Home Seputar KWI Keluarga yang Berperspektif Gender

Keluarga yang Berperspektif Gender

1610
1

Dokpenkwi.org, Perempuan dan laki-laki diciptakan dalam kesejajaran dan martabat yang sama sebagai citra Allah. Gereja mengakui hal ini dengan menunjukkan sikapnya yang jelas dan tegas dengan menolak segala bentuk ketidakadilan, termasuk ketidakadilan gender yang bisa menimbulkan diskriminsai, marginalisasi, dan terutama kekerasan dalam keluarga maupun komunitas.

Hal ini sejalan dengan pesan utama pengarusutamaan gender, yaitu; kesederajatan yang sama antara laki-laki dan perempuan dalam matabat dan panggilannya. Oleh sebab itu, keluarga sebagai komunitas terkecil perlu menjadi starting point untuk menanamkan dan menumbuhkan nilai-nilai pengarusutamaan gender. Nilai-nilai yang penting untuk ditanamkan sejak dini adalah kejujuran, keadilan, keterbukaan dan kerja sama baik antara suami-istri sendiri, maupun di antara seluruh keluarga.

Menurut Rm. Hibertus Hartono MSF, narasumber utama sekaligus Ketua SC dalam Rapat Pleno SGPP KWI, untuk bisa mewujudnyatakan nilai-nilai pengarusutamaan gender ini dalam kehidupan sehari-hari, diperlukan sebuah generasi baru yang mampu mengubah budaya yang bertolak belakang dengan nilai-nilai tersebut dari dalam. Hal ini bisa dimulai dari komunitas kecil dalam keluarga. “Budaya yang berlawanan dengan nilai-nilai kesetaraan sudah sedemikian mengakar maka diperlukan sebuah dobrakan untuk bisa memunculkan budaya baru. Itu bisa dilakukan melalui keluarga,” demikian tandas Rm. Hartono.

Kitab Suci: Potret Keluarga berperspektif gender dalam banyak wajah
Selanjutnya, beliau memaparkan bahwa di satu sisi Kitab Suci pun tidak lepas dari bias gender karena penulisannya tidak terlepas dari konteks tradisi dan budaya Yahudi yang patriarkal. Namun, di sisi lain dalam beberapa bagian tertentu bisa ditemukan pula nilai-nilai pengarusutamaan gender. Hal ini bisa ditemukan baik dalam Perjanjian Lama maupun dalam Perjanjian Baru. Misalnya: dalam Perjanjian Lama bisa ditemukan dalam Kitab Kejadian, kisah keluarga Rut dan Tobit . Di situ, ditunjukkan keberadaan perempuan sebagai pribadi yang melengkapi laki-laki (Kitab Kejadian), perempuan bisa memiliki kebebasan dan kemerdekaan penuh, yakni berani menentukan nasibnya (keluarga Rut) dan kesejajaran antara suami dan isteri atas dasar dialog kasih (keluarga Tobit).

Sementara itu, dalam Perjanjian Baru Yesus sendiri menunjukkan contoh nyata bagaimana Dia sungguh menghargai harkat dan martabat perempuan di mana Yesus membangun persahabatan-Nya dengan para perempuan, menghibur mereka, bahkan memercayai para perempuan sebagai para pewarta pertama sukacita Paskah (Luk 23:55 – 24:10; Mat. 28:1-10; Mrk. 16:1-8). Di tempat pertama tentu saja adalah Maria, Bunda-Nya, teladan umat beriman melalui “Fiat-“nya yang mengubah dunia dengan mengemban tugas sebagai bunda Sang Penebus. Kemudian, Yusuf sebagai “pria sejati” yang tidak memikirkan harga diri, tetapi secara tulus menghormati dan memperhatikan Maria, dan mendampinginya untuk membesarkan Yesus sehingga “Yesus semakin bertambah besar, bertambah hikmat-Nya, dikasihi Allah dan manusia” (Luk. 2:42-51): Di tempat lain ada keluarga Maria, Marta (juga Lazarus). Di situ Yesus memberi peran Maria sebagai pendengar firman Allah dan memeliharanya (Luk. 11:27-28). Dalam konteks situasi sekarang Rm. Hartono, yang sekarang bertugas sebagai Sekretaris Komisi Keluarga KWI, menegaskan bahwa “kita bisa memberikan pengaruh pengarusutamaan bila ada unsur-unsur komplementaritas di antara perempuan dan laki-laki. Bila ada semangat berbagi peran, semangat saling melengkapi, semangat membuat kehidupan lebih baik.”

DSC_3059

Membangun Keluarga Berperspektif Gender dengan 6 T
Keluarga perlu meluruskan pemahaman gender yang menekankan kesetaraan perepuan dan laki-laki serta ciri komplementaritasnya. Di akhir paparannya Rm. Hartono memberikan cara bagaimana membangun keluarga berperspektif gender melalui 6 T:
1. Think: membuka pikiran bisa mengubah banyak hal, mengubah mindset bhw laki dan perempuan punya peran yg sama, pend. Seksualitas sejak dini utk anak
2. Talk: menggunakan danmemilih kata yang tepat untuk menghindari pelecehan gender, mengubah “verbum menjadi evangelium” dan lebih banyak menebarkan ujaran kasih kepada pasangan maupun anak-anak.
3. Touch: membuat tindakan yang menunjukkan menghargai gender, tidak melecehkan, pembagian peran dalam keluarga.
4. Testimony: memberi keteladanan dengan semboyan “I do you watch, I do you help, you do I tell, you do I watch” karena anak-anak zaman sekarang lebih condong ke audiovisual bukan audio lagi, misalnya: bapak ibu bisa saling memanggil dengan suara lembut
5. Trust: peranan berkaitan dengan kepercayaan yang diberikan. Peran yang diberikan sejak dini akan terus tertanam di masa depan. Beban ganda istri bisa disharingkan dengan suami dan anak-anak diberi perandalam keluarga sejak kecil.
6. Togetherness: perlu diciptakan sejak awal di keluarga. Mulai dari generasi baru dalam keluarga.
Dengan membentuk keluarga yang berperspektif gender yang saling melengkapi, menghormati dan menghargai di antara para anggotanya akan terwujud sebuah keluarga yang menjadi tempat di mana cinta berawal dengan indah dan tidak pernah berakhir. Semoga…

(Harini B/Dokpen KWI)
Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here