Konstitusi Apostolik Praedicate Evangelium berharap bahwa seluruh organ dalam tubuh Gereja harus mewartakan Kabar Sukacita (Injil).

Dalam konteks Indonesia, pesan Paus tersebut semakin memupuk semangat untuk mewujudkan Gereja Katolik Indonesia yang hadir, menyapa, berdialog dengan hati yang terbuka. Gereja Katolik Indonesia ingin sungguh menjadi “garam” dan “terang” bagi masyarakat, di manapun Gereja diutus dan hadir. Gereja Katolik Indonesia ingin mewujudkan seruan Paus Fransiskus “Gaudete et Exultate” (Bergembira dan bersukacitalah!) bagi seluruh masyarakat Indonesia, khususnya mereka yang kecil, lemah dan tersingkir melalui berbagai bentuk pelayanan yang dilakukan oleh rumpun-rumpun pelayanan, lembaga dan departemen yang ada di KWI.

Dalam suasana demokratis dan penuh persaudaraan, Sidang Sinodal ini juga melakukan pembaharuan fungsionaris KWI periode 2022 – 2025 dengan susunan sebagai berikut:

A. PRESIDIUM (DEWAN PIMPINAN)

KetuaMgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC
Wakil Ketua IMgr. Adrianus Sunarko, OFM
Wakil Ketua IIMgr. Robertus Rubiyatmoko
Sekretaris JenderalMgr. Paskalis Bruno Syukur, OFM
BendaharaMgr. Yustinus Harjosusanto, MSF
Anggota1. Mgr. Kornelius Sipayung, OFMCap.
2. Mgr. Dominikus Saku
3. Mgr. Vincentius Sensi Potokota
4. Mgr. Valentinus Saeng, CP
5. Mgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu, MSC
6. Mgr. Aloysius Murwito, OFM

B. KETUA-KETUA KOMISI

1. Komisi HAKMgr. Christophorus Tri Harsono
2. Komisi KepemudaanMgr. Pius Riana Prapdi
3. Komisi LiturgiMgr. Henricus Pidyarto Gunawan, O.Carm
4. Komisi KerawamMgr. Yohanes Harun Yuwono
5. Komisi Keadilan, Perdamaian-PMPMgr. Siprianus Hormat
6. Komisi KomsosMgr. Kornelius Sipayung, OFMCap
7. Komisi SeminariMgr. Robertus Rubiyatmoko
8. Komisi KeluargaMgr. Paulinus Yan Olla, MSF
9. Komisi TeologiMgr. Adrianus Sunarko, OFM
10. Komisi PSEMgr. Samuel Oton Sidin, OFMCap
11. Komisi Karya MisionerMgr. Aloysius Sutrisnaatmaka, MSF
12. Komisi KateketikMgr. Seno Ngutra
13. Komisi PendidikanMgr. Edwaldus Martinus Sedu

C. DELEGATUS

1. Delegatus Karya KesehatanMgr. Dominikus Saku
2. Delegatus Kitab SuciMgr. Silvester San
3. Penghubung KOPTARIMgr. Benedictus Estephanus Rolly Untu, MSC
4. Penasihat Episkopal BPNPKKMgr. Fransiskus Tuaman Sasfo Sinaga
5. Ketua DSAKMgr. Hilarion Datus Lega
6. Ketua BKBLIIMgr. Vitus Rubianto Solichin, SX
7. Moderator SGPPMgr. Valentinus Saeng, CP

Keterangan:
*) KOPTARI: Konferensi Pemimpin Tinggi Tarekat se-Indonesia
*) BPNPKK : Badan Pelayanan Nasional Pembaharuan Karismatik Katolik
*) DSAK : Dana Solidaritas Antar Keuskupan
*) BKBLII : Badan Kerjasama Bina Lanjut Imam Indonedia
*) SGPP : Sekretariat Gender dan Pemberdayaan Perempuan

D. DEWAN MONETER

KetuaMgr. Yustinus Harjosusanto, MSF
Anggota IMgr. Silvester San
Anggota IIMgr. Hilarion Datus Lega

Sidang Sinodal ditutup dengan Perayaan Ekaristi konselebrasi di gereja Katedral Bandung, dengan semangat baru untuk menjawab kebutuhan Gereja dan Masyarakat Indonesia di tahun-tahun yang akan datang. Dalam pesan penutup Bapa Kardinal Ignatius Suharyo berpesan agar semangat Persekutuan-Partisipasi-Misi semakin tampak dalam mewujudkan Gereja yang 100% Katolik, 100% Indonesia, artinya, Umat Katolik harus mengupayakan kesucian hidup untuk mencapai Kerajaan Allah, sekaligus menjadi anak bangsa yang bangga, mencintai dan memelihara NKRI, sehingga kehadirannya di tengah pluralisme dan kebhinekaan Indonesia sungguh dapat dirasakan sebagai berkat bagi seluruh Bangsa Indonesia.

Tuhan Memberkati!

Bandung, 18 November 2022

Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC
Sekretaris Jenderal KWI periode 2018-2022