Home SEPUTAR KWI Pernas LBI: Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman – Perspektif Interkultural

Pernas LBI: Mewartakan Injil di Tengah Arus Zaman – Perspektif Interkultural

2349
0

MEWARTAKAN INJIL DI TENGAH ARUS ZAMAN

PERSPEKTIF INTERKULTURAL

Dr. John Mansford Prior SVD

Dosen pada Program Pascasarjana STFK Ledalero

 

MENEMUKAN PERSPEKTIF MISIOLOGIS

Arus Zaman:

Dunia lokal dan dunia global saling bertubrukan. Hari demi hari, malah dekit demi dekit, media sosial menyoroti rupa-rupa insiden kekejaman dan kekerasan. Hari demi hari bermunculan aneka bentuk tribalisme dan fundamentalisme. Kita sudah terjebak di dalam sebuah krisis peradaban global. Pola globalisasi dimotori oleh kapitalisme kasino yang selama 20an tahun terakhir telah memperkaya segelintir orang sambil menyingkirkan 40% umat manusia yang tak dibutuhkan lagi. Hasilnya – kini cuma satu persen umat manusia memiliki kekayaan sama banyak dengan 99% yang lain. Sebagaimana digarisbawahi oleh Uskup Fransiskus dalam Imbauan Apostoliknya Evangelii gaudium, pola ekonomi dunia berbasis ketamakan dibiarkan oleh sikap masa bodoh, oleh “globalisasi ketakpedulian”.[1] Nilai-nilai budaya luhur, yaitu sifat dan sikap kemanusiaan dan rasa keadilan yang pernah mendasari lingkup-lingkup kultur kita, disingkirkan. Malah bumi, satu-satunya rumah kita bersama, tak lagi ramah bagi umat manusia.[2]

Tetapi kemajuan pesat tidak hanya membawa berita buruk; dunia lokal dan dunia global semakin berhubungan, semakin berjalinan. Nenek tua di kampung di pedalaman Papua mengirim SMS kepada cucunya di Jakarta. Tak ada satu keluargapun di kawasan NTT tanpa anggotanya di tempat rantau. Hasilnya, umat di paroki terpencil sudah bisa mempersoalkan kebijakan parokinya dengan membandingkan ketentuan nikah, misalnya, dengan contoh-contoh lain, baik dalam negeri pun di luar negeri, yang diperoleh umat lewat ponsel cerdas. Sekat-sekat budaya, ilmu, bahasa – praktisnya segala sekat sudah bocor. Asal ada sinyal, tak ada tempat terpencil. Wawasan umat, di mana saja, sudah bersifat “glokal” – global-lokal sekaligus.[3]

Tak mengherankan, banyak orang merasa terancam, dan di kalangan mereka ditemukan orang yang bergabung dengan gerakan fundamentalis, kaum fanatik, yang hendak menutup diri dari perubahan pesat yang melanda seluruh dunia.

Pertanyaannya:

Bagaimana dapat kita berpastoral Kitab Suci, yaitu turut menginjili dunia, di tengah arus zaman ini?

Secara lebih khusus: Bagaimana dapat kita menempatkan Kitab Suci dalam misi kita untuk menginjili dunia yang ditandai proses glokalisasi yang semakin pesat?

Apakah kita bisa memakai peluang yang diberikan oleh glokalisasi, oleh teknologi komunikasi mutakhir, oleh perluasan wawasan umat yang kini bersifat glokal, untuk mengekspos kita sendiri bersama umat lain kepada nilai-nilai Sabda ilahi?

Mencari Model KKS yang Tanggap:

Anggota LBI adalah penafsir Kitab Suci professional, dan anda juga melibatkan diri bersama umat “biasa” dan membaca Kitab Suci, sering dalam kelompok-kelompok kecil. Pembongkaran sekat-sekat budaya lewat globalisasi komunikasi dan perantauan besar-besaran memicu pertanyaan-pertanyaan berikut:

Apakah kita mampu membuka diri pada keindahan dan kebenaran yang ditemukan dalam orang lain, dalam umat “biasa”, dalam umat dari latar budaya yang sama sekali berbeda dari lingkungan kita sendiri? Tentu dalam dialog, dialog bersama Sang Sabda.

Apa yang akan terjadi jika sejumlah dosen di Pematang Siantar membaca teks Kitab Suci dalam dialog dengan sekelompok perantau NTT di perkebunan kelapa savit di Sabah, Malaysia? Atau seandainya sekelompok guru di pedalaman Kalimantan menggumuli perikop Kitab Suci tertentu dengan sekelompok pedagang di Madiun?

Dunia kita semakin dipecah-belahkan oleh glokalisasi ekonomi dan politik, yang berbusana ideologi neo-liberal. Dampaknya sudah membawa bencana bagi banyak orang. Sebagai orang beriman, kita dipercayakan misi global dari Sang Sabda (Mrk 16:14-18; Mat 28:16-20). Kita tak boleh bersikap acuh tak acuh terhadap krisis peradaban yang sedang melanda dunia kita. Kita dipanggil untuk berani meninggalkan stagnasi dan fanatisme yang semakin mewarnai lingkungan monokultural. Kita harus nekat ke luar dari godaan untuk menyembunyikan diri dalam rasa aman di dalam kantong-kantong Katolik.

Jadi, tantangan misiologis yang perlu kita jawabi ialah:

Apakah kita bisa membaca Kitab Suci dengan model atau pola yang secara sadar menjembatani, yang menghubungkan, yang membawa pemahaman dan respek antar umat yang latar budaya dan nasib ekonominya berbeda?

