Home SEPUTAR KWI Pernas LBI: Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman – Tinjauan Biblis

Pernas LBI: Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman – Tinjauan Biblis

4124
0

MEWARTAKAN INJIL DI TENGAH ARUS ZAMAN

—SUATU TINJAUAN BIBLIS—

Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan OCarm.

Pendahuluan

Dalam Kerangka Acuan (Term of Reference) yang telah kami terima dari Panitia Pernas LBI 2016 ini, dijelaskan bahwa tema Pernas adalah “Mewartakan Injil di tengah Arus Zaman.” Himbaun apostolik Paus Fransiskus yang berjudul “Evangelii Gaudium” (=EG) menjadi inspirasi utamanya. Dalam himbauan apostolik tersebut dilukiskan berbagai masalah besar yang tengah melanda dunia modern, yang akhirnya ikut melanda Gereja juga. Masalah-masalah yang dibicarakan bersifat sosial, politik, ekonomis maupun religius. Sebagai ringkasannya, Kerangka Acuan menyatakan,

Singkatnya, tantangan yang dihadapi gereja masa kini berdasarkan EG adalah 1) mentalitas negatif budaya modern (konsumerisme, hedonisme, sekularisme, dsb) 2) tuntutan gereja untuk lebih terbuka dengan kaum miskin dan tersingkir; 3) sistem ekonomi yang begitu mendewakan pasar dan mammon; 4) fundalmentalisme agama. Sejumlah tantangan dunia modern yang dipaparkan dalam evangelii [sic!] Gaudium ini menjadi salah satu pertimbangan untuk menentukan arah gerak Lembaga Biblika Indonesia  empat tahun ke depan.

Merenungkan isi Kerangka Acuan itu, kami berpendapat bahwa tema Pernas LBI 2016 ini sebenarnya masalah klasik menyangkut cara kita membaca, menafsirkan dan mengaplikasikan teks-teks Alkitab secara kontekstual. Dengan kata lain, masalah relevansi Sabda Allah bagi manusia zaman ini. Tema Pernas LBI 2016 mengandung dua pokok berikut ini: usaha menggali amanat asli teks-teks Alkitab (=teks) dan peng-aplikasian-nya ke dalam konteks hidup zaman ini (=konteks).   Dalam kesempatan ini, perkenankan kami menge-mukakan beberapa gagasan yang berkaitan dengan tema di atas. Mengingat terbatasnya waktu untuk merumuskan makalah ini, uraian kami ini tidaklah terlalu sistematis.

Penafsiran Alkitab yang kontekstual

Dalam Kata Pengantar Editor untuk buku Yesus dan Politik (Jakarta: Komunitas NISITA, 2004), Mianto Nugroho Agung dan  Jeffrie A.A. Lempas menjelaskan betapa pentingnya berteologi dalam kaitan erat dengan politik. Namun, sayang, nyatanya, teologi sering terlalu tinggi, melayang-layang di atas langit, kurang berkaitan dengan kehidupan manusia sehari-hari. Mereka mengisahkan, ada sejumlah teolog pernah menolak penyelenggaraan suatu program Pelatihan Analisis Sosial. Alasan mereka, masalah politik, ekonomis atau sosial adalah masalah duniawi, dan karenanya bukan urusan para teolog. Mereka berpendapat, biarlah Gereja hanya memikirkan hal-hal surgawi saja, dan tidak ada teks Alkitab yang bisa dijadikan landasan untuk terlibat dalam masalah politik. Pendapat seperti ini jelas tidak dapat dipertahankan, karena membuat pewartaan Injil mandul, kurang berdampak nyata pada kehidupan umat beriman dan pada perubahan masyrakat menuju perbaikan terus-menerus.Oleh karena itu, Mianto dan Jeffrie menyebutkan perlunya “pembaharuan tafsir Alkitab agar doktrin menjadi ortodoksi demi ortopraksi.”[1] Penafsiran Alkitab yang hanya mencari makna asli suatu teks dan berhenti di sana, jelas tidak mencukupi. Sebaliknya, Alkitab mengandung nilai-nilai abadi yang berlaku untuk semua manusia di segala tempat dan di segala zaman. Untuk itu, diperlukan usaha terus menerus untuk mengaplikasikan nilai-nilai tersebut. Edmond La B. Cherbonnier,[2]sudah sejak awal 1953, menegaskan bahwa teologi Sabda Allah yang berkembang pada saat itu telah mendorong suatu penafsiran Alkitab yang menunjukkan relevansinya bagi nasib tiap manusia. Setiap orang harus merasa disapa oleh Sabda Allah, yang diucapkan langsung kepadanya dalam situasi konkritnya, serta menuntut darinya jawaban-jawaban. Dia mengutip ucapan terkenal Martin Buber, “Pertanyaan Allah, “Hai Adam, di manakah engkau?” ditujukan sekali lagi dan secara tidak terelakkan kepada setiap manusia.”

