Home SEPUTAR KWI Bumi Larvul Ngabal dan Tanah Para Martir Evav, Kami Datang….. (2)

Bumi Larvul Ngabal dan Tanah Para Martir Evav, Kami Datang….. (2)

2666
0

Langgur,dokpenkwi.org — di Bumi Larvul Ngabal rombongan KWI disambut baik oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Maluku Tenggara melalui penyambutan secara adat dan keagamaan di Bandara Karel Satsuitubun Langgu, Rabu, (27/7).

Pada kesempatan ini rombongan disambut sangat baik oleh Wakil Bupati Maluku Tenggara, Drs. M. Yunus Serang serta unsur Muspida Kota Tual, Sekda Kota Tual, Adli Banjar. Rombongan juga disuguhi dengan tarian adat Kei, pengalungan bunga serta Doa Adat oleh Tetua adat sebagai bagian dari sambutan Pemerintah Daerah Maluku Tenggara. Beberapa perwakilan rombongan menerima gelang adat dan kalungan bunga sebagai tanda bahwa rombongan diterima sebagai bagian dari masyarakat Kei Kecil. Sambutan masyarakat Langgur, Tual, Maluku Tenggara sendiri sangat luar biasa. Di sepanjang jalan dari bandara Karel Satsuitubun hingga Langgur rombongan dielu-elukan dengan lambaian tangan. Disapa dalam bentuk bentangan-bentangan spanduk ucapan “Selamat Datang Rombongan KWI” serta umbul-umbul meriah di kanan dan kiri jalan, bak ratu dan raja yang turun dari menara gading di Jakarta. Sungguh luar biasa.

DSC_6894

Dalam kesempatan kunjungan ke bumi Larvul Ngabal ini rombongan KWI juga akan mengikuti perayaan Peringatan 74 Tahun Wafat Mgr. Johannes Aerts, MSC dan para imam yang ditembak mati oleh tentara Jepang pada 30 Juli 1942 di pantai Langgur, Kei, Maluku Tenggara saat Perang Dunia II dalam mengemban misi rohani Katolik di Kepulauan Kei. Sehubungan puncak peringatan 74 Tahun Wafat Uskup Johanes Aerts,MSC dan para misionaris yang akan diperingati pada 30 Juli 2016 kota Langgur sudah dihias dan dipersiapkan sebaik mungkin, termasuk desa-desa sekitar Taman Bahagia Mgr. Aerst. Tanggal 30 Juli adalah tanggal keramat dan hari kudus bagi umat maupun masyarakat Langgur yang akan terus dikenang dan terukir dalam ingatan mereka. Tanggal itu selalu mereka rayakan dengan Perayaan Ekaristi meriah, bahkan pada pagi hari buta mereka membuat dramatisasi tentang peristiwa pengadilan dan pembunuhan Uskup Aerts dan para misionaris itu.

Siapakah Mgr. Johannes Aerts, MSC?

Mgr. Arnodlus Johannes Hubertus Aerts MSC atau yang dikenal dengan Mgr. Johannes Aerts MSC lahir di Swolgen, Belanda pada 3 Februari 1880. Beliau masuk dan bergabung ke Kongregasi Misionaris Hati Kudus (MSC) dan mengucapkan kaul pada 8 September 1900 dan menerima tahbisan imam pada 6 Agustus 1905.

Pada 20 Juli 1920, Paus Benediktus XV menunjuknya sebagai Uskup Tituler Apollonia. Selanjutnya pada 28 Agustus 1920 Takhta Suci mengangkatnya sebagai Vikaris Apostolik Nuova Guinea Olandese. Yang hanya selang sehari pada 29 Agustus 1920 Nuova Guinea Olandese naik status dari Prefektur Apostolik menjadi Vikariat Apostolik pada dan dipercayakan pada MSC. Nuova Guinea Olandese saat ini dikenal sebagai Keuskupan Amboina. Pada saat itu wilayahnya mencakup seluruh Maluku dan Papua. Yang akhirnya dimekarkan menjadi Prefektur Apostolik Hollandia (12 Mei 1949), yang saat ini dikenal sebagai Keuskupan  Jayapura, dan Vikariat Apostolik Merauke (24 Juni 1950).

Pada 30 November 1920 Mgr. Aerts menerima tahbisan sebagai Uskup Tituler. Beliau juga sempat menahbiskan beberapa uskup, di antaranya sebagai penahbis utama bagi Mgr. Joannes Walter Panis (Vikaris Apostlik Manado, 24 Juni 1934) dan Mgr. Pieter Jan Willekens SJ (Vikaris Apostolik batavia, 3 Oktober 1934).