Untuk memicu pembicaraan bersama saya akan menawarkan salah satu kemungkinan, yaitu pendekatan interkultural. Dengan membaca Kitab Suci secara lintas-budaya, kita memandang globalisasi sebagai sebuah kesempatan yang menantang kita di tengah arus zaman.[4] Globalisasi dan glokalisasi memberi peluang untuk merekonfigurasi ulang ruang sosial dan narasi kita. Komunikasi instan sudah mengglobal melalui internet dan ponsel cerdas. Maka, perjumpaan lintas-batas dengan membaca Kitab Suci secara interkultural dimungkinkan dengan cara-cara yang sama sekali baru. Dengan demikian, hermeneutika antarbudaya memandang glokalisasi sebagai kesempatan untuk mempertanyakan, dan jika mungkin membongkar, kekuasaan sistemik dan keserakahan di tingkat mikro dalam perjumpaan antar kelompok-kelompok kecil. Dengan belajar ulang bahasa kebenaran dan keadilan, iman yang mereda menjadi iman yang tercerahkan, iman yang dapat mengambil bentuk yang semestinya, yaitu pencarian di lintas-lintas-batas untuk menemukan dan merangkul “yang lain”.

Maka, dalam perspektif misiologis saya hendak mempresentasikan sumbangan yang dapat diberikan oleh Pastoral Kitab Suci yang dengan sadar melintas batas-batas budaya dan ekonomi yang memisahkan. Dialog biblis antarbudaya, sebuah dialog yang berjalan dalam diri kita masing-masing pun pula antargolongan, berupa salah satu peluang bagi pastoral Kitab Suci di tengah arus zaman glokal ini.

PENAFSIRAN INTERKULTURAL

Metode membaca Kitab Suci secara interkulturatif hendak membawa transformasi melalui perjumpaan antar tiga pihak: antar teks Kitab Suci, antar pembaca, dan antar pembaca lainnya. Fokusnya ada pada perjumpaan misioner, yaitu perjumpaan antar kelompok-kelompok pembaca yang berbeda budaya dan status ekonominya. Maksudnya adalah untuk memicu transformasi. Maka, kita bertanya:

Tipe dialog antarbudaya manakah tentang makna Kitab Suci yang dapat menyumbang dukungan misioner yang berarti bagi keadilan, dan bagi pengembangan cinta tulus yang melampaui sekat-sekat sosio-budaya dan sosio-ekonomi yang memecah-belahkan dunia?

Mungkinkah perbedaan budaya dan status ekonomi, jika diberi peran dan fungsi hermeneutis, mendalami makna narasi-narasi Kitab Suci, sehingga iman menjadi apa yang diharapkan: Pencarian akan Kebenaran?

Dapatkah Kitab Suci menjadi faktor positif dalam proses pendamaian/ rekonsiliasi dalam dunia yang dilukai kekerasan tanpa henti?

Dapatkah cerita-cerita alkitabiah menjadi lokus untuk transformasi injili, baik lewat metanoia perorangan, tapi lebih lagi bagi metanoia kolektif?

Metode:

Prosesnya sederhana walau menantang juga. Sebuah perikop biblis dipilih dan dibaca oleh dua kelompok yang berbeda bahasa, budaya, golongan sosial, prestasi pendidikan, dan profesinya. Misalnya, sekelompok nara pidana di Rumah Tahanan Negara Maumere menggumuli Yoh 8:1-11 dengan sekelompok orang profesional di Belgia. Kelompok di Maumere terdiri dari orang Katolik dan orang Protestan, sedangkan anggota kelompok di Belgia tidak punya ikatan pada Gereja institusional manapun. Hasil masing-masing syering/studi kelompok diserahkan kepada mitranya. Lantas masing-masing kelompok menangkapi hasil dari partnernya. Pada gilirannya, komentar yang satu ditangkapi oleh kelompok lainnya. Jelas, kelompok yang satu mempertanyakan penafsiran kelompok lainnya. Dengan demikian, ia juga kembali dan mempertanyakan tafsiran awal dari kelompoknya sendiri. Misalnya:

Kelompok para napi di Maumere punya pendidikan formal sangat minim dan berasal dari budaya kosmik yang kental Katolik atau Protestan. Kelompok orang professional di Belgia ada anggota yang sudah nikah, lain hidup bersama pasangannya tanpa memperdulikan urusan nikah sipil atau pun Gereja. Kedua kelompok yang amat berbeda ini membaca Yohanes 8:1-11 secara terpisah dalam kehangatan kelompoknya sendiri. Kemudian, pokok-pokok penting dari masing-masing syering ditukar dengan kelompok mitra di belahan dunia lain. Lantas, kisah Yohanes dibaca sekali lagi, kali ini dengan mata para anggota dari kelompok lain. Tanggapan dari kelompok Belgia terhadap syering di Maumere dilaporkan ke Maumere, sementara tanggapan dari Maumere terhadap syering di Belgia disampaikan di sana. Tiga fase ini – syering dalam kelompok secara terpisah, pertukaran hasil, lantas tanggapan atas tanggapan terhadap syering – diharapkan mengiringi pertumbuhan dalam pemahaman dan penghayatan. Para peserta berusaha untuk memahami sudut pandang dari kelompok lainnya, perasaan serta sikap yang diambilnya. Anggota dari kelompok yang satu diajak duduk di tempat anggota dari kelompok lainnya dan membaca teks Yohanes dengan matanya. Dari tafsiran baru itu setiap anggota melihat kembali kehidupannya sendiri. (Prior, 2010: 28-29)

Apa yang dipelajari? Berbagai duga-sangka terbongkar, orang mulai memahami sudut lain, mempertanyakan beda penekanan, dan berani saling menanggapi hingga bisa memahami konteks lain. Semuanya ini bisa terjadi karena pada titik awal, para peserta hendak mendengar dan menghargai “yang lain”.

