Home SEPUTAR KWI Dua Potensi Besar Kepulauan Kei: Pariwisata dan Perikanan (3)

Dua Potensi Besar Kepulauan Kei: Pariwisata dan Perikanan (3)

3692
0

Dari “Raja Ampatnya” Maluku Tenggara Hingga Eloknya Pantai Ngurbloat “Waikikinya Maluku”

Kepulauan Kei, dokpenkwi.org– Menjejakkan kaki di bumi Larvul Ngabal sungguh tak pernah termimpikan bagi sebagaian besar anggota rombongan KWI. Sejak tinggal landas dari Bandara Pattimura, Ambon kami bertanya-tanya seperti apakah bumi Langgur yang akan menjadi tempat persinggahan sekaligus peziarahan kami selama  empat hari. Seelok apakah destinasi di Kepulauan Kei Kecil ini? Apakah situasinya seperti desa-desa terpencil lainnya di pelosok nusantara yang pernah kami singgahi? Ataukah ada nuansa lain yang akan kami dapati di sini? Begitulah pertanyaan-pertanyaan yang singgah di benak kami masing-masing.

Dari dalam pesawat ATR 72-600 yang kami tumpangi, walaupun di sela-sela awan gemawan yang menutupi, kami coba mengintip keindahan dan keelokan Kepulauan Kei yang menyimpan seribu pesona ini dan mulai dikenal eksotisme wisatanya ini. Ternyata memang keindahan itu sudah terpancar ke atas pesawat yang kami tumpangi. Sayang, keelokannya tidak bisa kami nikmati sepuasnya karena terhalang oleh awan-awan yang melingkupinya. Samar-samar kami melihat gugusan pulau-pulau yang membentang, dengan biru bercampur hijaunya lautan di bawah sana. Sungguh sebuah pemandangan nan elok yang luar biasa.

Sinar mentari menjelang sore yang lembut menyambut kedatangan kami di Kepulauan Kei. Begitu turun dari pesawat ATR di Bandara Karel Satsuitubun ini, kami disambut secara luar biasa meriah oleh masyarakat di kepualuan Kei, Pemda Kabupaten Langgur dan Kota Tual, para tokoh agama serta tetua adat, diiringi dengan tari-tarian dari anak-anak SMP setempat. Kami disambut bak raja dan ratu yang datang dari “negeri” Jakarta yang penuh cahaya gemerlap. Bandara yang terletak di Langgur ini, menggantikan Bandara Dumatubun di Tual yang kini menjadi tempat kegiatan TNI AU, yang terbilang masih baru dan masih membutuhkan sentuhan perbaikan di sana-sini. Para anggota rombongan tanpa dikomando langsung berselfie atau berwefie dengan latar belakang para penyambut. Satu kata yang muncul dari mulut kami: luar biasa!

 

DSC_7137Struktur wilayah Kepulauan Kei

Kepaulauan Kei menyimpan eksotisme tersendiri dalam wisata alam dan wisata baharinya karena sebagian besar wilayahnya merupakan wilayah perairan. Menurut website yang dirilis kabupaten Maluku tenggara, luas Wilayahnya mencapai ± 7.856,70 Km², dengan luas daratan ± 4.676,00 Km² dan luas perairannya ± 3.180,70 Km². Kabupaten Maluku Tenggara hanya terdiri atas satu gugusan kepulauan yakni gugusan Kepulauan Kei yang terdiri atas Kepulauan Kei Kecil dengan luas seluruhnya 722,62 Km² dan Pulau Kei Besar dengan luas 550,05 Km².

Kepulauan Kei terdiri atas dua pulau utama, Kei Kecil dan Kei Besar. Keduanya berada di Kabupaten Maluku Tenggara, dengan ibu kota Langgur (dulu beribukota di kota Tual). Maluku Tenggara memiliki 119 pulau dan 6 kecamatan, yaitu Kei Kecil, Kei Besar, Kei Besar Utara Timur, Kei Besar Selatan, Kei Kecil Barat, Kei Kecil Timur. Mayoritas penduduknya adalah suku Kei, diikuti oleh Jawa, Bugis, Makassar, dan Buton. Para pendatang rata-rata bermata pencaharian sebagai pedagang, sementara penduduk lokal ada yang menjadi PNS, nelayan atau berwiraswasta.

Kepulauan Kei juga disebut Nuhu Evav atau Kepulauan Evav oleh warga setempat. Nama Kei (Kai) merupakan sebutan dari zaman kolonial Hindia Belanda yang bertahan hingga kini. Selain Kei Kecil dan Kei Besar, pulau-pulau besar lainnya adalah Tanimbar Kei, Dullah Selatan, Dullah Utara, Kur dan Tayando Tam.

Kondisi alam Kepulauan Kei yang terdiri dari pulau-pulau kecil berjumlah 66 buah, memiliki karakteristik yang berbeda dengan pulau-pulau besar. Di sini kondisi tanahnya  kurang subur karena mayoritas pulau-pulau tersebut adalah pulau karang, sehingga potensi yang diandalkan ada di wilayah laut, sementara  potensi darat hanya dikelola seadanya untuk lahan ketersediaan pangan.

 

DSC_7186

Pulau Bair

Hari kedua berada di Langgur, Kepulauan Kei ini tujuan pertama rombongan KWI adalah Pulau Bair.  Pulau ini adalah sebuah pulau yang berdekatan dengan Desa Dullah Laut di Kota Tual, dan memiliki keunikan serta daya tarik tersendiri bagi para wisatawan. Pulau ini memiliki dua teluk yang saling berhadap-hadapan dengan air lautnya yang sangat tenang dan jernih sehingga pengunjung bisa melihat secara langsung dasar lautnya.