DSC_6917

Peristiwa kemartiran

Peristiwa tragis kemartiran Mgr. Johannes Aerts bersama para misionaris di Langgur dilukiskan secara mengesan dalam buku C.J Böhm MSC, Frits H. Pangemanan, Uskup Joannes Aerts, MSC, Vikaris Apostolik Papua Belanda 1921 – 1942. (halaman 161 -174).

Berikut beberapa cuplikan yang dikutip dari buku tersebut.

“Pada 30 Juli 1942 sebelum fajar menyingsing pasukan Jepang dengan kapalsudah menyelinap masuk ke pelabuhan Tual di Watdek Sekitar jam 4 pagi pasukan Jepang sudah tiba di Langgur. Dalam waktu singkat mereka mengepung kompleks perumahan misi. Penjaga kampung Henricus Ledjaran Dumatubun yang memberi aba-aba tanda bahaya di kampung langsung ditembak mati. Di suatu pintu kamar Jepang menggedor dan memaksa masuk. Di sana terbaring sakit Pater Akkermans. Ia ditodong untuk menunjukkan jalan sekaligus membangunkan para penghuninya: Uskup Aerts dan para imam serta bruder. Para misionaris digiring dan dikumpulkan di depan pintu masuk kapela. Mgr. Aerts lalu dipersilakan duduk di sebuah kursi, juga Pater Berns yang kala itu sedang sakit. Para misionaris yang lain disuruh berjongkok menghadap pasukan Jepang… Setelah itu berlangsunglah semacam “sidang pengadilan” yang dipimpin Komandan Jepang…

Sesudah, sidang darurat itu selesai, para suster yang ikut berkumpul di tempat itu dibawa ke biara dan diminta untuk menyediakan sarapan bagi orang-orang Jepang. Tak lama kemudian para suster dibawa ke perahu motor misi untuk diangkut ke Tual bersama pater Munster MSC yang disendirikan karena berwarganegara Jerman.

Sidang lanjutan para misionaris diteruskan. Mereka kemudian digiring ke dekat pantai di dekat rumah pusat misi di Langgur. Akhirnya, mereka dibwa keluar dengan mata tertutup kain putih. Lalu mereka ditarik dan didorong ke pantai. Mereka diatur sedemikian rupa sehingga membentuk satu barisan menghadap daratan. Pada detik itu juga terdengar seruan dari mulut Pater Berns ‘Untuk Kristus, Raja kita!’ Serentak para misionaris menjawab: “Jadilah” Beberapa detik kemudian terdengarlah berondongan senapan para serdadu Jepang. Dan semuanya jatuh tersungkur ke pasir dan wafatlah mereka.”

Darah mereka telah tertumpah dan membasahi bumi Langgur dan juga tanah seluruh Vikariat Apostolik Papua Belanda. Darah kemartiran menjadi “pupuk” yang menyuburkan Gereja Katolik dengan panenan yang melimpah di bumi Larvul Ngabal..

Umat Keuskupan Amboina, terutama yang berada di Kei, memperingati peristiwa kemartiran dan penyerahan diri Mgr. Aerts MSC dan para pastor serta bruder kepada Kristus selama sebulan dengan mengadakan napak tilas dan mengarak salib dari kampung ke kampung. Peristiwa berdarah pada 30 Juli 1942 yang menyebabkan tewasnya Mgr. Aerts dan para misionaris benar-benar menjadi sebuah kesaksian iman yang unggul dari para perintis Vikariat Apostolik ini. “Kesaksian iman mereka ‘tak pernah pupus dari benak dan ingatan setiap generasi kaum beriman di Maluku,” begitu papar Pastor Titus Rahail MSC dalam kata pengantar di buku yang ditulis Pater C.J Böhm MSC, Frits H. Pangemanan ini. “Untuk Kristus Raja Kita! Jadilah!”

DSC_6901

Taman Bahagia Mgr. Aerts

Untuk mengenang kemartiran Mgr. Aerts dan kawan-kawan yang gugur tersebut, Keuskupan Amboina dalam kerja sama dengan Tarekat MSC mempersembahkan sebuah tempat peziarahan yang terletak di tepi pantai Langgur. Tempat itu dipercaya sebagai tempat tertembaknya Mgr. Aerts bersama para misionaris yang lain. Tempat ini diberi nama “Taman Bahagia Mgr. Johannes Aerts MSC.” Di taman ini juga terdapat relief yang mengisahkan tentang masuknya Gereja Katolik di tanah Kei sejak tahun 1889.

 

Diambil dari berbagai sumber: (B. Harini/Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here