Pengandaian dan Harapan:

Seluruh proses tersebut mengandaikan bahwa ada kerelaan untuk bertemu dengan pihak lain – betapa kritis dan konfrontatif pertemuan itu – sebagai titik awal untuk hermeneutika interkulturatif. Pengalaman mencatat bahwa jalannya sesewaktu menyenangkan dan inspiratif, tapi kadang-kala jalannya agak kasar dan kita mesti melewati banyak batu kerikil hingga bisa membaca Kitab Suci secara inklusif dan transformatif. Dari 90 kelompok peserta pada tahap awal, hanya ada empat di mana interaksinya bisa disebut “gagal”.

Justru pertemuan dengan pihak yang beda bahasa, budaya dan status ekonomi yang mencegah kita agar jangan memperalat teks. Teks-teks Kitab Suci melampaui batas budaya, yang maknanya tak pernah bisa habis. Ciri dasar naratif-naratif Kitab Suci mengajak pembaca untuk mengambil bagian di dalamnya. Mereka menyentuh pengalaman dasar manusia. Kitab Suci bukanlah seikat cerita yang melayang di langit, tetapi pertama dan terutama Kitab Suci adalah kumpulan cerita tentang luka-luka rakyat yang melocot, trauma yang mengusik.

Injil itu sendiri bersifat budaya-kritis, malah kita menemukan mandat untuk melintas batas dalam intisari Injil itu sendiri. Hermeneutika antarbudaya adalah hermeneutika yang berlawanan dengan semua upaya kolonisasi Allah, juga kolonisasi wahyu, pengetahuan, budaya, dan manusia lain. Jadi, pola tafsiran ini tidak bermaksud untuk mengatur pertemuan sepintas dengan yang lain, memperhatikan perbedaan-perbedaan yang tampak, lalu kembali ke situasi dan sikap semula. Proses pembacaan/penafsiran ini hendak menjalankan sebuah misi transformatif, betapa sulit realisasinya. Dalam arti ini penafsiran interkultural sebenarnya harus ditempatkan di bidang hermeneutika pasca-kolonial (lih. Segovia, 2000; Sugirtharajah, 2012).

Arus zaman menantang:

Bisakah kita menyatakan bahwa dalam dunia yang mengglokal pembacaan Kitab Suci yang monokultural melulu, yang hanya dilakukan dalam kalangan sendiri, sudah tidak memadai lagi?

Implikasi hermeneutis dari pendekatan interkultural sudah jelas; mengutip Emmanuel Levinas:

Keserbaragaman orang, yang masing-masingnya amat diperlukan, dibutuhkan untuk menghasilkan semua dimensi makna; dan keserbaragaman makna [dari teks Kitab Suci] ada karena keserbaragaman orang.  (Levinas, 1989: 159)

PROGRAM “DENGAN MATA ORANG LAIN”

Dalam program “Dengan Mata Orang Lain”,[5] 90 kelompok dari lebih dari 25 negara mengambil bagian dalam membaca Kitab Suci gaya “lintas-batas” ini. Pada tahap awal (1999-2002) ada kelompok Indonesia di Bandung dengan mitra di Skotlandia, ada kelompok mahasiswa dari Tanah Toraja yang bermitra dengan kelompok di Arnhem (Belanda), dan kelompok mahasiswa di Makassar yang berdialog dengan kelompok dosen dari Matanzas (Kuba). Pada tahap lanjutan (2010-2012) ada kelompok nara pidana di Maumere yang berpasangan dengan kelompok profesional di Jerman,[6] dan ada kelompok di Pekanbaru yang memilih mitra di Bolivia.

Tidak mengherankan, bahwa soal jurang pemisah antara yang berkuasa dan yang tak berdaya, serta masalah-masalah ketidakseimbangan dan ketidakadilan sosial serta isu gender masuk ke dalam percakapan. Tampak jelas bahwa laporan-laporan dari kelompok-kelompok yang beranggotaan orang terpinggirkan secara sosial adalah penuh dengan konsep-konsep seperti ketakberdayaan, ketimpangan dan ketidakadilan sosial, kesepian, luka, dan kerapuhan. Membaca cerita biblis yang mencerminkan kehidupan mereka sendiri dapat bersifat sangat intens dan eksistensial – benar-benar suatu bentuk pengolahan trauma.

Dengan demikian konteks lokal dievaluasi kembali dari perspektif baru dan proses “glokalisasi” berlangsung Tampaknya, membaca Kitab Suci dengan pendekatan interkultural menjadi sebuah pontifex, jembatan dialogal antarbudaya. Itu namanya misi di tengah arus zaman!

Syarat:

Fase Awal: Kelompok Membaca Perikopnya Sendiri-Sendiri

Masing-masing kelompok membaca dan menafsir penggalan pilihan secara terpisah dengan pola dan gayanya sendiri-sendiri. Pertanyaan eksploratif dibalik proses ini adalah:

Apa yang terjadi ketika pembaca-pembaca Kitab Suci dari konteks dan budaya yang berbeda membaca teks yang sama, dan mulai berdialog seputar artinya? Dapatkah cara ini memicu keterbukaan dan transformasi?

Bisa saja orang bertanya: Apa yang baru? Unsur baru dari pendekatan interkultural ialah bukan bahwa para pembaca berasal dari budaya dan konteks yang berbeda, atau bahwa penafsir Kitab Suci profesional mulai mendengarkan atau malah “membaca dengan” pembaca “biasa” yang non-profesional. Apa yang inovatif ialah bahwa jarak ditetapkan sebagai faktor hermeneutis dan bahwa perjumpaan dan dialog diselenggarakan antar aneka jenis pembaca dari tradisi dan konteks membaca yang berbeda.