Seiring sejalan dengan perkembangan teologi kontekstual, berkembang juga penafsiran Alkitab yang memperhatikan aktualisasi amanat Sabda Allah pada masa  kini. Buku-buku seperti, La Bibbia Oggi Per Me (harafiah: Alkitab Hari Ini Untukku), karya Settimo Cipriani (Roma: Editrice Rogate, 1987), atau buku Robert Setio – Wahju S. Wibowo – Paulus S. Widjaja (ed.), Teks dan Konteks yang Tiada Bertepi(Penerbit  Pustaka Muria, 2012), hanyalah dua contoh yang menunjukkan trend penafsiran dewasa ini.Buku yang disebut terakhir dipersembahkan kepada Prof. Dr. (h.c.) E. Gerrit Singgih, Ph.D. dalam rangka hari ulang tahunnya yang ketujuh puluh. Di situ, Pak Gerrit dikemukakan sebagai salah satu contoh ahli tafsir yang kontekstual. Apa yang menjadi perjuangan beliau dilukiskan demikianBernard Adeney-Risakotta[3]

“Salah satu kekuatan, [sic!] Pak Gerrit adalah tidak pernah melupakan isi teksnya. Pendekatan historis-kritisnya tidak dipakai sebagai alat untuk menghancurkan wibawa teksnya melainkan sebagai alat untuk mencari makna yang sebenarnya dalam konteks kunonya, baik konteks cerita maupun konteks penulis/redaktornya. Lebih dari itu, Pak Gerrit selalu mencari makna teks yang bisa menerangkan konteks masa kini.”[4]

Tidak berbeda dengan pernyataan Bernard tadi, J. Banawiratma, menulis demikian,

“Bagi Pak Gerrit tafsir berarti eksegese dan hermeneutik (2000:ix). Hal itu berarti bahwa penafsir menempatkan teks dalam konteks masa lalu (ekesegese) sekaligus menempatkan teks dalam konteks masa kini (hermeneutik). Usaha menempatkan teks seperti itu tidak dijalankan tanpa dialog dengan konteks-konteks lain, baik dari dunia ketiga maupun dari dunia pertama.”[5] Lebih lanjut Banawiratma, mengikuti Stephen B. Brevans, menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan konteks atau pengalaman masa kini adalah pengalaman personal maupun komunal, kebudayaan sekular maupun religius, lokasi sosial dan perubahan sosial.[6]

JohnWijngaards, dalam bukunya Yesus Sang Pembebas (terj. A. Widyamartaya; Yogyakarta: Kanisus, 1994), berkata,

“Injil bukan huruf yang mati yang dapat dihafalkan dan kemudian dilupakan. Injil menyuguhkan citra-citra hidup yang senantiasa perlu ditafsirkan kembali dalam terang cobaan-cobaan dan tantangan-tantangan yang kita jumpai di dalam perjalanan kita ….. Saya berkali-kali merujuk kepada dokumen-dokumennya [dokumen-dokumen Konsili Vatikan II] karena bantuannya kepada kita untuk memusatkan perhatian pada perihal apakah seharusnya makna Injil sekarang.”[7]

Mengkontemplasikan Sabda Allah dan dunia

Menarik untuk dicatat bahwa dalam himbauan apostoliknya (EG), paus Fransiskus mendedikasikan seluruh Bab Tiga (nomor 110 – 175) untuk membicarakan pewartaan Sabda. Beliau mempunyai keprihatinan besar pada tugas pewartaan yang diemban Gereja. Ketika berbicara tentang metode pembacaan Kitab Suci yang bernama Lectio Divina, beliau menulis demikian,

