Home SEPUTAR KWI Rombongan KWI Menjejakkan Kaki di Bumi Ambon Manise (1)

Rombongan KWI Menjejakkan Kaki di Bumi Ambon Manise (1)

1723
0

Ambon, dokpenkwi.org — Penantian panjang selama 2 tahun sejak dicanangkannya Pulau Ambon sebagai tempat kunjungan karya para karyawan dan karyawati Konferensi Wali Gereja Indonesia (KWI) terpenuhi sudah ketika pesawat Garuda  Boeing 737-800 dengan nomor penerbangan GA 640 yang membawa seluruh rombongan tiba di Bandara Pattimura, Ambon pada jam 7.30 WIT (Selasa, 26/7)

Decak kagum dan aura kegembiraan memancar dari wajah-wajah para karyawan-karyawati KWI dan membilas segala kelelahan setelah penantian selama hampir 5 jam di Bandara Soetta, Jakarta. Bapak Uskup Dioses Amboina, Mgr. P.C Mandagi menjemput sendiri di ruang kedatangan. Beliau didampingi oleh para imam pejabat keuskupan Amboina.

Siang harinya rombongan KWI dijamu oleh Bapak Walikota Ambon yang dilaksanakan di Keuskupan Ambina, kediaman Mgr. Mandagi. Dalam kesempatan ini hadir pula para tokoh pemerintah daerah serta para biarawan-biarawati se kota Ambon. Walikota Ambon yang diwakili oleh Wakil Bidang Ekonomi menyampaikan selamat datang kepada rombongan dan memberi pesan bahwa Ambon sudah aman, tidak perlu ada yang dikuatirkan.

DSC_6401

Sementara itu pada sore harinya, rombongan KWI mendapat undangan kehormatan untuk pertemuan dan ramah tamah di rumah dinas Gubernur Maluku, Ir. Said Assegaff. Dalam kesempatan ini selain Gubernur Maluku sendiri, pertemuan dihadiri juga oleh Pangdam XIV Pattimura, Wakil Kapolda Maluku, Danlantamal, Danlanud, para tokoh dari 5 agama serta para tokoh-tokoh adat.

Pada pertemuan ini, Gubernur Maluku menyampaikan bahwa situasi Maluku saat ini sudah aman, tidak perlu ada yang dikuatirkan. “Saat ini Provinsi Maluku menduduki urutan ketiga dalam hal kerukunan beragama dan kami ingin meningkatkannya menjadi yang nomor satu,” begitu jelas Gubernur. “Kami juga sedang mengusahakan izin untuk bisa membuat sebuah perumahan multietnis dan multiagama (5 agama) sehingga nantinya diharapkan akan semakin memupuk rasa persaudaraan di antara umat beragama,” lanjutnya. Dalam kunjungan Presiden Jokowi baru-baru lalu untuk meresmikan Jembatan Merah Putih, belaiu mengapresiasi keinginan Gubernur dan mengharapkan ada bukti fisik dari hal itu.

Perjumpaan dan pertemanan antara Bapak Said Assegaff dan Mgr. Mandagi rupanya sudah terjalin cukup lama sejak beliau masih menjabat sebagai Kepala Posko waktu kerusuhan Ambon berlangsung. Bapak Uskup sering menemani Bapak Said Assegaff hingga larut malam di dalam posko.

Sementara itu, Mgr. Mandagi selaku Uskup Dioses Amboina, menyatakan bahwa “Kita semua bersaudara. Konflik dipicu dari luar yang menimbulkan kesalahpamahan. Padahal dari dulu kami para tokoh agama sudah menjalin hubungan yang baik dan juga dengan Pemda Provinsi Maluku. Saya berterima kasih atas kehadiran para tokoh beragama lain.” Mgr. Mandagi juga menandaskan bahwa pada dasarnya masyarakat bisa hidup berdampinga satu sama lain, tanpa sekat dan pengkotak-kotakan karena hal itu sudah terjadi sejak dulu. “Kita tidak bisa memilih di mana kita dilahirkan. Seandainya saya lahir di Aceh, mungkin saya juga akan beragama Islam,” demikian jelas Mgr. Mandagi.

Dalam kunjungan karya ini rombongan KWI terdiri dari 5 orang imam, 3 suster dan 52 karyawan/karyawati yang sehari-harinya bekerja di KWI. Lima di antaranya beragama Muslim. Kunjungan ini akan berlangsung selama sepekan di dua daerah: Ambon serta Maluku Tenggara, Tual dan sekitarnya.

(B. Harini/Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here