Membaca Kitab Suci secara interkultural hendak menciptakan ruang untuk “umat biasa”, “umat yang terlupakan”, “masyarakat beriman yang tak bersuara”, dan memungkinkan mereka berbicara, dan membiarkan suara mereka disimak. Maka, pelancar mesti menjaga agar refleksi ilmiah tidak menggiring apa lagi membisukan proses ini. Praksis dulu, baru refleksi atas praksis.

Kita hendak mengeksplorasi apa yang disebut “latar depan” dari teks, kapasitasnya untuk menjelaskan situasi baru yang tidak terlihat oleh penulis Kitab Suci dan potensinya untuk menimbulkan praktek-praktek baru. Para pembaca mencoba memahami teks pilihan sebagai surat langsung yang ditujukan kepada mereka sendiri dan pada situasi mereka. Pembaca “biasa” menyangkut caranya orang membaca, pun sikapnya terhadap teks. “Biasa” adalah lokasi di mana mayoritas pembaca Kitab Suci dapat ditemukan.

Jadi, “sikap” adalah caranya pembaca mendekati teks-teks Kitab Suci.

Metafora manakah yang berlaku untuk perjumpaan pembaca dengan teks? Apakah pembaca sedang bertemu seorang “pendukung”nya? Atau dengan “teman”nya? Atau “penasihat”nya? Atau malah “musuh”nya?

Paul Ricoeur (1981) menyoroti dua sikap yang dapat kita miliki ketika berhadapan dengan sebuah teks, yaitu sikap analisis-kritis dan sikap pelibatan pribadi (“existential attitude”). Seorang pembaca, seperti seorang ekseget dalam profesinya, menggunakan satu atau lebih dari pendekatan-pendekatan ilmiah, sedangkan seorang pembaca “biasa”, pun seorang ekseget profesional jika hendak mewartakan Firman kepada umat, melibatkan diri secara pribadi dalam teks untuk menimba makna teks itu untuk dirinya sendiri; ia menjelajahi teks itu dalam kedekatan. Pendekatan pembaca “biasa” bukan tafsiran analitik, kajian historis, atau studi sekitar latar belakang teks. Teks Kitab Suci tidak diperlakukan sebagai objek studi. Dengan sikap pelibatan pribadi, ada kedekatan antar teks dan pembaca, ada harapan, ada kehadiran dan teks itu menyatu dengan pembaca. Justru dengan “menantang” kedua sikap ini – sikap analitis-kritis dan sikap pelibatan pribadi – pola penafsiran interkultural membuka peluang agar iman kita tercerahkan.

Fase Kedua: Tukar-Menukar dan Menanggapi Hasil Kelompok Lain

Membaca laporan-laporan hasil pertukaran penafsiran dari kedua kelompok, ada pertanyaan yang timbul:

Apakah perjumpaan lintas-batas memicu transformasi dalam pembaca, teks, dan persepsi terhadap serta penerimaan pembaca lainnya? Jika demikian, di bawah kondisi mana?

Kita hendak menyelidiki implikasi teologis, sosiologis, psikologis, dan personal.

Supaya bisa memahami tafsiran kelompok para napi dari Maumere atas Yohanes 8:1-11, peserta dari Belgia mesti menlontarkan banyak pertanyaan tentang budaya dan hukum Indonesia (baik hukum adat, pun hukum nasional). Sama halnya, sebelum bisa memahami tafsiran orang Belgia atas perikop ini, kelompok Maumere mesti coba memahami budaya kota yang amat sekular di Belgia, sikap individualistik dan besarnya variasi dalam komitmen peserta dalam kehidupan bergereja. (Prior, 2010: 33)

Hans-Georg Gadamer (1989: 306-307) menggarisbawahi pentingnya jarak dalam proses penafsiran. Maka, dalam program “Dengan Mata Orang Lain” perjumpaan antara 90an kelompok dari 20an negara jarak diintegrasikan sebagai faktor hermeneutis dalam proses penafsiran. Karena itu, diundang pembaca di “pinggir sosial” untuk membaca bersama dengan para pembaca di “pusat sosial”, pembaca miskin dengan pembaca lumayan kaya, pembaca dari berbagai aliran-aliran gerejani, keyakinan politik dan tata budaya yang berbeda.Dengan demikian menjadi lebih jelas faktor-faktor mana yang lebih mempengaruhi tafsiran: budaya, pendidikan, aliran eklesial, atau golongan sosialnya.

Membandingkan hasil dari 90an kelompok itu dari 25 negara menjadi amat jelas bahwa cara membaca dan pola iman tradisional setempat sering mengalahkan pengaruh dari status sosial orang. Penafsiran cerita-cerita Kitab Suci oleh orang miskin, juga oleh orang kaya, pada tempat pertama ditentukan oleh kebiasaan mereka membaca dan keyakinan tradisi mereka. Pengaruh berikut adalah pengaruh kebudayaan dan konteks spesifik dari pembaca. Sesudah itu, baru penafsiran dapat dipengaruhi dengan status sosial seseorang. Aspek-aspek lain yang berjalin dengan jatidiri pembaca juga turut berperan: Prasangka, rasa takut, posisi yang diasumsikan, dan gambaran dari lawan. Hasil empiris ini menarik, lagi penting.

Fase Ketiga: “Transformasi”

Kita kembali bertanya:

Dapat praktik membaca Kitab Suci, berhadapan dengan pertukaran tafsiran di mana jarak dan perbedaan berperan secara operasional, membawa transformasi?

Apakah pendekatan interkultural dapat memberi kontribusi untuk membuka sikap yang selama ini tertutup malah membeku?