Pembacaan Alkitab dalam suasana doa ini (=Lectio Divina] bukanlah sesuatu yang terpisah dari studi yang dilakukan seorang pengkhotbah untuk memperoleh kepastian mengenai makna utama suatu teks; sebaliknya, pembacaan Alkitab harus didahului dengan studi, kemudian berlanjut dengan usaha melihat bagaimana amanat yang sama menyapa kehidupannya sendiri.(EG 152)

Selanjutnya, paus Fransiskus menegaskan perlunya seorang pewarta Sabda memiliki telinga yang peka untuk mendengarkan umat, mendengarkan aspirasi mereka. Dengan bahasa yang menarik, beliau mengatakan,

Seorang pewarta harus mengkontemplasikan Sabda tetapi dia harus juga mengkontemplasikan umat … diperlukan kemampuannya untuk mengaitkan amanat suatu teks Alkitab dengan situasi manusia, dengan pengalaman yang mendambakan penerangan cahaya Sabda Allah … (EG 154)

Apa yang dikatakan oleh paus, sama dengan ucapan seorang pewarta dari India yang dalam suatu pertemuan internasional berkata demikian, “Dalam mewartakan Sabda Allah, kita harus memiliki dua tangan: di tangan kanan Alkitab, di tangan kiri surat kabar.” Tidak cukup untuk seorang pewarta Sabda memahami isi teks dalam konteks aslinya; ia harus mampu juga masuk ke dalam arus zamannya, masuk ke dalam tantangan dan masalah yang ada, lalu berusaha menawarkan solusinya dengan mewartakan Sabda Allah. Menjadi jelas, kerasulan Kitab Suci yang diemban LBI juga memiliki kewajiban yang sama. Karena itu, memang perlu mewartakan Sabda di tengah arus zaman. Jika kita mewartakan Sabda tanpa berkaitan dengan keadaan zaman, ada bahaya pewartaan Sabda menjadi gong yang bergaung sebentar, lalu lenyap tanpa dampak apa pun. LBI tidak hanya bertugas untuk menggali terus-menerus makna literer atau makna asli Sabda Allah, melainkan juga mengaplikasikannya pada situasi zaman modern agar Sabda memiliki dampak nyata bagi manusia modern. LBI harus mengusahakan agar Sabda menghasilkan sesuatu,

“sebab seperti hujan dan salju turun dari langit dan tidak kembali ke situ, melainkan mengairi bumi, membuatnya subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, memberikan benih kepada penabur dan roti kepada orang yang mau makan,  demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya” (Yes 55:10-11).

Fungsi Sabda Allah

Allah ingin agar manusia bahagia dalam persatuan dengan diri-Nya. Maka dari itu, Allah mendidik dan membimbing umat-Nya dalam perjalanan hidup mereka. Melalui para nabinya, Allah sering menegur umat-Nya bila mereka berjalan keluar dari jalur yang benar. Dalam Alkitab terdapat banyak Sabda yang bersifat menegur, menasihati, dan mengarahkan umat Israel ke jalan yang benar. Memang itulah salah satu fungsi Alkitab seperti yang dikatakan Paulus dalam 2Tim 3:16, “Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalamkebenaran.” Hal serupa dikatakan juga oleh Paulus dalam 1Kor 10:11,Semuanya ini telah menimpa mereka sebagai contoh dan dituliskan untuk menjadi peringatan bagi kita yang hidup pada waktu, di mana zaman akhir telah tiba.” Yang dimaksud di situ dengan “semuanya ini” adalah pengalaman-pengalaman negatif bangsa Israel di masa lampau yang telah mendatangkan murka dan hukuman Allah(ayat 1-10).

Jika dunia modern ini, sebagaimana diuraikan dengan baik oleh paus Fransiskus dalam EG, penuh dengan macam-macam masalah ekonomis, sosial, budaya, politik dan religius, maka seorang pewarta harus mewartakan Sabda Allah di tengah arus semacam itu.

