Home SEPUTAR KWI Hasil dan Komitmen Pernas LBI 2016 “Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman”

Hasil dan Komitmen Pernas LBI 2016 “Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman”

2312
0
Hasil dan Komitmen Pernas LBI 2016
“Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman”

 

I. PENGANTAR

Pertemuan Nasional Lembaga Biblika Indonesia diselenggarakan di Sawangan Golf & Resor, Bogor, pada tanggal 18-22 Juli 2016. Pertemuan ini dihadiri oleh para delegatus Kitab Suci dari seluruh keuskupan di Indonesia, para pakar Kitab Suci dan para pegiat kerasulan Kitab suci, uskup Delegatus, John Liku Ada. Seluruhnya berjumlah 52 orang.

Mereka menggeluti tema “Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman”, dibantu oleh berapa pakar yang memberi masukan yang amat berguna. Prof. Dr. Paulus Wirutomo berbicara tentang “Jokowi dan Pembangunan Sosial: Analisis Sosiologi”, Prof. Dr. H. Pidyarto Gunawan yang berbicara tentang “Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman – Suatu Tinjauan Biblis, Dr. John Mansford Prior, SVD yang menyajikan tema Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman dalam Perspektif Interkultural, dan Pdt. Anwar Tjen, PhD yang berbicara tentang Misi dalam Konteks Transformasi, Rekonsiliasi, dan Pemberdayaan.

Masukan-masukan yang diperoleh itu direfleksikan dan dibahas lebih lanjut untuk dijadikan sebagai acuan dalam menyusun rencana kerja LBI di tahun 2016-2020. Hasilnya adalah sebagai berikut:

II. TEMA UTAMA

MEWARTAKAN INJIL DI TENGAH ARUS ZAMAN

Sub tema:
  1. Kabar Gembira di tengah gaya hidup modern (tahun 2017)
  2. Kabar Gembira di tengah kemajemukan (tahun 2018)
  3. Kabar Gembira di tengah krisis lingkungan hidup (tahun 2019)
  4. Kabar Gembira di tengah krisis iman dan identitas diri (tahun 2020)

III. KEGIATAN-KEGIATAN

Untuk merealisasikan tema umum dan sub tem adi atas, direkomendasikan kegiatan-kegiatan yang patut dikerjakan oleh LBI dalam empat tahun ke depan:

Usulan Kegiatan yang berkaitan langsung dengan tema

1. Menyelenggarakan BKSN (Bulan Kitab Suci Nasional)

2. Penulisan Buku dan bunga rampai yang menunjang atau memperkaya tema tahunan.

3. Majalah WB yang menerbitkan edisi Mei-Juni dengan tema yang berkaitan dengan tema BKSN.

4. Buku Ibadah Keluarga mingguan yang terbit setiap tahun

  1. b) Usulan Kegiatan yang mendukung karya kerasulan Kitab Suci
  1. Mensosialisasikan hasil Pernas “Mewartakan Injil di tengah Arus Zaman”
  2. Pendidikan fasilitator dan animator Kitab Suci
  3. Gerakan Membaca KS
  4. Film pendek: pembuatan film pendek yang mendukung tema tahunan LBI.
  5. Kaderisasi Orang Muda
  6. Bible Camp untuk kaum muda
  7. Penyusunan modul-modul kerasulan KS dan LBI menampung modul-modul yang ada
  8. Kursus dan seminar KS, terutama yang berkaitan dengan tema pernas
  9. Pendalaman Kitab Suci (PKS) dibuat dan lebih dipromosikan.
  10. Sharing KS lintas keyakinan
  11. Perhatian khusus untuk regio MAM, Kalimantan, dan Papua
  1. Usulan Lain yang bisa diusahakan
  1. Subsidi KS ukuran kecil
  2. KS Bergambar
  3. Pewartaan Digital
  4. Aplikasi KS
  5. Katekese tentang Kitab Suci
IV. SARANA DAN PRASARANA DAN BAGAIMANA SARANA ITU DAPAT DISEDIAKAN
  1. Pendistribusian Kitab Suci oleh Delkit (LBI).
  2. Pengadaan buku Ibadat Keluarga (ditanggung oleh Regio)
  3. Penulisan Bunga Rampai yang berhubungan dengan sub-tema dalam tahun yang bersangkutan (para pakar). 
V. PELAKSANA

LBI, Pakar Kitab Suci, delkit, bekerjasama dengan komisi-komisi lain dalam KWI dan keuskupan, terutama komisi keluarga, kepemudaan, Komsos dan kateketik.