Dapatkah pendekatan ini membantu orang untuk berhenti melihat diri mereka sebagai “pemilik” wahyu ilahi (sikap sektarian)?

Suara-suara yang tidak terbiasa atau terasa aneh sebetulnya dapat membawa saya keluar dari tradisi membaca yang dominan selama ini. Misi transformatif dapat terjadi asal kita mampu berpikir dengan cara yang berbeda, dan kita terbuka untuk menerima bahwa ada cara-cara lain untuk hidup.

Praxis menghasilkan pengetahuan. Sering dunia orang miskin dan orang terpinggirkan menyajikan pengetahuan baru, pengetahuan yang menakjubkan tentang teks-teks Kitab Suci. Makna khusus dan yang mengesankan dari pola membaca secara interkultural bukanlah eksotis, tetapi pengalaman dan pengetahuan dari orang-orang yang perjalanan hidupnya tampaknya tidak menuju kehidupan. Tafsiran Kitab Suci secara intuitif – lugu- dari orang-orang “biasa” menantang kita untuk berinovasi karena daerah-daerah bacaan dijelajahi yang tradisi ekegese dan tradisi gereja terlalu sering abaikan. Pendekatan interkultural mengandaikan kita bersedia mendengarkan pengetahuan dan pengalaman dari dunia orang miskin.

Bukan banyak “hasil” yang penting, tetapi lebih pengalaman yang menantang selama proses berjalan, karena justru di situ terletak kebijaksanaan. Perubahan perspektif, introspeksi, penyadaran, penghapusan prasangka, pengolahan trauma, dan pembangunan komunitas – singkatnya, persepsi baru dari diri sendiri di depan teks.

Kita diubah ketika mengaku bahwa kita saling membutuhkan … ketika kita merasakan bagaimana percakapan interkultural mengagetkan dan membebaskan, mengganggu dan menantang, melecut dan membuka kesadaran, membantah dan menegaskan, mempertanyakan dan mengubah, memprovokasi dan menciptakan yang baru . (Prior, 2015: 94)

Jika demikian kondisi dan lokasi di mana transformasi dapat terjadi menjadi penting. Perbedaan dan perubahan apa yang dapat kita ukur antara awal dan akhir proses penafsiran?

METANOIA MISIONER

Transformasi teks:[7]

Transformasi utama adalah perubahan status teks bagi para pembaca. Teks itu sendiri mengalami transformasi dan menjadi teks yang lain. Perikop itu memperoleh isi dan status yang secara fundamental sudah berbeda dari isi dan status awalnya. Pendekatan antarbudaya menghasilkan arti dan makna baru. Dan sumber utama untuk perubahan perspektif adalah karakterisasi aktor-aktor dalam teks oleh kelompok mitra. Jadi, dari obyek sejarah, teks menjadi “sesama dalam perjalanan hidup”. Teks menjadi sebuah situs di mana trauma si pembaca sendiri dibahas, di mana ketidakpuasan turut berperan, dan di mana terjadi dekonstruksi tradisi yang dominan. Percakapan seperti ini berpotensi membebaskan. Kita perlu belajar menegosiasikan makna teks, belajar menyerah, dan rela meninggalkan bingkai pemahaman yang pernah kita yakini.

Transformasi Pembaca:

Transformasi pembaca terjadi sejauh ada introspeksi. Kita berdiri “di depan teks”. Melalui pertukaran laporan dan tanggapan atas laporan, kelompok yang satu dihadapkan dengan kreativitas hermeneutis dan kepekaan dari kelompok mitranya. Akibat dari tanggapan dari kelompok mitranya, masing-masing kelompok merasa perlu meninjau kembali teks. Tahap ini menghasilkan perluasan wawasan dan pendalaman kompetensi hermeneutis yang baru. Bukan hanya oleh proses penafsiran pemberdayaan tetapi juga oleh eksplorasi baru dan lebih dalam potensi teks untuk mempengaruhi perilaku. Identifikasi kelompok mitra dengan pelaku-pelaku dalam cerita biblis, kreativitas mereka, dinamika dalam kelompok mereka, arahan yang ditemukan oleh kelompok mitra dalam teks – semuanya ini menyebabkan introspeksi.dengan keberanian hermeneutis dan sikap pelibatan diri, anggota kelompok bisa menempatkan diri dalam bacaan, seolah-olah mereka adalah karakter-karakter dalam koran.

Transformasi Pembaca Lain:

Transformasi awal datang dengan perubahan perspektif. Pandangan pembaca lainnya, peran dan kehadirannya dalam proses penafsiran, berubah secara mendasar. Kelompok orang-orang “biasa”, yang pernah dilihat sebagai orang yang kurang kompeten, yang pernah dipandang sebagai peserta sampingan dalam dialog, berubah dan menjadi seorang rekan dan sekutu, seorang mitra sederajat dengan kelompok “profesional”. Prasangka terhadap pembaca “biasa” dan dunia mereka diubah ketika proses penafsirannya menjadi mercusuar bagi pemahaman pembaca yang lebih profesional.

HAMBATAN DAN KETERBATASAN

Tentu ada faktor yang bisa mencegah keberhasilan. Program “Dengan Mata Orang Lain” melacak faktor mana yang menghambat dan faktor mana yang memajukan pertukaran dan pertumbuhan kompetensi interkultural dan hermeneutika.

Konteks dan Jarak:

Ternyata, stagnasi dan pembekuan sering terjadi antar kelompok yang memiliki gaya hidup dan pola percayanya yang sama, dan yang hidup konteks serupa. Juga, di mana pembaca tidak dapat melibatkan diri dalam teks, terjadi sedikit sekali interaksi dengan kelompok mitranya. Ketidakmampuan pembaca melibatkan diri dalam teks Kitab Suci memiliki banyak penyebab. Salah satu penyebab penting adalah bahwa pembaca tidak mempunya afinitas atau tenggang rasa imajinatif. Sebaliknya, perjumpaan juga tidak akan terjadi jika satu kelompok mengadakan jarak terlampau besar dari cerita itu, sementara kelompok mitranya merasa dirinya sebagai pelibat langsung dengan kemampuan afinitas imajinatif yang besar.