Metode atau Program AMOS[8]

Puluhan tahun yang lalu, pada tahun 1990 an, sering dibicarakan di Indonesia, suatu metode pembacaan Alkitab yang disebut Metode atau Program Amos. Metode ini dikembangkan oleh LUMKO Institute, suatu lembaga pastoral yang dimiliki oleh Konferensi Para Uskup Afrika Selatan. Dalam metode ini ditekankan pentingnya analisis sosial atau paling tidak penyadaran akan masalah hidup sehari-hari, yang dijadikan titik-tolak pembacaan Alkitab. Langkah-langkahnya ada empat:

  • Lihatlah hidup (=melihat dan merumuskan masalah yang ada)
  • Mengapa hal ini bisa terjadi?
  • Membaca Sabda Allah, ajaran-ajaran sosial Gereja atau ajaran-ajaran para uskup
  • Merencanakan sesuatu dengan ketetapan teguh dan kasih

Meskipun metode ini bukan segala-galanya dan bukan satu-satunya, serta mengandung ketidaksempurnaan, ada baiknya LBI mengusahakan pengenalan dan pemakaian metode ini atau yang semacam ini selama empat tahun ke depanLBI. Bukakah LBI ingin mengarahkan kerasulan kitab suci ke arah penanganan masalah-masalah dunia modern ini?

Pelayanan kepada kaum miskin

Dalam Kerangka Acuan tema Pernas ini, disebutkan salah satu masalah yang dominan, yakni “tuntutan gereja untuk lebih terbuka dengan kaum miskin dan tersingkir.” Untuk sedikit menanggapi hal ini, baiklah kita lihat sekilas soal misi kepada kaum miskin dan tersinggir.

Apakah arti menjadi murid Yesus? Menjadi murid Yesus berarti mengakui Dia sebagai Guru kita, menerima serta melaksanakan perintah-perintah-Nya. Itu benar. Akan tetapi, menjadi murid Yesus mengandung makna jauh lebih mendalam daripada itu semua. Menjadi murid-Nya berarti juga bersatu dengan-Nya, dan hidup dari-Nya seperti ranting pohon anggur melekat dan hidup dari dahannya (bdk. Yoh 15:1-15). Selain itu, seorang murid Yesus harus mengambil bagian dalam nasib serta misi yang dimiliki Yesus (Mat 10:38; 16:24-28; Mrk. 3:14-15; Yoh 20:21). Misi para murid hanyalah kelanjutan dari misi Yesus. Oleh karena itu, isi, sasaran dan metode misi para murid haruslah sama dengan isi, sasaran dan metode misi Yesus sendiri.

Ketika mengutus para murid, Yesus berpesan, “Pergilah dan beritakanlah: Kerajaan Surga sudah dekat.  Sembuhkanlah orang sakit; bangkitkanlah orang mati; tahirkanlah orang kusta; usirlah setan-setan” (Mat 10:7-8). Pesan ini mencerminkan isi pokok pewartaan Yesus sendiri, yakni Kerajaan Surga (Mat 4:17). Cara pewartaannya pun persis sama dengan yang dilakukan Yesus, yakni dengan penyembuhan orang sakit (Mat 8), pentahiran orang kusta, pembangkitan orang mati, dan pengusiran roh-roh jahat. Menurut Luk 4:16-28, sasaran utama misi Yesus adalah orang-orang miskin, dan tertindas.

Patut dicatat bahwa perikop yang sedang kita bahas, Luk 4:16-28, merupakan bagian dari perikop yang lebih luas, yaitu Luk 4:14-44. Perikop ini, menurut kebanyakan ahli, dapat dipandang sebagai pengantar untuk seluruh Injil Lukas. Alasannya adalah karena dalam perikop ini terkandung tema-tema besar Injil Lukas sebagaimana nampak dari skema perbandingan yang tidak lengkap ini:

Tema Luk 4:14-44 Bagian lain dari Injil Lukas
Roh Kudus menaungi Yesus 4:18 3:22; 4:1.14; 10:21
Injil diwartakan khususnya kepada orang miskin dan malang 4:18-20 6:20; mukjizat-mukjizat yang dibuat Yesus untuk orang kecil/malang
Yesus ditolak oleh bangsa Yahudi 4:22-30 6:11; 23:18; dll.
Elia dan Elisa adalah model untuk pelayanan Yesus 4:25-26 Banyak kisah dan kosa kata dalam Injil Lukas mengingatkan kita pada kisah Elia dan Elisa:  7:1-17; 8:40-42. 49-56; 9:8; 9:10-17; 9:54; dll.
Sabat dan sinagoga sebagai waktu dan tempat Yesus mewartakan Injil 4:16 4:31.44; 6:6; 13:10 dsb.