Untuk mencapai pulau ini, kami berangkat dari pelabuhan Tual dengan menggunakan speedboat besar dan kecil. Bagi teman-teman yang memiliki nyali cukup tinggi mereka menggunakan speedboat kecil sehingga bisa menikmati terjangan ombak dan gelora angin laut, sementara mereka yang masih belum bisa beradaptasi dengan ombak dan laut cukup aman dengan menggunakan speedboat besar. Jarak tempuh dari pelabuhan Tual ke pulau Bair membutuhkan waktu sekitar 1-2 jam. Dan menjadi pengalaman tersendiri bagi teman-teman yang tidak bisa berenang serta gampang mabuk karena guncangan kapal cukup membuat beberapa di antara kami pusing kepala, walaupun tidak ada yang sampai muntah.

Namun segala kegalauan, ketakutan dan kemabukan segera terobati ketika mencapai pulau Bair. Sepanjang mata memandang, kami disuguhi dengan deretan pulau-pulau karang kecil yang indah dan unik dengan vegetasinya yang istimewa. Ditambah dengan kondisi air lautnya yang sangat tenang dan jernih, kami bisa menikmati pemandangan sampai ke dalam dasar laut, tanpa harus memakai peralatan snorkeling. Kejernihan air laut dan warna-warni yang ada di dasarnya beserta keriapan ikan-ikan bisa dipandang bak akuarium. Sungguh elok dan mengagumkan!

Sesampai di pulau Bair, ada sederetan tebing-tebing kecil atau bukit-bukit batu kecil yang tampak berjejer mengitari pulau ini. Tebing-tebing atau bukit-bukit batu kecil inilah yang menjadi daya tarik para wisatawan untuk menikmati bentang pemandangan alam dan berfoto selfie atau wefie di atasnya. Deretan tebing-tebing kecil atau bebukitan batu yang menyerupai Raja Ampat inilah yang kemudian membuat pulai Bair dikenal sebagai Raja Ampatnya Maluku. Untuk beberapa teman yang bernyali lebih, mereka naik ke salah satu tebing di sisi selatan pantai melalui undakan dari batu karang dan hanya berpegangan batu-batu tajam dan akar pohon yang menjuntai. Tingginya sekitar 7 meter. Dari atas tebing tersebut seluruh lanskap Pulau Bair bisa dilihat secara utuh. Pemandangan yang sungguh luar biasa mengagumkan.
DSC_8886Pantai Ngurbloat (Pasir Panjang)

Destinasi wisata selanjutnya yang cukup terkenal bagi masyarakat sekitar kepulauan Kei yang kami singgahi adalah Pantai Ngurbloat. Ngur dalam bahasa setempat berarti pasir. Pantai ini berada di kawasan Desa Ngilngof yang terletak di bagian barat Pulau Kei Kecil, dengan jarak sekitar 20 kilometer dari kota Tual dan dapat ditempuh hanya kurang lebih 30 menit saja lewat jalan darat. Di desa ini terdapat pantai berpasir putih selembut tepung, pantai Ngurbloat (Pasir Panjang).

Pantai Ngurbloat atau lebih dikenal dengan pantai Pasir Panjang merupakan pantai yang sungguh menakjubkan. Sejauh mata memandang tampaklah kilauan pasir putihnya yang membentang sekitar 5 km, ribuan pohon kelapa dan mangrove yang terhampar di sepanjang pinggir pantai, air laut yang berwarna hijau kebiruan nan jernih dan ombak yang tenang. Sebuah pemandangan yang sungguh elok dan memesona. Pantainya pun landai sehingga bagi mereka yang memiliki hobi berenang bisa sepuasnya menghabiskan waktu di sini. Sebuah pesona keindahan yang menimbulkan decak kagum terhadap ciptaan Allah ini akan membuat kita betah berlama-lama dan tak bosan-bosannya berada di tempat ini. Kawasan ini masih sangat alami dan merupakan daerah wisata yang mudah dijangkau oleh penduduk di Kepulauan Kei ini. Walaupun terpencil, tetapi sungguh rapi dan bersih.

Selain itu, pasir Pantai Ngurbloat ini berwarna putih cerah dan teksturnya sangat lembut, jauh berbeda dengan pantai-pantai berpasir putih pantai lainnya yang ada di seantero nusantara maupun dunia. Bahkan ketika dalam kondisi mendung pun, pasir pantai Ngurbloat ini tetap terlihat berkilau dan cukup menyilaukan mata. Pada saat matahari bersinar terik, pasir pantai ini tidak serta merta menjadi panas seperti pasir-pasir pantai pada umumnya. Kelembutan pasir yang ada di Pantai Ngurbloat hanya dapat ditandingi oleh kelembutan tepung. Bahkan pengunjung bisa ber-”body massage” dengan menggosokkan pasir ini ke tubuh. Oleh karena kelembutannya itu, maka pasir di pantai Pasir Panjang ini konon dinobatkan oleh National Geographic sebagai pasir terhalus di Asia Tenggara. Bahkan diyakini bahwa keindahan alam pantai Pasir Panjang ini hanya bisa tertandingi oleh pantai Waikiki di Hawaii. Luar biasa!

 

(Harini B./Dokpen KWI)

Kredit Foto: (Y. Indra/Dokpen KWI)
(Bersambung)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here