Sikap Dogmatis:

Kesulitan juga terjadi jika ada perbedaan mendasar antar kedua kelompok tentang status Kitab Suci; akibatnya peserta tidak mengungkapkan diri dalam bacaan (sebagaimana diharapkan), tetapi membelokkan diskusi dan saling “bertanding” keyakinannya masing-masing. Akibatnya diskusi tak berujung tentang wewenang dan signifikansi historis Kitab Suci menghalangi pelibatan dengan kisah biblis. Sekedar contoh:

Tafsiran-tafsiran yang benar-benar bertentangan satu sama lai bisa timbul kalau coba membenarkan kebiasaan-kebiasaan sosial dan budaya yang bertolak belakang satu sama lain. Misalnya, kelompok Belgia membawa Yohanes 8: 1-11 sebagai menerima relasi seksual antar oang dewasa asal suka sama suka, sedangkan kelompok Maumere mengatakan bahwa perikop yang sama mempertahanakan (sesuai pemahaman mereka) hukum Allah tentang relasi seksual yang eksklusif dalam konteks perkawinan monogam (Prior 2010: 37).

Sebetulnya, cerita-cerita biblis mengajak para pembaca untuk mengidentifikasi diri dan merefleksi diri, bukan untuk mendebatkan ciri-ciri historisnya. Tambahan lagi, di mana ada keyakinan bahwa batas toleransi hermeneutik dilanggar karena merasa bahwa wawasan mendasar dari sistem kepercayaan atau ajaran yang dianutnya terancam, kelompok yang satu akan menolak kelompok lain sebagai pembaca yang kompeten. Rasa takut menelorkan prasangka, dan prasangka menelorkan ketakutan.

Hati Terluka:

Juga benar bahwa membaca Kitab Suci secara interkultural bukan cara paling gampang untuk merenungkan makna teks-teks Kitab Suci. Hati yang tulus namun sungguh terluka tidak dapat dengan mudah melakukan transisi dari rasa sakit untuk berpikir bagaimana orang lain membaca teks yang dirasakan seseorang menjadi cermin dari duka dan kesedihannya sendiri. Adalah satu hal untuk mengenal diri sebagai salah satu aktor dalam drama yang terbentang di depan anda dalam sebuah kisah, tetapi adalah hal lain untuk membaca bagaimana peran anda dianalisis, apa lagi kalau kelompok lain tidak mengenal anda dalam peran ini. Karena itu, saya sendiri belum pernah mengajak para ODHA (orang dengan HIV atau AIDS) melibatkan diri dalam program interkultural (Prior, 2014). Trauma para ODHA berbasis stigmatisasi terlampau berat. Dalam proses berbagi iman bersama para ODHA tidak ada orang luar yang boleh masuk. Yang terjadi adalah identifikasi dengan pelaku biblis secara “tertutup”. Tidak ada tempat bagi orang lain, terutama jika orang lain membaca cerita yang sama dengan cara yang lebih objektif, dengan kecurigaan eksegetis, dan dari jarak yang jauh.Jelas, berbagi iman dalam syering Kitab Suci amat membantu untuk membuka trauma, dan menerima diri apa adanya. Tetapi, untuk mengharapkan orang yang dikucilkan oleh keluarga dan dinajiskan oleh masyarakat bisa dengan tenang menganalisis prosesnya, hemat saya belum mungkin. Lain soal dengan para nara pidana di Rumah Tahanan; kalau mereka sudah menerima diri, mereka bisa – dan sudah terbukti berhasil – mengambil bagian aktif dalam program interkulturatif (Prior, 2010).

PERAN PENAFSIR PROFESIONAL

Para penafsir profesional memiliki peran penting. Antara lain, jika perlu, mereka mesti melawan kecenderungan untuk mengurangi transendensi teks menjadi cuma gema suara-suara para pembaca, atau untuk mencegah bahaya teks bersangkutan menjadi “milik” kelompok terlalu dini – dari pada membiarkan teks “memiliki” kita.

Para ekseget berfungsi untuk melayani dinamika kelompok, namun pasti perlu terus-menerus berlatih kenosis pada diri mereka sendiri. Misalnya, mereka dapat menggunakan semua sarana dan pengetahuan yang dapat melayani interaksi dengan kelompok orang “biasa”. Akan tetapi, pada pada saat yang sama mereka harus membiarkan praksis teoretis itu diarahkan oleh pertanyaan-pertanyaan yang timbul dari dunia rakyat “biasa”.

Para penafsir profesional tahu bahwa bacaan-bacaan Kitab Suci juga sering berupa “situs pergolakan” yang mengakomodasikan aneka kepentingan yang berbeda. Daya kekuatan eksegetis bisa baik dan bermanfaat, tetapi juga dapat mengesampingkan malah mencabut pembaca “biasa” dari proses penafsiran mereka. Seyogyianya, semua peserta saling menerima, saling mengakui dan saling menghormati satu sama lain sebagai “rekan-aktor”. Tandas Peter Berger:

Kebenaran dapat ditemukan di antara rakyat yang dikorbankan, karena hanya mereka dapat menunjuk jalan mana yang tidak mengarah kepada kehidupan. (Berger, 1991: 343).