 

 

Jadi, kisah kunjungan Yesus ke Nazaret dalam Luk 4:16-28 mengungkapkan program kerja atau program misi Yesus. Yesus datang untuk melayani semua orang, istimewanya adalah kaum miskin dan tertindas. Mereka itulah prioritas pelayanan Yesus. Yesus adalah Mesias bagi orang miskin dan tertindas seperti yang diramalkan dalam Yes 61:1-2 dan 58:6. Prioritas ini tampak, antara lain, dari susunan perikop ini, yang berpusat pada kutipan kitab Yesaya tadi:

A  Yesus datang ke Nazaret

B diberi gulungan kitab

C membukanya

D kutipan kitab Yesaya

C’       menutup gulungan kitab

B’ mengembalikan gulungan kitab

A’ Yesus meninggalkan Nazaret

          Dibandingkan dengan injil lain, jelas Injil Lukas memberi perhatian yang lebih besar kepada kaum kecil dan tersingkir (= kaum marjinal). Ayat-ayat yang menunjukkan perhatian Yesus kepada golongan orang berdosa dan kaum marginal (janda, perempuan, anak-anak, dll.) tersebar dalam seluruh Injil Lukas.Mereka itu adalah kaum perempuan, baik yang masih bersuami maupun yang sudah janda (janda Nain [7: 11-17];  perempuan yang bertobat [7:36-50], Marta and Maria [10:38-42]), para gembala (2:8-20), orang-orang berdosa (Luk 15), dan  sebagainya. Jadi, Yesus adalah Mesias bagi orang miskin dan tertindas, sehingga digenapilah apa yang dikatakan dalam Yes 61:1-2 dan 58:6 tadi.

Dalam versi Injil Lukas, Yesus berseru, “Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah.  Berbahagialah, hai kamu yang sekarang ini lapar, karena kamu akan dipuaskan. Berbahagialah, hai kamu yang sekarang ini menangis, karena kamu akan tertawa.  Berbahagialah kamu, jika karena Anak Manusia orang membenci kamu, dan jika mereka mengucilkan kamu, dan mencelakamu serta menolak namamu sebagai sesuatu yang jahat” (6:20-22).

Jika misi Yesus ditujukan pertama-tama kepada kaum miskin dan tersingkir, maka misi Gereja pun harus demikian juga. Jika tidak demikian, patut diragukan apakah Gereja setia pada tugasnya atau tidak.

Cara pendidikan Allah

Dalam Kerangka Acuan dikatakan, “Sejumlah tantangan dunia modernyang dipaparkan dalam evangelii Gaudium ini menjadi salah satu pertimbangan untuk menentukan arah gerak Lemabaga Biblika Indonesia empat tahun ke depan.  Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana Injil diwartakan dalam dunia sekarangini dengan berbagai macam problem an tantangannya? Nilai-nilai dan ajaran Alkitab mana saja yang sanggup menjadi oase untuk dunia sekarang ini?” Bukanlah tujuan kami untuk menulis makalah yang mencakup seluruh permasalahan tersebut. Terlalu banyak problem yang ada, dan terlalu banyak nilai-nilai Alkitab yang bisa dibicarakan sebagai oase bagi dunia manusia modern. Pada kesempatan ini, cukuplah kalau kami menawarkan suatu skema kerja.

Para pewarta Sabda harus mewartakan Sabda demi pembangunan manusia dan dunia dengan cara langsung dan tidak langsung. Sebagai contoh, ada masalah besar ketidakadilan sosial. Orang kaya bertambah kaya, orang miskin semakin miskin. Bagaimana kira-kira  cara Allah mendidik manusia yang memiliki masalah sosial-ekonomis yang demikian? Dari berbagai teks dalam Alkitab, menjadi nyata bahwa Allah atau para nabi-Nya, memakai banyak cara. Kadang Allah menegur orang kaya, mengancam mereka dengan hukuman; ini suatu pewartaan langsung, to the point. Akan tetapi, kadang Allah memakai cara tidak langsung. Dia hanya mewartakan bahaya kekayaan, atau mewartakan nilai-nilai kemiskinan. Dengan cara demikian, Allah mengharapkan manusia mampu mengambil sikap yang tepat.

