Home SEPUTAR KWI Belajar dari Kearifan Lokal di Kepulauan Kei (4)

Belajar dari Kearifan Lokal di Kepulauan Kei (4)

2767
0

Kepulauan Kei, dokpenkwi.org – Selain menjelajahi pesona dan eksotisme tempat-tempat wisata di Kepulauan Kei, rombongan KWI juga singgah ke pulau Dullah Laut dan desa Ngadi di Dullah Utara untuk berdialog dengan para tetua adat, tokoh masyarakat dan masyarakat setempat serta belajar kearifan lokal dalam menjalin dialog antar umat beragama (Kamis, 28/7). Dua desa di pulau kecil sekitar Langgur ini merupakan bukti terpeliharanya kerukunan umat beragama di pulau-pulau terpencil di kepulauan Kei. Antara penduduk yang beragama Islam dan Katolik memang letaknya terpisah, tetapi mereka tetap hidup berdampingan dengan rukun dan harmonis. Bahkan ketika konflik dan kerusuhan berlangsung di Ambon pada 1999, dua desa ini nyaris tidak terkena imbas karena mereka masih mempertahankan falsafah leluhur yang dikenal dengan Ain Ni Ain (saling memiliki). Falsafah inilah yang senantiasa menguatkan rajutan kerukunan antar umat beragama di kepulauan Kei.

DSC_7506

Bahkan di desa Ngadi, salah satu tokoh adat yang sekaligus adalah tokoh agama Islam, bapak Abdul Gani menyatakan dengan cerdas bahwa “Life is a choice. Dan pilihan itu hendaknya diwujudkan dalam kehendak untuk berbuat kebaikan bagi sesama.” Lebih lanjut dia menyampaikan bahwa “Saya pernah mendengar bahwa yang berawalan dengan kata ‘wali’ itu pasti baik. Ada wali songo, wali murid, wali kelas dan kini ada wali gereja. Saya yakin bahwa waligereja yang datang ini pun terdiri dari orang-orang baik. Saya berharap kunjungan dari waligereja ini akan semakin mempersatukan kita semua. Kita semua bersaudara. Katong basudara.”

DSC_7339

Seperti halnya di ohoi-ohoi lain yang disinggahi oleh rombongan KWI, di kedua tempat ini pun para petinggi dan beberapa anggota mendapatkan sambutan yang hangat dari para tokoh agama, tokoh masyarakat dan tetua adat, yakni memperoleh gelang adat yang menyimbolkan bahwa rombongan diterima dengan baik dan disatukan dalam ikatan persaudaraan dengan mereka dan dengan leluhur mereka. Sebelum diberi gelang adat, seluruh rombongan didoakan terlebih dulu oleh tetua adat setempat agar kunjungan berjalan lancar dan tanpa halangan apa pun.

DSC_7639

Tentang gelang adat ini, ada kepercayaan bahwa bila doa-doa yang dipanjatkan oleh tetua adat diterima oleh leluhur, maka yang menerima gelang ini pun di masa datang akan semakin baik hidupnya. Gelang adat ini tidak boleh dijualbelikan, tetapi boleh diberikan kepada orang lain. Dalam satu kesempatan, Rm. Edy Purwanto Pr, Direktur Kantor KWI sekaligus ketua rombongan kunjungan karya KWI ke Maluku ini, menerima gelang adat dan tetua adat mengatakan “Rama, coba lihat dalam beberapa waktu ke depan apa yang akan terjadi.” Maksudnya, dalam waktu ke depan kehidupan Rm. Edy akan menjadi lebih baik. Lalu ada seseorang yang menyeletuk, “wah..siapa tahu nanti setelah selesai di KWI dan kembali ke Keuskupan Agung Semarang terus diangkat menjadi uskup.” Mendengar seloroh itu, Rm. Edy pun hanya tersenyum-senyum saja menanggapinya.

DSC_8638

Berbagai adat istiadat yang mirip satu sama lain di seluruh kepulauan Kei ini berasal dari akar budaya dan adat istiadat yang sama dengan kabupaten induknya Maluku Tenggara, yaitu filosofi adat hukum Larvul Ngabal. Nilai-nilai yang terkandung di dalam hukum Larvul Ngabal hingga saat ini masih dapat memelihara ketertiban dan menjaga hubungan keakraban antar penduduk, menanamkan rasa gotong royong dan saling tolong-menolong  (budaya Maren). Sama seperti di kebanyakan desa di Jawa dan tempat-tempat lain di nusantara ini, budaya Maren adalah budaya gotong royong, tanpa meminta imbal jasa atas tenaga yang dikeluarkan untuk membantu melakukan suatu pekerjaan, misalnya: mendirikan rumah, membangun gereja atau masjid, dan lain-lain.

DSC_7628

Selain itu, untuk  memupuk kesadaran masyarakat dalam menjaga keharmonisan dengan alam terdapat sistem Hawear dan sasi, yaitu tidak memanen atau memetik hasil sumber daya alam sebelum tiba waktu yang dianggap baik dan tepat. Biasanya penduduk setempat akan menyilangkan daun kelapa untuk menandai bahwa itu sedang sasi, artinya tidak boleh dipetik atau dipanen. Semua ini dimaksudkan untuk mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya alam secara bijak dan berkelanjutan.

DSC_8697

Pendek kata, faktor budaya dan adat istiadat yang ada di bumi Larvul Ngabal ini dapat menjamin terjaganya keseimbangan lingkungan seraya mendukung terciptanya sebuah keadaan yang kondusif dan harmonis, baik antara sesama manusia maupun antara manusia dengan alam sekitarnya. Rupanya seruan Paus Fransiskus dalam ensiklik Laudato Si’ untuk menjaga dan memelihara lingkungan hidup sudah lama dipraktikkan di sini dan menjadi kearifan lokal bagi masyarakat di kepulauan Kei ini. Semoga budaya dan adat-istiadat yang baik ini tidak tergerus oleh arus modernisme yang melanda zaman kita ini.

 

(Harini B./Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here