PENUTUP

Berhadapan dengan arus glokal yang memecahbelahkan umat manusia antara segelintir orang yang serba tamak, dan sebagian besar manusia yang tak berdaya, arus zaman yang mengguncang-gegerkan hingga orang tergoda menutup diri dalam kantong-kantong aman yang berseberangan satu dengan yang lain. Orang lain yang merasa diri tak berdaya menenggelamkan diri ke dalam arus acuh-tak-acuh. Berhadapan dengan dunia ini, pastoral Kitab Suci harus berani mengambil sikap.

Untuk mengambil bagian dalam pembicaraan seputar arah dasar LBI selama empat tahun ke depan, presentasi ini memaparkan materi seputar pendekatan interkultural, suatu pendekatan yang kreatif dan yang membuka pembaca pada pemahaman lintas-batas. Pendekatan ini mendorong pembaca agar berjuang terus tanpa merasa lelah untuk membangun dunia yang lebih adil dan beradab (Mat 6:10). Fokusnya menyoroti pembaca “biasa” di komunitas-komunitas kecil, seperti KBG, yang membaca teks biblis lalu menukar laporan mereka dengan kelompok lain.

Melanggar Batas:

Dalam pendekatan interkulturatif kita belajar “melanggar batas “. Kita tidak terikat dengan teori-teori tertentu, tetapi terbuka untuk menggunakan berbagai metode penafsiran agar bisa merekonstruksi budaya di balik teks, tanpa memprioritaskan, apa lagi mengutamakan, salah satu metode kritis. Kita menyeberangi batas-batas antara pendekatan kritis oleh para akademisi dan pendekatan lebih spontan oleh pembaca “biasa”. Dalam percakapan ini kita bisa menyadari pengandaian-pengandaian budaya dan politik di balik strategi membaca. Kita menyeberangi batas-batas budaya dengan mencoba memahami pihak lain, mengakui suatu konvergensi yang mendasar dalam keyakinan dan nilai-nilai, sementara dunia di sekitar semakin terpecah-belah. Selagi lembaga negara dan agama semakin dikesampingkan dan kapitalisme kasino semakin terlepas dari negara manapun (de-territorised), kita membentuk jejaring antarbudaya untuk menggembleng gerakan demi perubahan. Melihat “dengan mata orang lain” adalah sangat penting bagi kita untuk menolak hegemoni budaya imperialis, budaya kaum berkuasa yang hendak menenggelamkan kita ke dalam konsumerisme dan kenikmatan sesaat. “Dengan mata orang lain” kita memberikan rasa hormat yang sama bagi setiap manusia serta lingkup budayanya, dan berketat, demi Allah yang Maharahim, membangun sebuah komunitas manusia yang sederajat.

Mendengar Tiap Suara:

Pembacaan/penfasiran kisah-kisah Kitab Suci secara interkultural oleh penafsir profesional dan pembaca “biasa”, yang muncul dari konteks glokal yang benar-benar berbeda, menampilkan kebenaran yang terselubung selama ini. Maka, kita mengakui kompleksitas proses mempelajari Kitab Suci untuk transformasi, untuk misi.

Kita melibatkan diri dalam gerakan untuk menisbikan nilai-nilai “universal” dan trans-historis, kategori-kategori yang lahir pada Masa Pencerahan. Sementara itu, kita menuturkan penafsiran-penafsiran dari pinggiran masyarakat bersama dengan orang-orang dari arus utama. Namun, seberapa besar kita yakin bahwa pembacaan dan penafsiran Kitab Suci tidak boleh mengistimewakan konsepsi-konsepsi Barat, toh kita tidak bisa menyingkirkan eksegese Barat begitu saja. Kita harus belajar apa artinya menjadi lokal dan universal dalam menghadapi hegemoni metode dan konklusi yang saling bersaingan. Tidak ada salahnya jika mengakui bahwa kita sendiri tidak hanya berada di kalangan para dokter, tapi juga berbaring di ranjang si pasien dengan cacat dari keterbatasan dari kekhasan kita masing-masing. Di jantung-nadi pendekatan interkultural ditemukan kemauan dan kemampuan untuk mendengarkan dengan cermat tiap-tiap suara, dan untuk mendengarkan masing-masingnya secara mendalam dengan telinga hati kita, di mana intuisi-intuisi yang tertidur selama ini dibangunkan kembali. Intuisi-intuisi itu berjalan secara diam-diam, tanpa diperhatikan, tersembunyi di bawah segala sesuatu yang lain, yaitu kemauan dan kemampuan untuk membuka diri bagi Roh Kudus yang berdiam dalam orang lain yang beranjak dari lokasi yang jauh berbeda dari kita (lih. Prior, 2012: 177-178, dan Prior 2015a).

Dengan mempraktekkan penafsiran Kitab Suci pola interkulturatif, kita mengikuti imbauan Uskup Fransiskus dalam Evangelii gaudium supaya kita tidak membangun lingkaran tertutup, dengan tembok yang mudah mengeras, tembok yang melindungi, tapi juga menguasai dan menekan, melainkan jembatan penghubung yang mendekatkan, melibatkan. Hanya dengan demikian dapat dunia glokal dan bumi kita diselamatkan bagi generasi berikut. Dengan demikian pula, Firman Allah dapat melewati pintu, sampai di hati, dan menyala.

Sumber

Autero, Esa J. 2014. “Reading the Bible across Contexts: Luke’s Gospel, Socio-Economic Marginality, and Latin American Biblical Hermeneutics”. Disertasi Doktoral, Universitas Helsinki [xi-335 hlm.].

Berger, Peter & Thomas Luckman 1991. The Social Construction of Reality: A Treatise in the Sociology of Knowledge. London: Penguin Books.

Croatto, J. Severino 1987. Biblical Hermeneutics: Towards a Theory of Reading as the Production of Meaning. New York: Orbis Books.