Dalam Injil Lukas, misalnya, kadang Yesus menegur orang-orang kaya, dengan berseru, “Celakalah kamu, hai kamu yang kaya, karena dalam kekayaan mukamu telah memperoleh penghiburanmu.  Celakalah kamu, yang sekarang ini kenyang, karena kamu akan lapar. Celakalah kamu, yang sekarang ini tertawa, karena kamu akan berdukacita dan menangis” (Luk. 6:24-25).Itu suatu cara pewartaan langsung. Begitu juga halnya, ketika Yesus, dalam Luk 12:16-21, menyampaikan suatu perumpamaan tentang orang kaya yang bodoh, yang hanya memikirkan masa depan ekonomisnya saja. Pada akhir perumpamaan, dikatakan Allah bahwa menegur orang kaya itu, “Hai engkau orang bodoh, pada malam ini juga jiwamu akan diambil daripadamu, dan apa yang telah kausediakan, untuk siapakah itu nanti?  21Demikianlah jadinya dengan orang yang mengumpulkan harta bagi dirinya sendiri, jikalau ia tidak kaya di hadapan Allah” (12:20-21).Hal yang sama terdapat dalam Luk 16:19-31. Di situdisampaikan perumpamaan (atau kisah teladan) tentang orang kaya yang harus menjalani hukuman abadi di neraka karena selama hidupnya dia tidak peka terhadap kemiskinan Lazarus yang duduk di depan rumahnya.

Di samping menegur orang kaya secara langsung, Yesus secara tidak langsung menangani masalah yang samasecara tidak langsung. Dia menunjukkan kebahagiaan orang miskin, “Berbahagialah kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah” (6:20).Dia menunjukkan bahaya kekayaan sebagai pencekik Sabda Allah (Luk. 8:14). Dengan demikian, diharapkan orang bisa mengambil sikap yang tepat terhadap kekayaan.

Dalam kitab Perjanjian Lama, ada juga satu contoh yang menarik, yakni kisah nabi Elia dalam 1Raj 17-19; 22 dan 2Raj 1-2. Nabi Elia hidup di kerajaan utara, yakni Israel, pada zaman raja Ahab. Pada waktu itu, akibat pengaruh dari istri Ahab, yakni ratu Izebel, masuklah Baalisme ke dalam tubuh Israel. Penyembahan dewa Baal dibawa oleh Izebel yang memang anak seorang imam penyembah Baal Melkart, Baal yang disembah di Tirus dan Sidon. Penyembahan dewa Baal mengancam agama Yahweh. Banyak sekali orang Israel percaya kepada dewa Baal sebagai dewa kehidupan, dewa pemberi hujan, pemberi minyak dan gandum, dewa yang mengendarai kereta awan-awan, dewa yang setiap tahun harus mengalami siklus kematian dan kehidupan. Kepada orang-orang Israel yang percaya kepada dewa palsu semacam itulah,  Allah mengutus nabi Elia. Melalui perkataaan dan perbuatan nabi Elia melawan penyembahan dewa Baal. Seorang ahli kitab suci, L. Bronner, berpendapat bahwa seluruh kisah atau siklus Elia praktis merupakan polemik melawan Baalisme.[9]Berinspirasikan buku Bronner itu, kami pernah mempelajari secara mendalam kisah-kisah nabi Elia, dan kami berkesimpulan bahwa ada kisah-kisah yang secara tidak langsung melawan Baalisme, dan ada kisah yang secara langsung melawannya.

Kisah nabi Elia yang bisa menghentikan atau mendatangkan hujan merupakan polemik melawan Baal yang diyakini sebagai pemberi hujan (1Raj 17:1-6; 18:41-46). Kisah Elia yang bertahan hidup di wadi Kerit (1Raj 17:1-6), sementaraterjadi kelaparan dahsyat yang menyebabkan kematian di Israel dan negara-negara sekitarnya, termasuk di kota Tirus dan Sidon, “wilayah kekuasaan Baal,” merupakan polemik tidak langsung melawan Baal yang diyakini sebagai pemberi hidup. Kisah Elia yang membuat tepung gandum dan minyak si janda Sarfat tidak berhenti mengalir sampai musim paceklik lewat (1Raj. 17:7-16), jelas merupakan polemik tidak langsung melawan penyembahan Baal yang diyakini sebagai dewa pemberi gandum dan minyak. Akhir hidup nabi Elia yang tidak dilukiskan dengan suatu kematian, melainkan dengan naiknya dia ke langit dengan berkendaraan kereta api (2Raj 2) merupakan polemik melawan Baal yang digambarkan sebagai dewa yang berkendaraan awan-awan dan setiap tahun mengalami siklus kematian dan kebangkitan.