VI. KOMITMEN PERNAS LBI 2016

Arus zaman melanda dunia modern. Gereja pun tidak bisa menghindar darinya. Banyak hal positif yang dibawanya, seperti mudahnya mencari informasi dan cepatnya komunikasi yang membuat dunia menjadi bagaikan satu desa kecil. Meskipun demikian, tidak sedikit pula hal negatif yang lahir daripadanya, sebagaimana disebut oleh Paus Fransiskus dalam himbauan apostoliknya, Evangelii Gaudium. Di antara hal-hal yang disebutkan itu, ada beberapa hal yang sangat aktual di Indonesia, antara lain: konsumerisme, hedonisme, sekularisme, fundamentalisme agama, dan kesenjangan sosial yang semakin besar.

DSC_4962

Pengaruh-pengaruh negatif itu menggerus nilai-nilai Injili bahkan membuat banyak umat, keluarga-keluarga Katolik, tidak lagi merasakan kehadiran Kerajaan Allah di tengah dunia. Muncul pula tantangan bagi setiap pribadi, yang kemudian melahirkan juga kerenggangan relasi dengan sesama. Arus zaman yang begitu deras melanda dunia, membuat umat Katolik, khususnya kaum muda seperti kehilangan arah, tidak bisa memilih secara bijak nilai-nilai yang harus diikuti. Pengaruh-pengaruh negatif dari arus zaman ini pun melahirkan keretakan hubungan dengan lingkungan hidup. Yang paling memprihatinkan adalah munculnya krisis iman dan identitas dalam diri umat beriman.

Berhadapan dengan situasi ini, Gereja harus berjuang menangkal pengaruh-pengaruh negatif itu dan terus menerus tanpa merasa lelah menyampaikan kabar sukacita injili. Nilai-nilai injili mesti terus diwartakan di tengah arus zaman ini karena kita mendambakan umat Katolik yang tetap berada di tengah-tengah arus zaman namun tidak hanyut dalam arus negatifnya, melainkan dapat menyikapi arus itu secara bijaksana dalam terang injil.

Visi kita adalah  umat  katolik Indonesia diresapi dan diterangi oleh Kabar Gembira dalam menjawabi tantangan arus zaman.

Menanggapi hal-hal di atas, Pernas memiliki komitmen untuk:

  1. mewujudnyatakan visi untuk mewartakan nilai-nilai Injili dalam keluarga dan komunitas sehingga Kabar Gembira dapat meresapi dan menerangi karya pelayanan dan hidup kami.
  2. memberikan perhatian khusus pada pewartaan nilai-nilai injili sebagai fokus utama misi LBI dalam periode 2016-2020.
  3. mengusahakan dan meningkatkan sarana-prasarana penunjang yang diperlukan untuk membantu umat beriman Katolik untuk menghidupi nilai-nilai injili
  4. menyediakan bahan-bahan dengan memperhatikan kenyataan keberagaman kelompok di dalam Gereja.
  5. meningkatkan kerjasama dengan komisi-komisi terkait baik tingkat KWI maupun keuskupan serta lembaga-lembaga lain (Pemerintah, LSM, dll).
  6. Mengupayakan pembinaan dan pendampingan para fasilitator dan motivator karya kerasulan Kitab Suci.

 

Depok, 22 Juli 2016

Atas nama Peserta Pernas LBI 2016

 

 

 

 

Yosef Masan Toron

Ketua LBI

 

 

 

Bonifasius Simalungan, OFM Cap.

Penghubung Regio Sumatera

 

 

 

Adi Indiantono, Pr

Penghubung Regio Jawa

 

 

 

Victor Patabang, Pr

Penghubung Regio MAM

 

 

 

Antonius Bambang Doso, Pr.

PenghubungRegio Kalimantan

 

 

 

Siprianus S. Senda, Pr

Penghubung Regio Nusra

 

 

 

Dominikus D. Hodo, Pr Penghubung Regio Papua

 

Sumber: LBI (Lembaga Biblika Indonesia)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here