De Wit, Hans 2012. Empirical Hermeneutics, Interculturality, and Holy Scripture. Intercultural Biblical Hermeneutics Series No.1. Elkhart, IN: Institute of Mennonite Studies.

De Wit, Hans, Loouis Jonker, Marleen Kool & Daniel Schipani (ed.), 2004. Through the Eyes of Another: Intercultural Reading of the Bible. Amsterdam: Vrije Universiteit, [xi-532 hlm.]

De Wit, Hans & Janet Dyk (ed.) 2015. Bible and Transformation: the Promise of Intercultural Bible Reading. Atlanta: Society of Biblical Literature (SBL) [viii-477 hlm.].

Gadamer, Hans-Georg 1989. Truth and Method. New York: Crossroad.

Kessler, Rainer 2015. “Reading the Text – Reading the Others – Reading Ourselves”, Hans De Wit & Janet Dyk (ed.), Bible and Transformation: the Promise of Intercultural Bible Reading. Atlanta: Society of Biblical Literature (SBL), 151-157.

Levinas, Emmanuel 1989. “Revelation in Jewish Tradition”, in The Levinas Reader. Oxford: Blackwell.

Prior, John Mansford 2010. “Membaca dengan Jiwa: Pemahaman Alkitab Lintas Budaya”, dalam Menjebol Jeruji Prasangka: Membaca Alkitab dengan Jiwa. Maumere: Penerbit Ledalero, 11-39.

Prior, John Mansford 2012. “Biblical Studies and Mission Study Group: The First Thirty-Five Years”, dalam Gerald H. Anderson dkk (penyunt.), Witness to World Christianity: The International Association for Mission Studies, 1972-2012. New Haven, Connecticut: OMSC Publications, 157-178.

Prior, John Mansford 2014. “Imigran dan Perantau yang ‘Gagal’ dan Pulang Kampung”, Jurnal Ledalero, 14/2, 287-305.

Prior, John Mansford 2015a. “From Fatalism to Empowerment: Intercultural Hermeneutics across Generations”, in Daniel S. Schipani, Martien Brinkman & Hans Snoek (eds.), New Perspectives on Intercultural Reading of the Bible: Hermeneutical Explorations in Honor of Hans de Wit. Elkhart, Indiana: Institute of Mennonite Studies, 137-158.

Prior, John Mansford 2015b. “The Ethics of Transformative Reading: The Text, the Other and Oneself”, in Hans de Wit & Janet Dyk (eds.), Bible and Transformation: The Promise of Intercultural Bible Reading. Atlanta: SBL Press, 75-97.

Ricoeur, Paul 1981. Hermeneutics and the Human Sciences: Essays on Language, Action and Interpretation. (John B. Thompson, penyunt). Cambridge: University Press.

Schipani, Daniel S., Martien Brinkman & Hans Snoek (ed.) 2015. New Perspectives on Intercultural Reading of the Bible. Hermeneutical Explorations in Honour of Hans de Wit. Amsterdam: Vrije Universiteit.

Segovia, Fernando F. 2000. Decolonizing Biblical Studies” A View from the Margins. New York: Orbis Books.

Sihobing, Batara 2015. “The Effect of Cultural Setting: The Role of the Father and Gossip (A Dialogue between Indonesia and Germany)”, in Hans De Wit & Janet Dyk (penyunt.), Bible and Transformation: the Promise of Intercultural Bible Reading. Atlanta: Society of Biblical Literature (SBL), 145-149.

Sugirtharajah, R.S. 2012. Exploring Postcolonial Biblical Criticism: History, Method, Practice. Oxford: Wiley-Blackwell.

 

John Mansford Prior, svd, mengajar teologi-teologi kontekstual dalam Program Pascasarjana di STFK Ledalero. Dari 1978-2000 John adalah anggota Komisi Kerasulan Kitab Suci, Keuskupan Agung Ende (Ketuanya 1988-1993). Dia mempelopori Kursus Lima Minggu Pastoral Kitab Suci Oikumenis (Flores 1992), Timor (1993) dan Sumba (1995). Sejak 1996 John aktif dalam kelompok studi Biblical Studies and Mission (BISAM) dalam International Association of Mission Studies (IAMS), dan sejak 2011 menjadi anggota Dewan Pengarah Intercultural Bible Collective yang bersekretariat di Vrije Universiteit, Amsterdam. Sejak 2006 John memfasilitasi kelompok Kitab Suci di Rumah Tahanan Negara Maumere dan sejak 2009 di kalangan KDS (Kelompok Dukungan Sebaya para ODHA), Maumere.

 

 

[1]Secara khusus dalam EG bab 2 dan bab 4.

[2] Krisis ini diuraikan secara panjang lebar dalam surat edaran Laudato Si’ (2015).

[3] “Glokal” menggabungkan kata “global” dan “lokal”. Istilah glokal lahir di kalangan Dewan Gereja-Gereja Sedunia.

[4] Kanji Cina untuk kata “krisis”-  危機 – terdiri karakter untuk “bahaya”dan karakter untuk “peluang”.

[5] Diselenggarakan oleh Fakultas Teologi, Vrije Universiteit, Amsterdam. Untuk tahap pertama (1999-2002) lih. Hans de Wit 2004. Untuk tahap lanjutan (2010-2012), lih. Hans de Wit & Janet Dyk 2015.

[6] Untuk evaluasi eksegetis dari pihak Indonesia lih. Batara Sihombing (2015, 145-149), dan evaluasi dari pihak Jerman lih. Rainer Kessler (2015,151-157).

[7] Etika di balik seluruh proses transformasi teks, pembaca dan pembaca lain diuraikan dalam Prior, 2015b.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here