Namun, ada satu kisah yang merupakan polemik langsung melawan penyembahan Baal. Pada 1Raj 18:20-40, dikisahkan suatu pertandingan besar di atas G. Karmel:  pertandingan menurunkan api dari langit untuk memakan habis kurban bakaran. Pihak Baal diwakili 450 nabi, pihak Yahweh diwakili Elia saja. Seperti kita ketahui, dari pagi hingga menjelang petang, para nabi Baal berdoa dan berteriak kepada dewa mereka agar menurunkan api. Hasilnya sia-sia! Lain halnya dengan Elia. Menjelang petang, hanya dengan doa yang singkat, dia mampu mendatangkan api besar yang memakan habis kurban bakaran dan mengeringkan air yang disiramkan ke dalam parit di sekitar altar itu. Setelah kemenangan spektakuler tersebut, Elia membunuh para nabi Baal. Ini peperangan langsung melawan Baalisme.

Masih banyak contoh lain yang bisa dibicarakan di sini. Mengingat terbatasnya waktu, kiranya cukup dua contoh di atas. Sebelum mengakhiri uraian kami ini, patut dicatat juga bahwa kisah-kisah nabi Elia dalam 1Raj 17-19; 21; 2Raj 1-2 ini menunjukkan juga kepada kita bagaimana Sabda Allah itu harus aktual. Pada dasarnya, Sabda Allah ditujukan kepada manusia, di tempat dan waktu tertentu, dengan situasi atau persoalan-persoalan tertentu. Begitu juga surat-surat Paulus pada dasarnya ditulis untuk menanggapi situasi tertentu yang dihadapi umatnya. Bagaimana dengan pewartaan kita dewasa ini?

Penutup

Demikianlah beberapa gagasan yang kami tawarkan untuk dikembangkan lebih lanjut dalam Pernas LBI 2016 ini. Uraian ini jauh dari lengkap dan sempurna. Mungkin tidak ada hal yang baru, hanya penyegaran kembali gagasan-gagasan lama. Akan tetapi, kami berharap masukan kami dapat memulai suatu diskusi yang terarah dan berdaya-guna.

 

Malang, 26 Juni 2016

Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan O.Carm. Lahir Malang, 13 Juli 1955. ditahbiskan menjadi imam 7 Pebruari 1982,  Lulus STFT Widya Sasana Malang (1982),   Lisensiat Kitab Suci diperoleh dari Institutum Biblicum, Roma, Italia (1986). Doktor di bidang teologi alkitabiah diperoleh dari Universitas S. Thomas, Roma, Italia (1990). Ketua Lembaga Biblika Indonesia (1996-2004), Ketua STFT Widya Sasana Malang tahun (2000-2004), Dosen Perjanjian Baru di STFT Widya Sasana (1986 hingga sekarang), Anggota Komisi Internasional Spiritualitas Ordo Karmel (2001-2007), Anggota Komisi Internasional Teologi Ordo Karmel (2008-2013), Ketua STFT Widya Sasana Malang 2012-2016, Anggota Komisi Internasional Evangelisasi dan Misi Ordo Karmel 2016-2022. Diangkat menjadi uskup Malang, 28 Juni 2016.

 

[1]Hlm. ix-x.

[2]“The Theology of the Word of God,” dalam https://www.jstor.org./stable/1199728, diakses 22 Juni 2016.

[3]“Iman, Politik dan Agama-Agama: Dialog Kritis dengan Pikiran Pdt. Prof. Dr. E. Gerrit Singgih.”

[4]Op.cit., hlm. 31.

[5]Ibid., hlm. 49.

[6]Ibid., hlm. 50.

[7]Hlm. 8

[8]G. Afagbegee – Ch. Kiyala, “The Amos Programme – Reading the Bible in the Con-text of Modern Life,” dalam http://africamission-mafr.org/Amos_Programme_e.pdf, diakses 26 Juni 2016.

[9]The Stories of Elijah and Elisha as Polemics Against Baal Worship (Leiden: E.J. Brill, 1986).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here