Home Seputar KWI Kesan, Pesan dan Catatan Kritis Peserta Rapat Pleno SGPP KWI

Kesan, Pesan dan Catatan Kritis Peserta Rapat Pleno SGPP KWI

2918
0

Dokpenkwi.org, Rapat Pleno SGPP KWI selama 3 akhir sudah selesai.Setiap perjumpaan selalu diakhiri dengan perpisahan. Tapi perpisahan bukan untuk selamanya melainkan untuk kembali ke medan karya masing-masing berbekalkan pengalaman perjumpaan dan materi-materi serta rekomendasi yang telah dihasilkan selama 3 hari dalam kebersamaan selama Rapat Pleno SGPP KWI di Griya Samadi Resi Aloysii, Pacet. Dan kelak setelah 3 tahun lagi mereka dapat bertemu lagi dengan situasi dan jaringan kerja sama yang lebih baik lagi.

Dalam sambutan penutupnya Mgr. Nicolaus Adiseputra menggarisbawahi bahwa rapat pleno ini hendaknya bisa memberikan rekan kerja baru, energi baru, juga menjadi ajang re-enrichment dan refreshing untuk melanjutkan karya mereka dalam memperjuangkan kesetaraan gender.

Berikut ini beberapa kesan, pesan dan catatan kritis baik dari peserta maupun panitia. Secara umum para peserta merasa senang dan puas dengan pelaksanaan Rapat Pleno SGPP KWI ini karena mereka bisa berkumpul dan bertemu dengan rekan-rekan seperjuangan dalam pengarusutamaan gender dari keuskupan-keuskupan di hampir seluruh Indonesia.

DSC_3516“Saya merasa senang setelah sekian lama tidak bertemu, akhirnya bisa berkumpul lagi. Harapan saya, semoga apa yg sudah diwujudkan dalam kesepakatan saat ini bisa dijalankan bersama dan berkelanjutan. Yang penting kita tetap punya semangat kerja .” Demikian kesan dan harapan Ibu Novi, sekretaris Subkomisi Gender dan Pemberdayaan Perempuan Keuskupan Bandung. Lebih lanjut dia memberikan catatan kritis bahwa hendaknya rapat pleno ini akan ditinjaklanjuti dalam pertemuan-pertemuan kecil yang didasarkan pada tema tertentu dan kebutuhan yang ada sehingga 3 tahun mendatang bisa berkumpul lagi dengan agenda yang lebih jelas, lebih baik, lebih menyeluruh.

Sementara itu, dari keuskupan Maumere RP. Sergi Ratu, SVD Maumere memberikan kesan bahwa pertemuan ini sangat bermanfaat bagi karya pastoral di keuskupan-keuskupan untuk menyatukan persepsi dan pendapat tentang pengertian gender dan bagaimana bisa berpastoral secara khusus dalam pengarusutamaan gender. “Kami bisa bertemu dengan teman-teman yang bergerak dalam bidang pastoral yang sama dari keuskupan yang berbeda dan bisa berbagi pengalaman masing-masing , baik tentang situasi keuskupan secara umum, dan khususnya tentang pengarusutamaan gender. Kami saling memperkaya dan diperkaya, “ demikian imbuhnya.

Dari pulau Sumatera muncul kesan dan harapan bahwa pertemuan ini harus dilanjutkan dan diperkuat dengan membuat struktur yang baik di setiap tingkat dan setiap keuskupan bisa memiliki sumber daya manusia yang berkualitas dan memadai untuk berkarya di dalam pengarusutamaan gender ini . “Yang paling penting adalah bahwa kegiatan ini jangan hanya hangat ta.. ayam tetapi bisa diteruskan sampai isu kesetaraan gender ini dirasakan oleh masyarakat pada umumnya, terutama umat Gereja dan mampu mempengaruhi kebijakan Gereja dan pemerintah,” demikian ungkapan hati Sr. Margaretha FCh dari Keuskupan Agung Palembang.
Dari ujung timur Indonesia, Ibu Paulina Pede dari Keuskupan Agung Ende yang sekaligus adalah Ketua WKRI DPD Ende menyampaikan bahwa kegiatan yang digelar oleh SGPP KWI ini sangat bagus dan materi yang diberikan bisa menambah pengetahuan serta menjadi bekal untuk melanjutkan karya di bidang pengarusutamaan gender. Beliau hanya memberikan catatan kecil agar disediakan jeda untuk istirahat siang sehingga para peserta bisa mengikuti dan melanjutkan acara pada sesi-sesi berikutnya dengan lebih fresh.

Sementara itu, RP. Matius Pawai, CICM dari Keuskupan Banjarmasin mengungkapkan bahwa rapat pleno ini sungguh menjadi kesempatan emas baginya karena baru sekali ini menghadiri rapat pleno SGPP KWI. “Di sini kita bicara soal kehidupan bersama, keluarga dan kebersamaan bersama dalam keluarga tanpa merendahkan yang lain yang dikupas secara mendalam. Saya berharap bahwa pertemuan ini bukan pertemuan pertama dan terakhir, melainkan akan berkelanjutan. Kedua, keuskupan atau regio menjadi tuan rumah secara bergantian sehingga peserta bisa melihat lebih dekat permasalahan khusus di regio atau keuskupan tersebut,” demikian harapan Rm. Matius.

DSC_3615

Ibu Etty Mariana, Ketua OC dan Ketua DPD WKRI Surabaya mengatakan bahwa “Pertemuan ini sungguh sangat menyenangkan walaupun membuat capai karena seluruh peserta sangat bersahabat dan kami para panitia berusaha membantu supaya tamu-tamu dari seluruh keuskupan dapat terakomodasi dengan baik. Semua anggota sangat terbuka. Pesan saya agar para peserta lebih awal memberi kabar kedatangan sehingg oc tidak kelabakan dalam menjemput.”

Diharapkan bahwa harapan dan beberapa catatan dari para peserta dan panitia ini bisa menjadi penyemangat SGPP KWI untuk terus menggemakan perjuangan kesetaraan gender ke setiap penjuru tanah air sebagaimana yang telah tertuang dalam kesimpulan para peserta rapat pleno di akhir pertemuan, yakni:

1. Membangun dan menyempurnakan struktur SGPP agar terjamin koordinasi gerakan PUG mulai dari SGPP KWI, Regio/Propinsi Gerejawi, Keuskupan dan Paroki
2. Merekrut sumberdaya manusia yang memadai baik dari segi kualitas maupun kuantitas
3. Membuat kurikulum kesetaraan gender, yang berisi modul-modul tentang kesetaraan gender yang diperuntukkan bagi fasilitator/animator kesetaraan gender maupun modul praktis bagi umat.

 

(Harini B/Dokpen KWI)
Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here